Library of Heaven's Path – Chapter 2178

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2178

Chapter 2178 Melawan Raja Dewa (1)

Serangan!

Menurunkan kepalanya, Zhang Xuan melihat hutan lebat di bawahnya. Bangunan besar di Drifting Spectre Royal City tidak lebih dari lima meter di belakangnya.

Dengan kata lain, begitu dia meninggalkan Royal City, sudah ada seseorang yang tidak bisa menahan diri untuk tidak bergerak padanya.

Dia tidak memberi tahu siapa pun tentang niatnya untuk menggunakan Formasi Teleportasi Perpindahan Besar hari ini kecuali Sun Qiang, Qi Ling-er, dan orang tuanya. Namun, mereka masih bisa menyergapnya di sana sebelumnya.

Sepertinya seseorang telah mengawasi pergerakannya.

Dia telah meremehkan godaan dari Pil Terobosan dan Pil Kecantikan.

Tanah bergerak menuju Zhang Xuan dengan kecepatan yang semakin cepat. Tidak lama kemudian dia akhirnya jatuh ke tanah. Namun, yang harus dia waspadai adalah yang ada di atasnya.

Ada enam makhluk angkasa yang menyerang ke arahnya dari atas. Setiap binatang memiliki orang berjubah hitam yang berdiri di atas mereka dengan tombak di tangan.

Salah satu dari mereka telah membunuh makhluk angkasa luarnya.

Di Cakrawala, hanya Raja Dewa yang memiliki kemampuan untuk terbang. Meskipun kultivasi Zhang Xuan telah mencapai Dewa Surgawi tingkat tinggi, masih tidak mungkin baginya untuk bermanuver di langit tanpa bantuan binatang buas.

Sepertinya aku harus belajar terbang sebelum menyempurnakan seni pedang, pikir Zhang Xuan.

Dengan kekuatannya saat ini dan pengalamannya dari Guru Besar Benua dan Azure, seharusnya tidak terlalu sulit baginya untuk memikirkan cara terbang. Hanya saja belum lama sejak kultivasinya mencapai Dewa Surgawi tingkat tinggi, dan tidak ada waktu baginya untuk dihabiskan untuk itu.

Mengingat keadaannya saat ini, jika dia tidak belajar bagaimana terbang dalam beberapa detik ke depan, meskipun dia tidak akan kehilangan nyawanya karena jatuh dari ketinggian seperti itu, dia masih akan kehilangan setengah dari kekuatan bertarungnya sebagai akibat dari itu. .

Akan sulit baginya untuk menghadapi pengepungan musuh dalam kondisi lemah.

Ledakan!

Enam orang di langit mengacungkan tombak mereka dan menusuknya tepat ke arah Zhang Xuan, menyebabkan hembusan udara dingin meledak ke arahnya.

Mereka semua adalah Dewa Surgawi tingkat tinggi!

Selanjutnya, mereka telah memilih untuk menggunakan kekuatan penuh mereka sejak awal.

Dengan ketahanan tubuh Zhang Xuan, dia tidak terlalu terganggu oleh serangan keenamnya. Bahkan gesekan cakar Naga Darah Murni tidak bisa membuatnya berdarah, jadi apa yang bisa dilakukan oleh tombak dari enam orang itu?

Satu-satunya masalah adalah jika dia menghadapi tusukan tombak secara langsung, dampak tabrakan itu akan semakin mempercepat kecepatan jatuhnya. Jika demikian, jatuhnya mungkin berbahaya, bahkan baginya.

Sementara tubuh fisiknya jauh lebih tangguh dari sebelumnya, dia tidak ingin bertaruh pada sesuatu yang dia tidak yakin, terutama saat menghadapi musuhnya.

Saya kira saya tidak punya pilihan. Saya hanya bisa melakukan ini…

Saat tombak mendekat dan mendekatinya, Zhang Xuan menutup matanya.

Tanda tanya muncul di kepala enam penuntut.

Apakah target mereka menyerah begitu saja?

Mengapa Anda tidak setidaknya mencoba sedikit berjuang?

Tahukah Anda berapa banyak strategi yang telah kami siapkan sebelumnya untuk menangani Anda? Akan canggung jika kami berhasil menjatuhkanmu dengan mudah setelah menghabiskan waktu berjam-jam datang dengan tindakan balasan yang tak terhitung jumlahnya terhadapmu!

Pada saat itu, kesadaran Zhang Xuan sudah terbenam dalam Great Codex of Spring and Autumn.

Musuh dengan cepat mendekatinya, tapi dari kelihatannya, masih ada dua detik lagi sebelum dia mencapai tanah. Dalam istilah Great Codex of Spring and Autumn, itu akan menjadi 20.000 detik atau lima setengah jam!

Itu lebih dari cukup baginya untuk memikirkan teknik terbang sehingga dia bisa bertahan bahkan dalam pertempuran udara.

Alasan dia memiliki keyakinan seperti itu adalah karena dia telah mengembangkan teknik yang disebut Langkah Meningkat Surga Debu Merah di Benua Guru Besar.

Teknik itu telah memungkinkannya untuk terbang kembali ketika budidayanya masih di alam Transcendent Mortal. Meskipun lingkungannya sedikit berbeda dari sebelumnya, dia masih bisa membuat Langkah Naik Langit Debu Merah bekerja selama dia membuat beberapa penyesuaian pada teknik.

Dengan pemikiran seperti itu, dia dengan cepat mengeluarkan Langkah Menaiki Langit Debu Merah dari rak Library of Heaven’s Path dan menyatukannya dengan buku-buku lain yang telah dia kumpulkan di Cakrawala.

Menyusun!

Sebuah buku baru telah dibuat.

Dengan ketukan jarinya, pengetahuan yang terkandung di dalam buku yang baru disusun itu mengalir ke kepalanya.

Sepertinya tidak mungkin untuk secara langsung mengubah teknik dari Guru Benua Benua ke Cakrawala …

Dia mengira bahwa dia akan dapat menyusun teknik Jalan Surga melalui menyusun Langkah Menaiki Langit Debu Merah bersama dengan buku-buku yang dia kumpulkan di Cakrawala, tetapi apa yang dia terima sebagian besar adalah omong kosong.

Karena langit dari dua dunia berbeda, jaringan meridian dan konstitusi para pembudidaya sangat berbeda satu sama lain. Karena itu, dia tidak bisa lagi berlatih Langkah Menaiki Langit Debu Merah seperti sebelumnya.

Dia harus memodifikasinya secara manual agar sesuai dengan konstitusinya sendiri sebelum mengembangkannya.

Jadi, dia mulai meninjau Red Dust Heaven Ascending Steps dan membuat modifikasi sedikit demi sedikit. Butuh beberapa waktu sebelum dia akhirnya menyelesaikan pekerjaannya.

The Red Dust Heaven Ascending Steps mengharuskan kultivator mengedarkan zhenqi-nya dengan cara tertentu untuk mengimbangi tarikan gravitasi. Prinsip di baliknya tidak terlalu sulit untuk dipahami, tapi menariknya adalah masalah lain.

Itu adalah jenis teknik yang harus dilakukan oleh seorang kultivator dengan sempurna, atau akan gagal.

Dengan demikian, bahkan jika seorang praktisi baru telah sepenuhnya memahami konsep di balik teknik ini, mungkin masih perlu beberapa kali percobaan sebelum mereka dapat mulai mengarahkan dirinya sendiri di sekitar langit.

Untungnya bagi Zhang Xuan, dia telah menggunakan teknik ini sebelumnya. Karena itu, dia harus bisa langsung menggunakannya dengan mahir. Menggerakkan zhenqi di sekitar tubuhnya, dia bisa merasakan dirinya dengan cepat menguasai lingkungannya.

Pada saat ini, dia sudah kurang dari dua puluh meter dari tanah, dan tombak ada tepat di depannya. Kilatan tajam melintas di matanya saat dia mengucapkan dua nada kuat dari mulutnya.

"Melenguh! Mou! "

Delapan Catatan Naga Langit!

Meskipun mereka kurang efektif pada binatang buas yang bukan dari Suku Naga, mirip dengan auman singa yang ganas, itu masih bisa mengguncang semangat mereka dan mengurangi kemauan bertarung mereka.

Dia agak terlalu dekat ke permukaan untuk kenyamanan. Dia tidak bisa membuat kesalahan apa pun sekarang!

Setelah mengacaukan enam makhluk surgawi untuk mengacaukan serangan enam individu berjubah hitam untuk sesaat, Zhang Xuan dengan cepat mengeksekusi Langkah Meningkat Surga Debu Merah untuk mematahkan kejatuhannya.

Sekarang, kecepatan jatuhnya sudah terlalu besar untuk dia hentikan sepenuhnya, jadi dia masih mendarat di tanah dengan ledakan keras, dampaknya menciptakan kawah besar dengan radius sepuluh meter di sekelilingnya. Meski begitu, ia berhasil mengatasi krisis tersebut dengan cedera minimal.

Begitu dia mendarat di lantai, dia segera melompat ke atas dan bermanuver melewati enam makhluk angkasa untuk terbang di udara.

Sementara itu, enam makhluk angkasa, bersama dengan penunggangnya, terus turun dengan kecepatan yang meningkat. Mereka tidak dapat berhenti lebih awal karena efek Delapan Catatan Naga Langit untuk sesaat membingungkan indra mereka.

Pada saat mereka tersentak, tanah hanya berjarak beberapa meter dari mereka.

Peng! Peng! Peng! Peng! Peng! Peng!

Enam ledakan yang bergema terjadi ketika enam binatang langit dan enam penunggangnya menyerbu tepat ke tanah satu demi satu, menyebabkan kawah besar yang membentang beberapa ratus meter di belakang mereka.

Zhang Xuan telah terbang di ketinggian lebih dari dua ribu meter sebelumnya, dan di bawah pengaruh gravitasi, kecepatan dia bergerak sudah cukup menakutkan. Di sisi lain, enam penyerang itu berlari ke arahnya untuk mengejarnya.

Seperti yang bisa diduga, kejatuhan hampir merenggut nyawa mereka.

Hal ini terutama terjadi pada enam makhluk surgawi, yang menanggung dampak paling berat. Organ mereka pecah. Jika tidak dirawat tepat waktu, mereka mungkin meninggal.

Melihat kekacauan di bawahnya, Zhang Xuan mendengus dingin.

Dia tidak memiliki simpati bagi mereka yang mengejarnya untuk memenuhi keserakahan mereka.

Dengan jentikan jarinya, dia mengirim enam gelombang qi pedang ke enam penyerang di bawah.

Puhe!

Pedang qi melewati glabellae mereka tanpa ada perlawanan. Bahkan sebelum mereka bisa mengucapkan sepatah kata pun, mereka sudah menghembuskan nafas terakhir.

Setelah membunuh mereka, Zhang Xuan dengan cepat mengumpulkan cincin dan tombak penyimpanan mereka dengan lambaian tangannya.

Tombak itu adalah artefak Dewa Surgawi tingkat tinggi, jadi mereka masih cukup berguna baginya. Adapun cincin penyimpanan, ada cukup banyak uang di dalamnya, tetapi selain itu, tidak ada yang perlu diperhatikan.

Setelah menjarah segala sesuatu yang berharga, Zhang Xuan berjalan ke salah satu makhluk angkasa luar. Dia berniat menyembuhkannya untuk melanjutkan perjalanannya, tetapi tiba-tiba, pelipisnya mulai berdenyut.

Itu adalah perasaan bahaya yang mengganggu dirinya.

Karena khawatir, dia segera melesat ke samping.

Huala!

Detik berikutnya, gelombang qi pedang mengiris tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu, menciptakan ngarai sepanjang beberapa ratus meter.

Bahkan batuan dasar yang keras di bawahnya diiris menjadi dua dengan mudah seolah-olah itu adalah gumpalan tahu.

Meskipun tubuhnya kuat, dia akan menderita luka parah jika dia menerima serangan itu secara langsung.

Dengan ekspresi muram di wajahnya, Zhang Xuan berbalik untuk melihat ke arah serangan itu berasal. Di sana, dia melihat seorang pria paruh baya berjalan ke arahnya selangkah demi selangkah dari langit.

Penerbangan… Dia Raja Dewa? Zhang Xuan mengepalkan tinjunya erat-erat.

Sepertinya dalang sejati yang menginginkan formula pilnya akhirnya muncul. Tidak kusangka bahwa Raja Dewa benar-benar ada di balik ini!

Setiap Raja Dewa sangat dihormati di Cakrawala, tetapi yang ini sangat ingin mengklaim kepemilikannya sehingga dia pindah begitu dia keluar dari perlindungan Kota Kerajaan!

"Aku terkejut. Kamu bisa terbang meski bukan Raja Dewa, dan kamu bisa membunuh enam bawahan terkuatku tanpa hambatan. Saya seharusnya mengharapkan sebanyak mungkin orang di balik Pil Kecantikan dan Pil Terobosan. Saya harus mengatakan bahwa ini cukup membuka mata saya, "kata pria paruh baya itu saat dia berhenti sekitar tiga puluh meter dari Zhang Xuan.

Dia pernah berpikir bahwa dia akan dapat menangkap seorang apoteker tanpa harus bergerak sendiri, tetapi targetnya ternyata lebih tangguh dari yang diharapkan. Sebelum dia menyadarinya, semua bawahannya telah meninggal.

Melihat pria paruh baya itu dengan dingin, Zhang Xuan bertanya, "Siapa kamu, dan apa yang kamu inginkan? Apakah Anda tidak takut menyinggung Klan Qi? "

Menurut apa yang dikatakan Qi Ling-er, sepertinya Qi Clan telah mengumumkan bahwa mereka melindunginya. Namun, Raja Dewa ini masih berani mendekatinya. Apakah dia tidak takut dengan murka Klan Qi?

"Klan Qi? Hahaha, tentu saja saya takut pada mereka! Bagaimana mungkin saya tidak takut pada mereka? Seseorang sepintar Anda seharusnya sudah bisa menebak niat saya. Saya tidak ingin membuat musuh keluar dari Klan Qi, jadi selama Anda menyerahkan formula pil, saya bersedia membiarkan Anda pergi, "kata pria paruh baya itu sambil tersenyum.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan mengerutkan kening.

Kata-kata itu tidak cocok sama sekali. Raja Dewa seharusnya tahu bahwa dia pasti akan menghadapi murka Klan Qi jika dia keluar dari sana hidup-hidup, yang berarti …

Dia melihat sekilas ke sekelilingnya, dan kulitnya segera menjadi gelap.

Ada formasi khusus yang didirikan di sekitar hutan untuk menyembunyikan jejak pertempuran! Dia telah begitu disibukkan dengan budidaya sebelumnya sehingga dia gagal untuk menyadari bahwa makhluk langitnya telah membawanya langsung ke formasi ini!

Musuh bahkan mungkin menggunakan semacam metode untuk memancing makhluk angkasa luar ke dalam formasi ini.

"Apakah formula pil yang Anda inginkan?" Zhang Xuan bertanya.

"Memang. Jika Anda mati di sini, Klan Qi pasti akan menjelajahi seluruh dunia hanya untuk memburu saya. Saya tidak ingin itu terjadi, Anda tahu, "kata pria paruh baya itu. "Namun, sejak aku pindah, aku tidak berniat pergi dari sini dengan tangan kosong. Anda mungkin berpikir bahwa Anda cukup kuat untuk membuat saya tergelincir, tetapi saya dapat memberitahu Anda terus terang bahwa kekuatan Anda masih jauh di bawah level Raja Dewa seperti saya! "

"Dan bagaimana jika saya menolak?" Zhang Xuan berkata.

"Anda tidak akan mau melakukan itu. Saya sendiri adalah orang yang pemarah. Jika kamu membuatku marah, aku mungkin tidak sengaja menyakitimu, "jawab pria paruh baya itu sambil bibirnya melengkung ke atas.

Pria paruh baya kemungkinan akan membunuhnya terlepas dari apakah dia mengeluarkan formula pil atau tidak. Dia tidak mungkin mengambil risiko membiarkan Klan Qi mengikuti jejaknya, atau dia akan menempatkan dirinya dalam bahaya besar.

Zhang Xuan menatap mata pria paruh baya itu dan bertanya, "Jadi, Anda bertekad untuk mencapai tujuan Anda tidak peduli apa yang terjadi?

Kamu tampaknya sangat percaya diri dengan kekuatanmu. "