Library of Heaven's Path – Chapter 2226

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2226

Chapter 2226 Pedang Dewa Raja

Bukannya menjawab, pemuda itu berbalik dan memberi isyarat dengan jarinya.

Huala!

Teh di dalam cangkir teh di atas meja batu berkumpul di udara untuk membentuk pedang.

"Gunakan seni pedangmu untuk menyerangku."

"Baik."

Tzla!

Dengan jentikan pergelangan tangan Zhang Xuan, Crimson Heaven Sword merobek udara dan memenuhi sekitarnya dengan gelombang qi pedang.

Hati yang Berhubungan dengan Benang!

Pemuda itu mengambil langkah maju, dan tanpa tindakan berlebihan, dia mengangkat pedang cair di tangannya dan menusuknya.

Untuk sesaat, Zhang Xuan berpikir bahwa dia telah dikurung oleh binatang buas, membuatnya tidak bisa bergerak. Dia merasa jika dia melakukan gerakan berlebihan, dia pasti akan dipukul oleh pihak lain.

Terlepas dari kesederhanaan ilmu pedang pemuda itu, Zhang Xuan bisa merasakan aura keberanian dari gerakannya. Itu adalah tekad untuk merobohkan semua yang ada di depannya, seolah-olah dia tidak bisa mundur karena kerabat dan anggota keluarganya ada di belakangnya.

"Ini…"

Zhang Xuan tahu bahwa dia pasti akan terpojok jika dia tidak mengubah gerakannya, jadi dia menggerakkan pedangnya untuk mengeksekusi seni pedang keempatnya.

Itu adalah langkah yang membawa konseptualisasi kemarahan dan kerinduan.

Namun, pemuda itu tidak mundur karenanya. Dia terus mendorong serangannya ke depan dengan momentum yang tak tergoyahkan, seperti pedang tajam yang akan menebas apapun yang dilaluinya.

Peng!

Qi pedang yang telah berkumpul diiris menjadi dua, dan Zhang Xuan sendiri dibanting ke pilar di belakang.

Hula!

Pedang yang terbuat dari teh jatuh kembali ke tanah seperti tetesan.

"Saya menurunkan kultivasi saya ke tingkat yang sama seperti milik Anda, tahap utama alam Raja Dewa," kata pemuda itu.

"Ya, saya perhatikan …" Zhang Xuan mengangguk saat dia berjuang untuk berdiri.

Dewa Raja Pondok Pedang tidak menggunakan kultivasi superiornya untuk menekan Zhang Xuan. Dia telah menurunkan kultivasinya ke tahap utama alam Raja Dewa, dan dengan keahliannya sendiri, dia telah menaklukkan Zhang Xuan saat dia memegang Pedang Surga Merah dan menggunakan seni pedang Pathos of Heaven!

Di ranah kultivasi yang sama, bahkan ketika dia dilengkapi dengan senjata ampuh, Zhang Xuan masih tidak dapat mengalahkan pihak lain!

Sejak dia mulai berkultivasi, dia hanya kalah dari klonnya ketika mereka berada di ranah kultivasi yang sama.

Ini adalah pertama kalinya dia bertemu lawan yang begitu kuat.

"Saya harap Anda dapat memahami perbedaan antara kedua konsep tersebut. Bagaimana Anda menafsirkannya dan mengadaptasi seni pedang Anda terserah Anda, "kata pemuda itu sebelum berbalik untuk pergi.

"Tolong tunggu sebentar!" Zhang Xuan berteriak.

Pemuda itu menghentikan langkahnya.

"Elder, jika saya tidak salah, dengan kekuatan Anda, Anda harus mampu menandingi Raja Penundukan Surga dan Raja Dewa Lingxi dengan mudah. Apakah mungkin bagimu untuk menghentikan duel antara mereka berdua? " Zhang Xuan bertanya.

Dia tidak tahu seberapa kuat Dewa Raja lainnya, tetapi tanpa ragu, pemuda di depannya adalah ahli yang sangat tangguh. Dia tidak bisa membayangkan pemuda itu berada di tempat yang lebih lemah dari Kong shi dan Luo Ruoxin.

Jika dia entah bagaimana bisa meyakinkan pemuda itu untuk ikut campur dalam duel dan menghentikan mereka berdua, semuanya mungkin akan baik-baik saja.

Meski kecil kemungkinannya, dia harus mencobanya!

"Setiap orang memiliki takdirnya sendiri yang harus mereka penuhi, dan bahkan Dewa Raja pun tidak luput dari itu. Duel antara mereka berdua tidak bisa dihentikan, dan itu tidak boleh dihentikan. Itu tidak bisa dihindari, "pemuda itu menjawab dengan tenang.

"Haruskah salah satu dari mereka mati?" Zhang Xuan bertanya dengan putus asa. "Apakah tidak cukup hanya menentukan pemenang di antara mereka berdua?"

"Tidak ada jalan lain," pemuda itu menjawab dengan suara muram. Kemudian, dia berbalik dan berkata, "Orang tuamu memiliki pemahaman yang baik tentang ilmu pedang. Kirim mereka ke Sword Hut setelah mereka mencapai alam Dewa Raja; Saya akan menjamin keamanan mereka jika terjadi sesuatu. "

Setelah mengucapkan kata-kata itu, siluet pemuda dan sesepuh itu mulai memudar sebelum menghilang.

"Elder… Elder!" Zhang Xuan memanggil, tetapi tidak ada jawaban. Mengetahui bahwa pemuda itu benar-benar telah pergi, dia tidak bisa menahan nafas dalam-dalam.

Kata-kata yang diucapkan pemuda itu sebelum dia berpisah benar-benar meninggalkan firasat yang mengerikan.

Pihak lain menyebutkan bahwa dalam duel antara Luo Ruoxin dan Kong shi, salah satu dari mereka harus mati. Jika bahkan seseorang sekuat pemuda itu tidak dapat menghentikan mereka, apa yang mungkin dia lakukan untuk mengubah situasi?

Nasib macam apa yang ada di antara mereka berdua?

Mengapa hal-hal harus sampai pada titik ini?

Luo Ruoxin adalah pacarnya, dan dia datang jauh-jauh dari Guru Benua Benua ke Cakrawala untuk menemukannya.

Kong shi adalah orang yang telah dia hormati sejak waktunya di Benua Guru Guru, dan tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa pihak lain adalah orang yang telah membimbingnya sejauh ini.

Kedua orang itu sangat penting baginya, dan dia tidak tahan membayangkan melihat sesuatu terjadi pada mereka.

"Setiap orang memiliki takdirnya sendiri yang harus dipenuhi… Jadi apa takdir itu?" Zhang Xuan bergumam dengan ekspresi cemas di wajahnya.

"Xuan-er…"

Saat Zhang Xuan merasa bingung di dalam, dia tiba-tiba mendengar suara khawatir ibunya. Dia dengan cepat tersadar dari keadaannya, mengangkat kepalanya, dan tersenyum. "Saya baik-baik saja … Benar, bagaimana kultivasi Anda?"

"Dengan teknik budidaya dan pil yang telah Anda berikan kepada kami, ayah Anda dan saya telah berhasil mencapai puncak alam Dewa Surgawi tingkat tinggi," kata Pedang Saint Meng sambil tersenyum saat dia mengungkapkan kekuatannya.

"Sangat cepat?" Zhang Xuan berkedip karena terkejut.

Dia bisa memahami mereka berdua meningkatkan kultivasi zhenqi mereka dengan cepat, tetapi seharusnya lebih sulit bagi mereka untuk meningkatkan kultivasi jiwa mereka. Dia hanya berhasil memajukan kultivasi jiwanya begitu cepat karena aliran Anima Kerinduan yang stabil dari penjualan Pil Kecantikan dan Pil Terobosan.

Bagaimana orang tuanya berhasil meningkatkan kultivasi jiwa mereka begitu cepat?

"Sun Qiang membeli beberapa ramuan obat dan pil yang memungkinkan kita untuk memajukan kultivasi jiwa kita dengan cepat," jelas Pedang Saint Meng.

Penjualan Pil Terobosan dan Pil Kecantikan mendatangkan banyak uang bagi mereka setiap hari. Melalui keberuntungan besar ini dan dukungan tak tergoyahkan dari Klan Qi, mereka dapat dengan mudah mencari dan membeli pil yang mempercepat pertumbuhan budidaya jiwa seseorang.

Karena inilah mereka dapat meningkatkan kultivasi mereka sampai ke puncak alam Dewa Surgawi tingkat tinggi dengan cepat.

"Aku punya tiga Pil Terobosan Raja Dewa untuk kalian masing-masing. Jika Anda merasa seperti Anda siap untuk mendorong terobosan, itu akan memberi Anda dorongan yang Anda butuhkan untuk mencapai alam Raja Dewa, "kata Zhang Xuan sambil menyerahkan pil.

Pertama-tama, dia telah mempersiapkan mereka secara khusus untuk mereka, jadi tidak perlu menahan mereka.

"Sun Qiang, kita akan menuju ke Sky of Heavenly Sword sekarang. Aku ingin kamu menemukan tempat yang tenang di sana untuk orang tuaku dan kamu untuk diolah. Setelah kalian semua berhasil menjadi Raja Dewa, langsung menuju ke Pondok Pedang untuk menemukan pemuda yang kita temui sebelumnya. "

Meskipun dia terburu-buru untuk menuju ke Sky of Freedom, dia tidak bisa lengah ketika menyangkut keselamatan orang tuanya.

Jika mereka melakukan perjalanan secara manual ke Sky of Heavenly Sword, dalam perjalanan panjang, seseorang mungkin akan mencoba mengejar orang tuanya untuk mengungkap rahasia di balik Beauty Pill dan Breakthrough Pill. Bagaimanapun, itu adalah bisnis yang menguntungkan yang akan menyelesaikan masalah keuangan yang dihadapi oleh kekuatan besar mana pun.

Akan jauh lebih aman jika mereka mengambil Formasi Teleportasi Perpindahan Besar sebagai gantinya.

Dengan pertumbuhan baru-baru ini dalam kultivasinya dan kemampuan Luo Qiqi untuk mengendalikan ruang, mereka harus dapat memastikan keselamatan orang tuanya dan Sun Qiang saat melakukan perjalanan.

Jadi, mereka dengan cepat menuju ke Formasi Teleportasi Perpindahan Besar. Zhang Xuan menyerahkan token itu kepada Sun Qiang, dan dengan dia mengawal ayahnya dan Luo Qiqi mengawal ibunya, mereka berlima dengan cepat menuju ke Langit Pedang Surgawi.

Untungnya, meski tidak mudah bagi mereka untuk melindungi seseorang saat melakukan perjalanan melalui formasi teleportasi, mereka berhasil melakukannya tanpa hambatan.

Sebelum mengucapkan selamat tinggal kepada orang tuanya, Zhang Xuan mempercayakan Dewa Raja Pedang kepada ayahnya, Pedang Saint Xing, dan membantunya menjinakkannya.

Dengan ilmu pedang dan Pedang Raja Dewa, mereka seharusnya bisa mengalahkan Raja Dewa biasa dengan mudah, jadi tidak perlu mengkhawatirkan keselamatan mereka.

"Ayo pergi ke Sky of Freedom!" Zhang Xuan berkata.

Bersama dengan Luo Qiqi, mereka memasuki Formasi Teleportasi Perpindahan Besar sekali lagi.

Bahkan jika itu akan sulit, dia bertekad untuk menghentikan pertempuran antara Luo Ruoxin dan Kong shi!

Untuk ini, dia bersedia mempertaruhkan nyawanya!