Library of Heaven's Path – Chapter 2133

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2133

Chapter 2133 Cakrawala dalam Kegemparan (2)

Selain Langit Kebebasan yang sulit dipahami, keberadaan paling misterius berikutnya di Cakrawala mungkin adalah Pondok Pedang.

Istana para Dewa Raja dikenal karena kemegahan dan kemegahan mereka, tetapi Raja Dewa Langit Pedang Surgawi tinggal di sebuah gubuk jerami yang tampak biasa.

"Raja…"

Seorang pria paruh baya masuk ke Sword Hut untuk melaporkan sesuatu, tetapi dia disela sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya.

"Saya telah mendengar. Seorang jenius yang berspesialisasi dalam ilmu pedang telah muncul di Gunung Surga. "

"Y-ya, itu masalahnya …" pria paruh baya itu mengangguk sebagai jawaban.

"Saya telah melihat permainan pedangnya, dan itu memang luar biasa. Dia telah mencapai tingkat konseptualisasi yang hampir setara dengan kita… Tapi dia bukan seseorang yang kita cari, "sebuah suara tenang terdengar dari dalam gubuk jerami.

"Tapi Bell of Conferred Kings telah berbunyi…"

Pria paruh baya itu terkejut. Dia berseru dengan bingung, "Jika kita tidak terburu-buru, kekuatan lain mungkin akan mengalahkan kita. Itu berarti Sword Hut kami akan menerima lebih sedikit slot di Banjir Energi Spiritual berikutnya, dan wilayah kami akan diambil dari kami juga … "

"Apakah itu penting bagi kami? Sword Hut kami bertujuan untuk membina praktisi pedang untuk menempa Sword Intent dan konseptualisasi yang menjadi milik mereka dan mereka sendiri. Ini bukan tentang maju ke depan dan belajar secara membabi buta, "kata suara di dalam pondok jerami.

"Tidak peduli seberapa baik seseorang belajar, tingkat tertinggi yang bisa dicapai hanya akan menjadi refleksi dari apa yang telah dicapai orang lain. Tidak perlu khawatir tentang Banjir Energi Spiritual. Orang yang saya tunggu sudah muncul, dan saya akan segera mengunjunginya secara pribadi. "

"Saya mengerti…"

Melihat bahwa Dewa Raja memiliki rencananya sendiri, pria paruh baya itu menurunkan postur tubuhnya dan mundur dari ruangan dengan hormat.

"Mendesah!"

Tak lama setelah pria paruh baya itu pergi, desahan dalam-dalam bergema di dalam gubuk jerami. Gumaman ratapan yang pelan terdengar, "Aku benar-benar tidak tahu apakah itu keputusan yang tepat bagimu untuk melakukan itu."

Di atas gunung yang menjulang tinggi tersembunyi di tengah awan, seorang tetua yang tinggi menatap murid-muridnya yang berdiri tepat di depannya.

Kata-kata mendalam yang mengingatkan pada musik simfoni mengalir dari kata-katanya, menyenangkan murid-muridnya. Menyerap pengetahuan yang sedang diberikan kepada mereka, para murid menemukan kultivasi mereka berkembang pesat.

"Ayo berhenti di sini hari ini!"

Tetapi tiba-tiba, sesepuh itu menghentikan ceramahnya dan mengalihkan pandangannya ke arah tertentu.

Menyadari ada sesuatu yang salah, seorang pria paruh baya di tengah kerumunan berdiri dan mengepalkan tinjunya sebelum bertanya, Guru, apakah terjadi sesuatu? "

Gurunya sangat percaya bahwa penyampaian pengetahuan sangat penting untuk kemajuan dunia, dan dia juga mengabdi pada tujuan itu. Karena itu, dia akan selalu memastikan bahwa pelajarannya telah selesai sebelum menutupnya. Namun, dia memilih untuk berhenti di tengah jalan kali ini…

Jelas bahwa sesuatu yang besar telah terjadi.

"Orang Langit Kebebasan itu telah memutuskan tanggalnya. Pertempuran akan diadakan pada tanggal lima belas bulan depan, "kata sesepuh dengan senyum tipis di bibirnya.

Seolah-olah dia sedang membicarakan orang lain, bukan dirinya sendiri. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda stres akibat pertempuran itu.

"Langit Kebebasan adalah pusat dari Sembilan Langit, dan rajanya adalah penguasa tertinggi dari segudang dunia… Guru, aku takut pertarunganmu dengan keinginannya…"

Pria paruh baya itu tidak bisa membantu tetapi merasa sangat khawatir tentang pertempuran yang akan diadakan tidak terlalu lama dari sekarang.

Dia percaya pada kemampuan gurunya, tetapi tidak peduli apa, musuhnya adalah individu terkuat di Cakrawala. Bahkan Dewa Raja lainnya membungkuk di hadapan orang itu …

Ini pasti akan menjadi pertarungan yang sulit bahkan untuk gurunya.

Lebih penting lagi, pertempuran di antara mereka akan menjadi duel hidup dan mati, tidak seperti ‘pertarungan santai’ yang dimiliki gurunya dengan Dewa Raja lainnya.

"Tidak apa-apa," jawab sesepuh sambil mengelus jenggotnya. "Karena ini pertarungan, pasti ada pemenang dan pecundang. Tidak ada yang bisa menang seumur hidupnya. Ini akan baik-baik saja selama aku memberikan segalanya. "

"Tapi… Untuk berurusan denganmu, orang itu turun ke dunia bawah untuk menemukan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur agar dia bisa mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang kekuatanmu! Saya khawatir alasan sebenarnya mengapa dia menerima tantangan Anda adalah karena dia sudah mengetahui kemampuan Anda… Dalam pertempuran antara dua yang sederajat, memahami kemampuan lawan dapat membuat dunia berbeda! " kata pria paruh baya itu dengan cemas.

Gurunya telah menantang orang dari Langit Kebebasan itu untuk beberapa waktu sekarang, tetapi tidak ada tanggapan selama ini. Baru-baru ini, bagaimanapun, mereka mendengar bahwa orang itu turun ke alam bawah beberapa waktu yang lalu, dan begitu dia kembali, dia segera mengatur tanggal duel.

Ini bisa dianggap sebagai tanda bahwa dia sepenuhnya siap dan yakin akan kemenangan.

Dalam pertarungan antara dua individu yang sama kuatnya, faktor yang menentukan pemenang seringkali adalah asimetri pengetahuan. Jika orang itu benar-benar mengetahui tentang kemampuan gurunya, itu berarti gurunya berada dalam posisi yang sangat berbahaya.

"Jadi bagaimana jika dia tahu tentang kemampuanku? Tidak akan mudah baginya untuk mengalahkanku! " penatua memandang pria paruh baya dan tersenyum dengan tenang.

Meski nadanya santai, suara sesepuh membawa kepercayaan diri yang dalam. Setelah mengalahkan begitu banyak Dewa Raja, kekuatannya telah mencapai puncak Cakrawala juga.

"Aku tidak ragu dengan kekuatan guru, tapi aku hanya sedikit bingung … Kenapa kamu harus bertarung dengan raja Langit Kebebasan, dan mengapa harus duel hidup dan mati?"

Pria paruh baya tidak bisa memahami ini.

Gurunya telah menerima pengakuan dari delapan Dewa Raja saat ini, dan dia telah mendapatkan pengakuan luas sebagai Dewa Kesepuluh Dewa Cakrawala. Jadi, apakah dia benar-benar perlu bertarung melawan raja Langit Kebebasan?

Apakah itu sesuatu yang membuatnya pantas mengorbankan nyawanya?

Ini adalah takdir yang tak terhindarkan yang tidak akan bisa kita hindari. Kamu tidak akan bisa memahami itu… "orang tua itu menghela nafas dengan menggelengkan kepalanya.

Kemudian, dia menatap pria paruh baya itu dengan tenang sebelum berkata, "Jika aku kehilangan nyawaku dalam duel, aku ingin kamu menunggu dengan tenang. Jangan bergerak apapun. Tunggu penggantiku muncul dan perhatikan kata-katanya. "

"Penerus? Pengganti guru? " pria paruh baya itu bertanya dengan bingung.

Dia telah mengikuti gurunya sejak lama sekali, dan selangkah demi selangkah, mereka telah mendaki ke puncak banyak dunia. Tapi dia belum pernah mendengar gurunya memiliki penerus sebelumnya!

"Memang. Dia juga dari Guru Benua Benua, dan dia memiliki kemampuan yang setara denganku, "kata sesepuh dengan senyum tipis.

"Boleh saya tahu siapa nama penerus guru itu? Bagaimana kita bisa mengidentifikasinya? " pria paruh baya itu bertanya dengan cemas.

"Kamu akan mengenalnya begitu kamu melihatnya," jawab sesepuh dengan tatapan dalam di matanya. "Adapun namanya… kurasa aku bisa menceritakannya padamu. Namanya Zhang Xuan! "

Sementara itu, di ruangan tertentu di Langit Kebebasan…

Uap tebal memenuhi ruangan, menghalangi seseorang untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

Huala!

Suara percikan air bergema di dalam ruangan, dan sosok cantik dan tanpa cela bangkit dari kolam di tengah ruangan.

Rambut hitam halus dipasangkan dengan kulit yang sangat halus sehingga seolah-olah akan hancur dengan satu sentuhan, sosok itu sangat indah sehingga sulit dipercaya bahwa seseorang seperti ini bisa ada di dunia.

Dengan lambaian tangannya yang anggun, dia menutupi tubuhnya dengan lapisan tipis sutra.

Nyonya Muda! "

Seorang wanita berjubah hijau dengan cepat berjalan ke wanita cantik itu untuk memberikan sisir padanya.

Wanita cantik itu membuka rambutnya dan mulai menyisirnya perlahan. Gerakannya begitu anggun dan alami sehingga menyenangkan untuk dilihat saja.

"Apakah Anda sudah menyampaikan berita?" tanya wanita cantik itu.

"Sudah," wanita berjubah hijau itu mengangguk.

"Responnya?"

"Tidak ada saat ini," wanita berjubah hijau itu menggelengkan kepalanya. Dia merenung sejenak sebelum menambahkan, "Namun, Nyonya Muda, kami telah berhasil mengungkap apa yang Anda minta."

Oh?

Mata wanita cantik itu berbinar. Dia berhenti menyisir rambutnya dan mengalihkan pandangannya, memberi isyarat kepada wanita berjubah hijau untuk melanjutkan.

"Seorang pria muda bernama Zhang Xuan telah muncul di Twilight City. Dia dan murid-muridnya agak berbakat, sehingga saat mereka menjelajahi Gunung Surgawi untuk Aura Keilahian, mereka berhasil memicu beberapa Lonceng Raja yang Diakui! " wanita berjubah hijau itu menjawab.

"Itu memang dia …" wanita cantik itu bergumam saat senyuman manis tanpa sadar muncul di bibirnya.

"Nyonya Muda, apakah Anda berniat untuk bertemu dengannya?" wanita berjubah hijau itu bertanya.

Senyum manis memudar menjadi cemberut. Wanita cantik itu ragu-ragu dengan ekspresi konflik di wajahnya sebelum menggelengkan kepalanya, "Tidak perlu itu. Aku perlu bersiap untuk pertempuran selama beberapa hari ke depan, jadi aku tidak akan bertemu siapa pun, terutama dia… aku takut aku akan kehilangan tekadku… "

"Nyonya Muda, maafkan saya karena mengatakan ini, tetapi jika Anda sudah ragu-ragu… mengapa Anda tidak mundur saja dari pertarungan? Raja Penaklukan Surga cukup kuat untuk mengalahkan delapan Raja Dewa lainnya. Saya khawatir itu… "kata wanita berjubah hijau itu.

Nyonya Muda memiliki kekuatan yang berada di puncak dunia, tetapi musuh yang akan dia hadapi juga tidak lemah.

Hanya dalam empat puluh tahun yang singkat, pria itu berhasil menjadikan dirinya tempat di tengah-tengah eselon atas Cakrawala, menjadi eksistensi yang tidak diketahui siapa pun.

Dia menantang delapan Dewa Raja lainnya, dan meskipun tidak ada yang tahu detail pertempuran, dari fakta bagaimana mereka akhirnya mengenalinya sebagai Raja Dewa Kesepuluh, terlihat jelas bahwa dia adalah pemenang dalam pertempuran itu.

Prestasinya telah membuka babak baru dalam sejarah Cakrawala.

Ini mungkin tampak seperti keputusan pengecut, tetapi melarikan diri dari pertarungan selalu menjadi pilihan. Selain itu, bahkan jika mereka harus bertarung satu sama lain, seharusnya tidak menjadi masalah besar siapa yang menang atau kalah dalam pertempuran. Apakah ada kebutuhan untuk membuatnya menjadi duel hidup dan mati?

"Ini adalah keniscayaan. Saya harus membunuhnya dengan tangan saya sendiri. Tidak ada jalan lain yang bisa saya ambil… Ini adalah misi yang dunia telah berikan kepada saya, dan saya tidak bisa mengelak dari tanggung jawab ini, "jawab wanita cantik itu dengan sungguh-sungguh.

"Tapi.."

"Anda tidak perlu mengatakan lebih banyak. Masalah ini sudah diputuskan, dan tidak ada yang akan mengubahnya, "kata wanita cantik itu sambil melambaikan tangannya. "Baiklah, aku akan mengasingkan diri untuk berkultivasi …"

Meninggalkan kata-kata itu, wanita cantik itu berbalik dan pergi.

"Nyonya Muda …"

Wanita berjubah hijau tidak berpikir bahwa tuannya akan begitu keras kepala. Meskipun dia tidak senang dengan keadaan yang terjadi, dia menghela nafas panjang dan memutuskan untuk menyimpan pendapatnya untuk dirinya sendiri.