Library of Heaven's Path – Chapter 2145

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2145

Chapter 2145 Paviliun Guru Utama Cakrawala

Dalam keadaan grogi, Zhang Xuan samar-samar melihat dirinya berdiri di atas awan. Lingkungannya benar-benar kosong, dan tidak ada yang terlihat.

Awan berkeliaran bebas bersama angin, memulai perjalanan tanpa awal dan akhir.

Ketika dia melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa dia salah.

Ada siluet lain yang berdiri di atas awan juga.

Siluet itu menatap ke dunia besar di bawah mereka, dunia yang dipenuhi dengan dewa dan bangunan megah yang tak terhitung jumlahnya.

Namun, itu juga dunia yang benar-benar hening. Tidak ada yang bergerak atau bernapas sama sekali. Rasanya seperti seluruh dunia menahan nafas untuk sesuatu yang akan datang.

"Lebih tua…"

Bingung, Zhang Xuan berjalan ke siluet itu dengan ragu.

Mereka yang berada di alam budidayanya jarang bermimpi. Dia sendiri hanya bermimpi sekali sejak melampaui dunia ini. Jadi, dia merasa ada alasan yang lebih dalam mengapa dia melihat pemandangan seperti itu di depan matanya.

Siluet itu tidak berbicara atau memandangnya. Sebaliknya, sebuah suara bergema tepat di dalam kepalanya. "Anda tidak mengecewakan saya. Anda mampu menempa jalan Anda sendiri ke depan dengan kekuatan Anda sendiri. Ikuti jalan yang telah Anda pilih sendiri, dan Anda harus bisa mendaki lebih tinggi dan lebih tinggi. Tetapi Anda mungkin perlu sedikit bergegas. Saya tidak bisa bertahan terlalu lama. Satu hal lagi. Cobalah untuk membuat lebih banyak Perkamen Surga, dan Anda harus dapat menerima sesuatu yang akan membantu Anda dalam perjalanan Anda… "

Ledakan!

Sebelum siluet itu selesai berbicara, tubuh Zhang Xuan tiba-tiba melonjak ke depan, dan pemandangan di sekitarnya lenyap. Matanya terbuka, dan dia menyadari bahwa dia kembali ke kamarnya.

Seolah-olah itu semua hanyalah halusinasi.

"Apa yang sedang terjadi?"

Itu adalah pertemuan singkat, tapi segalanya terasa begitu nyata baginya. Dia mendapati dirinya tidak dapat membedakan mana yang nyata dan yang tidak lagi.

Meskipun budidayanya tidak terlalu tinggi, dia dilindungi oleh Library of Heaven’s Path, dan kemauan serta jiwanya juga luar biasa kuat. Hal ini memungkinkan dia untuk tetap tidak terpengaruh oleh sebagian besar iblis dan ilusi batin.

Namun, indera dan pikirannya bingung dengan apa yang dia lihat.

Selanjutnya, siapakah siluet itu?

Dia sepertinya tahu tentang keberadaan halaman emas juga.

"Apakah dia Kong shi?"

Sejauh yang dia tahu, satu-satunya yang tahu tentang halaman emas dan Perpustakaan Jalan Surga adalah Luo Ruoxin dan Kong shi. Dia tidak dapat dengan jelas membedakan penampilan dan fisik dari siluet tersebut, tetapi dia secara samar-samar dapat mengatakan bahwa pihak lain adalah laki-laki.

Karena itu masalahnya, siluet itu kemungkinan besar adalah Guru Dunia!

"Dia menyebutkan bahwa dia tidak bisa bertahan terlalu lama … Apakah itu mengacu pada pertarungannya melawan raja Langit Kebebasan?"

Tak lama setelah dia tiba di Cakrawala, dia telah mendengar bahwa Raja Penundukan Surga dan raja Langit Kebebasan akan melakukan pertarungan terakhir. Mereka berdua adalah ahli Cakrawala terkemuka, jadi hasilnya tidak mungkin bagi siapa pun untuk diprediksi.

"Terlepas dari apakah saya benar atau tidak, memang benar saya terlalu lemah saat ini. Hal-hal itu masih terlalu jauh bagi saya untuk terlibat saat ini… "

Sebagai Dewa tingkat tinggi, bahkan berurusan dengan Dewa Surgawi tingkat menengah akan menimbulkan kesulitan baginya, apalagi Dewa Raja dan Dewa Raja.

Bahkan jika dia mencari Kong shi, tidak ada yang bisa dia lakukan untuk membantu yang terakhir. Dia bahkan mungkin menyeret yang terakhir ke bawah.

Apa yang harus dia fokuskan adalah meningkatkan kultivasinya dan mencari Ruoxin.

Mengguncang pikiran-pikiran itu dari benaknya, dia mengalihkan fokusnya ke Jalan Perpustakaan Surga.

Sentakan sebelumnya dari Library of Heaven’s Path telah menyebabkan dia kehilangan kesadaran, jadi dia sangat ingin memeriksa apakah ada perubahan padanya.

Tetapi setelah memeriksa daerah itu sebentar, dia tidak dapat menemukan sesuatu yang berbeda. Sepertinya insiden sebelumnya tidak membuat perubahan sama sekali; itu terlihat sama persis seperti sebelumnya.

Namun, ada satu hal yang dia ingat dengan jelas dari pertukaran sebelumnya, dan itu tentang halaman emas.

Halaman emas adalah senjata yang memanfaatkan kekuatan surga. Setelah memasuki Cakrawala, Jalan Perpustakaan Surga akan mencuri sebagian dari kekuatan dari langit Cakrawala, sehingga secara signifikan meningkatkan kekuatan dari halaman emas.

Dengan itu, mungkin dengan pengecualian Dewa Raja, dia seharusnya bisa berurusan dengan Raja Dewa dan Raja Dewa dengan mudah.

Jika dia bisa mengumpulkan banyak dari mereka, dia akan menjadi kultivator paling kuat di Cakrawala selain dari Dewa Raja.

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan menyelipkan liontinnya di bawah jubahnya dan berdiri.

Pengalaman sebelumnya telah membuatnya menyadari bahwa dia belum cukup kuat untuk memeriksa asal usul liontin merah tua, jadi dia memutuskan untuk menunda masalah tersebut.

Dia mendorong pintu ke halamannya terbuka dan berjalan ke halaman, dan baru kemudian dia menyadari bahwa dia sebenarnya tidak sadarkan diri selama empat jam. Sun Qiang telah menyelesaikan penyelidikannya dan menunggu di luar untuk melaporkan masalah tersebut.

"Tuan muda!"

Setelah melihat Zhang Xuan, Sun Qiang dengan cepat memberikan token giok.

Zhang Xuan mengambil token giok dan memindai isinya dengan kesadarannya.

Informasi di dalamnya menggambarkan situasi politik saat ini dan distribusi kekuatan di dalam Drifting Spectre Royal City, menjadikannya informasi yang sangat rahasia.

Tanpa ragu, ahli paling kuat di Kota Kerajaan adalah Raja Iblis Qiankun, yang merupakan salah satu dari Sembilan Raja.

Raja Iblis Qiankun tidak tertarik pada masalah sekuler, apalagi mengatur wilayahnya, dan dia menghabiskan sebagian besar waktunya terkurung di dalam Aula Qianyuan di Istana Ilahi Qiankun. Karena itu, hampir tidak ada orang yang pernah melihatnya secara langsung sebelumnya.

Tepat di bawahnya adalah tiga Raja Dewa, yaitu leluhur tua Klan Qi Qi Ling-er, Qi Meng; leluhur tua dari Klan Shangguan, Shangguan Wufeng; dan leluhur tua Klan Nangong, Nangong Ping!

Empat puluh tahun sebelumnya, tubuh dan jiwa Nangong Ping telah dihancurkan oleh satu pukulan dari Heaven Subjugation Monarch, mengakibatkan kematian dini. Namun, keturunannya telah menggunakan Netherworld Pool untuk memelihara jiwanya yang terfragmentasi, dan selama beberapa dekade terakhir, dia berhasil mendapatkan kembali kesadarannya. Pada tingkat ini, hanya masalah waktu sebelum dia kembali.

Selain itu, ada dua Raja Dewa lainnya yang memegang benteng untuk Klan Nangong, jadi posisi mereka tetap tak tergoyahkan.

"Mengenai masalah Tuan Muda Lu Chong, karena masalah ini secara langsung menyangkut Raja Iblis Qiankun, saya tidak dapat mengumpulkan berita apa pun saat ini… Namun, saya berhasil mencari tahu di mana Raja Iblis Qiankun tinggal. Dia tinggal di Istana Qiankun terapung yang terletak tepat di atas pusat Kota Kerajaan! " Kata Sun Qiang. "Saya pikir sangat mungkin dia akan membawa Tuan Muda Lu Chong ke sana jika dia berniat merawatnya secara pribadi."

Zhang Xuan mengangguk setuju.

Murid-muridnya telah berlatih Seni Ilahi Jalan Surga yang disederhanakan sejak awal, dan itu memungkinkan mereka untuk membangun fondasi yang kuat. Selain itu, mereka memiliki pemahaman yang mendalam tentang teknik pertempuran, yang memberi mereka kekuatan bertarung yang lebih unggul daripada rekan-rekan mereka di Cakrawala.

Itu wajar bagi mereka untuk menarik perhatian para ahli Dewa Raja.

Mengingat Raja Iblis Qiankun telah meninggalkan kata-kata itu secara pribadi di Gunung Surga, tidak mungkin dia mengingkari kata-katanya dan menganiaya Lu Chong.

Jadi, dia tidak mengira Lu Chong dalam bahaya saat ini.

Namun demikian, sebagai guru Lu Chong, dia tetap khawatir, jadi dia ingin tahu bagaimana keadaan Lu Chong saat ini. Bagaimanapun, dia tidak mengenal Dewa Raja secara pribadi, jadi dia tidak punya cara untuk mengukur karakter mereka.

Jika murid-muridnya benar-benar menderita di bawah Dewa Raja, dia harus menemukan cara untuk menyelamatkan mereka.

"Apakah Qi Ling-er sudah kembali?"

"Belum. Namun, dia meminta pelayannya memberi tahu kami bahwa dia telah berhasil menjual tiga puluh pil Kecantikan sejauh ini, dan uangnya telah disetorkan ke kartu Anda. Adapun soal Dewa Roh, belum ada kemajuan apa pun, "kata Sun Qiang.

Zhang Xuan mengeluarkan kartu yang telah diberikan Qi Ling-er kepadanya sebelumnya dan memindai isinya dengan kesadarannya. Seperti yang diharapkan, ada perubahan dengan angka yang tercermin di dalamnya. Uang di dalamnya hampir habis karena banyak pembeliannya selama sehari terakhir, tetapi pada saat ini, jumlahnya telah meningkat menjadi lebih dari 45.000 Koin Ilahi.

Menurut perhitungannya yang cepat, itu berarti bahwa setiap Pil Ilahi dijual dengan harga sekitar 1.500 Koin Ilahi.

Bahkan saat mereka berada di Twilight City, permintaan akan Pill Kecantikan sangat tinggi. Mengingat bahwa mereka berada di Royal City, tempat para pembudidaya Sky of Drifting Spectre yang paling makmur tinggal, permintaan akan pil itu pasti akan lebih tinggi.

Satu-satunya masalah yang harus dipertimbangkan Qi Ling-er adalah bagaimana dia ingin memulai pasar untuk Pil Kecantikan di sini.

Tapi sekali lagi, ini bukanlah masalah yang perlu dia khawatirkan. Semua yang dia tanggung jawabnya adalah memasukkan zhenqi Jalan Surga ke dalam Pil Esensi Dewa.

Mendengar bahwa Qi Ling-er masih belum memiliki berita tentang Luo Ruoxin, Zhang Xuan tidak dapat meninggalkan kediamannya lagi. Jadi, dia kembali ke kamarnya untuk memperkuat kultivasinya.

Suatu malam kemudian, dia berhasil pulih dari efek samping akibat sentakan Library of Heaven’s Path. Meskipun dia tidak berhasil meningkatkan kultivasinya, kecakapan bertarungnya tumbuh sedikit.

"Sangat disayangkan bahwa saya belum berhasil menemukan teknik budidaya alam Dewa Surgawi dari Pathos of Heaven …"

Dia tidak mengendur selama beberapa hari terakhir. Dia telah menghabiskan waktu luang untuk menyempurnakan teknik kultivasinya.

Tetapi meskipun dia telah mengidentifikasi arah yang ingin dia tuju, menciptakan teknik kultivasi baru dari awal masih bukanlah hal yang mudah.

Akibatnya, meski hanya mendapat sedikit dorongan dari terobosan, dia masih tidak bisa mengambil langkah terakhir ke depan.

"Saya membutuhkan lebih banyak informasi. Jika saya bisa mengumpulkan Seni Ilahi Jalan Surga Alam Dewa Surgawi, saya harus bisa menemukan sesuatu … "

Jika dia hanya mengandalkan dirinya sendiri, dia akan membutuhkan waktu setidaknya satu bulan untuk memikirkannya. Namun, jika dia bisa menyusun panduan Seni Surgawi Jalan Surga yang sesuai, dia merasa seperti dia akan bisa menyatukan potongan puzzle yang hilang dan menyelesaikan teknik budidayanya.

Jadi, dia keluar dari kamarnya dan mencari Sun Qiang.

"Apakah ada Master Teacher Pavilion di Drifting Spectre Royal City?"

Paviliun Guru Guru dikenal karena dengan murah hati berbagi pengetahuan di Benua Guru Guru. Lebih jauh lagi, ini sangat menghargai ikatan antara seorang guru dan murid. Jika dia bisa menemukan siswa berbakat saat dia di sana dan memberikan beberapa teknik kultivasi kepadanya, dia mungkin bisa meminta pembuatan halaman emas.

"Itu sebelumnya dilarang di Royal City, tapi setelah pertarungan antara Raja Subjugasi Surga dan Raja Iblis Qiankun, mereka diizinkan untuk membuat cabang resmi di sini. Hanya saja siswa yang mereka terima cenderung kurang berbakat dibandingkan siswa di akademi lain di Sky of Drifting Spectre, "jawab Sun Qiang.

"Meski begitu, saya dengar guru-guru magister di sana adalah individu-individu yang berkemampuan tinggi. Meskipun siswa kurang berbakat, guru-guru magister masih mampu mendidik mereka menjadi pembudidaya yang setara dengan siswa akademi lainnya. Untuk alasan ini, kebanyakan orang mengirim keturunan mereka yang kurang berbakat ke Paviliun Guru. "

Zhang Xuan mengangguk setuju.

Guru master dikenal karena kemampuannya untuk mengidentifikasi kekuatan individu siswa dan menyusun rencana pelajaran yang disesuaikan untuk mereka, sehingga memungkinkan individu untuk tumbuh dengan cepat. Akibatnya, bahkan jika siswa itu tidak berbakat, selama mereka mau bekerja keras, masih ada peluang bagus bahwa mereka bisa melakukannya dengan baik di masa depan.

"Bawa aku ke sini untuk melihatnya!"

Mendengar bahwa ada Paviliun Guru, Zhang Xuan segera memerintahkan Sun Qiang untuk memimpin jalan ke sana.

Meskipun Sky of Drifting Spectre tidak lagi mendiskriminasi para guru master, tidak dapat dihindari bahwa Master Teacher Pavilion di Royal City tidak semegah yang ada di Master Teacher Continent. Guru Guru hanyalah pekerjaan biasa di sini, dan dalam hal kedudukan, itu bahkan mungkin di bawah pandai besi dan apoteker.

Dengan demikian, skala cabang mereka juga jauh lebih kecil.

Melihat pintu kayu biasa dan bangunan sederhana, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya.

Meskipun Kong shi telah mengalahkan Raja Iblis Qiankun, dan Paviliun Guru Guru telah menunjukkan hasil yang signifikan selama bertahun-tahun, itu masih dipandang sebagai organisasi yang tidak ortodoks. Banyak yang memandangnya lebih rendah dari akademi biasa.

"Apakah kalian berdua di sini untuk mendengarkan pelajaran dari Fan Zhe laoshi?"

Begitu mereka berjalan melewati pintu kayu, seorang pemuda dengan cepat berjalan ke arah mereka dan menyambut mereka dengan senyum hangat.

"Fan Zhe laoshi?"

"Ah, ini pasti pertama kalinya Anda berada di Paviliun Guru Utama kami. Fan Zhe laoshi adalah guru master alam Dewa Surgawi tingkat menengah, serta guru bintang Paviliun Guru Utama kami. Pelajarannya sangat mendalam. Namun, karena beberapa orang tua mempertanyakan kemampuannya beberapa waktu lalu, dia memutuskan untuk membuat ceramah hari ini juga terbuka untuk orang tua. Jika Anda ingin ikut kuliah, saya dapat mengambil alih Anda, "jawab pemuda itu.

"Apa topik pelajarannya?" Zhang Xuan bertanya.

Dewa Surgawi Tingkat Menengah dapat dianggap ahli di Cakrawala, tetapi jika isi ceramah itu tidak cocok untuknya, dia tidak perlu membuang waktunya di sana.

"Topik hari ini adalah tentang membuat terobosan ke alam Dewa Surgawi, serta analisis kekuatan dan kelemahan Dewa Surgawi dan evaluasi tentang kekuatan bertarung mereka yang sebenarnya!" pemuda itu menjawab.

"Oh? Jika itu masalahnya, saya tertarik untuk mendengarkan ceramah, "jawab Zhang Xuan.

Ceramah itu terdengar seperti sesuatu yang dia butuhkan saat ini. Dia mungkin hanya menemukan inspirasi darinya.

"Ceramah ini gratis untuk orang tua siswa, tetapi sebaliknya, kamu harus membayar biaya masuk sepuluh Koin Ilahi," kata pemuda itu sambil mengeluarkan dua tiket.

Harganya kelihatannya selangit, tapi sudah bisa diduga mengingat itu adalah ceramah oleh Dewa Surgawi tingkat menengah. Tanpa ragu-ragu, Zhang Xuan memberi isyarat agar Sun Qiang membayar.

Setelah itu, mereka berdua mengikuti pemuda itu menuju ruang kuliah.

Sepanjang jalan, Zhang Xuan memeriksa bagian dalam Paviliun Guru Guru.

Dia benar-benar harus mengatakan bahwa gedung ini jauh lebih lusuh daripada Paviliun Guru Guru yang megah di Benua Guru Guru. Apalagi suasananya juga tidak terlalu hidup.

Seperti yang telah disebutkan Sun Qiang, sebagian besar siswa tidak terlalu berbakat, dan sejumlah besar dari mereka lumpuh atau terluka.

Tidak mudah bagi Kong shi untuk memulai perubahan di Cakrawala ketika sebagian besar wilayah sudah berada di bawah kekuasaan Sembilan Dewa Raja.

Ruang kuliah berada di sudut Paviliun Guru Guru. Zhang Xuan membuka pintu ruang kuliah dan masuk.

Ada siswa dan orang tua yang duduk di dalam, dan secara keseluruhan, tampaknya ada sekitar lima puluh orang. Seorang lelaki tua yang bersemangat sedang berdiri di atas panggung yang terletak di depan ruang kuliah.

Auranya terasa murni, dan bahkan dengan melihatnya dari jauh, kehadirannya terasa mengesankan.

Zhang Xuan dan Sun Qiang bertukar tatapan sebelum menuju ke kursi yang dibatasi pada tiket mereka.

Setelah menunggu kira-kira sepuluh menit, Fan Zhe laoshi melihat waktu sebelum berkata, "Kami akan memulai pelajaran sekarang!"