Library of Heaven's Path – Chapter 2248

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2248

Chapter 2248 Pengkhianatan

Setelah mengambil keputusan, Zhang Xuan dengan cepat kembali ke tempat Ao Feng dan yang lainnya.

Karena penyamarannya, roh-roh fantasi yang mengamuk tidak mengenalinya sebagai penyusup dan menyerangnya. Tak lama kemudian, dia tiba kembali di hutan pegunungan.

Dia masih memikirkan betapa senangnya Ao Feng setelah menyampaikan niatnya kepada yang terakhir ketika dia tiba-tiba merasakan gelombang kejut menyebar dari area di depannya.

Berlari ke depan, dia melihat bahwa Ao Feng, sebagai naga emas, saat ini sedang berkelahi dengan harimau yang ganas.

"Ao Feng, ini hanya beberapa hari sejak terakhir kali kita bertemu, tapi kenapa kau terlihat seperti kau sangat lemah? Jika yang lain melihat Anda dalam keadaan Anda saat ini, mereka mungkin akan tertawa lepas! " harimau itu tertawa terbahak-bahak.

Dua kekuatan bentrok tanpa henti satu sama lain seperti kembang api di langit, menyebabkan kilatan cahaya yang cemerlang muncul di sana-sini.

"Raja Dewa dari Langit Emas Adamant yang Diberikan?" Zhang Xuan mengerutkan kening.

Harimau ganas itu kemungkinan besar adalah Raja Dewa Langit Adamant Gold, tapi itu sedikit aneh bagaimana mereka tiba-tiba bertengkar satu sama lain.

"Kamu b * stard!" Ao Feng meraung saat dia mengaktifkan seni rahasia yang menyebabkan seluruh tubuhnya bersinar merah.

Sekali lagi, dia berlari dengan marah ke arah harimau.

Boom boom boom!

Di bawah tabrakan dua pukulan, celah dimensi muncul di sekitar area.

"Zhang shi …" Luo Qiqi berseru saat dia berjalan ke sisi Zhang Xuan.

Dia tahu bahwa dia harus melakukan sesuatu sebelumnya, jadi dia telah memilih untuk meninggalkan aliran gunung bersama dengan Ao Feng lebih awal agar tidak memperlambatnya.

"Apa yang sedang terjadi? Mengapa mereka berdua tiba-tiba bertengkar? " Zhang Xuan bertanya.

"Tak lama setelah kami keluar lebih awal, Raja Hu Xiao dari Langit Adamant Gold tiba-tiba menghentikan kami. Saya rasa dia mungkin tahu itu tentang Inti Bumi Terkondensasi juga, jadi dia sengaja berkemah di luar untuk merebutnya dari Ao Feng yang terluka, "Luo ​​Qiqi memberitahunya.

"Saya mengerti …" Zhang Xuan mengangguk dalam kesadaran.

Apa yang harus paling diwaspadai oleh semua pembudidaya di Laut Banjir bukanlah perangkap alami atau turbulensi spasial tetapi … rekan-rekan mereka!

Ada banyak orang yang akan bersembunyi dalam penyergapan, menunggu orang lain yang berani menghadapi bahaya untuk mendapatkan harta yang mereka inginkan sebelum menyerang mereka dan mencuri hasil kerja mereka.

Sepertinya itulah yang dilakukan oleh Raja Dewa yang Diunggulkan yang dikenal sebagai Hu Xiao.

"Jika bukan karena cedera Ao Feng, dia seharusnya lebih dari tandingan Hu Xiao, tapi dalam kondisinya saat ini, hal-hal tampaknya tidak terlihat terlalu optimis …" Luo Qiqi menggelengkan kepalanya.

Jika bukan karena Ao Feng menderita luka parah akibat serangan tanpa henti dari roh fantastik sebelumnya, tidak peduli betapa hebatnya Hu Xiao, dia hanya akan sama dengannya paling banyak. Sayangnya, Ao Feng sedang tidak dalam kondisi bagus, sehingga hasil duel ditentukan sejak awal.

Ledakan!

Ledakan sonik yang memekakkan telinga meledak di udara, dan Ao Feng jatuh dari langit. Tubuhnya yang besar dipenuhi dengan luka, dan darah keemasan mengalir deras dari tubuhnya, menciptakan kawah besar di bawahnya.

Zhang Xuan ragu sejenak sebelum dia mulai mengumpulkan darah naga yang bocor di seluruh area.

Darah dari Naga Darah Murni Raja Dewa yang Diberikan seharusnya bisa dijual dengan harga yang layak.

Hu Xiao berubah menjadi seorang pria paruh baya saat dia menuntut dengan suara dingin, "Serahkan Esensi Tanah yang Terkondensasi!"

Ao Feng mengertakkan gigi dengan marah.

"Kamu tahu berapa banyak Raja Dewa yang meninggal dalam Banjir Energi Spiritual sebelumnya. Jangan memaksakan keberuntunganmu! " Hu Xiao mendengus saat dia mengambil langkah maju menuju Ao Feng.

Mengetahui bahwa pihak lain tidak akan ragu untuk bergerak melawannya atas Esensi Tanah Terkondensasi, Ao Feng hanya bisa dengan enggan menyerahkan wadah batu giok.

Hu Xiao menangkap wadah batu giok dan membuka paksa tutupnya untuk memeriksa isinya. Sesaat kemudian, dia bertanya dengan cemberut yang dalam, "Mengapa begitu kecil?"

Mengingat berapa banyak roh fantastik yang ada di sekitar aliran gunung, Esensi Bumi Terkondensasi seharusnya berukuran layak. Tidak terbayangkan bahwa itu hanya sebesar kacang!

"Energinya mungkin bocor lebih awal saat aku mendobrak penghalang di sekitarnya. Itu sudah sebesar ini ketika saya pertama kali meletakkan tangan saya di atasnya, "jawab Ao Feng, tidak mengungkapkan apa yang telah terjadi dengan Zhang Xuan sebelumnya.

"Bocor?" Hu Xiao mengerutkan kening. Dia menyimpan Esensi Tanah Kental ke dalam cincin penyimpanannya sebelum mengarahkan matanya kembali ke Ao Feng. "Karena itu masalahnya, aku akan mengambil sesuatu milikmu untuk menebusnya kalau begitu!"

Dengan jentikan jarinya, cincin penyimpanan di jari Ao Feng segera terbang ke genggaman Hu Xiao.

Dia mengetuknya dengan ringan untuk membersihkan Jejak Jiwa sebelum melihat item di dalamnya. Bibirnya terangkat kegirangan saat dia berkata, "Lumayan. Anda telah melakukannya dengan baik kali ini. Sepertinya Anda telah bekerja keras sejak memasuki Laut Banjir. Aku akan mengambil semua ini! "

Karena dia sudah ada di sana untuk merampok Ao Feng, tidak ada alasan baginya untuk meninggalkan apa pun untuk yang terakhir.

Sementara barang-barang di dalam cincin penyimpanan Ao Feng tidak bisa dibandingkan dengan Esensi Tanah Kental, itu masih sangat bermanfaat bagi Raja Dewa yang Diunggulkan.

"Kamu…"

Melihat bagaimana semua miliknya diambil oleh pihak lain, Ao Feng mengertakkan giginya dengan marah, tetapi dia tidak bisa berkata apa-apa.

Ini hanyalah bagaimana Banjir Energi Spiritual itu. Jika seseorang menurunkan pertahanannya sejenak, seorang penjarah akan tampak merampas barangnya.

Jika dia bertengkar dengan Hu Xiao karena ini, ada kemungkinan besar bahwa Hu Xiao mungkin akan membunuhnya!

Jadi, dia tidak punya pilihan selain mentolerirnya!

Selama dia masih hidup, dia selalu bisa mendapatkan sumber daya kultivasi itu kembali.

Setelah merebut barang-barang Ao Feng, Hu Xiao mengalihkan pandangannya ke Raja Dewa lainnya dalam kelompok itu. "Hal yang sama berlaku untuk kalian semua. Serahkan barang-barangmu! Saya mungkin masih ragu sedikit di hadapan Ao Feng karena dukungan dari Sky of Cloud Dragon, tapi saya tidak bisa mengatakan bahwa hal yang sama berlaku untuk kalian semua. Jika kamu tidak ingin mati, sebaiknya kamu bergerak cepat. "

Suaranya penuh dengan ancaman.

Naga Langit Cloud dikenal sangat protektif dari jenis mereka, dan Ao Feng adalah Raja Dewa yang Diunggulkan di atas itu. Selama Ao Feng bersedia menyerahkan barang-barangnya dengan patuh, tidak ada alasan bagi Hu Xiao untuk mengambil risiko membunuh Ao Feng hanya agar Raja Naga Awan membalas dendam padanya!

Namun, Raja Dewa lainnya tidak memiliki dukungan yang sama dengan Ao Feng.

Bahkan jika dia membunuh beberapa Dewa Raja, tidak akan ada yang menyalahkannya atas tindakannya!

Menghadapi tekanan dari Hu Xiao, Dewa Raja yang terluka memelototinya dengan marah, tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan.

Mereka mungkin mencoba melarikan diri jika mereka tidak terluka, tetapi dalam kondisi mereka saat ini, tidak mungkin mereka bisa berlari lebih cepat dari Raja Dewa yang Diunggulkan.

Jika mereka tidak menyerahkan kepemilikan mereka, ada kemungkinan besar pihak lain akan melakukan semuanya!

Dewa Raja mungkin sosok yang sangat dihormati di Cakrawala, tetapi di Laut yang Banjir, mereka sama sekali bukan apa-apa.

"Sini…"

"Saya hanya mengumpulkan ini…"

Segera, Raja Dewa telah menyerahkan semua cincin penyimpanan bersama mereka.

Melihat hasil panen mereka, Hu Xiao mengangguk puas. Saat dia hendak melanjutkan berbicara, Raja Dewa tiba-tiba mengertakkan gigi, melangkah maju, dan berkata, "Yang Mulia Raja Hu Xiao, saya bersedia melayanimu jika Anda dapat mengembalikan hartaku. Aku tahu apa yang terjadi di aliran gunung yang menyebabkan Esensi Bumi Terkondensasi menghilang… "

"Anda ingin menjadi pengikut saya? Itu tidak sepenuhnya keluar dari pertanyaan, tapi itu tergantung pada apakah berita yang Anda tawarkan sepadan dengan hidup Anda dan harta yang Anda miliki, "kata Hu Xiao dengan acuh tak acuh.

"Anda akan senang dengan apa yang saya tawarkan …" Raja Dewa berkata dengan kilatan di matanya sebelum menunjuk ke arah Zhang Xuan. "Orang itu. Dia adalah orang yang mencapai Inti Bumi Terkondensasi pertama, dan itu seukuran telapak tangan ketika dia masuk. Namun, tak lama setelah dia masuk, Inti Tanah Terkondensasi tumbuh semakin kecil hingga mencapai ukuran saat ini. Saya percaya bahwa dia adalah penyebab di balik lenyapnya Inti Bumi Terkondensasi! "

Orang itu memiliki kekuatan untuk menghadapi roh-roh fantasmagorik, tetapi dia melihat dengan malas saat mereka terluka, dan dia bahkan berlari ke penghalang cahaya untuk mencuri Esensi Tanah Kental.

Sejujurnya, dia sangat kesal dan tidak puas dengan pemuda itu selama beberapa waktu.

Melalui ini, dia tidak hanya bisa memberi pemuda itu pelajaran, dia juga bisa menyimpan hartanya. Itu akan membunuh dua burung dengan satu batu!

Kamu adalah orang yang mencuri Esensi Tanah Kental?

Mendengar bahwa Inti Bumi Terkondensasi sebenarnya sebesar kepalan tangan sebelumnya, Hu Xiao menilai Zhang Xuan dengan mata menyipit.

Jika dia bisa mendapatkan Esensi Tanah Kental dari pihak lain dan menyerahkannya kepada Dewa Raja Fumeng, dia pasti bisa memenangkan bantuan Dewa Raja!