Library of Heaven's Path – Chapter 2235

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2235

Chapter 2235 Menganugerahkan Raja Dewa Sembilan Langit 2

Empat puluh tahun yang lalu, seorang jenius berbakat yang memiliki bakat superior tiba-tiba muncul di Cakrawala. Terkesan dengan bakatnya, Dewa Raja telah berusaha untuk membawanya di bawah sayap mereka dan menganugerahkannya sebagai Raja Dewa yang Diunggulkan.

Perkelahian besar terjadi di antara mereka sebagai akibatnya.

Di akhir pertarungan, mereka mencapai kesepakatan. Untuk menghindari meningkatnya konflik, tidak satupun dari mereka akan memberikannya.

Semua orang mengira ini akan menjadi akhir dari jenius berbakat itu.

Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa jenius berbakat pada akhirnya akan menerima penganugerahan dari dunia itu sendiri.

Itu adalah pemandangan yang sama saat itu. Seluruh Cakrawala terbungkus dalam awan merah, dan kekuatan besar bangkit dari dunia.

Semua Dewa Raja terkejut dengan fenomena itu pertama kali mereka menyaksikannya ketika mereka menyadari bahwa sesuatu yang lebih besar dari mereka sedang terjadi.

Dan seperti yang mereka pikirkan, jenius berbakat itu akhirnya tumbuh menjadi Raja Penaklukan Surga, menggunakan kekuatan untuk menantang bahkan Dewa Raja Lingxi yang agung.

Empat puluh tahun kemudian, Raja Penaklukan Surga jatuh dalam pertarungan besar dengan Dewa Raja Lingxi, tetapi beberapa saat kemudian, orang lain yang diberikan oleh dunia muncul.

Bahkan Sembilan Dewa Raja tidak menikmati kehormatan seperti itu selama kenaikan mereka!

Penganugerahan Dunia adalah kekuatan alami dunia yang berada di luar kendali Dewa Raja, dan orang yang telah dianugerahi kekuatan seperti itu akan benar-benar tak terkalahkan di bawah Dewa Raja.

Apakah ini juga takdir? Little Chick bergumam.

Dia mengira Tuan Muda akan membutuhkan beberapa tahun akumulasi untuk mencapai tingkat seperti itu, tetapi dia berhasil melakukannya dalam sekejap mata.

Itu gila!

Sambil bergumam pada dirinya sendiri karena terkejut, Cewek Kecil hampir kehilangan kendali atas kekuatannya dan kembali menjadi seorang gadis kecil.

Cloud Dragon Monarch juga memiliki matanya yang melebar menjadi lonceng besar, dan sepertinya dia berada di ambang untuk kembali ke bentuk naganya.

Peri Linglong gemetar karena ketakutan sehingga kakinya terkatup rapat. Hanya memikirkan tentang bagaimana dia mencoba membunuh pemuda itu sebelumnya sudah cukup untuk membuat darahnya menjadi dingin.

Sekuat mereka, mereka hanya diberikan kekuatan untuk mengatur satu Langit. Namun, pemuda sebelum mereka telah dikenali oleh semua Sembilan Langit.

Dengan kata lain, dia adalah Raja yang Diberikan dari Sembilan Langit!

Ini menandai dimulainya legenda lain.

Jiya!

Di cakrawala, pintu pondok jerami yang tampak sederhana terbuka, dan seorang pemuda berjalan keluar. Dia menatap ke langit dalam diam, tapi samar-samar, seseorang bisa melihat sudut bibirnya membentuk senyuman tipis.

“Dia telah memahaminya jauh lebih cepat dari yang saya kira. Mungkin selama ini Anda benar…

"Aku akan menunggunya untuk menciptakan keajaiban."

Di Sky of Drifting Specters, Qi Meng berjalan keluar dari pengasingannya untuk menatap awan merah di langit.

"Raja yang Dianugerahkan dari Sembilan Langit … Siapa itu?"

Sebagai Raja Dewa yang Diunggulkan dari Klan Qi, dia menyadari bagaimana Raja Penaklukan Surga telah naik ke tampuk kekuasaan saat itu, dan dia juga tahu tentang Raja yang Diunggulkan dari Sembilan Langit. Namun, dia tidak bisa memahami siapa yang memicu fenomena besar kali ini.

“Sepertinya ini adalah kebangkitan dari Raja Penundukan Surga yang lain… Sayang sekali kita tidak bisa mengenalnya sebelumnya. Jika tidak, itu akan menjamin kemakmuran Qi Clan kami selama bertahun-tahun yang akan datang, "gumam Qi Meng.

Dunia tampaknya mematuhi siklus tertentu, tetapi semakin dekat mereka untuk mengungkap rahasia dunia, semakin mereka menemukan dunia yang tidak menentu. Bahkan dengan kebijaksanaan yang telah mereka peroleh selama ribuan tahun, mereka tidak dapat memahami lintasan dunia.

Jika dia tahu siapa Raja yang Diunggulkan dari Sembilan Langit, dia pasti sudah mengenal pihak lain sebelumnya. Itu pasti akan menjadi berkah bagi Klan Qi mereka …

Tapi tidak ada cara untuk memprediksi hal seperti itu. Bahkan Dewa Raja tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya, apalagi Raja Dewa yang Diberikan.

“Aku ingin tahu siapa itu…”

Qi Meng memikirkan semua pembudidaya yang berada di ambang mencapai puncak alam Raja Dewa di kepalanya, tetapi tidak ada yang tampaknya sesuai dengan kriteria.

“Sepertinya Raja Dewa ini terus bersikap rendah hati, atau aku tidak mungkin bisa menebaknya!”

Dewa Raja Sembilan Langit pasti adalah seseorang yang memiliki bakat yang tak tertandingi, jadi seharusnya mudah baginya untuk menebak siapa itu. Namun, dia tidak bisa menemukan identitas orang tersebut. Hanya bisa dikatakan bahwa Raja Dewa ini adalah individu yang sangat rendah hati dan rendah hati.

Sungguh langka.

Tidak ada banyak individu berprofil rendah di Cakrawala lagi!

“Seseorang telah berhasil menjadi Raja Dewa Sembilan Langit, seperti guru kami…”

Di tebing tempat Kong shi tinggal, Sage Kuno Zi Yuan memandangi pengumpulan energi di langit dengan ekspresi serius di wajahnya.

“Itu pasti Zhang shi…”

“Bagi Zhang shi untuk menerima Penganugerahan Dunia, bukankah itu berarti guru kita…”

“Sesuatu pasti telah terjadi pada guru kami. Mendesah. Guru kami memberi tahu kami untuk memandang Zhang Xuan sebagai pemimpin kami dan menunggu… Saya yakin dia punya alasan untuk menginstruksikan kami melakukannya. Mari percaya pada guru kita dan menunggu dia kembali. "

“Tidak ada yang dapat terjadi pada Anda, Guru…”

Kerumunan itu terdiam.

Untuk beberapa alasan, bagi mereka, Penganugerahan Dunia menandai akhir dari legenda guru mereka dan dimulainya legenda Zhang shi.

Huhe! Huhe!

Terengah-engah, seorang pemuda menghindari serangan kelinci dan berhasil melarikan diri ke gua terdekat.

Di dalam gua, dua wanita cantik menatapnya dengan cemas saat mereka bertanya, "Bagaimana?"

Jika Zhang Xuan ada di sana, dia akan mengenali kedua wanita ini sebagai Yu Fei-er dan Hu Yaoyao, yang dia temui di Azure belum lama ini.

Dan pemuda itu, tentu saja, adalah kakak laki-laki Luo Qiqi, Luo Xuanqing.

Setelah memasuki Cakrawala melalui Aula Para Dewa, mereka menemukan diri mereka di Gunung Roh Agung, mirip dengan Zhang Xuan dan murid langsungnya.

Karena menelan darah Zhang Xuan, mereka telah mengatasi turbulensi spasial tanpa mengalami terlalu banyak luka, dan mereka juga dapat dengan cepat pulih dari luka-luka mereka. Namun demikian, dengan budidaya tahap utama alam Dewa mereka, mereka tidak dapat dengan mudah menangani ancaman yang bersembunyi di sekitar Cakrawala.

“Saya tidak bisa mengalahkan kelinci, dan saya hampir terbunuh olehnya. Untung aku kabur cukup cepat. Namun, sepertinya kita harus kelaparan untuk malam ini juga… ”Luo ​​Xuanqing menggelengkan kepalanya dengan getir.

Mereka mengira Cakrawala akan dipenuhi dengan energi spiritual dan segala macam harta, tetapi tidak pernah dalam mimpi terliar mereka membayangkan bahwa itu sebenarnya tandus ini. Meskipun menjadi ahli terkuat di Azure, mereka bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menghadapi kelinci biasa.

Hanya dengan memikirkannya membuat mereka merasa sangat tertekan.

"Aliran waktu di Cakrawala sangat lambat, dan tekanan spasialnya terlalu besar … Tanpa beradaptasi dengan lingkungan seperti itu, akan sulit bagi seseorang untuk berjalan-jalan." Hu Yaoyao mau tidak mau bertanya, “Bagaimana menurutmu Zhang Xuan berhasil menembus penghalang dimensi untuk kembali ke Azure? Seberapa kuat dia untuk melakukan itu? "

"Ini …" Dua orang yang tersisa terdiam.

Mereka mengira Cakrawala menjadi sedikit lebih tangguh daripada Azure, tetapi jarak antara kedua dunia itu benar-benar sangat besar.

Dengan ketangguhan hukum spasial di sana, mereka tidak bisa membayangkan bagaimana Zhang Xuan bisa merobek penghalang dimensi untuk mengirimkan Darah Dewa kepada mereka.

Seberapa kuat dia?

"Ketika saya keluar lebih awal, saya bertemu dengan beberapa siswa yang keluar untuk ekspedisi," kata Luo Xuanqing. “Menurut apa yang kudengar, sepertinya alam kultivasi di Cakrawala dibagi menjadi Dewa, Dewa Langit, Raja Dewa, Raja Dewa, dan Dewa Raja! Hanya sebulan sejak dia tiba di Cakrawala, dan dengan mempertimbangkan bakat dan kecepatan kultivasinya, kurasa dia seharusnya menjadi Dewa tingkat menengah saat ini.

“Mengenai kembali ke Azure, aku benar-benar meragukan itu. Bagaimanapun, dia sama sekali tidak muncul di hadapan kita. Dugaan saya adalah bahwa dia mungkin telah menurunkan Darah Dewa melalui semacam ritual. Seharusnya tidak terlalu sulit untuk melakukannya dengan kekuatan altar Istana Starchaser. "

Melalui menguping percakapan para kultivator yang dia temui sebelumnya hari ini, dia telah memperoleh beberapa pemahaman tentang Cakrawala, dan dia tahu betapa sulitnya meningkatkan kultivasi seseorang di sana.

"Ini …" Hu Yaoyao merenung sejenak sebelum menggelengkan kepalanya. “Orang itu selalu pandai mencapai hal yang mustahil. Saya pikir budidayanya harus lebih tinggi dari itu … Sekitar Dewa tingkat tinggi, menurut saya! "

"Anda mengatakan bahwa budidayanya telah melompati dua alam dalam waktu satu bulan?" Luo Xuanqing mendengus tak percaya. “Kamu terlalu memikirkan dia!”

“Sangat sulit untuk melakukannya, tapi saya yakin dia mampu melakukannya!” Yu Fei-er berkicau dengan antusias.

"Mungkin…"

Mengetahui bahwa tidak mungkin untuk berdebat dengan kedua fangirl ini, Luo Xuanqing mengangkat bahu sebelum terdiam.

Pada saat ini, tanah di bawah mereka tiba-tiba mulai bergetar, jadi mereka bertiga dengan cepat keluar dari gua, hanya melihat dengan langit yang dipenuhi awan merah.

"Apa itu?"

"Apakah ini semacam keterampilan yang diberikan oleh Dewa Raja?"

“Rasanya seperti pengakuan dunia terhadap seseorang bagi saya. Saya merasakan hal yang sama saat Zhang Xuan diakui sebagai Guru Guru Surgawi. Saya tidak berpikir bahwa saya akan menyaksikan pemandangan seperti itu segera setelah tiba di Cakrawala. Baik-baik saja maka! Mulai hari ini, saya akan menganggap ahli itu sebagai idola saya! " Luo Xuanqing menyatakan dengan mata penuh gairah. "Aku akan melihatnya sebagai targetku, dan aku akan naik pangkat dan melampaui pemuda terkutuk Zhang Xuan itu!"