Library of Heaven's Path – Chapter 2230

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2230

Chapter 2230 Malam Bulan Purnama

"Mengapa?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

Dia tidak mengerti apa perbedaan antara dia dan Luo Ruoxin.

Keduanya memiliki pecahan langit, jadi mengapa fragmen langit miliknya tidak bisa direnggut? Apakah karena dia terlalu lemah?

"Kamu belum menjadi Raja Dewa yang setara dengan kami," jawab Kong shi. "Hanya setelah mencapai tingkat ini fragmen langit di dalam diri Anda dapat dikatakan telah matang sepenuhnya. Jika tidak, ketidakseimbangan kekuatan akan membuat tidak mungkin untuk menggabungkan kedua fragmen menjadi satu, mungkin menyebabkan keruntuhan harmoni. "

Zhang Xuan mengangguk saat menyadari.

Jika seseorang memandang fragmen langit yang berbeda sebagai kekuatan yang terpisah, akan sangat penting untuk memastikan bahwa kekuatan itu setara satu sama lain sebelum menggabungkannya bersama. Jika tidak, itu hanya akan menyebabkan satu kekuatan menekan yang lain, mengakibatkan ketidakharmonisan internal di dalam tubuh.

Jika demikian, alih-alih menyelamatkan dunia, dia malah bisa merugikan semua orang.

Cakrawala dan langit, ya? Zhang Xuan bergumam dengan ekspresi pahit di wajahnya.

Tidak heran semua orang mengatakan bahwa tidak mungkin menghindari duel hidup dan mati ini. Dia bisa melihat apa yang sedang terjadi sekarang.

Ini adalah takdir yang ditakdirkan untuk mereka bertiga. Jika mereka mencoba untuk menentang takdir ini, itu hanya akan menjadi akhir dari dunia.

"Apakah benar-benar tidak ada cara lain?" Zhang Xuan bertanya dalam hati.

Selama ini, dia telah bersyukur bahwa dia memiliki Perpustakaan Jalan Surga bersamanya. Namun, alih-alih menjadi berkah, ternyata justru menjadi kewajiban.

"Saya telah berpikir keras selama bertahun-tahun, dan saya berhasil mendapatkan sebuah ide. Namun, saya tidak tahu apakah itu benar-benar layak atau tidak. Anda sangat beruntung berjalan di jalur yang berbeda dari saya. Mungkin Anda akan mencapai ketinggian yang saya tidak akan pernah bisa, "kata Kong shi sambil tersenyum lembut.

Rasanya seperti dia benar-benar telah melihat hidup dan mati, hampir tidak mengindahkannya sama sekali.

"Jalan yang berbeda darimu?" Zhang Xuan bertanya dengan bingung.

"Nah, rahasia surga tidak boleh dibocorkan, atau itu bisa menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Semuanya terserah Anda… Bagaimanapun, Dewa Raja Lingxi dan saya telah melakukan semua yang kami butuhkan. Sejauh mana Anda bisa pergi, itu terserah Anda, "kata Kong shi.

Melihat bagaimana pihak lain tidak mau membicarakan masalah ini, Zhang Xuan tahu bahwa tidak ada gunanya dia terus menyelidiki. Jadi, dia bertanya tentang masalah lain. "Kong shi, saya telah memahami Ketidaksempurnaan Surga sedangkan Anda telah memahami Tatanan Surga. Apakah Anda tahu apa yang telah dipahami Dewa Raja Lingxi? "

Itu adalah satu hal yang dia penasaran selama ini.

Jika langit telah terbelah menjadi tiga bagian, apa yang dipahami Luo Ruoxin?

Mengapa Luo Ruoxin bisa merasakannya sedangkan dia tidak bisa merasakan apa-apa?

"Saya juga cukup penasaran tentang itu!" Kong shi menjawab dengan menggelengkan kepalanya.

"Kamu juga tidak tahu?" Zhang Xuan tercengang.

Untuk menyelidiki Kong shi, Luo Ruoxin pergi jauh-jauh ke Master Guru Benua untuk mengungkap kemampuannya, namun, Kong shi bahkan tidak tahu jenis kemampuan apa yang dimiliki Luo Ruoxin.

Bagaimana dia berniat memenangkan duel seperti itu?

"Selama empat puluh tahun terakhir, saya telah menghabiskan waktu saya untuk memahami sifat dari langit Cakrawala. Terlepas dari kekurangannya, ia masih mampu mempertahankan dirinya sendiri tanpa benar-benar runtuh. Rasanya seperti ada semacam kekuatan yang bekerja di latar belakang untuk melindungi kehidupan di Cakrawala, "Kong shi tiba-tiba berkomentar.

Ada banyak hal yang tidak dapat dia bicarakan dengan murid langsungnya, dan hubungannya dengan Sembilan Dewa Raja buruk. Pada akhirnya, ternyata satu-satunya orang yang bisa dia percayai adalah Zhang Xuan.

"Apa yang ingin kamu katakan adalah kekuatan yang bekerja di latar belakang ada hubungannya dengan Ruoxin? Jadi, apakah dia telah memahami sesuatu di sepanjang garis Perlindungan Surga? " Zhang Xuan bertanya.

Terlepas dari sifat surga yang tidak berbelas kasih, itu masih menyediakan lingkungan yang memungkinkan kehidupan yang tak terhitung jumlahnya berkembang di dalamnya.

Misalnya, lingkungan dunianya sebelumnya telah dirancang dengan begitu rumit untuk melindungi kehidupan yang hidup di atasnya dari bahaya yang paling besar, baik itu lapisan ozon atau elemen yang membentuk setiap habitat.

Ini bisa menjadi cara surga melindungi dunia.

Mungkinkah ini bagian terakhir dari Cakrawala?

"Itu mungkin, tapi yang ada dalam pikiran saya berbeda dari itu," kata Kong shi sambil menggelengkan kepala. "Saya percaya bahwa kemampuan yang dia pahami ada hubungannya dengan Alam Surga. Karena itu, rakyat Langit Merdeka sangat menjunjung tinggi otonomi dan kebebasan. Adapun Perlindungan Surga, saya pikir itu adalah gagasan yang tertanam dalam gagasan tentang Sifat Surga. "

"Begitu …" Zhang Xuan mengangguk.

"Itu semua hanya dugaan di pihak saya saat ini. Ini akan membutuhkan beberapa pencarian untuk menemukan kebenaran, "kata Kong shi sambil tersenyum.

Zhang Xuan terdiam sesaat sebelum dia bertanya, "Seberapa yakin Anda dalam pertarungan?"

"Tidak terlalu. Namun, tidak akan mudah untuk menjatuhkanku, "jawab Kong shi dengan nada tenang namun sangat percaya diri.

Dia telah menempuh perjalanan jauh untuk mencapai tempat dia saat ini. Dia telah mendirikan Paviliun Guru dan Aula Etereal, dan dia sendirian menantang delapan Dewa Raja, membiarkan reputasinya bergema di seluruh dunia.

Dia yakin bahwa tidak peduli kesulitan apa yang menghalangi jalannya, dia pada akhirnya akan dapat mengatasinya.

Melihat ini, Zhang Xuan tidak bisa menahan nafas sekali lagi.

Tidak ada cara untuk menyiasati ini.

Jika Kong shi menang, itu akan berarti kematian Luo Ruoxin, dan sebaliknya. Tidak ada cara untuk menghindarinya!

Tetapi setelah mendengar kata-kata Kong shi, dia tahu bahwa sia-sia dia berjuang untuk menghentikan duel ini.

War of the Heavens adalah pertarungan yang tidak akan bisa mereka hindari. Itu adalah tanggung jawab dan kewajiban mereka untuk melihat pertarungan sampai akhir!

"Tidak perlu khawatir. SAYA…"

Merasakan kekhawatiran Zhang Xuan, Kong shi terkekeh pelan. Tetapi saat dia hendak mengatakan sesuatu, energi spiritual di udara tiba-tiba mulai bergetar, dengan cepat menjadi kekerasan yang menakutkan.

Di saat yang sama, bumi juga mulai bergetar.

Baik Zhang Xuan dan Kong shi dengan cepat keluar dari ruangan, dan melihat ke langit yang gelap, mereka melihat bulan purnama. Cahaya peraknya yang cemerlang menyinari tanah dengan dingin.

"Guru…"

Murid-murid yang diberi isyarat oleh Kong shi untuk pergi sebelumnya telah berkumpul sekali lagi, dan mereka memandang guru mereka dengan mata memerah karena gelisah.

Malam bulan purnama telah tiba, dan pertempuran akan segera dimulai.

"Kami telah menempuh perjalanan panjang bersama, dan Anda tahu temperamen saya. Hidup dan mati adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan. Begitu musim gugur mereda, meski tidak menguntungkan, dedaunan akan rontok, dan bunga akan layu. Namun, itu semua untuk persiapan musim semi yang baru, "kata Kong shi. "Jika saya gagal untuk kembali dari duel, Anda harus melayani Zhang Xuan sebagai pemimpin baru Anda. Dengan dia di sekitar, kamu akan aman dari bahaya. "

"Saya mengerti," murid langsung Kong shi menjawab.

"Saya? Semua orang di sini adalah senior saya, jadi bagaimana saya bisa mengambil tanggung jawab ini? " Zhang Xuan tercengang.

Baik itu Petapa Kuno Ran Qiu, Petapa Kuno Zi Yuan, Petapa Bo Shang, atau Petapa Kuno Qiu Wu…

Mereka semua adalah seniornya, dan dia mendapat banyak manfaat dari bimbingan mereka di masa lalu.

Tampaknya tidak pantas baginya untuk menjadi pemimpin mereka.

"Sebagai seseorang yang memiliki pecahan langit, Anda harus lebih percaya diri," kata Kong shi sambil melambaikan tangannya.

"Tapi kekuatanku masih kurang…"

Kultivasinya hanya pada tahap utama alam Raja Dewa, dan kemungkinan akan membutuhkan waktu lama sebelum ia bisa mencapai tahap puncak, apalagi Raja Dewa yang Diunggulkan.

Mengingat bahwa Petapa Kuno Zi Yuan dan yang lainnya semuanya lebih kuat darinya … dia tidak bisa membantu tetapi merasa sangat tertekan menjadi pemimpin mereka.

"Kekuatanmu hanya sementara. Anda telah memahami teknik kultivasi yang melampaui surga, jadi hanya masalah waktu sebelum Anda menjadi eksistensi transendental, "kata Kong shi sambil tersenyum. "Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang itu. Saya hanya mengatakan ini jika skenario terburuk terjadi. Jika aku kembali hidup-hidup, duel terakhir pada akhirnya akan terjadi antara kau dan aku… "

Zhang Xuan terdiam sesaat sebelum mengangguk pasrah. "Baiklah, saya akan menjaga Paviliun Guru Guru dengan baik."

Tidak pantas baginya untuk menolak permintaan seseorang yang bisa kehilangan nyawanya dalam duel.

Mengangguk dengan senyum puas, Kong shi berkata, "Duel akan segera dimulai. Aku akan berangkat sekarang. Pamitan…"

Hu!

Tepat setelah mengucapkan kata-kata itu, Kong shi melompat ke udara dan dengan cepat terbang menuju bulan purnama.

"Kong shi, bawa aku ke sana juga!" Zhang Xuan dengan cepat berteriak.

Ini adalah duel yang melibatkan Kong shi dan Luo Ruoxin. Bahkan jika dia tidak bisa menghentikannya, dia ingin menyaksikannya dengan matanya sendiri.

Namun, Kong shi sudah benar-benar lenyap dari pandangan, sepertinya telah melewatkan kata-katanya.