Library of Heaven's Path – Chapter 2213

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2213

Chapter 2213 Nyalakan!

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya dan berkata, "Saya terlalu terbiasa menjalani kehidupan yang santai, jadi saya harus mengatakan bahwa saya tidak nyaman dengan mengambil tanggung jawab yang begitu berat …"

Satu-satunya alasan dia pergi ke Sky of Spirit Origin dan mengambil identitas Feng Xuan adalah untuk memasuki Istana Dewa Roh. Tidak mungkin dia bisa mengambil beban tambahan yang dikenal sebagai Klan Phoenix Inferno!

Tidak mengharapkan ‘Feng Xuan’ menolak tawaran itu, kepala klan kehilangan kata-kata. Tepat ketika dia akan menanyakan alasan di baliknya, Zhang Xuan mengajukan pertanyaan yang berbeda. "Kamu menyebutkan Ujian Pemberian sebelumnya … Apakah ada ujian yang harus dijalani oleh Raja Dewa untuk menjadi Raja Dewa?"

Selama ini, dia berpikir bahwa Raja Dewa yang Diunggulkan dipilih oleh Dewa Raja berdasarkan jasa mereka, dan mereka mendapatkan kekuatan besar sebagai hasil dari bantuan mereka. Jadi, agak aneh baginya mendengar ada percobaan untuk itu.

"Pemberian mengacu pada tindakan Raja Dewa yang memberikan yurisdiksi suatu wilayah kepada seseorang, memberinya hak untuk mengakses Anima of Yearning di wilayah tersebut. Namun, Anima of Rindu adalah kekuatan alami yang alam bergantung pada sentimen orang yang menciptakannya. Karena itu, Anima Kerinduan di suatu wilayah seringkali sangat kacau, dan untuk mengendalikan kekuatan seperti itu membutuhkan jiwa seseorang yang luar biasa kuat.

"Untuk alasan ini, persyaratan dasar seseorang untuk menjadi Raja Dewa yang Diakui adalah budidaya jiwa seseorang untuk mencapai puncak alam Raja Dewa. Berlawanan dengan kepercayaan populer, kultivasi zhenqi seseorang sebenarnya memiliki kepentingan sekunder. Peluang Anda untuk sukses sebenarnya cukup tinggi, jadi tidakkah Anda akan memikirkannya? " kata kepala klan.

Setiap makhluk hidup itu unik dan memiliki keyakinan dan emosinya sendiri. Ini semua akan tercampur dalam Anima of Yearning mereka, dan menggunakan Anima of Yearning seseorang yang dimaksudkan untuk mengambil sentimen yang mereka bawa.

Jika jiwa Raja Dewa yang Diberikan tidak kuat dan cukup murni, mereka dapat dengan mudah dipengaruhi oleh emosi jahat dalam Anima Kerinduan dan jatuh ke dalam keadaan kebingungan.

Untuk alasan ini, kekuatan jiwa seseorang adalah yang terpenting untuk penganugerahan seseorang.

Memang benar bahwa pemuda di hadapannya masih merupakan Dewa Surgawi tingkat tinggi, tetapi itu hanya masalah waktu sebelum dia menjadi Raja Dewa yang lengkap karena bakatnya. Dengan tingkat kultivasi jiwanya, kemungkinan dia berhasil menjadi Raja Dewa yang Diakui di masa depan setidaknya lima puluh persen!

Alasan Klan Inferno Phoenix mereka bisa makmur adalah karena leluhur lama mereka, Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api. Jika Raja Dewa lain muncul di antara mereka, tidak ada keraguan bahwa posisi klan nomor satu di Langit Asal Roh, atau mungkin bahkan seluruh Cakrawala, akan menjadi milik mereka untuk diklaim!

"Begitu … Terima kasih atas pendapat Anda yang tinggi untuk saya, tapi saya khawatir saya harus menolak," jawab Zhang Xuan.

Melihat betapa enggannya pihak lain, kepala klan tahu bahwa akan sulit meyakinkannya segera. Jadi, dia memutuskan untuk mengambil langkah mundur untuk saat ini. "Saya mengerti pikiran Anda. Mengapa kita tidak melakukan ini saja? Ada patung batu phoenix tepat di luar Istana Dewa Roh yang digunakan untuk mengontrol formasi di dalam istana dan menguji potensi Raja Dewa. Meskipun kamu tidak tertarik, tidak ada salahnya mencobanya, bukan? "

Dengan Banjir Energi Spiritual yang membayangi di tikungan, tidak ada kekuatan yang tidak ingin meningkatkan jumlah Raja Dewa yang Diunggulkan di pihak mereka.

Pemuda ini mungkin yang paling dekat untuk menjadi Raja Dewa yang Diunggulkan di Langit Asal Roh!

Selama mereka bisa membuktikan bakatnya kepada dua klan lainnya, dia akan bisa meyakinkan mereka untuk mencurahkan sumber daya mereka untuk membantunya mencapai terobosan dalam budidaya zhenqi-nya.

Jika semuanya berhasil, tidak hanya kekuatan Sky of Spirit Origin yang akan didukung, yang lebih penting, itu juga akan menjamin kemakmuran Inferno Phoenix Clan selama seratus ribu tahun ke depan!

"Lagipula kau akan memasuki Istana Dewa Roh. Mengapa tidak mencobanya saat Anda berada di sana? " Kepala klan mendorong kasusnya lebih jauh.

Zhang Xuan mengangguk. "Baik-baik saja maka…"

Kepala klan benar.

Tidak ada salahnya dia mencobanya, terutama karena dia sudah lama ingin pergi ke Istana Dewa Roh.

…

Istana Dewa Roh melayang di atas Kota Kerajaan Asal Roh. Terbang di belakang kepala klan dari Klan Phoenix Inferno, dia segera tiba sebelumnya.

Sudah ada dua orang lain yang menunggu di luar istana untuknya.

Mereka adalah kepala dari dua klan lainnya.

"Feng Yuanchi, kamu mengatakan bahwa budidaya jiwanya telah mencapai puncak alam Raja Dewa?"

Begitu mereka mendarat di tanah, salah satu kepala klan melangkah maju dengan ekspresi tidak senang di matanya dan aura sedingin es.

Dia adalah kepala Klan Phoenix Gletser, Feng Hanxue.

Seharusnya Feng Hanqiu dari klan mereka yang memasuki Istana Dewa Roh, tetapi dia akhirnya digantikan oleh seseorang dari Klan Phoenix Inferno. Selanjutnya, Klan Phoenix Inferno bahkan telah memperoleh Raja Dewa dan pembudidaya puncak alam Raja Dewa secara berturut-turut selama beberapa jam terakhir …

Tidak mungkin dia bisa senang tentang itu.

"Betul sekali." Kepala Klan Phoenix Inferno, Feng Yuanchi, mengangguk.

Feng Hanxue menoleh untuk melihat ke arah Zhang Xuan, dan dia menemukan bahwa jiwa yang terakhir memang dalam yang tak terduga. Meskipun menjadi Raja Dewa, dia sebenarnya tidak dapat melihat melalui budidaya jiwa pemuda itu.

Ini membuatnya semakin tertahan, tetapi tidak pantas baginya untuk membuat keributan. Jadi, dia melambaikan tangannya dengan tidak sabar dan berkata, "Mari kita mulai persidangannya. Izinkan saya mengatakannya sebelumnya. Ujian Pemberian sangat berbahaya, dan sedikit kecerobohan bisa mengakibatkan jiwamu hancur! "

Feng Yuanchi mengangguk sebelum beralih ke Zhang Xuan dan diam-diam mengiriminya pesan melalui telepati zhenqi. "Tujuan Anda hanyalah untuk menguji apakah Anda memiliki potensi untuk mendorong terobosan ke Raja Dewa yang Dianugerahkan. Itu akan menempatkan kami pada posisi yang lebih baik untuk meminta lebih banyak sumber daya dari dua klan lainnya untuk Anda. Jadi, jika Anda menemukan diri Anda mencapai batas Anda, segera mundur. Jangan memaksakan diri untuk bertahan melalui itu, oke? "

Zhang Xuan mengangguk sebelum bertanya, "Bagaimana cara kerja persidangan?"

"Apakah Anda melihat patung batu phoenix di depan? Di balik pahatan tersebut, Anda akan menemukan peta konstelasi Sky of Spirit Origin. Dengan menyalurkan energi jiwa Anda ke dalam patung batu phoenix, Anda akan dapat menerangi bintang-bintang di peta konstelasi. Jika Anda dapat menyalakan bintang, itu menunjukkan bahwa Anda memiliki potensi. Jika Anda dapat menerangi seratus bintang, itu berarti Anda memiliki hak untuk menjadi Raja Dewa yang Diakui, "kata Feng Yuanchi sambil menunjuk ke depan.

Zhang Xuan melirik, dan tepat di luar Istana Dewa Roh, memang ada patung batu phoenix besar. Di belakangnya ada peta konstelasi yang lebih besar dengan bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya berkelap-kelip di atasnya, paling tidak berjumlah puluhan ribu.

Melihatnya dari jauh, itu tampak seperti burung phoenix besar yang melonjak di langit tanpa batas.

Hanya perlu menyalakan seratus bintang di peta konstelasi untuk memenuhi syarat sebagai Raja Dewa yang Diakui … bukankah itu tidak terlalu mudah?

Feng Yuanchi melihat melalui pikiran Zhang Xuan dan menjelaskan dengan tawa canggung, "Jangan meremehkan persidangan. Patung batu phoenix memiliki kehendak Kedaulatan-Nya yang tertanam di dalamnya, jadi Anda akan mengalami tekanan yang luar biasa saat Anda mencoba memasukkan energi jiwa Anda. Dengan kata lain, Anda harus mengatasi kehendak Kedaulatan-Nya sambil menerangi bintang-bintang, membuat itu cobaan yang sangat sulit. Aku, bersama dengan dua kepala klan lainnya, telah mencoba uji coba sebelumnya, tapi pada akhirnya… kami bahkan tidak bisa menyalakan satu bintang pun! "

"Begitu …" Zhang Xuan mengangguk.

Jika semudah itu untuk menjadi Raja Dewa yang Diunggulkan, tidak akan hanya ada tiga dari mereka di seluruh Langit Asal Roh.

Ketiga kepala marga sudah membahas masalah ini sebelumnya, jadi tidak ada masalah yang menghalangi mereka.

Zhang Xuan berjalan ke patung batu phoenix dan meletakkan tangannya di atasnya.

Begitu telapak tangannya menyentuh patung itu, dia segera merasakan tekanan kuat datang dari dalam patung itu. Tanpa ragu-ragu, dia mulai menyalurkan energi jiwanya ke dalam patung.

Hong panjang!

Jiwa Zhang Xuan bergetar sedikit di bawah tekanan, dan samar-samar, dia bisa melihat burung phoenix besar muncul di hadapannya. Dibandingkan dengan phoenix besar ini, energi jiwanya tampak tidak lebih dari setitik debu di tengah padang pasir.

Apakah saya harus mengatasi phoenix ini untuk menyelesaikan persidangan?

Segalanya memang tidak semudah yang dia harapkan.

Tekanan yang datang dari phoenix terlalu besar. Meskipun dia telah membuat terobosan dalam budidaya jiwanya, tetap tidak mudah baginya untuk mengatasinya.

Saya tetap harus mencobanya…

Dia sudah ada di sana, jadi tidak peduli seberapa sulitnya, dia tidak boleh menyerah tanpa setidaknya melakukan perlawanan.

Di atas Dewa Raja adalah Raja Dewa yang Diunggulkan. Jika dia ingin menjadi Raja Dewa seperti Kong shi, ini adalah rute yang harus dia ambil. Karena itu masalahnya, tidak ada alasan baginya untuk melarikan diri darinya.

Jadi, dia dengan cepat mengumpulkan energi jiwanya sebelum mengarahkannya ke arah burung phoenix di hadapannya.

Hmm? Ini tidak benar…

Zhang Xuan segera menyadari bahwa ada sesuatu yang salah.

Mengingat tekanan luar biasa yang membebani dirinya, dia berpikir bahwa akan semakin sulit baginya untuk mendorong energi jiwanya ke depan. Namun, saat dia mendekati burung phoenix, anehnya dia merasakan keintiman.

Alih-alih ditolak, dia dapat dengan mudah menyalurkan energi jiwanya melewati burung phoenix untuk mencapai peta konstelasi.

Zhang Xuan tidak terlalu yakin apa yang terjadi, tapi dia senang bisa melewati phoenix untuk saat ini. Jadi, dia mengarahkan energi jiwanya ke salah satu bintang.

Hu!

Seolah-olah seseorang telah menyalakan sakelar, semua bintang menyala secara bersamaan untuk memancarkan cahaya yang cemerlang.

Zhang Xuan tercengang. Semuanya menyala… Apakah seharusnya sesederhana itu?