Library of Heaven's Path – Chapter 2234

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2234

Chapter 2234 Menganugerahkan Dewa Raja Sembilan Langit 1

Menggenggam erat kabut yang datang dari tubuh Kong shi, Luo Ruoxin menjadi linglung.

Raja Penaklukan Surga telah memukau banyak orang sejak kedatangannya di Cakrawala. Bahkan Dewa Raja akhirnya tunduk padanya satu demi satu.

Luo Ruoxin telah memasuki pertempuran dengan tekad bahwa dia mungkin bisa kehilangan nyawanya, tetapi pada akhirnya, dialah yang selamat.

Itu adalah teknik terkuat Kong shi. Meskipun dia telah melakukan perjalanan ke dunia yang lebih rendah untuk mencari tahu kemampuannya dan menghabiskan banyak waktu mencoba untuk merancang penghitung untuk itu, semuanya telah terjadi dengan sangat lancar sehingga dia tidak bisa menahan perasaan sedikit linglung.

Rasanya seperti Kong shi telah menyerah pada pertempuran di saat-saat terakhir.

Ketika dia melakukan serangan terakhirnya, selama sepersekian detik, dia bisa melihat kelegaan di wajah Kong shi, seolah-olah dia akhirnya memenuhi apa yang akan dia lakukan.

Setelah hening beberapa saat, Luo Ruoxin mengumpulkan kabut dengan jentikan jarinya sebelum menghela nafas lega. Kemudian, dia mengalihkan pandangannya ke seseorang yang tidak terlalu jauh.

Pemuda yang sangat dicintainya berlari menuju daerah di mana Kong shi jatuh. Dia mati-matian berusaha untuk mempertahankan sisa-sisa energi Kong shi, tapi usahanya sia-sia.

Mengetahui perasaan Zhang Xuan, Luo Ruoxin ragu-ragu sejenak sebelum berjalan ke arahnya dan berkata, "Ini adalah takdir. Tidak ada yang bisa kami lakukan untuk itu… "

Mereka yang memiliki pecahan surga membawa takdir yang tidak bisa mereka hindari.

Zhang Xuan menundukkan kepalanya lama sebelum dia menjawab dengan tenang, "Saya mengerti …"

Dia tidak mau menerimanya, tapi ternyata Kong shi benar-benar sudah mati!

Sejak waktunya di Guru Besar Benua, Kong shi telah menjadi pembimbingnya, menyinari jalan yang harus dia ambil. Meskipun dia tidak pernah secara resmi mengakui pihak lain sebagai gurunya, dia memandang pihak lain sebagai mentornya dan sangat menghormatinya.

Dia tidak berpikir bahwa pihak lain akan lenyap dari muka dunia segera setelah pertemuan pertama mereka.

Dia bisa mengingat dengan jelas interaksinya dengan lelaki tua itu, seolah-olah lelaki tua itu masih bersamanya. Rasanya tidak nyata bahwa dia meninggal begitu saja.

"Apakah ini… jalan yang harus kita ambil juga? Apakah kita harus bertarung untuk memperebutkan surga juga? " Zhang Xuan memandang Luo Ruoxin dengan ekspresi sedih di wajahnya.

"Saya tidak tahu …" Luo Ruoxin menurunkan wajahnya, seolah mencoba melepaskan diri dari mata Zhang Xuan.

"Anda sudah memiliki jawaban jauh di dalam hati Anda. Anda hanya tidak mau mengatakannya dengan lantang. Apakah Anda menghindari saya selama ini untuk menghindari terjerat dengan saya? Apakah kamu takut bahwa kamu tidak akan bisa mendekati aku pada akhirnya? " Zhang Xuan bertanya.

"Aku …" Luo Ruoxin tidak bisa menjawab pertanyaannya.

Melihat ini, Zhang Xuan merasa hatinya telah hancur berantakan. Dia tiba-tiba merasa harus keluar dari sini.

Dia berbalik dan pergi. "Cewek Kecil, ayo pergi."

Jika memang takdir bahwa salah satu dari mereka harus mati di tangan yang lain, dia lebih suka romansa naas di antara mereka tidak pernah dimulai sejak awal.

"Zhang Xuan…"

Melihat kepergiannya kembali, Luo Ruoxin menutup matanya, dan ketika dia akhirnya membukanya sekali lagi, penglihatannya sudah kabur. Dengan suara bergetar, dia berkata, "Maaf …"

"Anda tidak perlu meminta maaf kepada saya. Ini hanyalah takdir kita, "jawab Zhang Xuan tanpa berbalik.

Dia telah bertahan selama ini dengan harapan dia bisa melihatnya sekali lagi. Tapi ketika dia akhirnya bertemu dengannya sekali lagi dan memahami kebenaran di balik segalanya… Mungkin akan lebih baik jika dia membiarkannya pergi sejak awal.

Dia tidak dapat menerima bahwa ini adalah satu-satunya masa depan yang terbentang di depan mereka berdua. Jika ini adalah penderitaan yang harus dia lalui, dia lebih suka tidak memiliki emosi.

Pu!

Seteguk darah menyembur dari mulut Zhang Xuan saat penglihatannya sedikit menggelap.

Sebagai seseorang yang mengembangkan Pathos of Heaven, keinginan untuk tidak memiliki emosi merupakan pukulan yang fatal baginya. Hanya dengan memikirkannya saja hampir menyebabkan budidayanya runtuh.

Weng!

Liontin yang tergantung di sekelilingnya memanas. Gelombang energi mengalir ke tubuhnya dan menekan aliran energi yang kacau di dalam tubuhnya.

Zhang Xuan mengangkat tangannya untuk meraih liontin di lehernya. Dia ingin melemparkannya kembali ke Luo Ruoxin, tetapi di saat-saat terakhir, dia melepaskan cengkeramannya, dan tangannya mengendur di sampingnya.

Tidak ada gunanya melampiaskan amarahnya pada Luo Ruoxin. Bukan salahnya kalau semuanya jadi seperti itu.

Jika dia mati dalam duel, dia pasti akan bereaksi berkali-kali lebih buruk daripada saat ini.

Sejak awal, hanya satu orang yang akan keluar dari duel hidup-hidup. Hanya saja dia menolak untuk mengakui kenyataan ini.

Dia perlahan berbalik untuk menghadapi Luo Ruoxin, hanya untuk melihat bahwa matanya telah benar-benar memerah.

Pada saat itu, Zhang Xuan tiba-tiba merasa sangat menyesal.

Selama ini, dia dipaksa untuk hidup dengan pengetahuan bahwa masa depan seperti itu ada di depan mereka. Dia tidak bisa membayangkan seberapa besar tekanan yang dia alami.

Rasa sakit yang dia rasakan pasti tidak kurang dari rasa sakitnya.

Jadi, dia berjalan dan memeluknya erat. Dengan suara yang teguh, dia berkata, "Saya tidak percaya bahwa tidak ada jalan lain selain Perang Surga. Aku pasti akan menemukan cara bagi kita berdua untuk selamat dari ini, jadi tunggu aku. "

Tiba-tiba, dia teringat kata-kata yang diucapkan Kong shi.

Yang terakhir menyebutkan bahwa dia telah memikirkan masalah ini selama bertahun-tahun, dan dia memiliki ide dalam pikirannya. Hanya saja dia tidak yakin apakah dia akan berhasil.

Ini berarti bahwa mereka tidak sepenuhnya tidak berdaya. Ada cara-cara di mana mereka bisa menghindari ini.

Mereka hanya harus menemukannya!

Mengesampingkan semuanya, selama waktunya di Azure, klon Kong shi sepertinya tahu cara untuk mengekstrak Library of Heaven’s Path dari tubuhnya.

Meskipun metode tersebut akan mengakibatkan kematiannya, apakah mungkin bagi mereka untuk memodifikasinya dengan cara tertentu sehingga dia dapat bertahan bahkan setelah mengekstraksi Jalan Perpustakaan Surga?

Jika mereka bisa melakukannya, mereka akan mampu mengatasi Perang Surga yang terkutuk ini tanpa mengorbankan salah satu dari mereka!

"Apakah itu mungkin?" Luo Ruoxin bertanya dengan lemah.

"Ya, itu mungkin. Itu pasti mungkin! Saya pasti akan menemukan jalan keluar dari ini, jadi percayalah, "kata Zhang Xuan.

"Tetapi bagaimana jika Anda tidak dapat menemukannya?" Suara Luo Ruoxin sedikit bergetar.

Dengan nada tegas dan tegas, Zhang Xuan menjawab, "Paling banter, kita akan mati bersama. Begitu kita pergi, pecahan langit akan bersatu untuk memperbaiki Cakrawala, tapi itu sudah bukan urusan kita. "

"Ini …" Mendengar kata-kata Zhang Xuan, Luo Ruoxin terkejut sesaat sebelum dia mengangguk dengan tegas. "Kamu benar. Mengapa kita harus begitu peduli setelah kita mati? Kita akan bersama di bawah batu nisan yang sama! "

"Memang, hal terburuk apa yang bisa terjadi? Baik itu surga atau takdir, tidak ada yang akan memisahkan kita lagi… "

"Tidak ada yang akan memisahkan kita lagi…"

Dengan mata memerah, Luo Ruoxin juga memeluk pemuda itu dengan erat.

Dia selama ini ragu-ragu dan khawatir. Dia tahu bahwa itu adalah cinta yang mustahil, tetapi dia tidak bisa mengeraskan keinginannya untuk meninggalkannya.

Tapi pemuda itu menyuarakan keinginannya yang terdalam.

Selama mereka bersama, kematian tidak perlu ditakuti!

Setelah mengesampingkan semua keraguannya, tidak ada yang menahannya!

Bahkan jika langit runtuh, aku akan puas selama aku bersamamu.

Merasakan kehangatan dari tubuh wanita muda itu, sebuah puisi tiba-tiba muncul di benak Zhang Xuan.

Sepasang kekasih kita akan berada di surga, sepasang ranting yang kita jalin di bumi. Bahkan langit dan bumi dibatasi oleh waktu, tetapi perasaan kita akan kekal!

Pada saat yang sama, Library of Heaven’s Path tersentak, dan manual teknik budidaya terwujud.

Apa yang membuat Anda bersukacita tentang hidup? Apa ada duka tentang kematian?

Laut bisa mengering, dan bebatuan bisa runtuh, tetapi bahkan jika dunia akan dilenyapkan, perasaan kita akan bertahan seiring waktu.

Ledakan!

Di atas bulan, gelombang energi besar menghujani Zhang Xuan, menyelimuti dirinya dalam gelombang energi.

Pada saat yang sama, awan merah mulai berkumpul di sekitar Cakrawala, dan kekuatan besar turun. Bayangan gelap memenuhi daratan, dan bumi mulai bergetar. Sepertinya sesuatu akan lahir.

Zhang Xuan berpikir bahwa kecuali dia menerima penganugerahan dari Dewa Raja, dia tidak akan dapat mengatasi batasnya sebagai Raja Dewa.

Namun, siapa yang tahu bahwa dia masih bisa melewati hambatan di depannya tanpa masalah?

"Ini…"

Mata Dewa Raja membelalak kaget melihat pemandangan itu. Tubuh Peri Linglong bergetar saat dia berseru, "Alih-alih dianugerahkan oleh Dewa Raja, dia dianugerahkan oleh dunia itu sendiri … Ini adalah Penganugerahan Dunia? Apakah ini berarti bahwa… akan ada lagi Raja Penundukan Surga? "

Dewa Raja yang hadir di daerah itu menoleh untuk melihat Zhang Xuan dengan ekspresi terperangah, dan mereka tidak dapat berbicara untuk waktu yang lama.