Library of Heaven's Path – Chapter 2225

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2225

Chapter 2225 Pedang Surga Merah

Karena Dewa Raja Pondok Pedang ada di sana untuk menonton seni pedangnya, seharusnya aman untuk berasumsi bahwa dia tidak memiliki niat jahat terhadap mereka.

Mereka yang terobsesi dengan seni bela diri cenderung memiliki kepribadian yang murni dan terus terang. Mereka cenderung bertele-tele, dan mereka tidak akan menyakiti orang lain dengan mudah.

Dengan pemikiran seperti itu, Zhang Xuan berdiri dan mengeluarkan Pedang Raja Dewa.

Penatua yang berdiri di belakang pemuda itu mengangkat tangannya, dan halaman segera dikelilingi oleh penghalang isolasi, mencegah orang lain melihat apa yang terjadi di dalamnya.

Melihat pemandangan ini, alis Zhang Xuan sedikit berkedut.

Dia mampu menciptakan penghalang isolasi di tempat juga, tetapi sesepuh mampu melakukannya dengan jauh lebih mudah, dan dia bahkan memasukkan hukum spasial ke dalam penghalang untuk lebih memperkuatnya.

Dari prestasi ini, dapat dilihat bahwa meskipun sesepuh bukanlah Dewa Raja, kekuatan yang dia pegang masih jauh melebihi yang dimiliki sebagian besar Dewa Raja. Setidaknya, Zhang Xuan tahu bahwa dia tidak akan cocok untuk yang lebih tua.

Namun demikian, selama pemuda itu tidak memiliki niat buruk terhadap mereka, tidak ada gunanya memikirkan hal ini terlalu dalam. Memegang Pedang Raja Dewa dengan erat, dia membiarkan kesadarannya menjadi satu dengan pedang.

Hula!

Pedang itu bergerak.

Sedikit angin bertiup, dan riak air muncul di permukaan kolam di dekatnya.

Dengan gerakan sehalus air yang mengalir, Zhang Xuan mengeksekusi empat seni pedang Pathos of Heaven satu demi satu. Gerakannya membawa sentimen yang kuat, membawa penonton ke dalam konseptualisasi yang ada di benaknya.

Pemuda itu memandang eksekusi seni pedang dalam diam, tampak menikmati pertunjukannya.

Akhirnya, Zhang Xuan mencabut pedangnya, dan pedang qi yang dia lepaskan dengan cepat melonjak kembali ke pedangnya. Dia menggenggam tinjunya dan berkata, "Akan sangat menyenangkan jika kamu bisa memberikan beberapa petunjuk tentang ilmu pedangku."

Pemuda di hadapannya dikenal sebagai praktisi pedang terkuat di Cakrawala. Bahkan kata nasihat dari pihak lain pasti akan sangat menguntungkannya.

"Seni pedang yang kau pahami benar-benar luar biasa …" Senyuman akhirnya muncul di wajah dingin pemuda itu saat dia berbicara. "Saya tidak berpikir bahwa ada petunjuk yang bisa saya berikan kepada Anda. Anda sedang membuka jalan Anda sendiri ke depan, jadi sangat sedikit yang dapat saya bantu … Namun, saya memperhatikan sesuatu. Pedangmu membawa banyak kerinduan, dan sebagai gantinya, tidak memiliki ketahanan dan perlindungan. "

"Ketahanan dan perlindungan?" Zhang Xuan bertanya.

Berpikir tentang itu, sebagian besar sentimen yang dia pahami sejauh ini memang terkait dengan gagasan kerinduan. Namun, seni pedang Pathos of Heaven didasarkan pada sentimen yang dia bawa terhadap orang-orang di sekitarnya, jadi itu pasti membawa beberapa petunjuk kerinduan.

"Biarkan saya meletakannya dengan cara yang lain. Jika orang yang Anda cintai terjebak dalam bencana dan berada dalam situasi yang mengancam jiwa, apa yang akan Anda lakukan? " pria muda itu bertanya.

Sedikit bingung dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu, Zhang Xuan ragu sejenak sebelum menjawab, "Baiklah, saya akan melakukan yang terbaik untuk melindungi mereka dari bahaya."

"Dan itulah yang saya maksud dengan perlindungan. Ini adalah tindakan melindungi seseorang dari bahaya terlepas dari resikonya. Namun, saya tidak merasakan sentimen seperti itu dalam seni pedang Anda, "jawab pemuda itu.

Zhang Xuan berpikir keras.

Memang, seni pedangnya kurang memiliki perasaan seperti itu.

"Pedang sentimen seharusnya tidak hanya membawa kerinduan; ia harus memikul tanggung jawab yang menyertainya juga. Ambil pedang terakhirmu misalnya, aku bisa merasakan kerinduanmu pada orang tuamu dan penyesalan karena tidak dapat memperlakukan orang yang kamu cintai dengan lebih baik, tetapi apakah kamu sudah memikirkan tentang tanggung jawab yang harus kamu ambil untuk menghindari penyesalan ini? " pria muda itu bertanya.

"Saya rasa saya mengerti apa yang Anda katakan." Zhang Xuan mengangguk perlahan. "Ilmu pedang saya dipenuhi dengan sentimen masa lalu; ini berfokus pada apa yang telah terjadi alih-alih mencoba memengaruhi apa yang akan terjadi. Secara tidak sadar, saya telah menempatkan diri saya dalam posisi pasif selama ini… "

"Memang. Jika kita ingin meraih tempat yang lebih tinggi, mata kita harus tertuju ke masa depan. Berkubang dalam emosi mencela diri sendiri dan kerinduan hanya akan memperlambat langkah kaki Anda, "jawab pemuda itu.

"Kamu benar." Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Emosi dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis, emosi yang membantu orang tumbuh dan dewasa dan yang menyebabkan langkah kaki mereka terhenti.

Pengalaman yang menyedihkan bisa menjadi alasan untuk putus asa atau alasan untuk mendorong seseorang bekerja lebih keras.

Jika kita membiarkan emosi membebani kita, hidup kita akan berlalu begitu saja seperti awan yang berlalu begitu saja. Ini akan tampak seolah-olah semuanya sementara dan tidak berarti.

Untuk memberi arti pada hidup kita, kita harus terus maju bahkan selama masa-masa sulit.

Penderitaan hanyalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan, baik itu penuaan, penyakit, kematian, perpisahan, iri hati, kebencian…

Kita harus belajar menahan rasa sakit dengan tenang, dan kita juga harus belajar bagaimana melepaskan sesuatu.

Begitulah hidup ini.

Tidak peduli betapa pahitnya hal-hal itu, kita harus mengertakkan gigi dan memaksakan diri untuk melihat ke depan.

"Terima kasih atas bimbingan Anda …" Zhang Xuan berkata dengan membungkuk dalam.

Dia merasa seperti baru saja memahami sesuatu yang sangat penting. Meski masih sangat abstrak, dia merasa itu bisa mengubah lintasan kultivasinya untuk selamanya.

Itu hanya percakapan singkat, tetapi dia mendapat banyak manfaat dari bimbingan pemuda itu.

"Saya terkesan karena Anda berhasil mendapatkannya dengan sangat cepat. Sepertinya kamu orang yang tepat, "kata pemuda itu sambil tersenyum sebelum bangkit. "Aku harus pergi sekarang. Anda hanya memiliki diri sendiri untuk diandalkan untuk jalan di depan Anda, jadi saya hanya bisa mendoakan yang terbaik untuk Anda. "

"Kamu sudah pergi?" Zhang Xuan terkejut.

Dia mengira akan ada maksud yang lebih dalam di balik kunjungan pemuda itu, tetapi pemuda itu hanya melihat seni pedangnya dan memberikan beberapa petunjuk, dan dia sudah akan pergi. Atau apakah ini berarti bahwa pemuda itu pergi ke sana hanya untuk memberinya beberapa petunjuk?

Pemuda itu melirik sesepuh di belakangnya dan berkata, "Jian Yao, berikan dia Pedang Surga Merah [1]!"

"Iya!" Tetua itu mengangguk.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, tetua itu mempersembahkan pedang dengan hormat kepada Zhang Xuan.

Begitu pedang muncul, celah dimensi mulai muncul di sekitar area. Bahkan Pedang Raja Dewa di tangan Zhang Xuan berjuang bebas dari genggamannya untuk memberi hormat pada pedang di tangan sesepuh.

Pemandangan seperti itu membuat alis Zhang Xuan terangkat dengan takjub.

Pedang Raja Dewa, seperti namanya, adalah artefak alam Raja Dewa. Itu adalah senjata terkuat yang pernah dia pegang. Namun, itu telah membungkuk ke Pedang Surga Merah tanpa ragu-ragu.

Seberapa kuat Crimson Heaven Sword?

"Aku tidak bisa menerima hadiah seberat itu darimu!" Zhang Xuan dengan cepat menggenggam tinjunya dan menolak pedang itu.

"Tidak perlu berdiri di atas upacara. Ini adalah pedang yang aku tempa khusus untukmu beberapa dekade yang lalu. Ambillah, itu milikmu, "kata pemuda itu tanpa menoleh.

Beberapa dekade yang lalu? Zhang Xuan bingung. Saya baru berusia awal dua puluhan tahun ini, dan sebagian besar dihabiskan di Guru Benua Benua. Jika saya menerjemahkannya ke dalam waktu di Cakrawala, saya hanya hidup sedikit lebih dari sebulan sekarang.

Namun, Anda mengatakan bahwa Anda menempa pedang ini untuk saya beberapa dekade yang lalu?

Namun demikian, melihat bagaimana pihak lain bertekad untuk membuatnya menerima hadiah tersebut, Zhang Xuan menggenggam tinjunya dan berkata, "Terima kasih!"

Setelah itu, dia mengulurkan tangannya ke depan untuk mengambil Crimson Heaven Sword.

Begitu dia menutup tangannya, dia bisa merasakan bahwa itu sudah menjadi miliknya. Tekanan menakutkan yang terpancar beberapa saat yang lalu lenyap sama sekali, menyebabkannya tampak tidak berbeda dari pedang biasa.

Hal pertama yang diperhatikan Zhang Xuan tentang Crimson Heaven Sword adalah pedang itu tidak memiliki berat atau roh pedang sama sekali. Anehnya, dia tidak merasakan ketidaknyamanan saat memegang pedang. Seolah-olah pedang itu sendiri tidak lebih dari perpanjangan lengannya.

Dia merasa seperti dia bisa dengan mudah melepaskan kekuatan yang menghancurkan melalui pedang ini.

Jika dia mengeksekusi Pathos of Heaven dengan pedang ini, bahkan wajah besar yang diciptakan oleh keinginan Peri Linglong tidak akan cocok untuknya!

Merasa sangat gelisah di dalam, Zhang Xuan dengan cepat membungkuk dalam sekali lagi untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya. Saat itulah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan dia berkata dengan antisipasi yang berkilauan di matanya, "Maafkan saya atas kekurangajaran saya, tetapi saya sangat tertarik pada seni pedang. Jika tidak terlalu banyak bertanya, akan menjadi suatu kehormatan untuk melihat seni pedang Anda! "

Dia merasa bisa memperdalam pemahamannya tentang seni pedang dengan melihat teknik pihak lain.

[1] Pedang Surga Merah, atau dikenal sebagai Pedang Chixiao, adalah pedang yang digunakan oleh Liu Bang, pendiri Dinasti Han. Ia juga dikenal sebagai Sword of Ascendancy.