Library of Heaven's Path – Chapter 2246

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2246

Chapter 2246 Kesal

Menyerap esensi roh yang terkandung dalam penghalang cahaya, jiwa Zhang Xuan menjadi lebih kuat dan lebih kuat. Pada saat yang sama, kendali atas energi jiwanya tumbuh lebih halus.

Tidak butuh waktu lama bagi kultivasi jiwanya untuk mencapai kepuasan sekali lagi.

Namun, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Dengan pikiran, dia mengarahkan kembali esensi roh ke klonnya, memperkuat jiwanya.

Dia segera menyerap semua yang bisa diserap.

Mengangkat kepalanya sekali lagi, dia melihat Ao Feng melayang di udara dengan tubuh berlumuran darah seperti naga yang terbunuh. Rasanya seperti pihak lain benar-benar menggunakan semua kekuatannya.

Dia tidak terlihat mengesankan seperti sebelumnya.

"Saya punya pil di sini yang bisa menyembuhkan stamina Anda. Makan itu!"

Dengan jentikan jarinya, Zhang Xuan melemparkan pil ke Ao Feng.

Jika pihak lain benar-benar pingsan, dia tidak akan bisa lagi menyerap esensi roh sekitar dengan damai.

Selain itu, mengingat berapa banyak yang telah dia serap sebelumnya, itu hanya tepat baginya untuk membalas budi.

"Luka saya terlalu parah. Pil biasa tidak akan berhasil, "kata Ao Feng sambil tersenyum pahit.

Bahkan Pil Esensi Dewa tertinggi tidak banyak berguna baginya, apalagi beberapa pil tingkat rendah. Mengingat luasnya lukanya, dia akan membutuhkan setidaknya Garis Darah Naga yang lebih murni untuk pulih.

"Coba saja!" Zhang Xuan berkata sambil tersenyum.

Dia telah memasukkan Pathos of Heaven zhenqi-nya dan sedikit darah Little Chick ke dalam Pill Essence God tingkat tinggi yang telah dia jentikkan. Itu seharusnya lebih dari cukup untuk menyembuhkan luka biasa.

Melihat pemuda itu bersikeras tentang masalah itu, Ao Feng tiba-tiba teringat bagaimana pemuda itu bisa melewati roh-roh fantastik untuk mencapainya.

Mungkin dengan harapan keajaiban akan terjadi, dia membuka mulutnya dan menelannya.

Begitu dia menelan pilnya, aliran hangat menyebar ke seluruh tubuhnya dan menyembuhkan luka-lukanya.

"Ini …" Ao Feng menyipitkan matanya karena terkejut.

Efek pil itu sudah sebanding dengan pil ranah Dewa Raja!

Bersedia memberikan pil yang begitu berharga begitu saja … Siapakah sebenarnya pemuda ini?

Menurunkan kepalanya, dia melihat pemuda itu melambaikan tangannya dengan tenang, berkata, "Kamu bisa kembali bekerja sekarang …"

"…" Alis Ao Feng menari ke atas dan ke bawah.

Begitu saja, rasa syukur yang dia rasakan untuk pemuda itu lenyap seperti kepulan asap.

Apakah Anda tidak memperlakukan saya seperti budak Anda?

Ao Feng melihat ke sekelilingnya dan melihat bahwa sebagian besar Dewa Raja yang dia bawa sudah terluka, dan formasi mereka di ambang kehancuran. Mengetahui bahwa ini bukan waktunya untuk meributkan hal ini, dia mengertakkan gigi dan terus menyerang penghalang cahaya dengan marah.

Kacha! Kacha!

Penghalang cahaya bergetar, dan esensi roh mulai menyebar ke sekitarnya sekali lagi.

Zhang Xuan menyerap beberapa saat lebih lama sebelum dia mulai mengerutkan kening ketidakpuasan sekali lagi.

Karena klonnya tidak memahami Pathos of Heaven atau menerima Penganugerahan Dunia, dia membutuhkan energi jiwa yang lebih besar daripada Zhang Xuan.

Awalnya, dia tidak terlalu memikirkannya. Namun, semakin dia menyerap esensi roh, semakin dia merasa frustrasi dengan betapa lambatnya kecepatan esensi roh diproduksi.

Tingkat seberapa cepat seseorang berkultivasi memang membuat perbedaan besar. Jika tingkat kultivasi seseorang terlalu lambat, akan sulit untuk mengumpulkan momentum yang cukup untuk mendorong terobosan.

Mengapa saya harus menunggu Ao Feng menyerang esensi roh dari penghalang cahaya sebelum menyerapnya? Mengapa saya tidak bisa langsung menyerapnya dari penghalang cahaya? Zhang Xuan berpikir.

Melihat betapa lelahnya Ao Feng, sampai lidahnya menjulur seperti anjing yang lelah, Zhang Xuan tahu bahwa mustahil untuk membuatnya menambah kecepatannya. Jadi, dia mengalihkan pandangannya ke penghalang cahaya seperti kepompong di langit.

Memang akan lebih mudah untuk menyerap esensi roh yang tersebar dari penghalang cahaya, tetapi karena outputnya tidak dapat mengimbangi tingkat konsumsi, sudah waktunya untuk membuat beberapa modifikasi pada rencananya.

Jika saja dia tahu bahwa Ao Feng adalah pekerja yang buruk, dia tidak akan pernah memberikan pil yang terakhir.

Sungguh menyia-nyiakan sumber daya.

Sepertinya Raja Dewa yang Diunggulkan tidak sekuat yang dia pikirkan.

Menggelengkan kepalanya, Zhang Xuan pindah ke penghalang cahaya dan berusaha menyerap esensi roh di dalamnya. Namun, bagian luarnya sangat keras sehingga dia tidak bisa menyerapnya sama sekali.

Ah, itu menjelaskan mengapa orang itu tidak bisa memecahkannya. Penghalang cahaya ini memang sangat tangguh …

Dia mengangkat tinjunya dan memberi penghalang cahaya itu pukulan yang bagus dan keras, tapi pantulan dari serangan permukaan yang keras menyebabkan lengannya menjadi mati rasa.

Penghalang cahaya yang terbentuk dari esensi paling murni dari roh tumbuhan ternyata lebih menakutkan dari yang dia kira.

Meskipun dia tidak menggunakan kultivasi jiwanya dalam serangan itu, tidak peduli apa, tubuh fisiknya masih mengalami temperamen Waduk Lava Tanpa Kematian. Dalam hal kekuatan semata, jumlah kekuatan yang bisa dia keluarkan jauh lebih besar daripada yang dimiliki Dewa Raja lainnya.

Namun, bahkan dengan kekuatan seperti itu, dia masih mengalami rebound yang menyebabkan tangannya sakit.

Sepertinya seseorang setidaknya membutuhkan kekuatan Dewa Raja untuk dengan cepat menembus penghalang cahaya.

Biar aku coba dengan senjata …

Karena tinjunya tidak bekerja, Zhang Xuan dengan cepat menghunus Crimson Heaven Sword yang diberikan oleh Dewa Pedang dari Sword Hut padanya saat itu.

Hu!

Angin bertiup tak henti-hentinya di pohon yang enggan, seorang putra berusaha untuk berbakti tetapi waktu berlalu melewati genggamannya!

Zhang Xuan mengeksekusi seni pedang Pathos of Heaven 4-dan.

Puhe!

Penghalang cahaya di depan bahkan tidak berhasil menahan tanahnya selama sepersekian detik sebelum lubang besar robek di dalamnya. Karena lengah, Zhang Xuan akhirnya tersandung di dalam penghalang cahaya.

Ini … Zhang Xuan berkedip kosong.

Karena tinjunya tidak bekerja sebelumnya, dia mengira akan membutuhkan banyak usaha untuk memecahkan penghalang cahaya bahkan jika dia menggunakan ilmu pedangnya. Yang membuatnya heran, dia berhasil merobek lubang di dalamnya dengan mudah…

Andai saja dia tahu bahwa itu semudah itu, dia tidak akan menyia-nyiakan waktunya.

Pada saat yang sama, Zhang Xuan tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya-tanya apa tingkat senjata Crimson Heaven Sword itu. Bukankah itu terlalu tajam?

Menempatkan pedangnya kembali ke cincin penyimpanannya, Zhang Xuan mulai menyerap esensi roh sekali lagi, dan kali ini, dia bisa merasakan energi terkonsentrasi mengalir tanpa henti ke tubuhnya dengan cepat.

Hmm, seperti dugaanku. Jauh lebih nyaman menyerap esensi roh dari dalam…

Dia hampir tidak bisa menyerap apa pun saat dia berada di luar sana, tetapi di sini, esensi roh mengalir begitu mudah ke dalam tubuhnya sehingga dia benar-benar bertanya-tanya apa yang telah dia lakukan beberapa menit terakhir.

Menyalurkan esensi roh ke arah klon di cincin penyimpanannya, kultivasi jiwa klonnya dengan cepat naik pangkat, menyebabkan kekuatan bertarungnya meningkat dengan cepat.

Peng peng peng!

Sementara Zhang Xuan menyerap esensi roh dari dalam, Ao Feng masih menyerang penghalang cahaya dengan sekuat tenaga. Darah naga menetes dari cakarnya, dan kukunya tumpul akibat menabrak sesuatu yang sangat keras.

Tepat ketika dia berpikir untuk menyerah sekali lagi, dia tiba-tiba menyadari bahwa pemuda yang sebelumnya telah menyelinap masuk dan berdiri di dalam dengan tenang, tidak bergerak sama sekali.

Sekali lagi, Ao Feng merasakan sensasi manis di bagian belakang tenggorokannya, dan dia hampir menyemburkan darah.

Bruh, kapan kamu masuk ke sana?

Mengapa Anda tidak menelepon saya?

Apakah Anda tidak melihat bagaimana saya menyerang penghalang cahaya dengan sekuat tenaga?

Apakah kamu mengolok-olok saya?

Seolah-olah saya sedang mencari seluruh rumah untuk kunci saya, tetapi ternyata mereka bersama Anda selama ini …

Ao Feng dengan cepat berputar di sekitar penghalang cahaya dan menemukan air mata yang dimasuki pemuda itu. Tanpa ragu-ragu, dia menerjang menembus air mata, dan… dia terjebak!

Setelah berjuang lama, dia akhirnya berubah bentuk menjadi manusia sebelum masuk.

"Inti Tanah Terkondensasi, akhirnya dalam genggaman saya…"

Tanpa mempedulikan pemuda yang masih berdiri tak bergerak, Ao Feng langsung bergegas menuju Esensi Tanah Kental dan meraihnya.

Tzzz!

Merasakan energi luar biasa berdenyut di dalam bola putih susu, Ao Feng gemetar karena gelisah. Dia baru saja akan menemukan wadah untuk menyimpannya ketika dia tiba-tiba melihat sesuatu dan mengerutkan kening.

Ini aneh…

Mengapa Esensi Tanah Kental tampak menyusut cukup banyak?

Saat aku melihatnya sebelumnya, itu masih sebesar kepalan tangan pria dewasa. Jadi, mengapa sekarang terlihat seperti bola ping pong belaka?

Sementara Ao Feng masih mencoba untuk mencari tahu misteri dari esensi yang hilang, Inti Tanah Terkondensasi di tangannya terus menyusut, menjadi seukuran buah anggur sebelum semakin mengecil menjadi seukuran kacang …

Ao Feng mencengkeram rambutnya saat dia merasa ada sesuatu di dalam dirinya yang akan meledak.

Jika saya memberikan kacang kecil ini kepada Cloud Dragon Monarch, yang terakhir pasti akan berpikir bahwa saya sedang mengejeknya!

Sial …