Library of Heaven's Path – Chapter 220

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 220

Chapter 220: Munculnya Kembali Buku Emas

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Pikiran yang jujur ​​dan lurus, tindakan yang selaras dengan moral. Seorang guru harus memiliki karakter seperti itu sebelum mereka benar-benar dapat memperoleh rasa hormat dan kekaguman dari siswanya, sehingga mereka bersedia melalui segala macam ujian untuk memperebutkan kehormatan guru mereka dan mempertahankan namanya, bahkan jika itu mungkin. mengeja kematian mereka. " Bibir Zhuang Xian bergetar tak percaya. "Dikatakan bahwa hanya guru master bintang 4 yang bisa mencapai level ini, tapi dia… dia…"

Meskipun mengatakan ‘dia’ dua kali, dia mendapati dirinya tidak dapat mengatakan sepatah kata pun setelah itu.

Situasi di hadapannya terlalu mencengangkan. Itu cukup untuk membuat semua kata hiasan kehilangan sinarnya.

"Dia baru saja mengajar para siswa ini selama setengah bulan, dan lebih jauh lagi, dia absen selama lebih dari sepuluh hari… Artinya, dia telah bersama murid-muridnya paling banyak hanya empat sampai lima hari… Namun, murid-muridnya bersedia untuk mempertahankan kehormatannya? Bagaimana… Bagaimana dia bisa melakukan ini? "

Zheng Fei menelan seteguk air liur.

"Para siswa harus memiliki kepercayaan yang dalam kepada gurunya sebelum mereka mau mempertahankan kehormatannya. Sepertinya… kami benar-benar meremehkan Zhang Xuan laoshi ini! "

Liu Ling menghela napas.

"Memang, Ketika saya mendengar Yang shi telah menerimanya sebagai muridnya, saya benar-benar kecewa. Tapi dari kelihatannya sekarang, tampaknya bahkan jika dia mengakui kita sebagai gurunya, kita tidak akan punya apa-apa untuk diberikan kepadanya. " Zhuang Xian tersenyum pahit.

Seseorang harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk menjadi guru orang lain dan untuk memberinya pengetahuan. Jika seseorang lebih rendah dari muridnya, bagaimana dia bisa membimbing muridnya?

Sebelumnya, mereka mengira sangat disayangkan bahwa kuncup yang bagus telah diklaim oleh Yang shi, jadi mereka merasa agak kecewa. Namun, setelah melihat bagaimana siswa yang telah diajarkan Zhang Xuan selama setengah bulan bersedia mempertaruhkan diri mereka untuk membela kehormatan Zhang Xuan, mereka merasa malu.

Untuk dapat menimbulkan kepercayaan pada siswanya sedemikian rupa sehingga mereka bersedia untuk menantang seseorang yang lebih kuat dari mereka, bahkan para guru master tidak berpikir bahwa mereka mampu melakukan hal tersebut.

Mereka merasa beruntung bahwa mereka telah gagal untuk mengambil dia sebagai murid mereka, jika tidak mengingat bagaimana murid itu bahkan lebih luar biasa daripada gurunya… Mereka pasti akan mati karena malu.

Sementara tiga guru utama merasa malu, keributan terjadi di tribun penonton. Semua orang menatap dengan tercengang.

Jelas tidak hormat bagi seorang siswa untuk menantang seorang guru, bahkan bertanya kepadanya apakah dia berani menerima tantangan itu.

Ini sangat memalukan bagi Lu Xun.

Setelah kehilangan martabatnya dalam Evaluasi Guru, dia ingin memperbaiki Zhang laoshi untuk mendapatkan kembali sebagian dari kehormatannya, namun … siswa dari pihak lain mengatakan bahwa dia tidak cocok untuk menantang guru mereka, dan dia hanya bisa berduel dengan mereka …

Namun…

Meski rasanya menggembirakan melakukannya, tindakan mereka sembrono. Tidak peduli apa, mereka hanyalah mahasiswa baru yang baru saja bergabung dengan akademi. Bahkan jika mereka telah mencapai terobosan signifikan dalam beberapa hari terakhir, mereka hanya berlatih selama setengah bulan. Untuk menantang guru selebriti paling terkenal di akademi, belum lagi, bahwa dia adalah ahli alam Pixue yang bermartabat, bagaimana mungkin mereka bisa menang?

"Lihat Zhao Ya!"

Kerumunan sedang berpikir apakah para siswa itu menempatkan diri mereka pada risiko yang terlalu besar dengan menantang Lu Xun ketika seseorang tiba-tiba berteriak dari kerumunan.

Setelah mendengar teriakan itu, tatapan semua orang segera tertuju pada wanita yang mempesona itu.

Pada saat ini, aura di tubuhnya terasa seperti pedang tajam yang menembus langit, dan aura itu tumbuh semakin kuat dan tajam pada saat itu.

Ledakan!

Sementara aura yang menyelubunginya semakin kuat, tubuh fisiknya tampaknya juga mengalami metamorfosis. Dia menjadi tampak lebih cantik dan murni, seperti seorang dewi.

"Dia… menerobos!"

"Puncak alam Dantian, alam Zhenqi, puncak alam Zhenqi, alam Pigu … puncak alam Pigu? Bagaimana ini mungkin?"

Untuk menerobos begitu banyak alam hanya dalam beberapa napas? Bagaimana kultivasi seseorang bisa melonjak secepat itu? "

"Mungkinkah … dia dengan sengaja menekan kultivasinya di masa lalu, atau dia dengan sengaja menahan dirinya dari menerobos sampai sekarang, mendorongnya dalam sekali jalan untuk mengesankan semua orang?"

"Itu mungkin … Lihat, dia sudah mencapai alam Dingli!"

…

Melihat Zhao Ya di atas panggung, semua orang merasa seperti gila.

Dia menerobos dengan gila-gilaan!

"Ini… Ini…"

Setelah melihat pemandangan itu, Zhu Hong jatuh ke tanah. Bibirnya menjadi pucat karena ketakutan.

Dia berharap untuk membersihkan dirinya dari penghinaan sebelumnya, terutama karena dia telah mencapai alam Zhenqi. Namun, pada akhirnya, dia tidak memiliki kesempatan untuk naik ring dan karena itu, dia merasa sangat marah dan tidak puas. Karena itu, dia sedang mempertimbangkan apakah dia harus mencari kesempatan lain untuk menemukan Zhao Ya dan yang lainnya pada kesempatan pribadi untuk memukuli mereka. Namun, setelah melihat pemandangan ini, dia tiba-tiba menyadari betapa kekanak-kanakan dan menggelikan pikirannya.

Beruntung dia tidak bersaing dengannya, jika tidak, mengingat kekuatan Zhao Ya, bukankah dia akan menghancurkannya menjadi tumpukan daging dengan satu pukulan?

Terlalu menakutkan!

Bagaimana Zhang laoshi membesarkan siswa seperti itu?

Bagaimana murid-muridnya meningkat begitu cepat?

Akhirnya, pertumbuhan Zhao Ya berhenti di puncak alam Dingli. Pada saat yang sama, Zhao Ya tampaknya telah bergerak selangkah lebih dekat untuk menjadi dewi sejati. Setiap gerakannya memancarkan keanggunan dan keluwesan yang ekstrim, menjadikannya pusat perhatian.

Ini adalah hasil dari kebangkitan Tubuh Yin Murni?

Tuan Kota Zhao Feng dan Butler Yao Han tanpa sadar melebarkan mata mereka dan mengepalkan tangan mereka.

Meskipun mereka sudah tahu bahwa Zhao Ya memiliki konstitusi seperti itu, dan Zhang laoshi telah secara khusus menyiapkan Pil Unravel Yin baginya untuk membangunkan konstitusinya, mereka tidak berharap itu akan sangat menakutkan dan kuat.

Untuk meningkatkan kultivasi seseorang dari alam Dantian ke puncak dunia Dingli dalam beberapa saat…

"Xiao Ya benar-benar telah bertemu dengan seorang guru yang baik!"

Pulih dari keterkejutan, kata Tuan Kota Zhao Feng.

Dia merasa bahwa dia telah gagal dalam tanggung jawab sebagai seorang ayah, karena tidak dapat melihat melalui Tubuh Yin Murni putrinya dan penderitaan yang dialaminya.

Jika bukan karena bertemu Zhang laoshi, bukan hanya dia tidak akan pernah mengalami peningkatan pesat dalam kultivasi, dia akan disiksa oleh konstitusi unik miliknya ini, menyebabkan kultivasinya mandek.

"Saya sudah lama mendengar bahwa membangkitkan konstitusi yang unik akan menyebabkan perubahan kualitatif dalam satu konstitusi, menyebabkan kultivasi seseorang melonjak. Dulu aku berpikir itu hanya omong kosong tapi dari kelihatannya… Sepertinya itu benar. Tuan Kota Zhao, Anda memiliki putri yang baik. Di masa depan, Kerajaan Tianxuan kita akan mengandalkannya untuk naik pangkat! "

Duduk di samping, Kaisar Shen Zhui tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata.

Kaisar Shen Zhui mengetahui kedatangan Zhao Feng di ibu kota dan Tubuh Yin Murni putrinya. Awalnya, dia berpikir bahwa dia hanya akan menjadi sedikit lebih berbakat daripada rata-rata, tetapi tidak pernah dalam mimpinya dia berharap bahwa dia akan… sangat berbakat.

Hanya dalam waktu setengah bulan, dia telah berevolusi dari puncak ranah Fighter 1-dan Juxi menjadi puncak ranah Fighter 5-dan Dingli…

Ini bukan lagi tentang menjadi seorang jenius, pada tingkat ini, dia akan menghancurkan surga!

Dengan bakat seperti itu, dia pasti akan menjadi pembangkit tenaga listrik! Mungkin, di masa depan, Kerajaan Tianxuan akan mengandalkan wanita ini untuk mengantarkan era kemakmuran.

…

"Kamu berani menantangku?"

Tidak menyadari keterkejutan yang mengalir melalui banyak pikiran yang hadir, menyaksikan bagaimana siswa Zhang Xuan menghalangi tantangannya, wajah Lu Xun berkedut.

Jika dia tahu ini akan terjadi, dia tidak akan mengatakan apa-apa.

Benar-benar dilema. Jika dia mundur saat ini, orang akan mengatakan bahwa dia takut pada mereka. Di sisi lain, jika dia terus maju, yang lain hanya akan berpikir bahwa dia menindas yang lemah … Kemenangan tidak akan memberinya kehormatan, dan kekalahan akan membawa penghinaan lebih lanjut.

Dia merasa sangat tertekan sehingga dia akan menjadi gila.

"Betul sekali! Bahkan jika kami tidak bisa mengalahkanmu, demi kehormatan Zhang laoshi, kami tidak akan menyesali apapun! "

Zhao Ya dan yang lainnya menyatakan dengan resolusi mutlak.

Bahkan Wang Ying yang berpikiran lemah tidak mundur dari masalah ini.

Zhang laoshi mengambil eksistensi khusus di hati mereka. Upaya luar biasa mereka dalam beberapa hari terakhir ini semuanya untuk memberinya kehormatan.

Hari ini, pelakunya yang ingin menginjak-injak kehormatannya ada di hadapan mereka … Mereka tidak akan pernah membiarkannya melarikan diri!

Zhang laoshi, ijinkan kami membalas keadilan!

Zhang laoshi, izinkan kami untuk membersihkan Anda dari ejekan dan penghinaan yang ditunjukkan pihak lain kepada Anda!

"Anak-anak itu…"

Melihat tindakan mereka, bahkan dengan ketabahan mental Zhang Xuan yang kuat, setelah mencapai Heart of Tranquil Water, matanya masih memerah.

Pada awalnya, alasan mengapa dia menerima para siswa ini adalah agar dia tidak dikeluarkan dari sekolah, untuk menghindari krisis pertama setelah reinkarnasinya.

Namun, benih yang ia tabur telah menghasilkan seluruh hutan untuknya.

Dia bukan guru yang terampil, dan dia juga tidak sengaja mencoba memindahkan mereka. Semua yang dia lakukan adalah memberikan segalanya untuk memenuhi tanggung jawabnya, tidak ingin mengecewakan siapa pun, namun… apa yang dia terima sebagai balasannya membuatnya menangis.

Dia sering merenungkan apakah yang dia lakukan itu sepadan. Tetapi sekarang, dia menyadari bahwa hati manusia tidak dapat diukur dengan emas atau materi lainnya. Hanya jika Anda memperlakukan mereka dengan sepenuh hati, mereka akan memperlakukan Anda dengan ketulusan yang sama. Ini bukan masalah apakah itu layak atau tidak, atau apakah dia harus melakukannya atau tidak!

"Tidak heran mereka berlatih formasi ofensif. Kemungkinan besar, bahkan jika Lu Xun tidak menantangku, mereka masih akan menantangnya dalam pertempuran untuk membalasnya menggantikanku! "

Pada saat ini, dia akhirnya mengerti alasan di balik konten yang dia lihat di perpustakaan sebelumnya. Dia merasa tergerak.

Selama ini, dia bingung mengapa sekelompok orang ini berlatih formasi kolaborasi ofensif. Sekarang, jelas bahwa mereka telah mempersiapkan diri untuk hari ini.

Mereka telah menyaksikan Lu Xun memaksakan Evaluasi Guru padanya, meninggalkannya dalam posisi yang sulit dan mengotori reputasinya. Bahkan jika Lu Xun tidak memprovokasi Zhang Xuan hari ini, mereka pasti akan melangkah maju, berdebat dengan yang terakhir, dan menantangnya untuk berduel.

Meskipun mereka tahu bahwa mereka bukanlah pasangan yang cocok; meskipun mereka tahu bahwa yang mereka lakukan adalah bunuh diri… Mereka tetap melanjutkannya.

Ini semua… Hanya untuk melindungi kehormatan guru mereka!

Orang-orang ini…

Untuk berpikir bahwa …

Gemetar karena gelisah, Zhang Xuan mencoba yang terbaik untuk menahan air matanya.

"Saya tidak boleh membiarkan mereka mengambil risiko…"

Tepat ketika Zhang Xuan hendak berdiri dan menghentikan mereka, pikirannya tiba-tiba tersentak. Di rak buku di Library of Heaven’s Path, buku emas muncul sekali lagi, dan halaman emas baru ada di dalamnya.

"Buku ini… Mungkinkah terkait dengan rasa terima kasih siswa?"

Melihat buku itu dibentuk, Zhang Xuan tercengang.

Dia tidak tahu kapan buku emas itu terbentuk sebelumnya, tetapi kali ini, buku emas itu muncul ketika murid-muridnya mempertaruhkan diri untuknya. Mungkinkah buku emas itu berhubungan dengan murid-muridnya?

Namun, pikiran ini menghilang begitu muncul.

Ini bukan waktunya untuk memikirkan hal-hal seperti itu. Sambil berdiri, dia hendak berjalan untuk menginstruksikan murid-muridnya untuk mundur, ketika mereka semua berbalik pada saat yang sama untuk melihatnya.

"Zhang laoshi, ini adalah keputusan yang kami buat. Kami berharap Anda tidak ikut campur. "

Mata jernih Zhao Ya melihat ke depan. Dengan sedikit senyuman, suaranya terdengar keras di sekitarnya, dan tekad yang teguh bisa terdengar.

"Anda telah memberikan begitu banyak kepada kami, kami hanya ingin memberikan sesuatu kepada Anda sebagai balasannya. Selain itu, kami ingin menunjukkan kepada semua orang hasil asuhan Anda, sehingga semua orang akan tahu bahwa… "

Martabatmu … tidak bisa diinjak-injak!

"Yang Mulia… tidak bisa dinodai!"

Menyaksikan tatapan tegas dan tegas dari murid-muridnya, tubuh Zhang Xuan menegang dan dia ragu-ragu.

"Kami berharap guru dapat menyetujui permintaan egois kami!"

Zhao Ya menggenggam tangannya.

"Kami berharap guru dapat menyetujui permintaan egois kami!" Empat lainnya bersorak setelah dia.

"Baiklah, hati-hatilah. Jika Anda bukan tandingannya, akui saja kekalahan. Jangan khawatir, gurumu ada di sini. Tidak ada yang berani menginjak-injak saya, dan tidak ada yang bisa menginjak-injak saya! "

Dengan kedua tangan di belakang punggung, Zhang Xuan mengangkat alisnya. Aura yang kuat tiba-tiba melonjak dari tubuhnya, bahkan mencapai langit.

Meja dan kursi di sekitarnya pecah berkeping-keping di bawah tekanan aura yang kuat.

"Tongxuan … puncak?"

Gelombang seruan terdengar.