Library of Heaven's Path – Chapter 2247

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2247

Chapter 2247 Menjelajah Sepanjang Aliran Gunung

Menggaruk kepalanya dalam kebingungan, Ao Feng melihat lebih dekat, hanya untuk menyadari bahwa energi di dalam Esensi Tanah Terkondensasi di tangannya, setelah hancurnya penghalang cahaya, mengalir keluar tanpa henti.

Tampaknya penghalang cahaya telah dibuat untuk mencegah Esensi Bumi Terkondensasi menyebar, dan kehancurannya mengakibatkan ketidakmampuan Esensi Bumi Terkondensasi untuk mempertahankan bentuknya.

Tunggu, jadi kemana perginya energi spiritual tersebut? Ao Feng berpikir dengan cemas.

Menelusuri aliran energi spiritual, hasil penyelidikannya membuat tubuhnya terhuyung-huyung karena shock.

Untuk ketidakpercayaannya, baik penghalang cahaya dan energi spiritual dari Inti Tanah Terkondensasi diserap oleh pemuda itu. Orang itu tidak meninggalkan sisa sama sekali!

Tapi… bagaimana pemuda itu melakukannya?

Energi spiritual dari Inti Tanah Terkondensasi begitu murni sehingga bahkan Ao Feng sendiri akan kesulitan menyerapnya!

Sambil mengertakkan giginya, Ao Feng dengan cepat mengeluarkan wadah giok untuk menyimpan Esensi Tanah Kental seukuran kacang sebelum menyegelnya. Kemudian, dia dengan marah mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan dan menghadapinya. "Sobat, saya berterima kasih kepada Anda atas pil Anda sebelumnya, tetapi apa yang Anda maksud dengan menyerap energi spiritual di Inti Bumi Terkondensasi? Apa yang Anda harapkan untuk saya berikan kepada Kedaulatan-Nya setelah semua yang Anda lakukan? "

Meskipun dia berterima kasih kepada Zhang Xuan karena telah membantunya sebelumnya, tujuan utama dari misi mereka adalah untuk mendapatkan Inti Tanah Terkondensasi. Jika pemuda itu mengeringkannya, itu berarti misi mereka gagal!

Apakah Anda tahu berapa banyak saya telah berkorban untuk menyelesaikan misi ini? Saya tidak hanya menjanjikan kepada semua orang pil dan bantuan Dewa Esensi tertinggi, saya bahkan hampir kehilangan nyawa saya di tengah-tengah misi. Namun, Anda mencuri rampasan perang tepat di depan mata saya …

Bukankah itu terlalu berlebihan?

Bingung dengan ledakan tiba-tiba Ao Feng, Zhang Xuan menoleh untuk melihat wadah giok dan menyadari bahwa ada kurang dari sepersepuluh dari Esensi Bumi Terkondensasi yang tersisa.

Terkejut, dia dengan cepat melihat tubuhnya sendiri sebelum membeku di tempat. "Ah? Kultivasi saya telah mencapai … God King? Kapan itu terjadi?"

Ini mengejutkan. Meskipun itu hanya tahap kultivasi, ia masih berhasil meningkatkan kultivasinya dari puncak alam Raja Dewa ke tahap utama alam Dewa Raja yang Dianugerahkan!

Hanya … kenapa dia tidak memperhatikan apapun?

Dia pasti sangat fokus untuk menyerap esensi roh sehingga tubuhnya secara tidak sadar mulai berkultivasi sendiri di bawah pengaruh Pikiran Kehampaan. Akibatnya, dia akhirnya menyerap Esensi Tanah Kental tanpa sadar!

Jika saya memberi tahu Anda bahwa saya di sini hanya untuk menyerap esensi roh dan tidak mengambil energi spiritual Anda, apakah Anda akan percaya kepada saya?

Zhang Xuan setidaknya cukup tahu untuk mengetahui bahwa Ao Feng akan memukulinya sampai mati jika dia mengucapkan kata-kata itu, jadi dia menggaruk kepalanya dengan canggung dan menjawab, "Ini … sejujurnya aku tidak bermaksud agar ini terjadi, dan aku akan memberikan penjelasan nanti. Untuk saat ini, ayo keluar. Saya khawatir mereka tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi… "

Ao Feng berbalik dan melihat bahwa para Raja Dewa memang berada di batas mereka. Beberapa saat kemudian, dan mereka akan menyerah pada roh fantastik.

Setelah Esensi Bumi Terkondensasi mereka diambil telah menyebabkan roh fantasmagorik jatuh ke dalam kondisi kemarahan yang lebih besar, mengakibatkan serangan mereka menjadi jauh lebih kejam dari sebelumnya. Kesebelas Dewa Raja telah menderita luka parah, jadi hal bijak yang harus dilakukan saat ini memang mundur.

Huh!

Mengetahui bahwa ini memang bukan saat yang tepat untuk menanyai pemuda itu, Ao Feng mengertakkan gigi dan melompat keluar dari penghalang cahaya. Tubuhnya berubah sekali lagi menjadi naga emas besar, dan dia membungkus kerumunan di sekitar tubuhnya sebelum lari.

Dia tahu bahwa pemuda di dalam penghalang cahaya memiliki kekuatan di luar dirinya, jadi dia tidak bisa diganggu untuk mengantarnya keluar bersama mereka juga.

"Aku akan menunggumu di luar," kata Ao Feng kepada Zhang Xuan melalui telepati zhenqi.

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya sebelum memusatkan perhatiannya kembali untuk menyerap esensi roh terkonsentrasi di sekitarnya.

Lima menit kemudian, dia akhirnya selesai menyerap seluruh esensi roh, dan klonnya juga berhasil meningkatkan kekuatannya ke puncak kerajaan Dewa Raja. Dengan itu, klonnya akan bisa menandingi Raja Dewa manapun dengan mudah.

Tetapi pada saat yang sama, dengan erosi penghalang cahaya, Zhang Xuan segera diserbu oleh gerombolan roh fantastik. Dia mengayunkan Crimson Heaven Sword di tangannya untuk membuka jalan bagi dirinya sendiri untuk mundur, tapi tiba-tiba, dia menghentikan langkahnya.

"Haruskah saya masuk lebih dalam untuk melihat apakah ada lebih banyak Esensi Tanah Terkondensasi?"

Karena dia sudah ada di sana, jika dia bisa menemukan lebih banyak Esensi Tanah Terkondensasi, dia mungkin hanya bisa mendorong terobosan ke puncak alam Raja Dewa yang Diunggulkan sambil mengembalikan apa yang dia hutangkan kepada Ao Feng.

Jadi, dia dengan cepat mengaktifkan jimat penyamaran untuk mengubah auranya agar tampak tidak berbeda dari roh hantu di sekitarnya.

Awalnya, roh-roh fantasi itu menyerangnya tanpa henti, tapi perlahan, gerakan mereka terhenti saat mereka mengamati sekeliling dengan kebingungan.

Roh tumbuhan hanya memiliki kesadaran tingkat dasar, jadi mereka tidak dapat memproses situasi yang rumit. Penyamaran Zhang Xuan hampir sempurna, jadi mereka bahkan tidak bisa membedakan antara dia dan jenis mereka sendiri.

"Jimat penyamaran benar-benar tangguh," gumam Zhang Xuan saat dia dengan cepat bergegas di sepanjang aliran gunung.

Pasti ada sesuatu di sepanjang aliran pegunungan ini yang tidak dimiliki oleh sisa tanah ini untuk dapat menghasilkan Esensi Tanah Terkondensasi.

Di depan, jumlah roh fantasmagorik di daerah itu secara bertahap mulai berkurang. Sesaat kemudian, Zhang Xuan terhenti saat dia mengamati area tepat di depannya dengan cemberut.

Untuk beberapa alasan, dia bisa merasakan aura yang sangat familiar datang dari sana.

Itu adalah sensasi yang mirip dengan apa yang dia rasakan dari energi abu-abu di jurang di bawah Langit Asal Roh, yang memiliki kemampuan untuk menetralkan zhenqi Jalan Surga-nya.

"Ini aneh…"

Semakin jauh Zhang Xuan melanjutkan, semakin kuat auranya. Akhirnya, itu mencapai titik di mana bahkan Raja Dewa yang Diunggulkan tidak akan bisa menahannya.

Zhang Xuan harus membungkus zhenqi Pathos of Heaven di sekitar tubuhnya agar tetap tidak terpengaruh.

Dia terus terbang selama sekitar sepuluh menit sebelum akhirnya tiba di daerah paling bawah dari aliran pegunungan. Menatap ke bawah, dia merasakan jantungnya berdetak kencang.

Daerah paling bawah dari aliran pegunungan adalah sebidang besar tanah kosong yang membentang di atas area seluas puluhan ribu mu. Tidak ada tanaman atau kehidupan sama sekali di sebidang tanah ini, hanya ada cekungan besar di tanah.

Zhang Xuan tidak dapat melihat apa pun saat berdiri di tanah, jadi dia terbang ke udara untuk melihat pemandangan dari atas ke daerah tersebut.

Dia segera menyadari bahwa depresi di tanah sebenarnya adalah cetakan telapak tangan yang sangat besar!

"Apakah ini ditinggalkan oleh Dewa Raja?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Bahkan dengan kekuatannya saat ini, dia tidak akan bisa melakukan serangan telapak tangan yang begitu kuat. Itu hanya bisa berarti bahwa jejak telapak tangan itu ditinggalkan oleh Dewa Raja.

Hanya ada satu masalah dengan itu.

Dewa Raja tidak dapat memasuki area ini.

Jika ya, bagaimana orang itu meninggalkan cetakan telapak tangan ini?

Melihat cetakan telapak tangan yang sangat besar di bawahnya, sebuah pikiran muncul di benak Zhang Xuan. "Mungkinkah celah di langit Cakrawala disebabkan oleh pertempuran?"

Flooding Sea memiliki kemiripan yang besar dengan bagian yang hilang dari langit Cakrawala, dan jika dia memikirkannya, jurang di bawah Spirit Origin Royal City memang menyerupai cetakan telapak tangan juga.

Jika demikian, mungkinkah keretakan dan jurang maut disebabkan oleh pertempuran antara dua Dewa Raja?

Mungkin perkelahian itu lepas kendali, sehingga mengakibatkan kematian Little Chick pada akhirnya.

Tetapi jika itu masalahnya, sebagai Dewa Raja terkuat di Cakrawala, Luo Ruoxin seharusnya turun tangan dan menghentikan pertempuran, terutama jika itu menyebabkan kerusakan besar pada dunia. Mengapa dia tidak melakukannya?

Apa yang terjadi dalam empat sampai lima dekade terakhir dari Cakrawala?

Mengapa langit terpecah menjadi beberapa bagian, jatuh sampai ke Guru Benua Benua untuk memasuki tubuhnya dan tubuh Kong shi?

Banyak pertanyaan di benak Zhang Xuan membuatnya semakin bingung.

Berputar di sekitar telapak tangan, Zhang Xuan tidak dapat menemukan Esensi Tanah Terkondensasi di daerah tersebut, dan tidak ada yang tampak sangat salah baginya. Jadi, dia hanya bisa menghela nafas panjang dan kembali ke tempat Ao Feng dan yang lainnya berada.

Meskipun dia tidak berhasil memajukan kultivasi zhenqi-nya sampai ke puncak kerajaan Dewa Raja, setidaknya, dia berhasil mengatasi kemacetannya sebagai Raja Dewa. Pada saat yang sama, jiwanya juga tumbuh lebih kuat secara signifikan.

Dia tidak lagi jauh dari menjadi Dewa Raja.

Secara keseluruhan, dia mendapatkan cukup banyak dari perjalanan ini.

Satu-satunya masalah adalah … dia tidak tahu bagaimana dia harus menghadapi Ao Feng.

Yang terakhir telah mengumpulkan kelompok mereka bersama demi mendapatkan Esensi Tanah Terkondensasi, tetapi dia akhirnya menyerap lebih dari sembilan puluh persen darinya. Itu membuatnya merasa sangat malu.

"Lupakan! Jika tidak berhasil, saya harus menerimanya sebagai murid saya. Padahal, harus saya katakan, dia tidak terlihat seperti anak yang brilian … "Zhang Xuan bergumam ragu-ragu.

Ini adalah kompromi terbesar yang bisa dia buat sendiri.