Library of Heaven's Path – Chapter 2250

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2250

Chapter 2250 Pembalasan Tepat untukku, Zhao Ya!

"Y-ya!"

Tidak berani berdebat dengan pemuda itu, Hu Xiao segera menyerahkan cincin penyimpanannya.

Zhang Xuan menghapus Jejak Jiwa di cincin penyimpanan untuk melihat isinya sebelum mengangguk puas.

Seperti yang diharapkan dari Raja Dewa yang Diakui, ada cukup banyak hal baik di sana. Meskipun mereka tidak terlalu berguna baginya, mereka seharusnya terbukti sangat berguna bagi orang tuanya, Luo Qiqi, dan Sun Qiang.

"Kamu bisa enyah sekarang." Zhang Xuan melambaikan tangannya dengan acuh.

"Elder, terima kasih telah menyelamatkan hidupku…"

Setelah bersujud tiga kali, Hu Xiao segera lari secepat yang dia bisa.

Dia mengerti bahwa Flooding Sea adalah tempat yang mewartakan kelangsungan hidup yang terkuat. Dia mungkin telah mengambil semua miliknya, tetapi dia masih bisa mengganti kerugiannya selama dia masih ada!

Para antagonis biasanya kehilangan nyawa karena mengatakan terlalu banyak omong kosong, jadi dia tidak akan membuat kesalahan seperti itu.

Setelah Hu Xiao pergi, Zhang Xuan memandang Ao Feng dan Raja Dewa lainnya dan melambaikan tangannya.

"Ambil kembali apa pun yang menjadi milikmu!"

Kerumunan itu saling memandang, dan setelah beberapa saat ragu-ragu, mereka akhirnya melangkah maju untuk mengambil kembali apapun milik mereka dengan wajah memerah.

Awalnya, mereka sedikit tidak senang dengan bagaimana pemuda itu bisa menonton dengan santai saat mereka diperas, tetapi pemikiran seperti itu sudah lenyap dari kepala mereka.

Mereka hanya orang asing, jadi mengapa pemuda itu harus membantu mereka?

Mereka harus bersyukur bahwa dia bersedia mengembalikan harta benda mereka kepada mereka.

"Elder, terima kasih atas bantuan Anda!" Ao Feng dengan cepat kembali ke bentuk manusianya sebelum membungkuk dalam-dalam untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya.

"Tidak perlu berdiri dalam upacara," kata Zhang Xuan dengan lambaian tangannya. "Bukan niat saya untuk menyerap Inti Bumi Terkondensasi, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa saya masih melakukannya. Saya harap kita dapat menghentikannya setelah saya mengambil harta milik Anda untuk Anda. "

"Pastinya!" Ao Feng mengangguk dengan keras sebagai jawaban. Dia terdiam dengan ekspresi konflik di wajahnya sejenak sebelum dia bertanya, "Elder, secara kebetulan, apakah mungkin bahwa … Anda adalah Dewa Raja Sembilan Langit?"

Mengingat keributan besar yang terjadi selama Penganugerahan Dunia, tidak mungkin dia tidak menyadarinya. Hanya saja… dia tidak berpikir bahwa dia akan bertemu dengan pihak lain di sana!

Selanjutnya, pihak lain juga jauh lebih muda dari yang dia duga.

"Ya, saya," Zhang Xuan mengakui terus terang.

"Dia adalah Dewa Raja Sembilan Langit? Berikutnya … Raja Penaklukan Surga? "

"Tidak heran dia begitu kuat…"

"Jadi, awan merah yang muncul dua hari lalu disebabkan oleh pemuda di sana itu?"

…

Mendengar percakapan antara Ao Feng dan Zhang Xuan, keributan besar terjadi di tengah kerumunan.

Hanya pada saat inilah para Raja Dewa menyadari mengapa pemuda itu begitu kuat meskipun hanya seorang Raja Dewa.

"Itu menjelaskan mengapa Anda bisa menyerap Esensi Tanah Terkondensasi!" Ao Feng meninju telapak tangannya sebagai kesadaran.

Energi spiritual yang terkandung dalam Esensi Tanah Kental begitu murni sehingga bahkan dia, sebagai Raja Dewa yang Diunggulkan, tidak dapat menyerapnya dengan sembarangan. Namun, pemuda itu bisa menggunakannya untuk kultivasinya.

Selama ini, Ao Feng telah berpikir bahwa itu aneh hal seperti ini bisa terjadi, dan seperti yang dia pikirkan, pemuda itu memang bukan orang biasa!

Raja yang Dianugerahkan dari Sembilan Langit, seseorang yang ditakdirkan untuk menjadi Raja Dewa … Tidak heran dia bisa menyerap Esensi Bumi Terkondensasi dengan mudah.

Pada saat ini, Ao Feng tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berkata, "Elder, saya tahu ada harta karun di sini yang mungkin berguna bagi Anda."

Oh? Zhang Xuan bertanya.

"Sekitar lima ribu li dari sini, saya melihat beberapa Rumput Roh Raja dalam celah dimensi. Saya tidak berani memasuki daerah itu dengan kultivasi saya saat ini, tetapi jika itu Anda, tetua, saya pikir Anda harus bisa melakukannya dengan mudah, "kata Ao Feng.

"Rumput Roh Raja?" Mata Zhang Xuan berbinar. "Apa maksudmu ramuan obat legendaris yang berguna bahkan untuk budidaya Dewa Raja?"

Dia telah membaca tentang ramuan obat di salah satu buku yang ditinggalkan Kong shi.

Sebagian besar tanaman obat tidak berguna baginya, jadi dia membutuhkan sesuatu dari tingkat itu untuk meningkatkan kultivasinya dengan cepat.

Ao Feng mengangguk.

"Memimpin!" Zhang Xuan berkata.

Dalam hal keefektifan, tak perlu dikatakan bahwa Rumput Roh Raja jauh lebih baik daripada Inti Tanah Terkondensasi.

Dia mungkin bisa mendorong terobosan ke puncak alam Raja Dewa yang Diunggulkan atau bahkan Dewa Raja!

Apa yang kita lakukan dengan dia? Ao Feng menunjuk ke Raja Dewa yang telah memberikan Zhang Xuan sebelumnya kepada Hu Xiao.

"Saya tidak berpikir bahwa ada kebutuhan untuk membuatnya tetap hidup lagi," kata Zhang Xuan sambil melemparkan lengan bajunya dengan dingin.

"T-kumohon, selamatkan hidupku…"

Raja Dewa berada di tengah-tengah memohon belas kasihan ketika dia tiba-tiba merasa dirinya kehilangan kendali atas tubuhnya. Kemudian, tubuhnya mulai membengkak saat zhenqi di tubuhnya menjadi tidak menentu, dan saat berikutnya, dia tiba-tiba meledak.

Sama seperti itu, tubuh dan jiwanya benar-benar musnah.

Jika Zhang Xuan tidak cukup kuat, pengkhianatan Raja Dewa akan membuatnya kehilangan nyawanya. Di tempat seperti Laut Banjir, menunjukkan belas kasihan kepada musuh adalah tindakan bodoh.

Orang lain hanya akan meremehkan belas kasih seseorang.

Ao Feng dan Raja Dewa lainnya tersentak kaget dari pemandangan itu.

Ketika mereka melihat bagaimana pemuda itu membiarkan Hu Xiao pergi, mereka mengira pemuda itu masih terlalu muda dan baik hati untuk kebaikannya sendiri, tapi setelah menyaksikan pemandangan seperti itu…

Memang, akan sangat bodoh untuk berada di sisi yang salah dari seseorang yang tidak mampu mereka ganggu.

Ao Feng merasa sangat bersyukur bahwa dia telah berpegang teguh pada prinsip-prinsipnya dan tidak mengkhianati pemuda itu, atau bisa jadi itu adalah takdirnya.

"Ayo pergi!"

Tanpa mempedulikan Dewa Raja lainnya, Zhang Xuan mendesak Ao Feng untuk memimpin.

…

Hu hu!

Dengan wajah pucat, Hu Xiao menggertakkan giginya saat dia bergumam penuh kebencian, "Tidak ada orang lain … Dia pasti Dewa Raja Sembilan Langit!"

Tidak terlalu sulit untuk menyimpulkan kebenaran. Selain Dewa Raja Sembilan Langit, siapa lagi, selain Dewa Raja, yang dapat memiliki kekuatan yang begitu menakutkan?

"Dia mungkin tangguh, tapi terus kenapa? Dewa Raja Zhao Ya, yang dipersiapkan oleh Dewa Raja Fumeng sendiri, tidak lebih lemah darinya! " Hu Xiao memikirkan siluet wanita pemberani itu saat dia mengepalkan tinjunya dengan erat.

Selama sebulan terakhir, Dewa Raja Fumeng telah membayar harga yang mahal untuk merawat Dewa Raja Zhao Ya, dan untungnya, yang terakhir tidak mengecewakannya. Dewa Raja Zhao Ya telah menunjukkan bakat luar biasa yang jauh melampaui Raja Dewa yang Diunggulkan yang pernah dia lihat sebelumnya.

Hu Xiao tidak keberatan kehilangan barangnya sendiri; dia selalu bisa mengganti kerugiannya dengan mudah dengan merampas harta benda orang lain. Namun, dia tidak bisa memaafkan pemuda itu atas penghinaan yang dideritanya.

Dan jika dia meminta bantuan Dewa Yang Diunggulkan Raja Zhao Ya, dia mungkin bisa membalas budi kepada pemuda itu.

Dengan pemikiran seperti itu, dia dengan cepat mengeluarkan Token Giok Komunikasi unik yang telah diberikan kepada mereka oleh Dewa Raja. Itu adalah artefak yang bisa digunakan bahkan di Laut Banjir.

Setelah mengirimkan pesannya, sekitar sepuluh menit kemudian, ruang di sekitarnya goyah, dan seseorang muncul di hadapannya.

Mengenakan baju besi perak adalah seorang wanita muda yang gagah berani, yang, terlepas dari kecantikannya yang luar biasa, memiliki kehadiran yang dingin dan mendominasi yang tak seorang pun berani memandang rendah.

Zhao Ya!

"Bisnis apa yang Anda miliki dengan saya?" wanita muda itu berkata dengan suara dingin yang sepertinya menjauhkannya dari orang lain.

Itu karena bantuan Dewa Raja Fumeng sehingga dia bisa mendapatkan kekuatan yang dia miliki saat ini. Sebelum memasuki Laut Banjir, Dewa Raja Fumeng telah menyuruhnya untuk menjaga para Raja Dewa dan Raja Dewa yang Dianugerahkan dari Langit Emas Adamant.

Karena alasan inilah dia tanpa ragu berpisah dari juniornya untuk bergegas menerima pesan dari Hu Xiao.

” Dewa Raja Zhao Ya, saya dirampok oleh Raja Dewa Lain beberapa saat yang lalu, dan Esensi Tanah Kental yang saya lakukan dengan susah payah untuk mempersiapkan Dewa Raja Fumeng telah diambil. Saya mohon Anda untuk membantu saya menangkap orang yang kurang ajar itu! " Hu Xiao membungkuk hormat saat berbicara.

Meskipun pihak lain jauh lebih muda darinya, dia tidak berani bertindak terlalu sombong di hadapannya, terutama karena perbedaan besar dalam kekuatan mereka.

"Siapa itu?" Zhao Ya bertanya dengan dingin. Dia tidak pernah menjadi orang yang suka bertele-tele, jadi dia langsung ke intinya.

"Aku tidak tahu siapa namanya, tapi kemungkinan besar dia adalah orang yang menerima Penganugerahan Dunia beberapa hari yang lalu, Raja Dewa Sembilan Langit yang Diberikan," jawab Hu Xiao.

Meskipun semua orang tahu tentang Dewa Raja Sembilan Langit, identitasnya tetap menjadi misteri bagi semua orang kecuali Dewa Raja. Bagaimanapun, ini adalah masalah impor yang serius.

"Raja Dewa Sembilan Langit?" Zhao Ya mengulangi dengan kilatan dingin di matanya.

Sebelum memasuki Laut Banjir, Dewa Raja telah menginstruksikan dia untuk berhati-hati jika dia bertemu Dewa Raja Sembilan Langit. Sejak itu, dia ingin bertemu dengan pihak lain, tetapi siapa yang menyangka orang itu benar-benar akan pindah ke salah satu orang di sisinya?

Dia benar-benar kurang ajar!

Sepertinya seseorang meminta pelajaran.