Library of Heaven's Path – Chapter 2216

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2216

Chapter 2216 Perusak Luo, Raja Dewa Lingxi! 

"Ah?"

Tiga Raja Dewa yang Diunggulkan yang berada di tengah-tengah menyerang Zhang Xuan membeku di tempatnya.

Apa yang terjadi sekarang? Haruskah kami terus menyerang, atau haruskah kami berhenti?

Bukankah kehendak Raja Tanpa Kematian menyuruh kita untuk membunuh orang itu?

Jadi mengapa tiba-tiba ia terbang ke sini dan bertingkah imut, menyebut dirinya Little Deathless…

Mengapa rasanya ada sesuatu yang benar-benar salah tentang ini?

Apakah Anda benar-benar Raja Dewa kami yang mulia dan tanpa ampun?

Namun, sebelum mereka bisa bertahan terlalu lama, mereka tiba-tiba menemukan mata burung phoenix hitam menatap mereka dengan ketidaksenangan.

"Menurutmu apa yang sedang kamu lakukan, mengangkat tangan ke arah tuanku? Apakah Anda meminta untuk dibunuh? Meskipun telah hidup selama puluhan ribu tahun, apakah kekerasan adalah satu-satunya hal yang Anda pikirkan? Apakah Anda tidak tahu apa resolusi damai itu? Hanya karena Anda memiliki kekuatan untuk menghancurkan tidak berarti Anda harus melakukannya! Tahukah Anda bahwa setiap kali Anda menghancurkan sesuatu, orang lain membutuhkan banyak upaya untuk melakukan pekerjaan reparasi? "

Ledakan!

Ruang itu bergetar sedikit sebelum serangan ketiga Raja Dewa yang Diberikan menghilang ke sekitarnya, seolah-olah itu belum pernah muncul sebelumnya.

Tiga Raja Dewa yang Diakui benar-benar hiruk pikuk.

Tidak mungkin Little Chick merasuki phoenix hitam, bukan?

Mereka bukan satu-satunya yang terperangah dengan kejadian ini. Little Chick dan Zhang Xuan juga terkejut.

Sebelumnya, ketika burung phoenix hitam mendengar Little Chick memanggil Zhang Xuan tuannya, itu sangat marah sehingga tampak seolah-olah akan melepaskan neraka ke dunia. Namun, dalam sekejap mata, ia menjadi pelayan paling patuh yang bisa dibayangkan.

Kapan Raja Tanpa Kematian menjadi karakter bantuan komedi?

Atau apakah ini sebenarnya temperamen sebenarnya dari Raja Tanpa Kematian? Zhang Xuan bertanya-tanya ketika dia mengingat betapa tidak bisa diandalkannya Gadis Kecil itu.

Mempertimbangkan bahwa Little Chick adalah reinkarnasi dari Raja Tanpa Kematian, mereka seharusnya memiliki karakter yang sangat mirip. Jika demikian, bisa dimaklumi bahwa phoenix hitam begitu tidak tahu malu.

Namun, masih ada satu hal yang membuatnya bingung.

Mengapa burung phoenix hitam tiba-tiba mengenalinya sebagai tuannya secara tiba-tiba?

Mungkinkah ini ada hubungannya dengan liontin merah tua?

Sekarang dia memikirkannya, tak lama setelah liontin mulai memanas, sikap Raja Tanpa Kematian mulai berubah.

Apakah Raja Tanpa Kematian mengenali liontin merah tua itu?

Saat ide ini muncul di benak Zhang Xuan, dia buru-buru menoleh ke phoenix hitam, mengangkat liontin merah, dan bertanya dengan cemas, "Mungkinkah Anda mengenali liontin ini? Lalu… apakah kamu tahu dimana Ruoxin berada? "

Dia telah melakukan perjalanan jauh-jauh ke Sky of Spirit Origin dan bersaing untuk mendapatkan hak memasuki Istana Dewa Roh hanya untuk menemukan Luo Ruoxin. Namun, bahkan setelah menyebabkan keributan besar, Luo Ruoxin masih belum bisa ditemukan. Itu hanya bisa berarti satu hal…

Dia sama sekali tidak ada di sana!

"Ruoxin?" phoenix hitam bertanya dengan tidak mengerti.

"Saya mengacu pada pemilik liontin ini!" Zhang Xuan berseru dengan gelisah.

"Itu adalah darah …" Phoenix hitam itu mengangguk saat menyadari. "Saya pikir saya mengerti. Ruoxin yang kamu bicarakan pasti mengacu pada Dewa Raja Lingxi! "

"Dewa Raja Lingxi?" Zhang Xuan tercengang.

Nama itu sangat familiar baginya. Kembali ketika mereka berada di Guru Besar Benua, ketika dia mengambil persona Luo Tianya, nama yang diambil Luo Ruoxin… sepertinya Lingxi!

Saat itu, dia bahkan bertepuk tangan dengan gembira, mengatakan bahwa tidak peduli seberapa jauh mereka, hati mereka akan terhubung satu sama lain.

"Ya, orang yang saya cari memang Dewa Raja Lingxi! Apakah kamu tahu dimana dia? " Zhang Xuan bertanya dengan cemas.

Dia telah menebak selama ini bahwa Luo Ruoxin adalah nama palsu, dan itu memang seperti yang dia pikirkan …

Tapi sebenarnya dia juga memberitahunya nama aslinya, tapi dia hanya bisa mengungkapkannya dengan menyamar sebagai nama palsu!

Bagaimana dia bisa melewatkan petunjuk penting selama ini?

"Dewa Raja Lingxi adalah Dewa Raja Langit Kebebasan, jadi tak perlu dikatakan bahwa dia ada di Langit Kebebasan," jawab phoenix hitam dengan keraguan di wajahnya.

Anda telah menerima saya sebagai binatang jinak Anda, tetapi Anda bahkan tidak tahu nama-nama Sembilan Dewa Raja?

Langit Kebebasan? Wajah Zhang Xuan menegang saat dia bergumam pada dirinya sendiri. "Tidak, seharusnya aku tahu…"

Dia sudah mengetahui tentang nama delapan Dewa Raja dari Fu Jiangchen, dan satu-satunya yang tetap menjadi misteri baginya adalah Dewa Raja Langit Kebebasan. Dia seharusnya tahu begitu dia mendengar gelar ‘Dewa Raja Lingxi’.

Pada akhirnya, orang yang dia cari tidak berada di Langit Asal Roh tetapi di Langit Kebebasan paling tengah.

Melihat reaksi Zhang Xuan, phoenix hitam tiba-tiba teringat sesuatu dan berkata, "Akan ada duel hidup dan mati antara Dewa Raja Lingxi dan Raja Penaklukan Surga pada malam bulan purnama berikutnya …"

Meskipun dia hanya sepotong kemauan yang terperangkap di dalam patung batu phoenix, dia masih menyadari kejadian di sekitar Cakrawala, terutama pertarungan yang akan datang antara dua Dewa Raja.

"Duel hidup dan mati di malam bulan purnama berikutnya? Artinya… dalam lima hari? " Tubuh Zhang Xuan bergidik saat dia menyipitkan matanya karena terkejut.

Dia telah mendengar tentang duel ini tidak lama setelah dia tiba di Cakrawala, dan selama ini, dia tidak memperhatikannya. Dia pikir Kong shi pasti akan muncul sebagai pemenang dalam pertempuran.

Tapi dia tidak berpikir bahwa lawannya adalah Luo Ruoxin!

Dan untuk memperburuk keadaan, itu sebenarnya adalah duel hidup-dan-mati!

Bukankah itu berarti salah satu dari mereka tidak akan keluar hidup-hidup dari pertempuran?

"Iya. Sejauh ini, pertempuran antara Dewa Raja tidak pernah sampai sejauh hidup dan mati, tetapi keduanya membuat keputusan untuk melanjutkan seperti itu. Saya percaya ada alasan yang lebih dalam di balik keputusan mereka, tapi saya khawatir apa yang saya ketahui sangat terbatas, "jawab burung phoenix hitam.

"Saya harus menuju ke Langit Kebebasan dan menghentikan mereka," gumam Zhang Xuan di bawah napas.

Luo Ruoxin adalah satu-satunya orang yang pernah dia simpan perasaan romantisnya, dan meskipun dia belum pernah bertemu Kong shi, dia telah mendengar banyak hal tentang yang terakhir, dan dia sangat menghormatinya.

Dia tidak tahan membayangkan apa pun yang terjadi pada salah satu dari mereka!

"Hentikan mereka? Mereka berdua sudah mengambil keputusan, jadi siapa yang bisa menghentikan mereka? "

Burung phoenix hitam menatap Little Chick dan menggelengkan kepalanya. "Aku tidak akan cocok dengan salah satu dari mereka bahkan ketika aku berada di puncakku, apalagi dalam kondisiku saat ini…"

Pada titik ini, Zhang Xuan tiba-tiba berhenti ketika pikiran lain muncul di benaknya.

Mengingat keributan yang dia sebabkan di Langit Linglong, akan aman untuk berasumsi bahwa Luo Ruoxin, sebagai Raja Dewa, telah mendengar masalah ini. Namun, tidak ada gerakan darinya.

Apakah ini pertanda bahwa dia enggan bertemu dengannya?

Tetapi mengapa demikian?

Apakah itu ada hubungannya dengan pertempuran yang akan datang melawan Kong shi?

Dan ini membawanya kembali ke pertanyaan pertama.

Mengapa mereka harus melakukan duel hidup dan mati satu sama lain?

Alasan Ruoxin turun ke Guru Besar Benua adalah untuk mengklaim Kodeks Agung Musim Semi dan Musim Gugur. Itu adalah artefak yang dikhususkan Kong shi selama bertahun-tahun untuk ditempa, dan kemungkinan besar dia telah memasukkan kekuatan Ordo Surga ke dalamnya …

Meskipun Luo Ruoxin tidak pernah secara eksplisit memberitahunya tentang alasan di balik mengapa dia turun ke Benua Guru Guru, dia masih bisa menebak sebanyak itu.

Tepat setelah dia mendapatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur, dia membuka penghalang dimensi dan pergi tidak lama kemudian. Seseorang tidak perlu terlalu memikirkannya.

Selama ini, Zhang Xuan bertanya-tanya mengapa seseorang dari Cakrawala seperti dia akan membayar harga yang mahal untuk turun ke Guru Benua Benua untuk mendapatkan Kodeks Besar Musim Semi dan Musim Gugur. Lagipula, ada artefak yang jauh lebih kuat di sini!

Tapi melihatnya sekali lagi, jelas bahwa dia sedang mempersiapkan pertarungan yang akan datang melawan Kong shi!

"Lalu mengapa dia harus membunuh Kong shi?" Zhang Xuan bergumam.

Semua pertanyaan yang memenuhi pikirannya membuatnya merasa seolah kepalanya akan meledak.

Seperti yang disebutkan phoenix hitam, Kong shi telah menantang delapan Dewa Raja lainnya sejauh ini, dan mereka semua adalah lawan yang bersahabat. Sampai saat ini, Dewa Raja lainnya masih hidup dengan baik.

Jadi, mengapa pertandingan terakhir dengan Dewa Raja Langit Kebebasan harus menjadi duel hidup-dan-mati?

"Bahkan jika saya tidak bisa menghentikan mereka, saya harus setidaknya mencari tahu alasan di baliknya," kata Zhang Xuan dengan kepalan tangan.

Mengingat kekuatannya saat ini, dia memang tidak dalam posisi untuk ikut campur dalam pertarungan antara Dewa Raja, tapi terus kenapa?

Tidak peduli betapa tidak mungkinnya itu, dia tetap akan mencobanya. Bahkan jika itu tidak berhasil, dia setidaknya harus mencari tahu apa yang sedang terjadi!