Library of Heaven's Path – Chapter 2214

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2214

Chapter 2214 Raja Tanpa Kematian

Bukankah seharusnya sulit untuk menerangi satu bintang pun di peta konstelasi?

Mengapa semuanya tiba-tiba menyala bersama ketika dia tidak benar-benar melakukan apa-apa?

Sementara Zhang Xuan masih mencoba untuk memahami situasi abnormal ini, tiga kepala klan di belakang menggosok mata mereka lagi dan lagi, takut mata mereka mempermainkan mereka.

Menerangi seratus bintang berarti seseorang memiliki kemampuan untuk menerima penganugerahan dari Dewa Raja. Jika semua bintang menyala … apakah itu berarti penganugerahan itu sama sekali bukan masalah besar baginya?

"Bagaimana ini bisa terjadi?"

Ketiga kepala klan mendapati diri mereka tidak mampu menerima hasil seperti itu.

Ini bukan hanya tentang pemuda yang menerangi semua bintang tetapi seberapa cepat dia bisa melakukannya!

Hanya sepuluh napas sejak dia bersentuhan dengan patung itu, dan semua bintang sudah melepaskan cahaya cemerlang, seolah-olah mereka putus asa untuk mengalahkan satu sama lain.

Bahkan leluhur tua dari klan mereka, Raja Dewa yang Diberikan sepenuhnya, tidak akan bisa melakukan hal seperti itu!

"Mungkinkah peta konstelasi tidak berfungsi?" Feng Hanxue bertanya dengan ragu.

"Kedaulatannya ada di dalam. Bagaimana mungkin itu bisa rusak? " Feng Yuanchi segera menolak gagasan itu.

Ini adalah peta konstelasi dari seluruh Sky of Spirit Origin, dan kehendak Raja Tanpa Kematian ditanamkan di dalamnya. Gagasan bahwa itu bisa gagal berfungsi sangat konyol!

Satu-satunya kemungkinan, sesulit mungkin untuk mempercayainya, adalah bahwa pemuda itu telah menyelesaikan ujian dengan keterampilan aslinya.

Sementara itu, Zhang Xuan menilai kembali patung batu phoenix di hadapannya.

Karena tekanan yang datang dari phoenix akhirnya berkurang, dia tidak bisa tidak menyadari bahwa aura yang dipancarkannya sangat familiar. Itu adalah sesuatu yang dia rasakan berkali-kali sebelumnya.

Ini adalah… aura Cewek Kecil? Zhang Xuan berpikir dengan tangan terkepal.

Apakah dugaan sebelumnya benar? Apakah orang itu benar-benar Raja Tanpa Kematian dari Langit Asal Roh?

Dengan pemikiran ini, Zhang Xuan dengan cepat mengirim pesan telepati ke Little Chick. "Hei, keluarlah dan lihat apakah kamu mengenali phoenix ini…"

Hu!

Little Chick muncul tepat di depan Zhang Xuan.

Melihat patung di depannya, ia memiringkan kepalanya ke samping saat air liur mulai menetes dari sudut bibirnya. Dengan mata linglung, ia bergumam pelan, "Lapar …"

Tanpa peringatan apapun, itu melompat ke udara.

Hu!

Dalam satu suap, ia menelan seluruh patung.

"Kamu… Apa yang kamu lakukan!" Feng Yuanchi dan yang lainnya terkejut dengan perkembangan mendadak ini.

Patung itu memiliki kehendak Dewa Raja mereka di dalamnya, dan seekor anak ayam telah menelannya seluruhnya.

Zhang Xuan juga merasa ngeri.

Saya hanya memanggil Anda ke sini untuk melihat apakah Anda dapat mengingat sesuatu, tetapi Anda benar-benar menelan seluruh pihak lain…

Bagaimana saya bisa menjelaskan ini kepada kepala klan?

Mereka akan mencincangku menjadi beberapa bagian!

Kepala Zhang Xuan perlahan berderit gentar untuk melihat ke belakangnya, dan seperti yang dia duga, ada tiga kepala dengan infernos menyala di mata mereka diarahkan ke arahnya.

Patung batu phoenix jelas merupakan sesuatu yang sangat penting bagi Sky of Spirit Origin, mungkin pada tingkat artefak nasional, jadi menyaksikan orang lain menelannya tepat di depan mata mereka seperti tamparan besar di wajah mereka.

Tidak ada seorang pun di posisi mereka yang bisa mentolerir hal seperti itu!

"Feng Xuan, serahkan cewek itu sekarang!"

"Kamu sedang mendekati kematian…"

Ketiga kepala klan itu berteriak dengan marah saat aura kuat meledak dari tubuh mereka. Mereka akan mulai bergerak.

Tapi sebelum mereka benar-benar bisa bergerak, tanah mulai bergetar hebat.

Patung batu phoenix adalah pusat dari Istana Dewa Roh, dan hilangnya nya memberikan pukulan yang fatal untuk itu. Energi spiritual yang dimanfaatkan di dalam istana mulai menghilang ke sekitarnya, dan bongkahan bangunan mulai jatuh ke tanah.

Ketiga kepala klan harus berjuang sejenak sebelum mereka mendapatkan kembali keseimbangan mereka.

Ledakan!

Seolah gempa bumi melanda Istana Dewa Roh yang besar, seluruh setengahnya segera runtuh ke dalam. Selanjutnya, dengan energi spiritual yang terus menerus bocor darinya, sepertinya istana akan runtuh dari langit kapan saja.

"I-ini …" Zhang Xuan hampir menangis saat dia menyaksikan kehancuran terungkap di depan matanya. Baca bab lebih lanjut di vipnovel.com

Dia telah mendengar dari murid-murid langsungnya bahwa ketika dia masih berada di Benua Guru Besar, ada beberapa orang yang memanggilnya Dewa Penghancur.

Saat itu, dia merasa sedikit bingung mengapa orang lain memanggilnya seperti itu. Bagaimanapun, dia tidak pernah bermaksud untuk menghancurkan hal-hal itu; itu selalu karena serangkaian kebetulan yang tidak menguntungkan!

Tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa akan tiba harinya ketika dia akhirnya menghancurkan rumah pacarnya juga.

Itu seperti menantu laki-laki mengunjungi ayah mertuanya untuk pertama kalinya, tetapi sebelum ayah mertua dapat membuka pintu, menantu laki-laki itu telah melemparkan sebatang dinamit ke dalam hancurkan rumah menjadi beberapa bagian.

Ya Tuhan, kenapa kau harus mempermainkanku?

Zhang Xuan ingin berteriak keras-keras bahwa itu bukan salahnya, tetapi itu adalah fakta bahwa Little Chick adalah binatang buasnya yang jinak, dan dialah yang memanggilnya.

Tidak mungkin dia bisa menjelaskan dirinya seperti itu.

"Tunggu sebentar. Saya tahu bahwa Anda semua sangat gelisah sekarang, tetapi sebagai sesama anggota masyarakat yang beradab, mari kita bicarakan hal-hal dan tidak menggunakan kekerasan. Anda tahu, saya rasa Little Chick juga tidak bermaksud melakukan itu. Pasti ada alasan bagus untuk itu, jadi mari kita dengarkan penjelasannya, oke? " Zhang Xuan berkata saat dia dengan cepat membentuk penghalang di sekitarnya jika ketiga kepala klan itu bergerak.

Dia sedang menyiapkan penghalang untuk tidak menangkis serangan tiga kepala klan tetapi untuk melindungi mereka agar tidak disakiti oleh Little Chick! Betapapun menggemaskannya Little Chick, penampilannya menipu. Itu sebenarnya adalah hewan yang sangat berbahaya yang tidak ragu-ragu untuk melahap seseorang secara utuh.

Jika Little Chick benar-benar melahap ketiga kepala klan itu juga, dia akan benar-benar berada dalam masalah besar.

"Huh! Anda dapat perlahan memberi tahu kami semua alasan yang Anda miliki setelah kami menjatuhkan Anda! "

Ketiga kepala klan itu berteriak dengan marah saat mereka mengumpulkan kekuatan mereka untuk menghancurkan penghalang Zhang Xuan. Namun, pada saat ini, suara gemuruh tiba-tiba menggelegar di udara.

"Apa yang terjadi?"

Tiga siluet lagi muncul tepat di depan kerumunan. Ada kilatan dingin di mata mereka.

"Memberi penghormatan kepada leluhur lama…"

Ketiga kepala klan segera membungkuk untuk memberi penghormatan kepada tiga siluet.

Mereka adalah tiga Dewa Raja dari Langit Asal Roh, Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api, Raja Dewa yang Diberikan Bulu Gletser, dan Dewa Raja yang Diberikan Bulu Gelora!

Ketiga leluhur tua ini telah khawatir ketika mereka merasakan ketidakstabilan Istana Dewa Roh.

"Mari kita stabilkan Istana Dewa Roh terlebih dahulu sebelum menangani ini …"

Sebagian dari Istana Dewa Roh sudah runtuh, dan formasi yang menopangnya dengan cepat kehilangan energi.

Tanpa ragu-ragu, ketiga Raja Dewa yang Diunggulkan segera menyalurkan energi mereka bersama untuk membentuk bola besar di sekitar Istana Dewa Roh yang mengambang. Kehancuran perlahan terhenti, dan energi spiritual yang hilang terperangkap di dalam bola juga.

Bagian yang runtuh belum diperbaiki, tetapi paling tidak, mereka telah mencegah hal terburuk terjadi.

Setelah itu selesai, mereka mengalihkan pandangan mereka kembali ke tiga kepala klan, dan Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api memerintahkan, "Jelaskan dirimu."

"Leluhur tua, Feng Xuan di sini adalah jenius paling tangguh di antara generasi muda klan kita …" Feng Yuanchi dengan cepat mulai menjelaskan bagaimana hal-hal itu terjadi.

Ini termasuk bagaimana kultivasi jiwa Zhang Xuan telah mencapai puncak alam Raja Dewa meskipun usianya masih muda, bagaimana dia telah menerangi semua bintang di peta konstelasi, dan kemunculan tiba-tiba seekor anak ayam kuning kecil yang menelan patung Dewa Raja.

"Anda berhasil menerangi semua bintang di peta konstelasi?"

Ketiga Raja Dewa yang Diunggulkan menatap Zhang Xuan dengan ekspresi tidak percaya.

Bahkan mereka tidak akan bisa melakukan hal seperti itu.

"Saya beruntung." Zhang Xuan menggenggam tinjunya. "Cewek Kecil adalah binatang jinakku, dan dia tidak berniat menelan patung Dewa Raja. Saya meminta Anda untuk memaafkannya… "

Raja Dewa yang Diberikan Bulu Api mendengus saat dia melihat ke arah cewek kuning kecil dengan mata dingin. "Merupakan tindakan penistaan ​​untuk memperlakukan patung Kedaulatan-Nya sedemikian rupa, serta menunjukkan rasa tidak hormat yang serius terhadap Langit Asal Usul. Ini menjamin hukuman mati! "

Raja Dewa yang Diberikan Bulu Gletser melirik Zhang Xuan dan berkata dengan dingin, "Meskipun itu bukan tujuan utama Anda untuk hal ini terjadi, itu tidak mengubah fakta bahwa anak ayam itu adalah binatang jinak Anda. Anda harus bertanggung jawab atas kesalahannya… "

"Mari kita tidak membuang waktu dan melakukannya," kata Raja Dewa yang Diberikan Bulu Menggoda.

Tiga Raja Dewa yang Diunggulkan mengangkat tangan mereka, dan seluruh dunia mulai gemetar tak terkendali. Seolah-olah Armagedon terjadi tepat di depan mata mereka.

Pada saat ini, suara tanpa ekspresi bergemuruh dari Istana Dewa Roh di belakang mereka, menyebabkan dunia menjadi lebih gelap.

"Kalian bertiga ingin membunuhku? Empedu kamu! "

Tepat di depan mata semua orang, siluet burung phoenix hitam yang sangat besar muncul di belakang cewek kuning kecil yang menggemaskan. Bentang sayapnya cukup besar untuk menyaingi ukuran Istana Dewa Roh, dan tidak ada makhluk yang tampak tidak penting di hadapannya.

"Dewa Raja …"

Tiga Raja Dewa yang Diunggulkan terengah-engah, dan mereka dengan cepat berlutut di tanah.