Library of Heaven's Path – Chapter 2120

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2120

Chapter 2120 Pemuda Aneh 

Zhang Xuan berhenti kira-kira seratus meter dari api dan bersembunyi di balik daun pohon besar.

Dia mengekang auranya untuk menyembunyikan kehadirannya sebelum diam-diam mengintip pemandangan di depannya.

Api unggun dinyalakan tepat di depan sebuah gua. Duduk di depan api unggun adalah seorang pemuda bertubuh kekar. Dia sedang memanggang rusa berkulit di atas api unggun.

Dipanggang dengan sempurna keemasan, lapisan tipis minyak berair bisa terlihat merembes keluar dari gazelle. Bahkan dari kejauhan, seseorang bisa mencium aroma yang memicu air liur.

Memanggang di sini di tengah malam? Zhang Xuan mengerutkan kening karena bingung.

Dia telah menemukan rusa selama waktunya di Grand Spirit Mountain. Dia telah mencoba menangkapnya dengan harapan bisa memperbaiki pola makan kelompok, tetapi meskipun gazelle tidak terlalu kuat, ia cepat berdiri. Kecepatannya memanjat tebing bahkan lebih cepat daripada monyet yang memanjat pohon.

Bahkan dengan kekuatannya saat ini, dia merasa masih memiliki beberapa kesulitan untuk mencoba menangkapnya. Namun, pemuda berotot ini ternyata mampu memburunya. Lebih jauh lagi, dia bahkan memanggangnya secara terbuka di tengah malam, tidak takut sama sekali dengan Binatang Lapis Baja Fosfor alam Dewa tingkat tinggi.

Dari kelihatannya, sepertinya dia memiliki kekuatan yang tidak bisa diremehkan.

Zhang Xuan bingung, tapi dia menunggu dengan tenang di tempat.

Segera, gazelle akhirnya matang. Pemuda itu merobek salah satu kakinya dan mulai menggigit daging dengan mulut penuh. Di antara gigitan, dia akan meneguk anggur dari labu yang ditempatkan di samping kakinya dengan sepenuh hati.

Tidak butuh waktu lama untuk menghabiskan labu anggurnya, jadi dia dengan santai mengambil satu lagi dari cincin penyimpanannya dan terus minum.

Dalam waktu kurang dari lima belas menit, dia sudah makan setengah dari gazelle dan menenggak tiga labu penuh anggur.

Wajahnya memerah karena keracunan, dan kepalanya bergoyang dari sisi ke sisi. Sepertinya dia akan segera tertidur.

Zhang Xuan tidak bisa berkata-kata.

Apakah dia benar-benar memiliki keterampilan untuk mendukungnya, atau apakah itu hanya keberanian buta?

Dia telah belajar dari pengalaman bahwa kegelapan hutan penuh dengan bahaya. Banyak hewan buas akan memilih untuk bergerak saat ini, namun pemuda itu masih memanggang dagingnya dengan begitu terbuka.

Hanya aroma yang berasal dari daging sudah cukup untuk membuatnya mendapat banyak masalah!

Lebih penting lagi, dia bahkan minum anggur! Bagaimana jika seseorang menyerangnya saat ini? Apakah dia benar-benar bisa melindungi dirinya sendiri dengan baik?

Zhang Xuan sedikit bingung dengan tindakan pemuda itu, tetapi dia tetap memilih untuk menjaga jarak dan mengawasi.

Alasan dia pergi ke sana adalah untuk memburu Binatang Lapis Baja Fosfor. Ada kemungkinan besar pemuda itu ada di sana untuk tujuan yang sama, menjadikan mereka pesaing.

Akan menguntungkan bagi pemuda itu untuk meminum dirinya sendiri dengan konyol. Itu akan menghindarkannya dari banyak masalah.

Hu hu!

Segera, suara dengkuran menggelegar memenuhi udara.

Kurang dari satu jam setelah mengisi penuh, orang ini tertidur tanpa ragu-ragu. Lebih jauh lagi, sepertinya dia telah benar-benar melepaskan kewaspadaannya, bahkan tidak mempertahankan tingkat kesadaran dasar.

Lupakan, aku harus menghindarinya!

Zhang Xuan meluncur ke bawah pohon dan mulai mengambil jalan memutar di sekitar gua.

Berdasarkan apa yang dia dengar dari manajer, Binatang Lapis Baja Fosfor tinggal di lembah ini. Setelah berjalan begitu lama, dia mendekati ujung lembah. Dia harus bisa menemukan Binatang Lapis Baja Fosfor di depan.

Sejak pemuda itu tertidur, itu adalah kesempatan bagus baginya untuk melanjutkan dan memimpin.

Hampir tidak setelah mengambil beberapa langkah, alis Zhang Xuan tiba-tiba terangkat karena khawatir. Dia dengan sigap terbang ke samping dan bersembunyi di tengah mahkota pohon besar.

Setelah dia menyembunyikan dirinya, dua kilatan cahaya dingin muncul di tengah semak-semak tidak terlalu jauh dari tempatnya berada.

Dengan ekspresi muram di wajahnya, Zhang Xuan mengaktifkan Eye of Insight untuk melihat lebih dekat. Itu memungkinkan dia untuk mengintip melalui kegelapan untuk melihat kejadian di sekitarnya dengan jelas.

Ada dua sosok berpakaian hitam tersembunyi di tengah semak-semak. Dua kilatan cahaya dingin itu berasal dari pantulan bulan dari senjata mereka.

Zhang Xuan sedikit terkejut dengan kehadiran mereka karena dia tidak memperhatikan mereka sampai beberapa saat yang lalu, jadi dia tidak bisa tidak bertanya-tanya kapan mereka sampai di sana.

Sementara dia masih tenggelam dalam pikirannya, kedua sosok itu tiba-tiba melayang diam-diam keluar dari semak-semak dan menyerbu tepat ke arah pemuda mabuk yang mendengkur keras di samping api unggun.

Jelas sekali bahwa kedua sosok itu adalah pembunuh yang terampil hanya dengan melihat bagaimana tubuh mereka meluncur di samping angin, tidak menyebabkan gangguan sedikit pun pada aliran udara sama sekali. Mereka berdua dengan cepat mengapit pemuda itu sebelum menyatukan pedang mereka untuk membunuh pemuda itu dalam satu serangan.

Gerakan mereka tajam, tepat, dan terkontrol, yang menunjukkan bahwa mereka telah berlatih manuver ini berkali-kali. Bahkan jika pemuda itu bangun saat itu, kecil kemungkinannya dia bisa bereaksi tepat waktu.

Sial! Wajah Zhang Xuan menjadi gelap.

Dia tidak pernah suka ikut campur dalam urusan orang lain, tetapi dia sangat menyukai kepribadian pemuda yang hangat itu. Itu akan meninggalkan rasa pahit di mulutnya jika yang terakhir mati tepat di depan matanya.

Lupakan, kurasa aku akan menyelamatkannya. Kita mungkin pesaing yang bersaing untuk Binatang Lapis Baja Fosfor yang sama, tetapi itu tidak berarti saya harus menonton begitu saja saat dia terbunuh, pikir Zhang Xuan.

Karena itu, dia melompat turun dari pohon tempat dia berada dan berteriak, "Hati-hati!"

Saat dia berbicara, dia melemparkan pedangnya tepat ke arah kedua pembunuh itu.

Weng!

Menyalurkan kekuatan penuhnya ke dalam serangan ini, pedang itu melesat di udara seperti komet yang jatuh, menghasilkan ledakan sonik yang keras di jalur lintasannya. Dalam sekejap mata, itu melonjak tiga puluh meter ke depan untuk menangkis serangan kedua pembunuh tersebut.

"Berani-beraninya kamu menggagalkan rencana kami!" Salah satu pembunuh menderu dengan dingin saat dia menangkis pedang Zhang Xuan.

Ding!

Dengan gema yang tajam, pedang yang dilemparkan Zhang Xuan dibelokkan kembali ke tempatnya. Pada saat yang sama, Zhang Xuan berhasil mendekati jarak sampai dia kurang dari sepuluh meter dari kedua pembunuh itu, memungkinkan dia untuk melihat lebih dekat.

Dia adalah seorang pria paruh baya berusia akhir empat puluhan, dan budidayanya telah mencapai alam Dewa tingkat tinggi. Tubuhnya diisi dengan energi ilahi, siap melepaskan kekuatan besar setiap saat.

Dalam menghadapi ini, Zhang Xuan tidak melangkah lebih jauh. Sebagai gantinya, dia mengalihkan pandangannya ke pemuda yang mabuk, yang sudah bangun setelah mendengar teriakannya.

Namun, alih-alih berdiri, dia hanya mengulurkan tangannya dan meraih pedang pembunuh lainnya.

Tidak peduli bagaimana pembunuh bayaran itu berjuang, dia tidak dapat melepaskan pedangnya dari genggaman pemuda itu.

"Apa menurutmu kau bisa membunuhku hanya karena aku mabuk? Orang lemah yang tidak tahu malu! " pria muda itu mencibir dingin sambil menjentikkan pergelangan tangannya.

Kacha!

Pedang di tangannya langsung putus.

Pemandangan ini membuat Zhang Xuan melebarkan matanya.

Dia bisa mengatakan bahwa pedang pembunuh itu adalah artefak Dewa tingkat menengah, dan bahkan jika dia menggunakan kekuatan penuhnya, masih akan sulit baginya untuk menghancurkannya. Sudah mengejutkan melihat pemuda itu meraih pedang dengan tangan kosong, tapi dia bahkan bisa mematahkannya begitu saja.

Kekuatannya benar-benar mengerikan!

"Sial! Ayo pergi!"

Gertakan pedang yang keras membuat kedua pembunuh itu sadar. Menyadari bahwa tidak mungkin pembunuhan mereka berhasil lagi, mereka segera berbalik dan melarikan diri.

Sama tegasnya saat mereka melancarkan serangan, mereka tidak ragu-ragu untuk melarikan diri.

Pembunuh yang pedangnya patah menjadi dua segera melepaskan pedangnya dan berlari ke arah Zhang Xuan berasal.

"Teman-teman yang kasar. Tidak tahukah kamu bahwa meninggalkan hadiah adalah kebiasaan saat kamu mengunjungi seseorang? " pemuda itu mendengus dingin saat dia bangkit berdiri.

Mengaum!

Sebuah suara yang mengingatkan pada auman singa mengguncang seluruh lembah gunung, menyebabkan kerikil dan batu kecil berguling menuruni tebing. Seolah-olah akan terjadi tanah longsor.

Pu! Pu!

Seolah dipukul oleh palu di punggung, kedua pembunuh itu tersandung ke depan saat darah dimuntahkan dari mulut mereka. Raungan itu benar-benar membuat mereka terluka parah!

Zhang Xuan kaget. Apakah itu teknik seperti Lion’s Roar [l] atau semacamnya?

Itu adalah seni jiwa yang menggunakan suara sebagai media, yang mengingatkan pada alat-alat tunis setan. Dia belum pernah melihat siapa pun yang menggunakan gerakan seperti itu dalam pertempuran sejak berada di Benua Guru Besar, jadi dia sedikit terkejut melihat betapa mahirnya pemuda itu.

"Sial! Pergilah!"

Mengetahui bahwa mereka benar-benar akan mati jika terus begini, kedua pembunuh itu menjentikkan pergelangan tangan mereka, masing-masing mengeluarkan token giok, dan melemparkannya ke tanah.

Ledakan!

Kedua token giok itu meledak, menyebabkan debu beterbangan di udara.

Pada saat debu mengendap, mereka berdua sudah lenyap dari pandangan.

Dari serangan mereka hingga mundur, gerakan mereka sangat lancar. Tidak sekali pun sepanjang pertempuran ketidakpastian atau keraguan menyebabkan jeda singkat dalam gerakan mereka. Dari sini terlihat bahwa mereka adalah para veteran di lapangan.

Hu!

Alih-alih mencoba mengejar kedua pembunuh itu, pemuda bertubuh kekar itu duduk kembali di dekat api unggun sebelum menilai Zhang Xuan dengan rasa ingin tahu. Penasaran, dia bertanya, "Mengapa Anda menyelamatkan saya?"

"Menyimpan? Saya pikir Anda melebih-lebihkan itu. Mengingat kehebatan Anda, bahkan jika saya tidak memperingatkan Anda, tidak mungkin keduanya bisa melukai Anda. Sepertinya aku tidak perlu ikut campur, "Zhang Xuan menjawab dengan senyum masam.

Dia mengira pemuda ini berada dalam posisi genting sebelumnya, itulah sebabnya dia melangkah maju untuk menyelamatkannya. Namun, siapa yang tahu bahwa pemuda itu lebih kuat dari yang dia kira? Faktanya, tampaknya pemuda itu pura-pura tidur untuk memancing keduanya beraksi!

Jadi, memang tidak tepat untuk mengatakan bahwa dia telah menyelamatkan pemuda itu.

"Jika saya mengatakan bahwa Anda telah menyelamatkan saya, itu berarti Anda telah menyelamatkan saya. Mengapa Anda tidak bisa memotong omong kosong dan menerimanya? " Pria muda itu mengerutkan kening karena tidak senang. Kemudian, dia mengangkat labu anggur di sampingnya dan melemparkannya ke atasnya. Ingin minum?

"Terima kasih!" Melihat betapa berpikiran terbuka pemuda itu, Zhang Xuan memutuskan untuk melepaskan semua formalitas. Dia membuka sumbat labu dan meneguknya. Dengan desahan yang segar, dia berseru, "Anggur yang enak!"

Meskipun Zhang Xuan jarang minum, dia masih bisa membedakan anggur yang baik dari yang buruk.

Anggur dalam labu memiliki tekstur yang halus dan rasa yang menyegarkan. Pada saat yang sama, orang masih bisa merasakan dampak dari kandungan alkoholnya yang tinggi tanpa merasa tidak nyaman. Sangat berbeda dengan wine yang dijual di pasaran.

Melihat bagaimana Zhang Xuan mengambil seteguk besar anggurnya dengan sepenuh hati, pemuda itu mengangguk setuju.

Pertemuan antara orang asing di alam terbuka seperti itu pasti akan menimbulkan kewaspadaan. Sebagian besar biasanya menolak makanan dan minuman yang ditawarkan kepada mereka oleh orang asing karena takut akan dicampur dengan racun. Namun, orang ini meminum anggurnya dengan jujur ​​tanpa terlihat terlalu sok.

Dia menyukai orang dengan kepribadian seperti itu.

"Makanlah daging juga!"

Pemuda itu merobek kaki depan gazelle dan melemparkannya ke Zhang Xuan.

Zhang Xuan sudah kelaparan, jadi dia tidak ragu untuk menggigit gazelle.

Dia harus mengakui bahwa daging binatang dewa memang pada tingkat yang baru. Dia berharap daging kijang itu keras dan sulit untuk dikunyah, tetapi bertentangan dengan harapannya, daging itu sepertinya meleleh tepat di mulutnya sebelum mengirimkan gelombang kehangatan ke seluruh tubuhnya.

Setelah menghabiskan daging kijang yang diberikan kepadanya dan meminum beberapa suap anggur, Zhang Xuan merasa sangat puas. Seolah-olah kelelahan yang dia kumpulkan sepanjang hari telah lenyap.

Dengan senyuman di bibirnya, dia bangkit dari sisi api unggun dan meregangkan tubuhnya dengan malas sebelum berkata, "Aku akan mengambil daging dan anggurmu sebagai pembayaran untuk menyelamatkan hidupmu. Aku masih punya beberapa urusan yang harus diselesaikan, jadi aku akan pergi. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, dia melanjutkan ke kedalaman lembah pegunungan.

Karena keinginannya, dia memutuskan untuk membantu pemuda itu. Ini tidak lebih dari persinggahan sesaat baginya. Dia masih perlu menemukan Binatang Lapis Baja Fosfor sehingga dia bisa meningkatkan kultivasinya dengan cepat.

Pemuda itu melirik ke arah Zhang Xuan masuk dan berkata, "Ini tengah malam. Apa yang akan kamu lakukan di lembah pada saat seperti itu? "

Bahaya besar mengintai di lembah pegunungan di tengah malam. Mengapa pemuda itu memilih untuk bepergian daripada menunggu fajar?

"Sejujurnya, saya telah mencapai hambatan dalam kultivasi saya, jadi saya mencari cara untuk mengatasi hambatan saya saat ini," jawab Zhang Xuan.

"Cara untuk mengatasi kemacetan Anda?" Pemuda itu mengangguk sambil merenung.

Dia telah melihat kultivasi pihak lain, dan memang benar pihak lain sudah di ambang menjadi Dewa tingkat menengah. Dapat dimengerti bahwa dia sangat ingin mengambil langkah terakhir ke depan mengingat seberapa dekat dia dengan sebuah terobosan.

"Saya sudah sering ke lembah gunung ini, jadi saya masih cukup familiar dengan sekitarnya. Katakan padaku apa yang kamu cari. Saya akan membantu Anda mencarinya, "pemuda itu menawarkan.

"Yah, ini seperti ini …" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum memutuskan untuk jujur ​​dengan pemuda itu. "Karena sifat unik dari teknik kultivasi saya, saya harus mencapai terobosan dalam kultivasi tubuh dan jiwa saya sebelum saya dapat memajukan kultivasi zhenqi saya. Saya telah menemukan cara untuk meningkatkan kultivasi jiwa saya, tetapi saya masih mengalami kesulitan menemukan cara untuk meredam tubuh fisik saya.

"Baru hari ini, aku mendengar bahwa ada Binatang Lapis Baja Fosfor di sini yang darahnya sangat berguna untuk melemahkan tubuh fisik seseorang. Jadi, saya memutuskan untuk pergi melihatnya. "

"Binatang Lapis Baja Fosfor? Anda ingin mendapatkan darahnya? "

Pemuda itu terkejut dengan apa yang baru saja dia dengar. Dengan senyuman aneh di bibirnya, dia bertanya, "Apa menurutmu seseorang dengan kekuatan bertarungmu akan mampu menghadapi binatang dewa alam Dewa tingkat tinggi?"

[1] Ini adalah teknik dari novel terkenal Louis Cha, Heavenly Sword dan Dragon Slaying Sabre.