Library of Heaven's Path – Chapter 2207

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2207

Chapter 2207 Dewa Raja Lingxi

Dengan lambaian tangannya, Peri Linglong merobek kain ruang untuk mengikuti papan emas. Saat berikutnya, dia berdiri di depan gerbang besar yang diselimuti lapisan kabut.

Sky of Freedom, Heavenly Palace of Freedom.

Gerbangnya masih tertutup rapat.

"Peri Linglong dari Langit Linglong datang untuk menghormati Dewa Raja Lingxi!" Peri Linglong menurunkan tubuhnya dan menunggu dengan sabar sampai gerbang terbuka.

Istilah ‘Sembilan Langit Sembilan Raja’ membuatnya terdengar seolah-olah Sembilan Dewa Raja memiliki kedudukan yang sama, tetapi hanya mereka yang telah mencapai tingkat Raja Dewa yang akan tahu bahwa tuan sebenarnya dari Cakrawala tidak lain adalah orang yang memerintah. di atas Langit Kebebasan.

Lingkungan sekitar benar-benar sunyi. Tidak ada angin sepoi-sepoi atau panggilan binatang buas di sekitar.

Udara di daerah itu begitu tenang hingga terasa mencekik.

Peri Linglong terus menunggu dengan sabar di tengah lingkungan yang menyesakkan ini, tetapi di dalam, dia mencoba mencari tahu alasan di balik pemanggilan ini.

Pihak lain telah mengirim papan emas untuk mengundangnya ke sana, tetapi meskipun dia telah tiba, gerbangnya masih tertutup rapat. Tidak ada yang menerimanya, dan tidak ada indikasi apa yang harus dia lakukan.

Dia tidak ingat pernah melakukan apa pun yang akan menyinggung Raja Dewa Lingxi!

Peri Linglong menunggu beberapa saat lagi, tapi masih belum ada jawaban sama sekali. Jadi, dia mengangkat suaranya sedikit dan mengumumkan kehadirannya sekali lagi. "Peri Linglong dari Langit Linglong datang untuk menghormati Dewa Raja Lingxi!"

Sudah satu jam sejak dia tiba, dan postur tubuhnya tetap rendah sepanjang waktu. Bukan karena dia tidak bisa berdiri tegak; dia tidak berani.

Dia menunggu satu jam lagi setelah itu, tapi gerbang besar itu masih belum menunjukkan tanda-tanda akan terbuka. Saat Peri Linglong bertanya-tanya apakah dia harus pergi dan kembali lagi di lain hari, sebuah suara tiba-tiba bergema dari dalam Istana Kebebasan Surgawi.

"Ini adalah tiruan yang dibentuk oleh sebagian dari keinginan saya. Aku akan memberimu tiga gerakan untuk mengalahkannya! "

Weng!

Tepat setelah kata-kata itu diucapkan, seorang wanita muda muncul di hadapan Peri Linglong.

Wanita muda itu mengenakan jubah putih yang sederhana namun elegan. Dia memiliki aura yang sepertinya menyatu dengan alam, membuat kehadirannya hampir tak terlihat.

Alis Peri Linglong terangkat keheranan.

Dia tidak ingat melakukan apa pun untuk menyinggung Dewa Raja Lingxi! Mengapa dia harus mengalahkan keinginan pihak lain dalam tiga langkah?

"Baik-baik saja maka!"

Meskipun Peri Linglong bingung, dia tahu bahwa dia tidak bisa melawan keinginan pihak lain.

Jadi, dia menegakkan postur tubuhnya dan mundur selangkah sebelum tiba-tiba menyerang ke depan untuk menyerang wanita muda itu dengan telapak tangan.

Tzla!

Ruang di sekitarnya terkoyak seolah-olah sama tipisnya dengan selembar kertas, menyebabkan celah dimensi hitam muncul pada wanita muda itu.

Namun, keretakan dimensi tidak mengganggu wanita muda itu sama sekali. Seolah-olah dia tidak ada di dunia.

"Satu," kata wanita muda berjubah putih dengan acuh tak acuh.

Peri Linglong terkejut melihat bahwa serangannya tidak dapat mengganggu pihak lain. Menggigit bibirnya, dia tidak berani menahan sama sekali. Dia mengangkat kedua tinjunya dan menyerang lawannya secara bersamaan.

Dalam hal kekuatan dan bakat, dia berada di peringkat di antara beberapa teratas di Sembilan Dewa Raja. Bahkan Cloud Dragon Monarch harus melangkah dengan hati-hati di sekitarnya.

Dengan dia menggabungkan seluruh kekuatannya ke dalam kedua tinjunya, kekuatan destruktif mendatangkan malapetaka pada dunia. Serangannya tidak hanya menyebabkan keretakan dimensi lagi; sebaliknya, ruang yang berdiri di jalannya semuanya hancur menjadi debu halus.

Ruang yang stabil adalah salah satu fondasi kehidupan. Tindakan meruntuhkan ruang angkasa adalah tindakan menghancurkan semua kehidupan di dalam ruang tersebut.

Namun, wanita muda berjubah putih itu masih tidak bergerak sama sekali. Dia membiarkan kekuatan destruktif merembes ke seluruh tubuhnya, tapi itu bahkan tidak meninggalkan jejak padanya.

"Dua," wanita muda berjubah putih menghitung.

Mengetahui bahwa ini adalah langkah terakhirnya, Peri Linglong mengeluarkan tetesan darah dari glabella-nya dan membakarnya. Detik berikutnya, auranya melonjak dengan cepat.

Mengumpulkan semua kekuatannya ke telapak tangannya, dia menyerang sekali lagi.

Kali ini, serangan telapak tangannya setidaknya dua kali lebih kuat dari serangan pertamanya, tapi bukannya hancur atau hancur, ruangnya terdistorsi kali ini.

Serangan telapak tangan mendarat tepat di atas wanita muda berjubah putih itu, tetapi yang terakhir tetap terpaku di tempatnya, tidak terpengaruh oleh pelanggaran tersebut.

Sebuah suara menggema di telinga Peri Linglong. "Tiga."

Kemudian, wanita muda berjubah putih itu mengangkat jarinya dan menjentikkannya.

Peng!

Peri Linglong segera dikirim terbang. Darah dimuntahkan dari mulutnya saat dia jatuh di udara sebelum jatuh ke tanah dengan wajah pucat.

Serangan tunggal ini membuatnya mengalami luka parah.

Jelas bahwa mereka berdua tidak berada di level yang sama.

Menahan rasa sakitnya, Peri Linglong mengertakkan gigi dan bangkit berdiri. Dia menundukkan kepalanya dan berkata, "Dewa Raja Lingxi, terima kasih atas bimbingan Anda … Jika saya boleh bertanya, apakah saya telah melakukan sesuatu yang salah?"

Dewa Raja Langit Kebebasan jarang memanggil Dewa Raja lainnya.

Fakta bahwa pihak lain telah memanggilnya jauh-jauh ke sini hanya untuk memperlakukannya dengan cara seperti itu … itu hanya bisa berarti bahwa dia telah melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan pihak lain.

Tapi masalahnya adalah …

Saya bahkan tidak tahu apa yang telah saya lakukan untuk menyinggung perasaan Anda! Mengapa Anda tidak setidaknya memberi tahu saya apa yang telah saya lakukan sehingga saya dapat mencatatnya di masa mendatang?

Anda menelepon saya di sini dan mulai memukul saya tanpa memberi tahu alasannya…

Apa yang harus saya lakukan dengan ini?

"Kamu harus bekerja lebih keras jika kamu ingin mengajariku pelajaran. Kekuatanmu saat ini… masih jauh dari cukup! "

Meninggalkan kata-kata itu, wanita muda berjubah putih itu berubah menjadi tetesan air jernih dan jatuh ke tanah.

Tidak kusangka bahwa lawan yang dia hadapi selama ini adalah klon yang terbuat dari tetesan air belaka!

Dewa Raja Langit Kebebasan memang berada pada level yang berbeda dari Dewa Raja lainnya.

Sementara dia tercengang oleh kehebatan yang ditunjukkan oleh Dewa Raja Lingxi, dia tidak bisa membantu tetapi bingung oleh kata-kata dari pihak lain.

Mengajarimu pelajaran?

Mengingat kehebatan Anda, saya tidak akan berani memberi Anda pelajaran bahkan jika seseorang membesarkan nyali saya sepuluh kali lipat!

Tunggu sebentar … Itu tepat setelah aku bergumam pada diriku sendiri bahwa aku akan mengajari orang yang disukai Zhang Xuan pelajaran bahwa papan emas muncul dan memanggilku ke sini … Mungkinkah itu …

Ekspresi ngeri tiba-tiba muncul di wajah Peri Linglong.

Jika apa yang dia pikirkan saat ini benar-benar benar, maka Zhang Xuan benar-benar individu yang menakutkan.

Untuk memiliki binatang buas yang jinak dan pacar seperti itu …

Apakah dia benar-benar hanya Dewa Surgawi tingkat tinggi?

Rasanya tidak ada yang berjalan baik untukku akhir-akhir ini. Saya benar-benar harus mencoba yang terbaik untuk menghindari orang itu di masa depan…

Peri Linglong tidak yakin apakah dugaannya benar, dan dia tidak berani memverifikasi itu. Bagaimanapun, yang terbaik adalah menghindari masalah sedapat mungkin.

Sambil mendesah dalam-dalam, dia melambaikan tangannya dan kembali ke Langit Linglong.

Tak lama setelah dia kembali ke istananya, seorang wanita paruh baya tiba-tiba bergegas ke kamar dan berlutut di hadapannya. "Selamat saya yang terdalam, Kedaulatan Anda!"

"Selamat?"

Seorang Raja Dewa yang Diberikan miliknya baru saja terbunuh, tetapi dia tidak dapat menangani pelakunya, dan beberapa saat yang lalu, dia telah dipanggil ke Langit Kebebasan, hanya untuk dipukul.

Dia tidak bisa memikirkan apa pun yang bisa mengangkat semangatnya pada saat seperti ini.

Kedaulatan Anda, dua orang yang Anda bawa kembali dari Gunung Surgawi telah berkultivasi di Cermin Ruang Waktu, dan beberapa saat yang lalu, mereka berhasil mencapai puncak alam Raja Dewa sambil menyelesaikan persidangan, "wanita paruh baya itu melaporkan.

"Mereka telah menyelesaikan persidangan?" Mata Peri Linglong membelalak karena terkejut sebelum senyum senang muncul di wajahnya.

Ini memang berita terbaik yang bisa dia terima setelah hari kemunduran.

Dia telah memilih dua pembudidaya berbakat dari Gunung Surgawi, dan dia telah mencurahkan banyak sumber daya untuk merawat mereka. Dengan terobosan mereka, Langit Linglong akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik dalam Banjir Energi Spiritual yang akan datang.

Paling tidak, mereka tidak akan dipaksa untuk mengambil posisi pasif seperti sebelumnya.

"Mari kita pergi ke sana untuk melihatnya," kata Peri Linglong saat dia dengan cepat berjalan ke Cermin Ruangwaktu.

Di luar, Spacetime Mirror tampak tidak berbeda dengan cermin biasa. Tersembunyi di dalamnya, bagaimanapun, adalah dimensi di mana waktu mengalir sepuluh ribu kali lebih cepat daripada Cakrawala.

Dengan kata lain, beberapa ratus tahun telah berlalu bagi kedua pembudidaya itu sejak dia membawa mereka kembali dari Gunung Surga.

Sungguh prestasi yang mengesankan bagi kedua orang itu, yang baru saja mencapai alam Dewa ketika dia pertama kali membawa mereka ke Langit Linglong, untuk mencapai puncak alam Dewa Raja hanya dalam beberapa ratus tahun. Hu!

Dengan sebuah pikiran, dia membawa kedua pembudidaya keluar dari Cermin Ruang Waktu.

Mereka adalah dua wanita.

Yang satu tampak tenang dan pendiam sedangkan yang lain memancarkan getaran dingin yang membekukan.

Meskipun telah menghabiskan ratusan tahun di dalam Cermin Ruangwaktu, sepertinya tahun-tahun yang berlalu tidak meninggalkan bekas pada mereka. Mereka masih terlihat hampir sama seperti saat pertama kali memasuki Cermin Ruangwaktu.

Segera setelah mereka muncul dari cermin, aura yang cukup kuat untuk merobek kain ruang keluar dari tubuh mereka.

Meskipun hanya berada di puncak alam Dewa Raja, aura yang mereka pancarkan sudah lebih kuat daripada yang dimiliki Dewa Raja yang biasa.

Baik itu teknik kultivasi atau temperamen mereka, mereka memang kandidat yang ideal untuk penganugerahan.

Semakin banyak Peri Linglong memandang mereka, semakin puas dia dengan mereka.

Dia menatap mereka dengan mata penuh antisipasi saat dia berkata, "Kalian berdua telah mencapai puncak alam Raja Dewa, yang berarti bahwa Anda cukup kuat untuk menanggung kekuatan penganugerahan. Apakah Anda bersedia menjadi Raja Dewa yang saya anugerahkan? "