Library of Heaven's Path – Chapter 2111

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2111

Chapter 2111 Aku Seorang Bandit Tapi Aku Telah Dirampok! 

Pemuda itu berjalan diam-diam dengan postur yang natural, tapi dia tidak berjalan ke arah Streak of Grey berada. Sebagai gantinya, dia menuju ke tempat pedang Mo Yuan jatuh sebelumnya, dan dia membungkukkan tubuhnya untuk mengambilnya.

Gerakannya begitu santai dan tenang sehingga rasanya seolah-olah dia tidak menyadari fakta bahwa dia benar-benar dikelilingi oleh bandit.

Streak of Grey tidak menyangka Dewa tingkat rendah berusia dua puluh tahun itu bisa tetap tenang di hadapannya. Dia menilai pemuda di depannya dengan mata menyipit dan berkata, "Bocah, kamu benar-benar punya nyali!"

Apakah orang itu bodoh?

Aku telah mengalahkan ahli paling kuat di antara mereka dalam dua pukulan, tapi bukan hanya pemuda itu tidak takut, dia bahkan berjalan untuk mengambil pedang… Apa dia pikir pedang itu lebih penting daripada hidupnya?

Mo Yuan juga terkejut dengan tindakan Zhang Xuan.

Memang benar pedangnya bukanlah senjata biasa, menjadi artefak Dewa tingkat menengah, tapi itu adalah sesuatu yang sudah dia jinakkan dan asimilasi. Pria muda itu tidak akan bisa menggunakannya bahkan jika dia mengambilnya, jadi kenapa dia melakukan sesuatu yang sia-sia?

"Sst, jangan bicara."

Setelah mengambil pedang, Zhang Xuan meletakkan jarinya ke bibir sebelum melihat sekeliling dengan tenang, "Dengarkan baik-baik dengan hatimu."

"Dengarkan baik-baik dengan hati kita?"

Semua orang terperangah. Apa yang pemuda ini coba lakukan di sini?

"Jangan buang waktu kita dengan omong kosong seperti itu!"

Salah satu bandit akhirnya kehilangan kesabarannya setelah mendengarkan omong kosong yang diucapkan Zhang Xuan. Dia mengangkat lengannya yang kekar untuk menampar cahaya siang yang hidup dari pemuda itu.

Weng!

Tapi sebelum tamparannya bisa mendarat, gema kegembiraan tiba-tiba bergema dari pedang di tangan pemuda itu. Tamed!

Dalam waktu kurang dari dua napas setelah mengambilnya, pemuda itu sudah berhasil mengasimilasi pedang Dewa tingkat menengah, mengklaimnya sebagai miliknya!

Tzla!

Kilatan dingin muncul dari ujung pedang Dewa tingkat menengah, dan di saat berikutnya, bandit itu merasakan sakit yang tajam di pergelangan tangannya.

Celepuk!

Bahkan sebelum dia menyadarinya, tangannya sudah jatuh ke tanah.

Ahhh! bandit itu menangis kesakitan, hampir pingsan karena rasa sakit yang menyiksa.

Dia bermaksud untuk menampar pemuda bodoh itu agar bangun, tetapi tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia mengharapkan pemuda itu menjinakkan pedang begitu cepat. Belum lagi, pemuda itu mengarahkan pedangnya ke titik butanya, membuatnya tidak punya waktu untuk bereaksi sama sekali.

Akibatnya, dia kehilangan tangannya dalam sekejap.

Kamu…"

Streak of Grey juga tidak mengharapkan situasi seperti itu. Keheranannya dengan cepat berubah menjadi kewaspadaan dan amarah, dan tanpa peringatan apapun, dia menyerbu dan mengayunkan pedang sabitnya ke bawah pada pemuda itu.

Hu!

Pedangnya merobek udara dengan kekuatan yang luar biasa, menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Dia berpikir bahwa pemuda itu akan mengangkat pedangnya untuk menangkis serangannya, seperti yang dilakukan Mo Yuan sebelumnya, tetapi hal-hal tidak berjalan seperti yang dia rencanakan. Pemuda itu memilih untuk berlari ke depan sebagai gantinya, bergegas ke kudanya dalam sekejap.

Setelah itu, pemuda itu melemparkan pedangnya ke tangan kirinya dan menggunakan tangan kanannya yang telah bebas untuk membelai dahi kudanya.

Karena Zhang Xuan terlalu dekat dengan kudanya, Streak of Grey tidak dapat menindaklanjuti serangannya karena takut melukai kudanya, membuatnya tidak punya pilihan selain dengan paksa menarik pedangnya.

"WangYing!"

Zhang Xuan memanggil saat dia menyentuh pipi kudanya.

Wang Ying segera menangkap maksud Zhang Xuan. Dia berlari ke tunggangan para bandit lainnya dan menyentuh mereka satu demi satu juga.

???

Melihat bagaimana para sanderanya mencoba menggoda kuda mereka alih-alih mencoba membalas atau melarikan diri, Streak of Grey hampir menjadi gila.

Para bandit lainnya juga tercengang.

Bro, apakah kamu menyadari apa yang terjadi? Kami telah mengepung Anda, dan hidup Anda ada dalam genggaman kami! Bisakah Anda memiliki realisasi sebagai sandera? Kenapa sih kamu mencoba bermain dengan kuda kita daripada melawan balik? Apakah kalian semua idiot?

"Buang-buang waktu untuk berbicara denganmu. Mati!"

Dengan seringai dingin, Streak of Grey mengangkat pedang bulan sabitnya untuk menyerang Zhang Xuan sekali lagi.

Tidak peduli apa yang pemuda itu lakukan, itu semua akan menjadi tidak berarti setelah dia mati.

"Neighhh!"

Tapi sebelum pedang bisa menyerang, kuda di bawah selangkangan Streak of Grey meringkik dengan keras sebelum melompat ke udara.

Gerakan kuda yang tiba-tiba mengganggu Streak of Grey, menyebabkan tebasannya meleset dari sasaran. Memanfaatkan celah ini, tangan kiri Zhang Xuan mengulurkan tangan dan menyentuh pedang dari samping.

Weng!

Pedang melepaskan gema bersenandung lembut …

"Kamu …" Streak of Grey membelalakkan matanya tidak percaya saat dia dengan cepat menyadari apa yang baru saja terjadi.

Dia telah bertarung bersama pedang bulan sabit setidaknya selama dua puluh tahun sekarang, sehingga tidak ada senjata yang terasa tepat di tangannya selain itu lagi. Tapi dalam sekejap mata, pedangnya benar-benar tunduk pada pria lain?

Perpisahan itu begitu menentukan sehingga dia benar-benar merasa dikucilkan!

Selanjutnya, mengapa kudanya tiba-tiba melompat saat itu juga? Seolah-olah itu mencoba mengganggu gerakannya!

Streak of Grey sedikit ketakutan oleh semua kejadian yang tidak bisa dijelaskan di sekitarnya, tapi dia tahu lebih baik untuk tidak terganggu di tengah pertempuran. Terlepas dari kepada siapa pedang sabit itu diserahkan, semuanya akan berakhir begitu dia berurusan dengan pemuda itu.

Jadi, dia mencoba mengangkat pedang bulan sabit untuk menebas pemuda di depannya, hanya untuk menemukan bahwa pedang bulan sabit itu sudah terlalu berat untuk dia angkat lagi.

Terkejut, dia menurunkan pandangannya, hanya untuk melihat pemuda itu menatapnya dengan tenang.

Anda memegang milik saya. Berangkat."

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, pemuda itu mengayunkan pedang di tangan kirinya dalam lintasan sejajar dengan pedang bulan sabit, mengarahkan lurus ke arah Streak of Grey di pergelangan tangan.

Streak of Grey segera mencoba untuk menghindari serangan tersebut, hanya untuk menemukan bahwa dia tidak dapat bergerak karena berat dari pedang bulan sabit. Karena bingung, dia tidak punya pilihan selain melepaskan cengkeramannya.

Pemuda di hadapannya segera memanfaatkan kesempatan itu untuk memegang pedang bulan sabit sebelum meluncurkan tebasan lanjutan dengannya.

Streak of Grey secara naluriah mencondongkan tubuh ke belakang untuk keluar dari jangkauan serangan, hanya agar kudanya mengambil langkah maju pada saat itu.

Streak of Grey.

Ini terlalu banyak! Untuk berpikir bahwa aku telah menyayangimu selama bertahun-tahun!

Karena gerakan maju tunggangannya, manuver penghindarannya menjadi tidak efektif, mengakibatkan kepalanya digerakkan ke kanan di jalur lintasan pedang bulan sabit.

Pada saat itu, Streak of Grey menyadari bahwa pemuda itu telah menjinakkan kudanya juga melalui semacam sihir, dan kemungkinan besar dia akan berada dalam bahaya yang lebih besar jika dia tetap menunggang kuda. Karena itu, dia dengan cepat berguling ke samping dan jatuh dari kudanya.

Dengan ini, Streak of Grey mampu menghindari pedang bulan sabit tepat pada waktunya. Sambil terengah-engah, dia segera mendorong tangannya ke tanah untuk menopang dirinya kembali ke kakinya. Selama dia bisa mendapatkan kembali momentumnya, dia yakin bahwa dia akan mampu mengalahkan pemuda di hadapannya dengan kekuatan superiornya.

Tapi saat dia berada di tengah-tengah bangkit, dia tiba-tiba merasakan bayangan jatuh di wajahnya, tanpa ampun mendorongnya kembali ke tanah.

Kuku kuda telah tercetak di tengah wajahnya.

Pada catatan positif, itu memecahkan salah satu keraguan di benaknya. Dia sekarang yakin bahwa tunggangannya memang telah mengkhianatinya, seperti pedang bulan sabit.

Anda bajingan! Bantai mereka semua! "

Streak of Grey berada di ambang kehilangan akal sehatnya. Dia tidak akan pernah bermimpi bahwa dia akan dikalahkan dengan cara yang sulit dipercaya.

Pemuda itu pasti lebih lemah darinya, dia tidak meragukan itu. Namun, dengan cepat menjinakkan pedang bulan sabit dan kudanya melalui semacam keajaiban, pemuda itu benar-benar berhasil mendorongnya, Dewa tingkat menengah, ke sudut. Itu adalah satu hal jika dia dikalahkan oleh lawan yang lebih kuat, tapi dia tidak bisa menerima kekalahan dengan cara yang konyol!

Hanya setelah mendengar teriakan Streak of Grey barit bandit lainnya kembali ke akal sehat mereka. Mengingat situasi tempat mereka berada, mereka menabrak sisi tunggangan mereka, mendorong mereka untuk menyerang Zhao Ya dan yang lainnya.

Tapi seperti sudah ditakdirkan, ceritanya terbuka ke arah yang sama sekali berbeda dari yang mereka duga.

Semua kuda yang disentuh wanita muda itu sebelumnya berbalik ke arah satu sama lain dan tanpa ragu mengangkat kuku mereka untuk menendang para penunggangnya.

Tak satu pun dari bandit yang siap menghadapi situasi seperti itu, mengakibatkan mereka dipukul tepat di inti mereka. Mereka jatuh ke tanah sambil menyemburkan seteguk besar darah.

"Apa yang terjadi di sini?" Streak of Grey merasa benang kewarasannya akan putus setiap saat.

Alasan mengapa mereka menunggang kuda adalah untuk memastikan bahwa mereka bisa menyerang musuh mereka tanpa sadar dan melarikan diri sebelum bala bantuan tiba. Seharusnya itu menjadi keunggulan utama yang mereka miliki atas target mereka, tetapi tiba-tiba, itu berubah menjadi tanggung jawab bagi mereka!

Tzla!

Saat Streak of Grey benar-benar kehilangan apa yang harus dia lakukan, semburan pedang qi tiba-tiba melonjak ke arahnya. Pedang qi dengan cepat membentangkan dirinya untuk membentuk jaring kuat yang mengikatnya di tempat dalam sekejap mata.

Dan bahkan sebelum dia mencoba untuk keluar dari jaring, sebuah pedang telah ditempatkan di dekat lehernya.

"Berhenti!"

Merasakan ketajaman pedang yang dingin menempel di lehernya, Streak of Grey buru-buru mengeluarkan perintah kepada bawahannya untuk menghentikan serangan mereka.

Jika satu hal yang pasti, para bandit itu memang petarung veteran. Meskipun kekacauan awal melukai lebih dari setengah dari mereka, mereka dapat dengan cepat mendapatkan kembali pijakan mereka dan melanjutkan serangan. Dengan hanya beberapa pukulan, mereka mampu menjatuhkan Shen Cheng dan yang lainnya ke tanah.

Jadi, ketika mereka mendengar perintah untuk berhenti, mereka tidak bisa menahan diri untuk melihat ke arah Streak of Grey dengan marah.

Itu memalukan bagi mereka.

Sebagai kelompok bandit paling terkenal di daerah itu, mereka seharusnya bisa menghadapi sekelompok siswa bahkan dengan mata tertutup. Namun, bos mereka akhirnya selesai pada saat kritis ini …

"Itu lebih seperti itu," Zhang Xuan mengangguk dengan senyum puas.

Dengan kekuatannya saat ini, jika dia menampilkan kehebatan penuh dari A Heart of Intertwined Threads, dia akan mampu mengalahkan Streak of Grey dengan mudah.

Namun, dia tidak memilih untuk melakukannya karena pertimbangan betapa tipisnya energi spiritual di sekitarnya. Dia tidak akan dapat memulihkan energinya dengan cepat, dan itu bisa menimbulkan situasi bencana jika mereka diserang oleh sekelompok bandit lain.

Dia tahu bahwa dia harus memenangkan pertarungan secara strategis agar tidak mengambil risiko kalah perang.

Jadi, dia menjinakkan pedang Mo Yuan dan Streak of Grey untuk membuang kudanya… Dan akhirnya, setelah yang terakhir lengah, dia meluncurkan serangan yang menentukan.

Dia tahu bahwa para bandit itu setia pada Streak of Grey, jadi selama dia bisa mengalahkan yang terakhir, segalanya akan jatuh pada tempatnya.

"Suruh mereka menyerahkan semua senjatanya," perintah Zhang Xuan sambil menekankan pedangnya dengan erat ke Streak of Grey leher.

Streak of Grey merasa sangat terhina, tetapi dengan nyawanya di tangan pemuda itu, dia tidak punya pilihan lain.

"Apa yang kamu tunggu? Cepat lakukan apa yang dia perintahkan! "

Iya…"

Para bandit dengan cepat meletakkan senjata di tangan mereka ke tanah.

"Zhao Ya, Zheng Yang, dan kalian semua, aku ingin kalian masing-masing mengambil senjata dan menjinakkannya secepat mungkin," Zhang Xuan menginstruksikan.

"Iya!" Zhao Ya dan yang lainnya mengangguk sebelum menuju untuk mengambil senjata para bandit.

Setelah tiba di Cakrawala, mereka dengan cepat menyadari bahwa artefak Semi-Divinity yang mereka bawa sudah tidak berguna lagi bagi mereka. Jika mereka bisa menjinakkan senjata Dewa tingkat rendah yang digunakan para bandit itu dan mengasimilasi mereka, kekuatan bertarung mereka akan meningkat secara signifikan.

Menekan pedangnya lebih kuat lagi ke Streak of Grey leher, sampai jejak darah mengalir di tubuhnya, Zhang Xuan berkata dengan dingin, "Katakan pada anak buahmu untuk menyerahkan harta mereka, Koin Ilahi, dan segala sesuatu yang berharga. ! "

Streak of Grey merasa hiruk pikuk melihat bagaimana tabel berubah, tapi menghargai hidupnya, dia menoleh ke anak buahnya dan berteriak, "Apa kau tidak mendengarnya?"

Sial, akulah yang bandit itu!

Seharusnya aku yang mengancammu untuk menyerahkan uangmu!

"Y-ya…"

Para bandit saling memandang dalam ketidakpastian, tetapi akhirnya, mereka mengosongkan semua kantong mereka dan menyerahkan kekayaan mereka.

Melalui percakapannya dengan Mo Yuan, Zhang Xuan menemukan bahwa Sembilan Langit Cakrawala menggunakan mata uang umum yang dikenal sebagai Koin Ilahi. Itu mirip dengan koin emas dari Guru Besar Benua, tapi koin ini memanfaatkan esensi dari Cakrawala, membuat penipuan tidak mungkin dilakukan.

Melihat para bandit mengeluarkan lebih dari 200 Koin Ilahi, Zhang Xuan menganggukkan kepalanya dengan puas. Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke arah Streak of Grey dan menilai dia dari ujung kepala sampai ujung kaki sebelum menyapu cincin penyimpanannya.

Sulit untuk menciptakan ruang yang cukup kuat untuk menahan tekanan spasial Cakrawala, membuat cincin penyimpanan menjadi komoditas yang sangat berharga dan langka. Bahkan Mo Yuan tidak memiliki cincin penyimpanan.

Kemungkinan besar, Streak of Grey pasti menghabiskan sebagian besar dari kekayaannya yang didapat dengan buruk untuk mendapatkannya. Bagaimanapun, cincin penyimpanan itu adalah miliknya sekarang.

Zhang Xuan dengan cepat mengasimilasi cincin penyimpanan sebelum menyimpan semua Koin Ilahi dan barang-barang di tanah ke dalamnya. Kemudian, dia menginstruksikan Zhao Ya dan yang lainnya untuk segera mengikat semua bandit.

Setelah itu selesai, dia menyuruh Zhao Ya, Shen Cheng, dan semua orang naik ke tunggangan bandit berpasangan sebelum dengan cepat berlari menuju Twilight City.

Para bandit itu telah melakukan banyak kejahatan selama beberapa tahun terakhir… Jika kita menangkap mereka, kita dapat menukar kepala mereka dengan hadiah… "Mo Yuan berkata dengan lemah.

City Lord Manor telah menempatkan Streak of Grey dan kelompok banditnya pada daftar hadiah untuk beberapa waktu sekarang, jadi jika mereka bisa menangkap mereka dan membawa mereka ke City Lord Manor, kemungkinan mereka akan mendapatkan hadiah yang mahal untuk mereka. layanan.

"Tidak perlu itu. Seseorang akan membersihkan setelah kita, "kata Zhang Xuan dengan senyum misterius saat kudanya berlari cepat ke depan.

Mempertimbangkan bahwa putri penguasa kota ada di sini bersama mereka, sulit dipercaya bahwa tidak ada orang di sekitar yang melindunginya selain guru ranah Dewa tingkat menengah.

Dan seperti yang dipikirkan Zhang Xuan, tak lama setelah mereka pergi, dua siluet tiba-tiba muncul dari bayang-bayang untuk berdiri di depan Streak of Grey dan kelompok banditnya.

Setelah melihat lebih dekat pada penampilan kedua siluet, wajah Streak of Grey memucat karena putus asa sebelum dia melepaskan teriakan sedih.

"Sial! Seharusnya kami yang menjadi bandit, namun akhirnya kami yang dirampok… Sialan! "