Library of Heaven's Path – Chapter 2194

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2194

Chapter 2194 Melodramatis

Tes garis keturunan dari Klan Phoenix Inferno dirancang untuk menguji kemiripan garis keturunan keturunan dengan Dewa Raja yang Diberikan Bulu Api. Phoenix Resonance Stone sebenarnya adalah artefak yang dibuat dari garis keturunannya.

Meski begitu, pengujian garis keturunan keturunan biasanya tidak akan mengganggunya sama sekali. Tapi entah kenapa, jantungnya tiba-tiba mulai berdebar kencang karena gelisah.

Itu seperti ada sesuatu yang meremas jiwanya dengan erat, membuatnya terengah-engah.

Kedaulatan Anda?

Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api membelalakkan matanya.

Dia adalah Raja Dewa yang Diakui, dan hanya ada satu jenis keberadaan di dunia yang bisa membuatnya merasa seperti itu.

Tapi…

Dewa Raja Langit Asal Roh telah menghembuskan nafas terakhirnya.

Jadi mengapa dia masih bisa merasakan aura pihak lain?

"Aku mungkin terlalu banyak berpikir … Bahkan jika Raja Dewa kita hidup kembali, prosesnya tidak mungkin secepat itu …"

Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api menggelengkan kepalanya ketika dia mengingat kata-kata yang dikatakan Dewa Raja kepadanya saat itu.

"Tetap saja, saya harus memeriksanya untuk berjaga-jaga…"

Jadi, Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api menutup matanya dan memusatkan perhatiannya pada sensasi yang baru saja dia rasakan.

Itu adalah perasaan sekilas yang menghilang secepat kemunculannya.

Dia mencoba memahami perasaan itu, tetapi untuk beberapa alasan, rasanya seperti ada sesuatu yang menghalangi jalannya, sesuatu yang mengingatkan pada surga …

Bahkan dengan kekuatannya, dia masih tidak bisa melacak asal mula perasaan itu.

Akhirnya, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya dan menyerah.

Karena itu masalahnya, tidak ada gunanya dia terlalu memikirkannya. Waktunya akan lebih baik dihabiskan untuk meningkatkan kultivasinya.

Cakrawala berada di era yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu adalah era di mana bahkan Dewa Raja bisa kehilangan nyawa mereka jika mereka ceroboh.

Jika dia, sebagai Raja Dewa yang Diakui, tidak mencoba yang terbaik untuk meningkatkan kultivasinya, dia bisa kehilangan nyawanya di Banjir Energi Spiritual berikutnya …

Cakrawala tua itu setenang danau air yang tergenang. Kebanyakan Raja Dewa yang Diakui menjalani hidup mereka dengan damai sebelum datang ke akhir waktu mereka. Semuanya telah berubah begitu cepat dalam waktu sesingkat itu, baik itu surutnya energi spiritual, terjadinya Banjir Energi Spiritual, atau kebangkitan Raja Penaklukan Surga …

Itu bukan lagi tempat yang aman bagi Raja Dewa yang Diunggulkan.

Untuk alasan ini, sebagian besar Raja Dewa yang Diunggulkan mencurahkan waktu mereka untuk berkultivasi jika mereka tidak memiliki hal lain untuk dilakukan. Yang mereka inginkan hanyalah menjadi cukup kuat untuk bertahan hidup melalui kekacauan ini sambil melindungi klan mereka.

Dengan penerimaan resminya ke Klan Phoenix Inferno, Zhang Xuan menerima hak untuk berpartisipasi dalam seleksi internal untuk turnamen.

Secara keseluruhan, seleksi internal berlangsung selama tiga hari, dan hasilnya ditentukan sejak awal. Tidak ada seorang pun di Inferno Phoenix Clan yang cocok untuk Zhang Xuan, jadi dia dengan mudah mengambil tempat pertama.

Adapun Feng Jiuge, dia secara alami mengklaim tempat kedua.

Ketika berita mulai menyebar bahwa orang di tempat pertama adalah sosok yang tidak diketahui yang baru saja kembali ke Klan Phoenix Inferno dan tempat kedua adalah seorang pemuda yang pernah diusir dari Klan Phoenix Inferno, keributan besar terjadi di Spirit Origin. Kota kerajaan.

Kedua kuda hitam itu adalah pesaing yang kuat untuk memperebutkan kursi juara turnamen mendatang.

Zhang Xuan mengetuk pintu Feng Jiuge dan berkata, "Turnamen di antara tiga klan akan diadakan pada lusa. Karena tidak ada apa-apa hari ini, saya harap Anda dapat membawa saya ke jurang di mana kecelakaan itu terjadi. "

Klan Inferno Phoenix telah menetapkan tanggal seleksi internal mereka untuk berakhir dua hari sebelum turnamen resmi sehingga kandidat mereka setidaknya memiliki satu hari untuk beristirahat dengan benar. Karena dia memiliki waktu luang, Zhang Xuan berharap untuk melihat ke jurang untuk mengungkap misteri di balik kumpulan energi abu-abu yang aneh.

Feng Jiuge sedikit khawatir saat menuju ke jurang sekali lagi, tapi mengingat apa yang gurunya katakan tentang kemungkinan kambuh, dia menguatkan keberaniannya dan mengangguk.

Tidak mudah baginya untuk mendapatkan kembali garis keturunan dan kultivasinya. Dia tidak siap untuk kehilangannya sekali lagi.

Keduanya adalah anggota inti dari Klan Phoenix Inferno, dan setelah seleksi internal, reputasi dan prestise mereka saat ini berada di puncak mereka. Dalam hal berdiri di dalam klan, mereka bahkan mungkin lebih tinggi dari tetua. Karena itu, tidak ada orang yang menghentikan mereka meninggalkan klan.

Mereka berdua naik ke makhluk angkasa luar, dan dalam waktu kurang dari dua jam, mereka berdiri tepat di bawah kota terapung.

Kota terapung yang sepertinya menghalangi seluruh langit ditopang oleh sehelai bulu. Bulu ini memancarkan cahaya keemasan dan tampak sedikit mengingatkan pada sinar matahari.

Penasaran, Zhang Xuan mengaktifkan Eye of Insight-nya untuk memeriksa bulu itu dengan saksama, dan dia menyadari bahwa bulu itu secara mengejutkan tampak tidak asing baginya. Dia mencoba mengingat kembali ingatannya, tetapi entah bagaimana, dia tidak dapat mengingat di mana dia pernah melihatnya sebelumnya.

Akhirnya, dia menggelengkan kepalanya dan melupakan masalah itu di benaknya.

Di bawah kota terapung ada jurang hitam pekat yang tampak membentang tanpa henti ke bawah. Rasanya seperti hal-hal mengerikan bersembunyi di dalam kegelapan yang samar.

"Guru, saya turun dari sini sebelumnya," kata Feng Jiuge sambil menunjuk ke tebing di samping.

Zhang Xuan mengalihkan pandangannya dan melihat lorong kecil buatan manusia tepat di sebelah tebing. Itu mengelilingi dinding jurang ke bawah.

"Mari kita turun untuk melihatnya."

Zhang Xuan menginstruksikan makhluk angkasa luar untuk menunggu mereka di samping sebelum berjalan.

Lorong itu cukup sempit untuk hanya memungkinkan satu orang lewat pada satu waktu, dan di sisinya ada jurang yang dalam yang tak terbayangkan. Yang diperlukan hanyalah satu langkah salah untuk membuat seseorang terlupakan.

Mengikuti di belakang Feng Jiuge, mereka berdua perlahan menuruni jurang.

Jurang itu memerintahkan kehadiran yang kuat yang bahkan menekan zhenqi Jalan Langitnya, membuatnya sulit untuk mendorong kultivasinya. Untungnya baginya, Pathos of Heaven yang telah dia kembangkan tampaknya tidak tahan terhadap itu.

Sama seperti itu, mereka melakukan perjalanan ke bawah selama dua jam di tengah keheningan yang mencekam, tetapi mereka masih jauh dari mencapai dasar jurang.

Tiba-tiba, alis Zhang Xuan terangkat, dan dia mengeluarkan liontin yang tergantung di lehernya. Merasakan sedikit kehangatan yang memancar, dia bergumam, "Sepertinya Ruoxin juga pernah ke sini …"

Mereka berdua terus berjalan untuk beberapa saat, dan beberapa waktu kemudian, Feng Jiuge akhirnya berhenti. Dia menoleh ke belakang dan berkata, "Guru, kita telah sampai di ujung jalan. Saat itu, saya juga sampai pada titik ini sebelum jatuh ke lokasi yang aneh. Saat itulah kultivasi saya mulai turun dengan cepat! "

Dia hampir kehilangan segalanya terakhir kali dia berada di sana. Dia tidak mau membiarkan hal itu terjadi padanya sekali lagi.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan melihat ke depan dan melihat bahwa lorong sempit itu tiba-tiba menghilang. Kemungkinan besar, pembudidaya yang menciptakan lorong ini telah meninggal pada saat ini atau kembali di sepanjang jalan.

"Sepertinya tidak ada yang istimewa di sini. Apa isi misi yang membawamu ke sini? " Zhang Xuan bertanya dengan rasa ingin tahu.

Seperti Enam Sekte Azure, klan di Cakrawala sering mengirim anggotanya untuk melaksanakan misi guna meredam kekuatan dan karakter mereka sambil mengumpulkan lebih banyak sumber daya untuk klan.

Namun, jurang itu benar-benar tandus. Selain kegelapan tak berujung yang mengikuti ke mana pun mereka pergi, tidak ada sama sekali di sana. Tidak masuk akal bagi anggota Klan Inferno Phoenix untuk pergi ke sana untuk sebuah misi.

"Legenda mengatakan bahwa ada ramuan di jurang yang dapat membantu seorang pembudidaya menjadi Raja Dewa, dan ramuan itu dikenal sebagai Rumput Raja Dewa," Feng Jiuge menjelaskan dengan wajah memerah. "Saya pikir rumor itu benar, jadi saya datang ke sini untuk mencobanya …"

"Rumput Raja Dewa?" Zhang Xuan merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya.

Mengesampingkan apakah hal seperti itu ada atau tidak, bahkan jika memang ada, tidak akan sesederhana membiarkan seseorang menjadi Raja Dewa hanya dengan menelannya.

Menjadi Raja Dewa membutuhkan seseorang untuk memiliki pemahaman menyeluruh atas kekuatan alam, dan itu bukanlah sesuatu yang bisa dibantu oleh ramuan obat.

Meski begitu, bahkan jika Grass of God King hanya meningkatkan peluang seseorang untuk membuat terobosan, itu masih lebih dari cukup untuk menarik banyak pembudidaya untuk mencoba keberuntungan mereka.

Bagaimanapun, menjadi Raja Dewa adalah kehormatan besar di Cakrawala. Hanya ada sedikit lebih dari seratus Raja Dewa di Cakrawala, jadi godaan untuk bisa naik ke posisi yang tidak bisa dilakukan orang lain sangat memikat.

"Tunggu sebentar di sini. Aku akan turun untuk melihat. Jika saya tidak kembali dalam empat jam, saya ingin Anda kembali tanpa saya. Jangan mencoba turun untuk menemukan saya, "Zhang Xuan menginstruksikan dengan tegas.

Jika Feng Jiuge turun bersamanya, kemungkinan kultivasinya akan disegel oleh kumpulan energi abu-abu sekali lagi. Karena itu masalahnya, akan lebih baik bagi Zhang Xuan untuk melanjutkan sendiri.

"Guru… kamu harus tetap aman!"

Melihat bagaimana gurunya bertualang tanpa rasa takut meskipun ada bahaya untuk menyelesaikan kemungkinan komplikasi dari kondisinya, mata Feng Jiuge memerah karena rasa terima kasih.

Dia hanyalah seorang siswa biasa, tetapi gurunya rela melangkah sejauh ini demi dirinya. Ini adalah ekspedisi yang mungkin dapat menyebabkan kultivasi seseorang lenyap, tetapi gurunya tidak menunjukkan keraguan sedikit pun. Dengan guru seperti itu, apa lagi yang bisa dia minta dalam hidup?

Zhang Xuan menanggapi dengan bingung.

Dia tidak bisa mengerti mengapa Feng Jiuge menatapnya dengan mata yang begitu penuh dengan gairah sehingga dia benar-benar merinding.

Ada apa dengan anak ini?

Saya hanya menuju ke sana untuk melihatnya, dan saya akan kembali segera setelah saya menghadapi bahaya. Apakah Anda perlu begitu tersentuh? Silahkan! Kami tidak sedang syuting opera sabun melodramatis di sini.