Library of Heaven's Path – Chapter 224

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 224

Chapter 224: Panggil Dia Paman Sekarang!

Penerjemah: Editor StarveCleric: – –

"Saya sudah kalah? Masih terlalu dini untuk mengatakan itu! "

Melihat tombak tepat di depan matanya, Lu Xun merasa sangat terhina. Dengan raungan, dia mengertakkan gigi dan berlari ke depan.

"Un?"

Tidak menyangka bahwa pihak lain sendiri akan langsung berlari ke arah tombaknya, Zheng Yang terkejut. Dia menarik lengannya secara naluriah.

Dengan aksi ini, Zheng Yang kehilangan keunggulannya. Melangkah ke tanah, Lu Xun mengeksekusi Illusory Shadows Nine Celestial Steps, membentuk banyak bayangan sekaligus. Dalam sekejap mata, dia sudah tepat di depan Zheng Yang dan dia membenturkan tubuhnya ke tubuhnya.

Dia masih dipeluk dengan kuat oleh Yuan Tao dan tangannya terkunci, jadi dia hanya bisa menggunakan gerakan ini.

Peng! Pu!

Dia tidak menyangka bahwa pihak lain akan melawan bahkan dengan tombak tepat di depan lehernya. Tidak siap untuk ini, Zheng Yang dipukul tepat dan wajahnya memerah. Darah merah muncrat dari mulutnya dan seluruh tubuhnya terlempar ke belakang.

"Terlalu tidak tahu malu…"

"Bagaimana seorang guru bintang di akademi berperilaku seperti ini?"

"Sial…"

Melihat bagaimana Lu Xun menolak untuk mengaku kalah meskipun hasil yang jelas, kerumunan segera meledak menjadi keributan.

"Tak bisa dimaafkan!"

Melihat bagaimana guru itu melawan tanpa malu-malu meskipun telah jelas kalah, bahkan melukai Zheng Yang dalam prosesnya, wajah Zhao Ya memerah karena marah. Tubuhnya berkedip-kedip, dia muncul di hadapan Lu Xun. Saat melakukannya, pergelangan tangannya patah dan pedang muncul di tangannya.

Dia telah belajar ilmu pedang sejak muda, dan karena Lu laoshi berada pada posisi yang tidak diuntungkan, dia memilih untuk tidak menggunakannya. Namun, setelah menyaksikan orang yang pernah dia hormati melakukan tindakan tidak tahu malu seperti itu, dia tidak bisa lagi menahan diri.

Weng!

Pedang itu terbang melintasi langit, dan gerakannya sangat ringan dan anggun sehingga pemandangannya menyerupai lukisan.

Teknik Pertarungan [Pedang Matahari Terbenam]! Seolah-olah sungai mengalir deras di bawah matahari terbenam, gerakannya lancar!

"Heh!"

Dengan lengan terkunci di tempatnya, Lu Xun menderu dengan dingin dan mengirimkan tendangan lurus ke arah pedang.

Reaksinya dan waktunya bisa dikatakan sempurna. Namun, dia meremehkan Yuan Tao, yang mencengkeramnya dari belakang.

Melihat Zheng Yang terluka telah memicunya, dan dia meraung dengan marah.

"Turun di sini!"

Tubuhnya yang montok telah menjadi seberat batu besar, menarik tubuh Lu Xun yang sedang naik ke bawah dengan paksa.

Dengan kejatuhan ini, tidak hanya tendangan Lu Xun yang meleset dari pedang Zhao Ya, dia juga kehilangan keseimbangan dan jika ada yang salah, dia bahkan mungkin akan tertusuk di jantung.

"Ah!"

Tidak mengharapkan perubahan mendadak, mata Lu Xun menyipit. Namun, sudah terlambat untuk melakukan apapun.

Hu!

Melihat hal-hal yang akan menjadi fatal, sosok tiba-tiba muncul di antara mereka dan jari-jarinya menjentikkan ringan.

Weng!

Suara logam bergema dan Zhao Ya kehilangan cengkeraman pedangnya. Itu terbang dan menusuk ke tanah tidak terlalu jauh.

"Guru!"

Setelah melihat pedangnya terhempas, Zhao Ya hampir menjadi marah ketika dia melihat fitur pihak lain. Dia segera menggenggam tangannya dan membungkuk dengan hormat.

Itu adalah Zhang Xuan.

Dia tahu bahwa kedua belah pihak telah mencapai puncak kemarahan mereka. Jika dia tidak menghentikan mereka, semuanya akan meledak di luar proporsinya.

Setelah melucuti senjata Zhao Ya, dia berjalan menuju Zheng Yang dan memasukkan zhenqi ke dalam dirinya. Dia menyadari bahwa cedera yang terakhir tidak parah dan bahwa dia harus dapat pulih dengan cepat di bawah nutrisi pil. Baru saat itulah dia menghela nafas lega dan berbalik ke arah Yuan Tao, "Kamu harus turun juga!"

"Iya!"

Yuan Tao melonggarkan cengkeramannya dan jatuh ke lantai.

Meskipun satu-satunya hal yang dia lakukan sepanjang pertempuran adalah memeluk Lu Xun, dia menderita luka paling parah dari lima.

Jika bukan karena kebangkitan Garis Darah Kaisar, yang memberinya dorongan signifikan dalam pertahanannya, dia akan lama menyerah di bawah rentetan serangan dan pingsan.

"Guru…"

Setelah mengatur napas mereka sebentar, kelimanya menyeret tubuh mereka yang lelah ke arah Zhang Xuan.

Meskipun mereka merasa lelah, mata mereka bersinar karena kegembiraan.

Meskipun mereka tidak menyangka bahwa mereka telah memenangkan duel, hasilnya ternyata bagus. Lagipula, lawan mereka adalah guru bintang, dan dia akhirnya diperlakukan dengan baik oleh mereka. Tidak peduli apapun, mereka tetap merasa bangga pada diri sendiri.

Mereka berpikir bahwa dengan melampiaskan rasa frustrasi gurunya dan menunjukkan perkembangan mereka selama setengah bulan terakhir, mereka akan dapat menerima pujian. Namun, ekspresi Zhang laoshi sangat gelap dan api amarah membara di matanya.

"Guru…"

Setelah melihatnya dalam keadaan seperti itu, Zheng Yang dan yang lainnya menjadi bingung.

"Apakah menurutmu aku harus memujimu?"

Zhang Xuan memelototi mereka, dan rasanya seolah-olah badai sedang datang.

"Kita…"

Mereka berlima menggaruk-garuk kepala.

"Karena kamu dengan sengaja menyembunyikannya dariku, kupikir kamu sedang melatih formasi kolaborasi ofensif yang kuat, tapi katakan padaku, mainan apa ini?" Zhang Xuan meraung marah, dan wajahnya menunjukkan kekecewaannya.

Apakah formasi tidak baik?

Ini dianggap sebagai salah satu formasi kolaborasi ofensif teratas di Kerajaan Tianxuan, oke?

Setelah mendengar alasan di balik kemarahannya, semua orang terkejut.

Bahkan dengan mempertimbangkan seluruh Kerajaan Tianxuan, formasi kolaborasi ofensif ini adalah salah satu formasi teratas. Bagaimanapun, dengan menggunakan formasi ini, seorang kultivator Fighter 5-dan dan empat kultivator Fighter 2-dan mampu menyaingi seorang ahli puncak alam Pixue, sehingga membuktikan kekuatan formasi ini.

Namun, dia tidak senang dengan hasilnya?

Bahkan menyebutnya ‘mainan’?

Lu Xun, yang akhirnya tenang, merasa tertahan. Mendengar kata-kata itu, luka-lukanya hampir memburuk dan dia hampir menyemburkan darah.

Apa ada yang salah denganmu?

Formasi kolaborasi ofensif ini hampir membunuhku, namun kamu tidak puas?

"Mengapa? Anda tidak setuju dengan apa yang saya katakan? Baiklah, maka saya akan mulai menjelaskan dari langkah pertama. Ketika Yuan Tao menyerang Lu laoshi, jika Zheng Yang berada di posisi ini dan menggunakan seni tombak yang saya ajarkan, kekuatan serangan utama Anda akan ditingkatkan dengan satu kali lipat. Liu Yang, jika Anda menyerang dari sini sambil berjongkok tiga cun lebih rendah, itu akan menjadi lubang buta dari penglihatannya, membuatnya tidak mungkin untuk menghindari serangan Anda. Adapun Zhao Ya dan Wang Ying, apakah kalian semua tidur? Jika Anda berdiri di sini, apakah menurut Anda dia akan bisa melarikan diri? "

Mengabaikan keterkejutan semua orang, Zhang Xuan melemparkan lengan bajunya dan menggambar formasi kolaborasi ofensif di tanah dan menyoroti beberapa poin.

Awalnya, Lu Xun meragukan kata-kata Zhang Xuan. Namun, setelah mendengar ceramahnya, wajahnya tiba-tiba menjadi pucat.

Kata-kata pihak lain sangat masuk akal. Jika murid-muridnya mengatur diri mereka sendiri sesuai dengan posisinya dan menyerang pada saat yang sama, bahkan Lu Xun tidak akan dapat menghindari semua serangan mereka. Setidaknya, dia akan diserang oleh tiga serangan secara bersamaan.

Hanya satu pukulan dari salah satu orang kecil ini sudah cukup baginya untuk menyemburkan darah. Dia tidak akan mampu menahan tiga pukulan dari mereka secara bersamaan bahkan jika dia berada dalam kondisi puncaknya.

Tidak menyadari tubuh gemetar Lu Xun, Zhang Xuan melanjutkan.

"Selanjutnya, Yuan Tao meraih Lu laoshi seharusnya menjadi kesempatan yang bagus. Jika Liu Yang menyerang di sini, Wang Ying menunda serangannya dengan tiga napas, dan Zhao Ya tidak ragu-ragu, dalam napas ketujuh, Anda semua akan bisa menutup jalan mundurnya. Jika demikian, apakah Anda semua akan terluka? Tanpa satu cedera pun, dia akan mengakui kekalahannya! "

Semakin banyak Zhang Xuan berbicara, semakin marah dia.

Orang-orang kecil ini benar-benar terlalu banyak bermain-main.

Awalnya, dia mengira mereka sedang berlatih semacam formasi yang tangguh, jadi dia tidak terlalu khawatir. Namun, ternyata itu penuh dengan kekurangan.

Apa-apaan ini!

Anda menyebut ini formasi?

Andai saja Anda meminta petunjuk dari saya sebelumnya, tidak ada dari Anda semua yang terluka hari ini. Selanjutnya, Anda akan bisa benar-benar memukul Lu Xun.

Dia tidak akan bisa membalas sama sekali, tidak perlu dikatakan, menolak untuk mengaku kalah!

Terlebih lagi, tidak ada dari kalian yang terluka.

"Ini… Ini…"

Mendengar penjelasan pihak lain, Lu Xun merasakan tubuhnya menjadi dingin.

Orang lain mungkin tidak dapat mengatakan seberapa akurat petunjuk Zhang Xuan, tetapi sebagai orang yang secara pribadi mengalami formasi, dia menyadari betapa menakutkan kata-katanya.

Jika murid-muridnya benar-benar melakukannya dengan cara itu, hasilnya akan seperti yang dikatakan Zhang Xuan. Tak satu pun dari mereka akan terluka, dan wajahnya akan bengkak karena pemukulan satu sisi.

Mungkinkah Zhang Xuan juga memahami formasi?

Pertarungan berubah terus-menerus dengan kecepatan tinggi, namun dia mampu melihat melalui kekurangan dalam formasi mereka dengan satu pandangan dan membuat penyesuaian paling akurat… Apakah Anda nyata?

Bagaimana kamu melakukannya?

Lu Xun gemetar ketakutan.

Dia berpikir bahwa anak-anak muda itu telah saling melengkapi dengan baik dalam pertempuran, namun Zhang Xuan bisa menunjukkan begitu banyak kekurangan dan masalah dalam kolaborasi mereka.

Jika mereka mengisi celah ini, dia, meskipun merupakan pembudidaya alam Pixue, tidak akan berdaya di hadapan mereka!

Dalam formasi yang benar-benar kuat, satu tambah satu sama dengan tiga atau bahkan empat.

Yuan Tao ahli dalam pertahanan, jadi dia memainkan peran perisai yang paling kuat. Zheng Yang ahli dalam ilmu tombak, jadi dia adalah anak panah paling tajam. Zhao Ya adalah inti dari tim, dan dia menggunakan segala macam cara untuk melengkapi yang lain. Wang Ying memiliki teknik gerakan yang luar biasa, jadi dia ada di sekitar lapangan. Tinju Liu Yang tidak terkalahkan, jadi dia menyerang ketika ada kesempatan …

Jika dengan formasi sebelumnya, lima orang mampu mengeksekusi kekuatan tujuh atau delapan, mengikuti modifikasi Zhang laoshi, mereka akan mampu mengeksekusi kekuatan dua puluh!

Bahkan seorang ahli tahap utama alam Tongxuan akan merasa sulit untuk melawan kehebatan seperti itu, tidak perlu dikatakan, seorang pembudidaya puncak alam Pixue seperti dia!

Menakutkan!

"Luar biasa! Meskipun dia hanya mengucapkan beberapa kata, dia telah menunjukkan inti dari formasi tersebut. Mungkinkah Zhang laoshi juga memahami formasi? "

Ketidakpercayaan tercermin di mata Liu Ling saat dia mendengar petunjuk Zhang Xuan kepada murid-muridnya.

Guru formasi dan apoteker adalah dua pekerjaan paling terhormat dari Sembilan Jalan Atas. Kedua pekerjaan tersebut membutuhkan pengetahuan yang sangat dalam dan mendalam, dan menjadi apoteker resmi pada usia seperti itu sudah merupakan prestasi yang luar biasa. Namun, dia juga memiliki pengetahuan tentang formasi?

"Apakah Anda mengerti semua yang saya katakan?"

Tidak menyadari keterkejutan dan kesunyian di sekitarnya, Zhang Xuan menegur murid-muridnya dan memindai wajah mereka.

"Iya!"

Mereka berlima menundukkan kepala karena malu.

Formasi ini berasal dari Zhao Ya, dan itu adalah salah satu formasi teratas di Kota Baiyu. Dia berpikir bahwa itu adalah formasi yang sempurna dan kuat, jadi tidak pernah dalam mimpinya dia berpikir bahwa itu memiliki begitu banyak celah.

Namun, setelah bimbingan Zhang laoshi dan pengalaman yang mereka peroleh dari melawan Lu Xun sebelumnya, mereka telah mengembangkan pemahaman mendalam tentang formasi tersebut. Mereka seharusnya merasa jauh lebih familiar jika mereka melakukannya sekali lagi.

"Bagus kalau kamu mengerti!"

Setelah menguliahi mereka, Zhang Xuan perlahan berjalan kembali dengan tangan di belakang punggungnya. "Karena kalian semua mengerti formasi, kembali dan bertarung dengan Lu laoshi sekali lagi. Dia belum mengaku kalah, kan? Kalahkan dia sampai dia mengaku kalah! "

"Ah?"

Bertarung lagi?

Kelima siswa itu terhuyung-huyung dan mereka hampir menyemburkan darah pada kata-kata Zhang Xuan.

Mereka mengira bahwa mereka kejam, tetapi untuk berpikir bahwa Zhang laoshi berada di atas mereka…

"Kamu…"

Lu Xun merasakan penglihatannya menjadi abu-abu.

Sial! Jadi pada akhirnya, ternyata alasan mengapa Anda lari ke sini, menginterupsi perkelahian, dan menawarkan petunjuk kepada mereka bukanlah karena Anda berpikir bahwa mereka tidak melakukannya dengan cukup baik, tetapi karena Anda ingin mempermainkan saya…

Lu Xun berdiri, dan dia akan berbicara ketika suara panik tiba-tiba bergema dari jauh.

Tuan Zhang, maafkan anak saya ini atas akun saya! "

Berbalik untuk melihat, dia melihat Tuan Zhang berjalan mendekat.

"Ayah…"

Setelah melihat ayahnya, yang biasanya tidak terlibat dalam semua urusannya, berbicara untuknya, Lu Xun mengepalkan tinjunya dan wajahnya memerah.

Alasan dia meninggalkan rumah adalah untuk membuktikan kepada ayahnya bahwa bahkan tanpa dia, dia bisa menciptakan tempat untuk dirinya sendiri. Dia tidak menyangka akan ditangkap olehnya dalam situasi yang memalukan seperti itu.

"Dasar bocah, berlututlah!"

Melihatnya dengan kecewa, Tuan Lu Chen menunjuk ke arah Zhang Xuan dan berkata, "Apa yang kamu tunggu? Panggil dia pamanmu sekarang! "