Library of Heaven's Path – Chapter 2179

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2179

Chapter 2179 Melawan Raja Dewa (2)

"Kamu berencana bertarung melawanku?"

Wajah pria paruh baya menjadi pucat. Dia mencabut pedangnya, menyebabkan gema logam yang mengingatkan pada raungan naga bergema di udara.

Saat berikutnya, pria paruh baya itu tiba-tiba muncul tepat di depan Zhang Xuan. Pedangnya merobek udara untuk menyerang tepat di pinggang Zhang Xuan.

Sebagai Raja Dewa, budidayanya cukup kuat untuk menempatkannya di eselon tertinggi Cakrawala.

Pelanggarannya tampaknya tidak sekuat serangan dari Dewa Surgawi, tapi itu hanya karena kekuatannya disalurkan sepenuhnya untuk melukai musuhnya. Tidak ada sedikit pun energi yang terbuang sebagai panas atau suara.

Lebih jauh lagi, dunia tampak bergoyang seiring dengan gerakannya, memperkuat kekuatan serangannya.

Huh!

Melihat bagaimana pria paruh baya itu bergerak padanya segera setelah negosiasi gagal, Zhang Xuan tahu bahwa pihak lain memiliki cara lain untuk mengekstrak formula pil darinya bahkan setelah dia mati. Bagaimanapun, konsep Pencarian Jiwa dan teknik serupa ada di Cakrawala juga.

Jelas bahwa tidak ada yang bisa dia katakan yang akan membuat pria paruh baya itu menahannya.

Karena kata-kata tidak akan membuat perbedaan pada saat ini, Zhang Xuan segera mundur menggunakan Langkah Meningkat Surga Debu Merah.

Namun, meskipun teknik gerakan memungkinkannya untuk terbang, kecepatan dia bisa bergerak secara drastis di bawah seorang Raja Dewa.

Zhang Xuan hampir tidak bisa mundur selusin langkah sebelum tebasan lain tepat di depannya.

Pada saat itu, Zhang Xuan membuka tangannya.

Saat dia mendorong zhenqi-nya hingga batasnya, dia mengeluarkan enam tombak yang telah dia kumpulkan dari enam penyerang sebelumnya dan mengarahkan mereka ke arah pria paruh baya.

Masing-masing tombak ini diresapi dengan Spear Quintessence, memberikan mereka kekuatan yang lebih tinggi. Lebih jauh lagi, mereka diposisikan sedemikian rupa sehingga memungkinkan mereka untuk mensinergikan kekuatan mereka melalui formasi kolaboratif.

"Kamu memang punya sarana!"

Pria paruh baya tidak berharap Zhang Xuan menjadi praktisi tombak yang terampil. Dengan harrumph dingin, dia mengarahkan pedangnya menjauh dari Zhang Xuan untuk berurusan dengan formasi tombak sebagai gantinya.

Peng! Peng! Peng!

Dengan satu serangan, enam tombak dipatahkan di persimpangan mereka dengan pedang, menyebabkan formasi runtuh.

Perbedaan tingkat senjata dan kultivasinya membuat hasil dari tabrakan ini menjadi kesimpulan yang sudah pasti.

"Kamu akan menjadi musuh yang sangat menakutkan jika kamu bisa menjadi Raja Dewa. Sayangnya hari seperti itu tidak akan pernah datang, "kata pria paruh baya itu sambil mengayunkan pedangnya sekali lagi.

Gerakannya tidak terlalu besar, tapi tekanan yang sangat kuat yang dihasilkan oleh tebasan tidak mempertanyakan kekuatan serangan itu.

Bahkan dengan Pathos of Heaven, masih sulit bagi Zhang Xuan untuk menjembatani celah besar yang ada antara Raja Dewa dan Dewa Surgawi.

Jika bukan karena itu, Dewa Raja tidak akan begitu dihormati di dunia.

"Saya pikir saya sudah sangat menakutkan sebagai musuh bagi Anda seperti saya sekarang," balas Zhang Xuan dengan acuh tak acuh.

Dia mengakui bahwa kekuatannya memang kurang dibandingkan dengan pria paruh baya, tetapi yang terakhir hanyalah Raja Dewa belaka. Sebuah smash bagus dari halaman emas mungkin akan cukup untuk menggiling bahkan Raja Dewa yang Diunggulkan menjadi berkeping-keping, apalagi Raja Dewa!

Satu-satunya alasan pria paruh baya itu masih hidup adalah karena dia tidak ingin menyia-nyiakan hartanya untuk orang seperti dia!

Sombong, bukan? pria paruh baya itu mengejek saat dia mengacungkan pedangnya dengan marah.

Dalam sekejap, seluruh langit ditutupi dengan pedang qi, membuat sekeliling menjadi gelap.

Kali ini, alih-alih mengelak, Zhang Xuan berlari ke depan.

Dia mengumpulkan qi pedangnya di ujung jarinya, menghasilkan percikan cahaya di tengah kegelapan. Rasanya sangat tidak signifikan dibandingkan dengan rentetan pedang qi yang memenuhi sekitarnya, namun tampaknya ada kekuatan yang memaksa yang tidak bisa diabaikan begitu saja.

Perasaan yang sangat aneh.

Meskipun menjadi Raja Dewa, pria paruh baya itu tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit khawatir pada kumpulan pedang qi di ujung jari Zhang Xuan. Itu membuatnya merasa seperti terbungkus lapisan sutra, membuatnya tidak bisa lari.

Huala!

Pedang qi yang menutupi langit tiba-tiba melonjak ke dalam kumpulan pedang qi di ujung jari Zhang Xuan, seolah-olah sedang dimakan. Pada saat yang sama, aura kelompok pedang qi melonjak ke tingkat yang menakutkan.

Seni pedang apa itu? pria paruh baya itu bertanya dengan mata terbelalak karena terkejut.

Seni pedang itu sudah sangat kuat meski pemuda itu hanya menggunakan jarinya. Jika pemuda itu memegang pedang di tangannya, apakah seni pedang itu akan lebih kuat?

Dia belum pernah melihat seni pedang yang sangat kuat sebelumnya!

Bahkan Raja Dewa akan kesulitan mencoba melakukan jurus sekuat itu!

Merasa merinding di sekujur tubuhnya, Raja Dewa segera mengangkat pedangnya untuk bersiap menghadapi apa pun yang akan datang. Pada saat yang sama, pemuda di hadapannya bergumam, "Hanya setelah mati ulat sutra akan kehabisan benang; air mata lilin akan mengering seperti abu. "

Tingkat ketiga dari seni pedang Pathos of Heaven akhirnya telah dibuat!

Sebelum penyerangan, dia telah menemukan jenis seni pedang apa yang ingin dia ciptakan, dan pada saat yang berbahaya ini, dia berhasil menghubungkan emosinya untuk melakukannya.

Sehari sebagai guru, seumur hidup sebagai ayah! [1]

Seorang guru harus memiliki ketegasan yang sama seperti yang dimiliki orang tua ketika mendidik siswanya, atau bahkan mungkin lebih dari itu.

Seorang guru juga harus menjadi teman. Mereka hendaknya berkomunikasi dengan siswanya dengan perhatian dan kepedulian sehingga dapat memahami keadaan mereka dan membimbing mereka berdasarkan sifat mereka.

Seorang guru, seolah-olah seorang pengasuh, juga akan mengkhawatirkan segala sesuatu yang berhubungan dengan siswanya, mempertimbangkan segala sesuatu tentang mereka terlepas dari seberapa besar atau kecil mereka.

Hubungan antara seorang guru dan murid itu rumit, dan itu tidak dapat diringkas hanya dengan beberapa kata. Ini adalah ikatan yang bisa begitu kuat dan langgeng sehingga bisa bertahan sampai mati.

Hanya setelah mati ulat sutra akan kehabisan benang; hanya air mata lilin yang akan mengering seperti abu! ‘

Seni pedang ini dibangun di atas emosi terdalam di hatinya, dan seperti lubang hitam, menelan seluruh pria paruh baya.

Bahkan sebagai Raja Dewa, dia tidak mampu melawan kehebatan seni pedang. Sebelum dia menyadarinya, dia dipukul tepat di dadanya.

Sebuah laserasi menganga muncul tepat di dadanya.

"Kamu…"

Pria paruh baya itu tidak berpikir bahwa dia akan terluka dalam pertarungan melawan Dewa Surgawi tingkat tinggi, dan dia tidak bisa lagi menjaga ketenangannya. Dengan raungan yang marah, dia baru saja akan membuang segalanya untuk membunuh pemuda itu ketika dia merasakan hawa dingin di belakangnya.

Bertindak hanya berdasarkan instingnya, dia menyalurkan energinya ke punggungnya untuk memperkuat tubuhnya. Padah!

Dengan dentuman sonik yang bergema, sebuah kekuatan yang kuat berdesir di punggungnya saat tubuhnya terlempar ke depan sebelum jatuh ke tanah.

Pria paruh baya dengan terampil melompat berdiri sebelum berbalik, hanya untuk melihat sosok lain yang identik dengan pemuda yang dihadapinya.

"Ini adalah … klon?"

Pria paruh baya itu menyipitkan matanya.

Itu adalah klon yang memiliki kekuatan yang sama dengan tubuh utama.

Di dunia manakah orang itu berhasil menemukan sesuatu seperti itu?

"Menyerang!"

Tidak mempedulikan keterkejutan pria paruh baya itu, Zhang Xuan menyerang ke depan saat dia menjentikkan pedang qi dari jarinya. Pada saat yang sama, klon tersebut juga berlari ke depan.

Karena sifat unik dari Sembilan Hati Lotus, klon tersebut tidak harus meredam tubuh fisiknya sama sekali. Selama memiliki cukup banyak Pil Esensi Dewa, ia mampu memperkuat tubuhnya dan meningkatkan budidayanya secara memadai.

Jika bukan karena Pathos of Heaven, bahkan Zhang Xuan tidak akan cocok untuk itu.

Koordinasi mereka berdua sangat menakutkan. Bahkan dengan kekuatannya sebagai Raja Dewa, pria paruh baya itu mendapati dirinya berada di bawah banyak tekanan.

Biasanya, Dewa Raja seharusnya mampu menekan Dewa Surgawi tingkat tinggi dengan mudah hanya dengan satu jari, tetapi dia mendapati dirinya berjuang untuk mengatasi dua lawan di depannya. Ini membuatnya merasa sangat tertahan.

Dia tidak pernah merasa begitu marah bertarung dengan seseorang yang bukan Raja Dewa!

"Sepertinya aku meremehkanmu. Namun, tidak ada bedanya. Anda tidak akan lolos hidup-hidup! "

Pria paruh baya melepaskan kekuatan penuhnya, dan pada saat itu, rasanya seperti ruang di sekitarnya telah membeku di tempatnya. Zhang Xuan dan klonnya segera merasakan perlawanan yang hebat terhadap gerakan mereka, menyebabkan mereka melambat secara signifikan.

Seni pedang Zhang Xuan sangat kuat, tetapi dia tidak memiliki senjata yang sesuai untuk menggunakannya. Klon itu membanggakan tubuh fisik yang kuat, tetapi kultivasinya yang sebenarnya agak terlalu rendah. Karena itu, masih sulit bagi mereka untuk menyamai Dewa Raja.

Peng peng!

Zhang Xuan dan klonnya diserang secara bersamaan, menyebabkan mereka terbang mundur.

Hu!

Tubuh klon bergoyang sedikit, dan luka-lukanya lenyap tanpa bekas. Pada saat yang sama, Zhang Xuan menyalurkan zhenqi-nya ke luka-lukanya, dan mereka juga sembuh dengan cepat.

Kamu…"

Pria paruh baya itu tercengang Baca bab lebih lanjut di vipnovel.com

Dia yakin bahwa dia telah memberikan luka yang hampir fatal kepada Zhang Xuan dan klonnya dalam serangan sebelumnya, tetapi mereka berdua mampu sembuh dalam sekejap mata.

Musuh aneh macam apa yang baru saja dia hadapi?

Menurunkan kepalanya, dia melihat luka di dadanya masih meneteskan darah, dan dia segera merasa kurang sehat.

Dengan konstitusinya sebagai Raja Dewa, dia biasanya dapat menyembuhkan sebagian besar luka cukup cepat selama dia menyalurkan energinya ke sana. Namun, dia tidak berani kehilangan konsentrasinya dalam pertarungannya melawan pihak lain, jadi lukanya semakin parah seiring berjalannya waktu.

Gerakannya yang kuat telah menyebabkan luka robek lebih jauh, dan lebih banyak darah mengalir keluar darinya.

Dia berpikir bahwa selama dia bisa melukai musuh, dia harus bisa mengambil nafas untuk menyembuhkan luka-lukanya.

Dan dia berhasil melukai musuh pada akhirnya … tapi bagaimana dia tahu bahwa musuh bisa sembuh dalam sekejap mata?

Selain itu, rasanya aura mereka menjadi semakin ganas dan kuat setelah sembuh …

Apakah kalian berdua inkarnasi dari Dewa Kecoa?

Sebenarnya apa yang harus aku lakukan untuk membunuhmu?

Pada tingkat ini, situasinya hanya akan semakin tidak menguntungkan baginya jika semakin diseret.

"Ayo datangi dia!" Zhang Xuan berkata sambil bergegas maju dengan klonnya sekali lagi.

Jelas bahwa kartu truf terbesar mereka melawan pria paruh baya adalah perbedaan dalam kemampuan pemulihan mereka. Mereka mampu untuk menyerang dengan sembrono sedangkan pria paruh baya harus melangkah dengan hati-hati.

Peng peng peng!

Tiga menit kemudian, wajah pria paruh baya itu telah berubah pucat karena kelemahan. Di sisi lain, meskipun lawannya juga dalam kondisi tidak terawat, tidak ada sedikitpun cedera yang terlihat pada mereka.

Mereka masih sekuat biasanya.

Pria paruh baya itu mencengkeram rambutnya dengan panik.

Bagaimana saya bisa memenangkan pertempuran ini?

Dia seharusnya bisa membunuh Dewa Surgawi tingkat tinggi dengan cukup mudah, tetapi sebelum dia menyadarinya, tabel sudah berbalik padanya. Dia adalah orang yang akan dibunuh.

"Sial!"

Mengetahui bahwa dia berada dalam posisi yang tidak menguntungkan, Raja Dewa segera berbalik dan lari.

Meskipun dia telah menyembunyikan area itu dengan formasi, itu tidak mengubah fakta bahwa mereka berada di dekat Drifting Spectre Royal City, jika dia tidak bisa membunuh lawannya dengan cukup cepat, dia mungkin menarik perhatian Raja Dewa yang Diunggulkan.

Anda pasti berpikir bahwa saya penurut. Saya harus membuat contoh dari Anda sehingga orang lain tahu lebih baik daripada mencemooh saya! "

Jika dia membiarkan penyerangnya pergi begitu saja, dia bisa yakin bahwa dia akan menghadapi lebih banyak penyergapan di masa depan!

Jadi, Zhang Xuan menyimpan klonnya dan mengejar Raja Dewa menggunakan Langkah Meningkat Surga Debu Merah.

Namun, kecepatan penerbangannya terlalu lambat. Dia tidak bisa mengejar pria paruh baya itu.

"Ha ha ha! Aku mungkin tidak bisa membunuhmu, tapi kamu tidak bisa menghentikanku pergi! " Pria paruh baya itu berbalik dan menderu. "Tunggu saja! Ini akan menjadi tanggal kematianmu saat kita bertemu lagi! "

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, dia berbalik dan kabur.

Tapi sebelum dia bisa pergi jauh, dia terpaksa berhenti.

"Ah? Apa yang…"

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, paruh besar muncul di hadapannya.

Glub!

Persis seperti itu, pria paruh baya itu ditelan utuh.

Kemudian, seekor anak ayam kecil di depan Zhang Xuan.

Sendawa!

Itu melepaskan suara sendawa saat itu mengguncang pantatnya dengan santai.

"Cewek Kecil, kamu sudah bangun?" Zhang Xuan bertanya dengan gelisah.

Cewek Kecil yang telah hibernasi setelah meninggal di Danau Lunar Lucid telah terbangun sekali lagi, dan menilai dari kekuatan luar biasa di dalamnya … itu benar-benar telah menjadi Raja Dewa!

Zhang Xuan berpikir bahwa dia akan bisa menjadi Raja Dewa segera, tetapi dia tidak dapat mengumpulkan Anima Kerinduan dengan cukup cepat, menyebabkan budidaya jiwanya tertinggal. Akibatnya, dia masih jauh dari membuat terobosan.

Pada akhirnya, cewek ini malah mengalahkannya!

Cewek Raja Dewa!

Hanya memikirkannya saja sudah membuatnya bersemangat.

[1] Pepatah ini secara harfiah berarti: Anda mungkin menjadi guru saya selama sehari, tetapi saya akan memandang Anda sebagai ayah saya seumur hidup.