Library of Heaven's Path – Chapter 2182

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2182

Chapter 2182 Hak untuk Memasuki Istana Dewa Roh

Pikiran ini hampir tidak muncul di benaknya sesaat sebelum dibuang.

Dewa Raja adalah ahli terkuat di dunia. Satu hal jika orang lain salah memahami identitasnya; bagaimanapun juga, merekalah yang akan dipermalukan jika orang lain menyadari bahwa mereka telah mengenali orang yang salah sebagai Raja Dewa mereka.

Namun, jika dia kedapatan menyamar sebagai Dewa Raja, itu bisa dianggap sebagai tindakan menantang otoritas Dewa Raja yang telah lama ada!

Itu bisa membuatnya menjadi musuh Dewa Raja.

Jadi, kecuali dia bisa meningkatkan kekuatannya, yang terbaik adalah menghindari langkah berisiko seperti itu.

Ini mirip dengan bagaimana jika seorang seniman berani memalsukan segel kekaisaran dan bertindak seolah-olah mereka adalah kaisar, semua orang dalam garis keturunan mereka akan dipenggal kepalanya sebagai peringatan bagi orang lain.

Selain itu, bahkan jika dia ingin menyamar sebagai Dewa Raja, siapa yang harus dia tiru?

Dia tahu terlalu sedikit tentang Sembilan Dewa Raja dan kemampuan khusus mereka. Dia telah bertanya langsung kepada Qi Ling-er tentang hal itu sebelumnya, dan sepertinya Klan Qi berpikir bahwa dia adalah Dewa Roh.

Mungkin Qi Clan hanya membuat kesalahan seperti itu karena kurangnya pemahaman mereka tentang Dewa Roh, tetapi jika dia terus mengasumsikan identitas yang sama di Kota Kerajaan Asal Roh …

Jika Dewa Roh saat ini benar-benar Luo Ruoxin, itu tidak masalah. Jika tidak, dia akan kacau balau.

Selain itu, apa gunanya? Setelah Raja Dewa yang Diunggulkan mulai mengajukan pertanyaan, saya akhirnya menyerahkan diri saya dengan pasti. Dan Dewa Raja akan dapat melihat melalui penyamaranku secara instan …

Dengan jimat penyamaran Luo Ruoxin, dia bisa menyamar sebagai anggota klan dan menipu manusia biasa.

Dia tidak yakin bahwa dia dapat melakukan hal yang sama ketika datang ke Dewa Raja.

Mungkin saja Raja Dewa yang Diunggulkan membuat kesalahan, tetapi apakah Dewa Raja gagal mengenali rekan mereka sendiri?

Jika dia tidak bisa berhubungan dengan Raja Dewa dan Dewa Raja bahkan setelah menyamar sebagai Dewa Raja, tidak ada gunanya dia melakukannya sejak awal.

Karena itu, dia merenung sebentar lagi, tetapi tidak ada ide yang muncul di benaknya. Pada akhirnya, dia melihat ke penjaga di depannya sekali lagi sebelum berkata, "Terus terang denganmu, aku harus bertemu Dewa Tanpa Kematian dengan cara apapun. Apakah Anda tahu cara saya bisa melakukannya? "

"Kamu ingin bertemu dengan Dewa Raja kita?" Penjaga itu menggelengkan kepalanya. "Kami ingin sekali bertemu dengan Dewa Raja kami juga, tapi sayang sekali bahwa kultivasi kami terlalu rendah … Mungkin hanya mereka yang telah mencapai tingkat Raja Dewa yang Diakui yang memenuhi syarat untuk itu!"

Sebagai warga Sky of Spirit Origin, itu normal bagi mereka untuk penasaran tentang Dewa Raja mereka sendiri. Namun, jika semua orang diizinkan untuk bertemu dengan Dewa Raja, yang terakhir tidak perlu melakukan pekerjaannya lagi.

Hanya bertemu dengan semua orang sudah cukup untuk membuatnya lelah sampai mati!

"Lalu … bagaimana dengan memasuki Istana Dewa Roh?" Zhang Xuan bertanya. "Sebagai pusat dari Langit Asal Roh, seharusnya Istana Dewa Roh tidak mungkin ditutup sepenuhnya dari dunia, kan?"

"Dimungkinkan untuk memasuki Istana Dewa Roh, tapi itu juga tidak akan mudah. Biasanya, hanya mereka yang dipanggil oleh Dewa Raja yang diizinkan memasuki area … Bahkan untuk anggota Tiga Klan Besar, hanya orang yang telah menang atas semua yang lain yang akan diberikan hak untuk memasuki Istana Dewa Roh untuk berkultivasi selama satu malam , "Jawab penjaga itu.

"Yang terkuat bisa berkultivasi untuk satu malam di Istana Dewa Roh?" Zhang Xuan bertanya.

"Kemampuan paling kuat dari Suku Phoenix adalah kemampuan mereka untuk bangkit dari abu," kata penjaga itu. "Namun, satu-satunya garis keturunan yang mewarisi kemampuan ini adalah Phoenix Surgawi Tanpa Kematian. Selain itu, Raja Dewa kita tidak memiliki keturunan. Jadi, dia mengizinkan Suku Phoenix untuk mengadakan turnamen di antara mereka sendiri setiap seratus tahun untuk memilih keturunan paling berbakat untuk memasuki Waduk Lava Tanpa Kematian. Melalui kekuatan Waduk Lava Tanpa Kematian, ada kemungkinan mereka bisa memahami Intisari Tanpa Kematian, dan dengan fondasi seperti itu, kultivasi dan kedudukan mereka akan melonjak ke atas. Sangat mungkin bahwa pembudidaya akan dapat membuat terobosan ke Raja Dewa dengan cepat setelah itu! "

Waduk Lava Tanpa Kematian? Zhang Xuan sedikit terkejut. "Bukankah fasilitas itu runtuh beberapa dekade yang lalu?"

Dia telah mendengar tentang itu dari Zhuo Feng, dan itu dikenal sebagai tempat penempaan tubuh nomor satu di Cakrawala. Satu-satunya masalah adalah bahwa itu sudah usang dan tidak dapat diperbaiki lagi. Karena itu, dia telah pergi ke Danau Lunar Lucid sebagai gantinya.

"Saya tidak tahu detailnya, tetapi bahkan jika itu telah runtuh, energi spiritual dan hukum yang dimasukkan ke dalamnya seharusnya masih ada. Selain itu, ada jejak Dewa Raja kita di Istana Dewa Roh. Akan sangat bermanfaat bagi seorang kultivator untuk berkultivasi di dalam istana, "jawab penjaga itu.

Zhang Xuan mengangguk dalam diam.

Kultivasi yang lebih tinggi, pemahaman yang lebih dalam tentang langit.

Dewa Raja telah mencapai tingkat di mana bahkan isyarat yang tidak dipikirkan dari mereka dapat menjadi inspirasi bagi orang lain, sehingga seseorang dapat merenungkannya sepanjang hidup mereka.

Ini mirip dengan bagaimana ajaran Kong shi masih ditafsirkan oleh para pembudidaya di Benua Guru Guru melalui artefak yang ditinggalkannya.

Meskipun Waduk Lava Tanpa Kematian telah dihancurkan, kesempatan untuk memasuki Istana Dewa Roh dan berkultivasi selama satu malam masih akan sangat bermanfaat untuk budidaya seseorang di masa depan.

"Selama aku bisa memasuki Istana Dewa Roh, ada kemungkinan besar aku akan bisa bertemu Ruoxin …" Zhang Xuan mengepalkan tinjunya erat-erat.

Saat ini, sulit baginya untuk bertanya tentang urusan Raja Tanpa Kematian, dan ada kemungkinan bagus bahwa berita yang dia terima juga tidak dapat diandalkan. Selain itu, dia mungkin akan mendapat masalah karena menyelidiki terlalu dalam.

Tidak ada yang lebih efektif daripada memasuki Istana Dewa Roh sendiri dan melihat kebenaran dengan matanya sendiri.

Dengan pemikiran seperti itu, dia buru-buru bertanya, "Kamu menyebutkan bahwa keturunan paling berbakat dari Tiga Klan Besar diizinkan memasuki Istana Dewa Roh, kan? Bagaimana mereka memilih keturunan yang paling berbakat? "

"Ini melalui turnamen, tentu saja," jawab penjaga itu. "Anda tiba tepat pada waktunya. Turnamen keseratus akan diadakan hanya lima hari dari sekarang. Masing-masing klan akan memilih sepuluh keturunan mereka yang paling berbakat untuk mewakili mereka di turnamen, dan orang yang muncul di puncak akan mendapatkan hak untuk memasuki Istana Dewa Roh. Mengenai jenis turnamennya, saya khawatir saya tidak terlalu tahu detailnya. Sejauh ini, berita tersebut telah menyebabkan sedikit keributan di Royal City, dan ada banyak orang yang menantikannya. "

Setelah mengajukan beberapa pertanyaan lagi, Zhang Xuan akhirnya memiliki pemahaman yang baik tentang situasinya.

Hanya ada satu slot untuk memasuki Istana Dewa Roh setiap seratus tahun, jadi turnamen untuk itu sangat brutal. Itu dipandang sebagai acara perayaan besar yang akan menarik banyak penonton setiap saat.

Bahkan di antara anggota Tiga Klan Besar, ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi seseorang untuk menjadi kandidat.

Kultivasi mereka minimal harus berada di Dewa Surgawi tingkat tinggi, dan usia mereka tidak boleh melebihi tiga puluh tahun.

Bahkan dengan garis keturunan superior Suku Phoenix, kriterianya lebih dari cukup untuk menyaring sebagian besar orang.

Bagaimanapun, tidak semua orang sama mengerikannya dengan Zhang Xuan, yang mampu mengatasi kemacetannya dengan mudah.

Selain itu, garis keturunan seseorang harus cukup murni, dan kecerdasan seseorang juga harus layak. Jika tidak, itu hanya akan menjadi kesempatan yang sia-sia jika pemenang turnamen gagal memahami Intisari Tanpa Kematian.

Sementara penjaga tidak yakin tentang apa format turnamen itu, tes tersebut kemungkinan dirancang dengan cara yang menilai kultivasi, temperamen, dan kecerdasan seseorang. Hanya mereka yang telah memenuhi semua kriteria yang akan dapat naik ke puncak.

"Selama sebulan terakhir, Tiga Klan Besar telah memanggil keturunan mereka kembali ke Kota Kerajaan sehingga mereka bisa datang tepat waktu untuk pemilihan," kata penjaga itu.

Zhang Xuan mengangguk sebagai jawaban.

Merupakan hal yang umum bagi keturunan klan untuk melakukan perjalanan mengelilingi Cakrawala untuk memperoleh pengalaman duniawi. Meskipun demikian, mereka masih akan berkumpul untuk sesuatu yang sepenting ini.

Zhang Xuan melanjutkan untuk mengajukan beberapa pertanyaan lagi, dan penjaga itu menjawab apa yang dia ketahui dengan jujur. Hanya setelah penjaga mengucapkan selamat tinggal dan pergi, dia mulai bertualang ke kota.

Spirit Origin Royal City adalah kota terapung, tapi entah kenapa, itu tidak terasa berbeda dari kota darat manapun. Berjalan di jalanan, Zhang Xuan dengan cepat menginternalisasi informasi yang baru saja dia terima.

Mirip dengan Suku Naga dari Naga Langit Awan, Suku Phoenix kemungkinan memiliki banyak keturunan di sekitar Cakrawala. Beberapa dari mereka akhirnya kembali sedangkan yang lain memilih untuk menetap di tempat lain. Karena itu, mustahil bagi mereka untuk melacak semua orang dalam garis keturunan mereka. Apakah mungkin bagi saya untuk menemukan identitas alternatif, mirip dengan Luo Tianya, dan mencoba menyelinap ke salah satu klan untuk mendapatkan kesempatan?