Library of Heaven's Path – Chapter 2192

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2192

Chapter 2192 Memecah Formasi

Ini khususnya terjadi pada Feng Xu.

Dia dikenal sebagai kultivator terkuat di bawah Raja Dewa di Klan Phoenix Inferno, dan dia menduduki peringkat ketiga di Dewan Raja Dewa Potensi Asal Langit!

Di masa lalu, alasan Feng Jiuge sangat dihormati di klan adalah karena bakatnya, bukan kecakapan bertarungnya.

Feng Xu sudah berusia enam ratus, yang berarti kemungkinan dia mencapai Raja Dewa sangat tipis. Karena alasan itulah klan lebih menyukai Feng Jiuge daripada dia. Namun, kekuatan bertarungnya jelas bukan untuk pertunjukan.

Hanya fakta bahwa dia berada di tempat ketiga di Dewan Raja Dewa Potensial sudah cukup untuk membuat kebanyakan orang putus asa.

Apakah kamu takut? Zhang Xuan tiba-tiba bertanya.

"Tidak, bukan itu. Aku hanya… tidak terlalu percaya diri… "Feng Jiuge menjawab.

Meski kuliah sebelumnya telah membuka matanya terhadap banyak hal, ia belum sempat mempraktikkan ilmu barunya. Karena itu, dia tidak yakin seberapa jauh dia bisa melangkah dengan pengetahuan yang baru saja dia serap.

Jika dia tergelincir ke dalam melawan begitu banyak ahli yang kuat, dia mungkin benar-benar kehilangan nyawanya.

"Selama Anda mampu mempraktikkan apa yang telah saya ajarkan kepada Anda, Anda akan dapat mengatasi formasi dengan mudah," Zhang Xuan meyakinkannya dengan tenang.

"Saya mengerti!" Feng Jiuge mengangguk.

Mengambil napas dalam-dalam, dia membuang semua keraguannya dan melompat tepat ke ring duel.

Begitu dia melangkah ke ring duel, sembilan lawan yang akan dia hadapi tiba-tiba menghilang dari pandangan. Formasi telah menyembunyikan kehadiran mereka, mencegah Feng Jiuge untuk mengetahui keberadaan mereka.

Feng Jiuge dengan hati-hati mengambil langkah ke depan, tetapi tiba-tiba, dia merasakan sensasi dingin di belakangnya.

Guru berkata bahwa situasi seperti itu kemungkinan besar akan menjadi umpan. Jika saya berbalik, itu akan sama baiknya dengan melompat ke jebakan musuh. Juga sangat mungkin bahwa mereka akan memiliki tindakan balasan jika saya bergegas maju dalam upaya untuk menerobos keluar dari pengepungan mereka. Satu-satunya langkah yang bisa saya lakukan adalah kembali ke posisi saya sambil melancarkan serangan …

Tanpa ragu-ragu, Feng Jiuge melangkah kembali ke tempat dia berdiri sebelumnya.

Itu adalah langkah yang sangat berbahaya untuk mundur ketika ada seseorang yang datang ke arahnya dari belakang. Satu kesalahan, dan dia bisa tertusuk senjata musuh. Namun, dia tidak punya pilihan lain mengingat situasinya.

Jadi, begitu dia meletakkan kakinya di tanah, dia segera mencambuk kakinya yang lain untuk menendang tepat di depannya.

Peng!

Dia bisa merasakan kakinya menghantam sesuatu. Sepertinya memang ada orang di sana.

Ini … Mata Feng Jiuge berbinar karena kegembiraan.

Terus terang, dia masih dalam fase di mana dia mencoba berbagai hal untuk melihat apakah teori itu benar-benar berhasil dalam praktik. Jadi, dia tidak terlalu berharap banyak tentang itu, terutama karena jelas dia berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

Jadi, dia sangat terkejut melihat bahwa itu benar-benar berhasil.

Guru berkata bahwa jika serangan saya terhubung, untuk mencegah saya menindaklanjuti dengan serangan lain, mereka yang berada di samping pasti akan menggunakan kesempatan ini untuk menyerang saya. Untuk mengatasi situasi seperti itu, saya tidak perlu melakukan manuver mengelak yang rumit atau melarikan diri. Yang harus saya lakukan adalah kembali ke tempat saya melangkah maju sebelumnya…

Feng Jiuge mengingat ajaran Zhang Xuan.

Fakta bahwa tidak ada orang yang menyerangnya sebelumnya ketika dia melangkah maju berarti tidak ada musuh di sana. Dia bisa memanfaatkan fakta ini untuk keuntungannya.

Karena itu, dia mengambil langkah maju sekali lagi, dan dia segera merasakan dua kekuatan bertabrakan satu sama lain di belakangnya. Berhasil!

Melihat bagaimana segala sesuatunya bekerja seperti yang dikatakan gurunya, seolah-olah dia telah memprediksi semua ini sebelumnya, Feng Jiuge gemetar dalam kegembiraan. Itu dikatakan, dia tidak membiarkan kegembiraannya menguasai dirinya. Dia dengan tegas memutar tubuhnya sembilan puluh derajat sebelum menendang ke tempat tertentu.

Peng!

Terdengar suara gedebuk lagi.

Lawan lain yang mencoba untuk melakukan serangan diam-diam padanya akhirnya ditendang di dada sebelum dia bisa mendaratkan serangannya.

Dengan semua yang telah terjadi sejauh ini seperti yang direncanakan gurunya, Feng Jiuge akhirnya membuang ketakutannya dan mencurahkan segalanya untuk pertempuran.

Sementara itu, di luar ring duel…

Di sisi lain cincin dari Zhang Xuan, ada menara yang naik ke awan. Ada beberapa penatua melihat keluar jendela dari sana.

"Feng Jiuge benar-benar mendapatkan kembali kultivasinya dan dengan rela menantang Formasi Sembilan Phoenix Stellar … Saya harus mengatakan bahwa saya tidak mengharapkan perkembangan seperti itu," kata sesepuh berjanggut abu-abu.

Dia adalah Tetua Pertama dari Klan Inferno Phoenix, Feng Danqing.

Sebelumnya, dia sangat berharap pada Feng Jiuge. Dia mengira bahwa pemuda itu, seperti kepala klan, pada akhirnya akan naik ke ketinggian Raja Dewa dan memperluas pengaruh Klan Inferno Phoenix.

Tidak pernah dia menyangka bahwa potensi pemuda itu tiba-tiba akan hilang begitu saja.

Selama dua tahun terakhir, dia telah meminta banyak bantuan dari teman-teman dokter dekatnya, tetapi tidak satupun dari mereka yang dapat mengatasi kondisinya. Tidak punya pilihan, dia hanya bisa menyingkirkan Feng Jiuge.

Bagaimanapun, meskipun dia adalah Tetua Pertama, dia harus bertanggung jawab kepada seluruh klan.

Tetapi siapa yang tahu bahwa Feng Jiuge akan dapat kembali segera setelah dia dikeluarkan dari klan? Tidak hanya itu, dia bahkan dengan percaya diri menantang Formasi Sembilan Phoenix Stellar …

Apa yang ditemui Feng Jiuge pada saat dia pergi?

"Aku menyuruh anak buahku memeriksanya, dan sepertinya setelah dia meninggalkan klan, dia bertemu dengan keturunan klan kita di luar. Yang terakhir merawat kondisinya dan membantunya membuat terobosan dalam kultivasinya, "lelaki tua yang berdiri di samping Feng Danqing berkata.

Dia adalah Tetua Kedua, Feng Tianyun.

"Saya mendengar bahwa keturunannya mengalahkan Feng Jiang dalam pertempuran?" Feng Danqing bertanya.

"Ya, saya mendengar hal yang sama. Sepertinya dia bukan orang biasa, "kata Feng Tianyun.

"Feng Jiuge tampaknya telah berubah sedikit selama bertahun-tahun. Sangat disayangkan bahwa kultivasinya mulai mengalami kemunduran tanpa alasan, tetapi itu membantunya untuk cukup dewasa. Bahkan jika dia tidak menghapus Formasi Bintang Sembilan Phoenix, dia masih memenuhi syarat untuk kembali ke klan kita. " Feng Danqing mengelus jenggotnya saat dia berbicara.

Feng Tianyun mengangguk setuju.

Sebagai tetua dari Klan Phoenix Inferno, mereka memprioritaskan kepentingan klan di atas segalanya. Secara alami, mereka akan senang memiliki Feng Jiuge kembali jika dia benar-benar mendapatkan kembali kultivasinya.

Hanya saja diusir dari klan bukanlah masalah yang bisa dianggap enteng. Mengingat kebanggaan klan, mereka tidak bisa membiarkan seseorang bergabung dan meninggalkan klan sesuka hati.

Jadi, persidangan harus dilanjutkan.

Hanya saja mereka memiliki keleluasaan untuk memutuskan pihak mana yang harus menang.

Feng Danqing dengan cepat menghitung waktu yang telah berlalu sejak Feng Jiuge memasuki formasi sebelum menginstruksikan, lebih baik bagi Feng Jiuge untuk menghadapi sedikit kesulitan dalam persidangan … Namun, beri tahu Feng Xu dan yang lainnya bahwa itu akan cukup membuatnya menderita. sedikit. Hanya saja, jangan melakukan apapun yang akan melukai yayasannya dan mempengaruhi kultivasinya di masa depan! "

Formasi Sembilan Phoenix Stellar adalah formasi yang sangat kuat dalam klan mereka, sehingga bahkan Feng Danqing dan Feng Tianyun tidak dapat mengintip melalui kabut untuk melihat apa yang terjadi di dalam.

Formasi tersebut memungkinkan Feng Xu, Feng Yuancheng, Feng Qingyan, dan yang lainnya untuk mengumpulkan kekuatan mereka bersama secara sinergis. Bahkan jika Feng Jiuge tiga kali lebih kuat darinya, dia tetap tidak akan memiliki kesempatan.

Satu-satunya alasan Feng Danqing membiarkan persidangan terus berlanjut adalah untuk meredam karakter Feng Jiuge, berharap dia bisa melepaskan diri dari rasa puas diri dan bekerja lebih keras di masa depan.

"Baiklah, saya akan mengirim pesan sekarang …" Feng Tianyun mengangguk.

Namun, sesaat kemudian, sedikit kerutan muncul di wajahnya.

"Mereka tidak menjawab. Mungkinkah … Feng Jiuge begitu lemah sehingga dia bahkan tidak bisa bertahan dalam fase pertama percobaan? "

Bahkan jika mereka ingin membuat marah seseorang, orang tersebut setidaknya harus cukup kuat untuk ditempa. Jika Feng Jiuge begitu lemah sehingga dia pingsan sebelum yang lain dapat memanfaatkan kekuatan penuh mereka, dia hanya bisa menyalahkan dirinya sendiri atas kelemahannya.

"Terbunuh?" Feng Danqing juga mengerutkan kening. Dia segera memerintahkan, "Hentikan formasi!"

"Baik!"

Feng Tianyun menjentikkan jarinya dan memasukkan gelombang energinya ke dalam kabut.

Meskipun tampaknya Formasi Sembilan Phoenix Stellar dikendalikan oleh sembilan pembudidaya di dalamnya, sebenarnya, kunci master masih ada di tangan mereka. Mereka bisa menghentikan formasi hanya dengan pikiran.

Hu!

Udara di ring duel berguncang dengan keras sebelum kabut mulai menyebar.

"Jika Feng Jiuge bahkan tidak bisa bertahan selama tiga menit, saya harus mengatakan bahwa tidak masalah bahkan jika dia meninggal dalam persidangan …" Feng Tianyun mendengus.

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia melihat situasi sebenarnya di ring duel dan membeku.

Mata Feng Danqing juga hampir melotot.

Di ring duel, Feng Jiuge, yang mereka pikir akan kehilangan nyawanya, mengejar lawannya dengan semangat sedangkan Feng Xu dan yang lainnya hanya bisa gemetar ketakutan saat mereka mundur lagi dan lagi …