Library of Heaven's Path – Chapter 2253

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2253

Chapter 2253 Seseorang Lebih Cepat Dari Kami!

"Yah, itu akan baik-baik saja selama Anda bisa bertahan selama satu atau dua bulan lagi," gumam Zhang Xuan.

Tanpa memilih Monarch Spirit Grass, dia berbalik, kembali ke tempat Dimension Silencer mengambang, dan berkata, "Ayo pergi."

"Saya masih bisa bertahan. Cepat, pilihlah Monarch Spirit Grass dulu, "kata Luo Qiqi dengan cemas.

Tujuan mereka di sana adalah untuk mengklaim Rumput Roh Raja untuk diri mereka sendiri, jadi mengapa Zhang Xuan tidak mengambilnya?

"Tidak perlu itu," jawab Zhang Xuan sambil meraih bola yang melayang di udara dan menariknya keluar dari celah dimensi. Kemudian, ruang di belakangnya hancur, dan aurora tujuh warna meledak.

"Mengapa?" Luo Qiqi tidak memahami alasan di balik tindakan Zhang Xuan.

"Ada banyak hal yang dapat saya gunakan untuk memajukan kultivasi saya, tetapi hanya ada satu Cakrawala," kata Zhang Xuan.

Akan lebih baik jika dia bisa mendapatkan Rumput Roh Raja, tapi itu bukan keharusan baginya.

Ada ramuan obat lain yang bisa dia andalkan untuk terobosan ke Dewa Raja. Dia tidak perlu mengorbankan Laut yang Membanjir dan Cakrawala untuk itu.

Sebagai seseorang yang baru tiba di Cakrawala sebulan yang lalu, dia tidak memiliki perasaan yang dalam terhadap Cakrawala. Dia juga tidak setinggi Kong shi, yang memendam kasih sayang yang besar untuk seluruh dunia.

Namun, setidaknya sebagai manusia, dia tidak tahan menyaksikan seluruh dunia terkoyak, dan banyak orang kehilangan nyawa.

Dia mulai mengerti bagaimana perasaan Kong shi dan Luo Ruoxin.

Memikul tanggung jawab yang berat di pundak mereka, tangan mereka terikat. Mereka tidak memiliki kebebasan untuk melakukan apa yang mereka suka.

"Tapi di mana lagi kita bisa menemukan ramuan obat seperti Rumput Roh Raja?" Luo Qiqi bertanya dengan cemas. "Anda harus memajukan kultivasi Anda secepat mungkin."

Dia bukanlah orang yang banyak bicara, tapi dia sangat peka terhadap lingkungannya.

Meskipun tidak tahu tentang Perang Surga, dia tahu bahwa pemuda itu sedang terburu-buru. Dia selalu bersemangat untuk meningkatkan kultivasinya, tetapi dia tampaknya lebih ingin melakukannya.

Ini membuatnya sadar bahwa dia menghadapi beberapa keadaan yang memaksa.

Tetapi karena pemuda itu tidak pernah membicarakannya, dia memilih untuk tidak bertanya. Dia memutuskan untuk melakukan apa pun yang dia bisa untuk membantunya pada saat dibutuhkan.

"Tidak apa-apa. Kami akhirnya akan menemukan jalan keluar, "jawab Zhang Xuan sambil tersenyum saat dia mengeluarkan Pil Inti Dewa dari cincin penyimpanan Hu Xiao dan memasukkannya dengan Pathos of Heaven zhenqi-nya sebelum memberikannya kepada Luo Qiqi.

Wanita muda itu telah mengerahkan dirinya di luar batasnya untuk menstabilkan keretakan dimensi sebelumnya, menyebabkan dia mengalami beberapa kerusakan internal.

"Saya masih tahu beberapa tempat di mana terdapat tanaman obat yang dapat membantu Raja Dewa memajukan kultivasi mereka. Aku bisa membawamu ke sana, "Ao Feng menawarkan.

Zhang Xuan mengangguk setuju.

Sebagai seseorang yang telah berpartisipasi dalam tiga Banjir Energi Spiritual sebelumnya, meskipun harta yang dia peroleh sejauh ini tidak seberapa dibandingkan dengan apa yang telah dikumpulkan oleh murid langsung Kong shi, dia masih dapat menemukan sedikit harta karun.

Memang akan jauh lebih nyaman bagi mereka dengan Ao Feng yang memimpin.

Tidak butuh waktu lama sebelum mereka tiba sebelum daerah lain di mana harta yang tak ternilai berada.

"Bunga Tengah Malam. Itu adalah bunga yang hanya mekar di tengah malam bulan purnama. Ia harus menyerap esensi bulan selama ribuan tahun sebelum akhirnya mencapai kematangan… Meskipun kondisi di Laut Banjir agak aneh, Bunga Tengah Malam hanya mekar sekali setiap dekade di sini. Terakhir kali saya di sini, saya melihat satu di kedalaman lembah di sana, "kata Ao Feng sambil menunjuk ke arah tertentu.

Melirik ke atas, Zhang Xuan melihat lembah pegunungan yang subur dipenuhi dengan roh fantastik alam Raja Dewa yang tak terhitung banyaknya.

"Aku akan masuk untuk melihatnya!"

Zhang Xuan mengaktifkan jimat penyamaran sebelum terbang ke lembah. Namun, sesaat kemudian, dia kembali dengan cemberut. Seseorang telah mengambilnya.

Dia tahu bahwa memang ada Bunga Tengah Malam yang tumbuh di sana, tetapi seseorang telah mengalahkannya.

"Apakah seseorang berhasil mengumpulkan kelompok untuk mendapatkan Bunga Tengah Malam?" Ao Feng sedikit terkejut.

Bunga Tengah Malam, seperti Esensi Bumi yang Terkondensasi, dilindungi oleh roh fantasmagorik, sehingga hampir mustahil bagi seseorang untuk mengumpulkan Bunga Tengah Malam sendirian. Bahkan secara berkelompok, peluang suksesnya tidak terlalu tinggi.

Jadi, agak sulit untuk percaya bahwa seseorang benar-benar dapat mengklaimnya. Apakah sekelompok Dewa Raja bekerja sama untuk itu atau sesuatu?

Lagipula, tidak semua orang memiliki kekuatan yang tak terduga seperti pemuda di hadapannya.

"Sepertinya tidak begitu. Berdasarkan jejak, itu adalah individu yang menyelinap ke daerah tersebut dan diam-diam membawa Bunga Tengah Malam bersamanya. Sepertinya roh fantasmagoric bahkan belum menyadari bahwa itu hilang, "jawab Zhang Xuan.

Dia akan menyadari jika ada tanda pertempuran di sekitarnya, tapi tidak ada yang seperti itu. Jelas, orang itu, seperti dia, diam-diam menyelinap ke tempat Bunga Tengah Malam berada dan memanennya sebelum pergi tanpa membuat keributan.

Alasan Zhang Xuan bisa melakukannya adalah karena dia memiliki jimat penyamaran bersamanya. Bagaimana pihak lain mengelolanya?

"Ah… Mari kita lanjutkan ke lokasi selanjutnya. Saya tahu tempat yang memiliki Desolate Iron. Bahan ini dapat digunakan untuk menempa artefak tingkat Dewa Raja. Itu terkubur di lava bawah tanah tidak terlalu jauh dari sini… "

Sejak Bunga Tengah Malam diambil, tidak ada alasan bagi mereka untuk tetap di sana.

"Ayo pergi!" Zhang Xuan mengangguk.

Sementara dia sudah memiliki senjata di tangan, dia masih bisa mengambil Besi Desolate dan menukarnya dengan sumber daya budidaya dengan Dewa Raja lainnya.

Dengan cepat terbang ke depan, ketiganya mengambil sekitar sepuluh napas untuk sampai ke kolam lava.

Zhang Xuan membungkus tubuhnya dengan lapisan zhenqi untuk melindungi dirinya sebelum terjun ke lahar. Tidak lama kemudian, dia kembali dengan ekspresi frustrasi di wajahnya. "Besi Desolate yang kamu bicarakan telah diambil juga."

"Itu tidak mungkin!" Ao Feng menggelengkan kepalanya karena tidak percaya.

Suhu di lava di depan mereka sangat tinggi sehingga artefak alam Dewa Raja pun akan meleleh dalam sekejap di dalamnya. Bahkan seseorang dengan kekuatan Ao Feng tidak akan berani memasukinya dengan sembarangan. Siapa di dunia ini yang bisa memasuki lava dan mengambil Besi Desolate secara diam-diam?

"Harta karun apa lagi yang kamu ketahui?"

Mengetahui waktu mereka terbatas, Zhang Xuan dengan cepat melanjutkan.

"Aku tahu ada lokasi yang memiliki Meteorit Dunia Lain. Saat itu, Raja Penaklukan Surga dan ketiga Raja Dewa yang Diakui mencoba untuk mengklaimnya, tetapi mereka tidak dapat mengambilnya bersama mereka. Terakhir kali saya ke sana, masih ada, "kata Ao Feng.

Dia mulai kehilangan kepercayaan pada dirinya sendiri setelah dua kegagalan itu.

"Bawa aku ke sana," Zhang Xuan menginstruksikan.

Mereka bertiga terus bergegas maju, dan kali ini, tujuan mereka adalah gunung es. Itu memancarkan embun beku yang akan membekukan bahkan zhenqi Raja Dewa.

"Saya tidak berpikir ada orang yang datang ke sini," kata Luo Qiqi.

Embun beku di daerah itu sedemikian rupa sehingga bahkan sulit baginya untuk memasuki daerah itu, apalagi Raja Dewa yang Diunggulkan lainnya.

"Kamu harus menunggu di sini untuk saat ini. Saya akan masuk untuk melihat, "kata Zhang Xuan.

Mengemudi Pathos of Heaven, dia dengan cepat menyesuaikan diri dengan dinginnya sebelum masuk.

Sekitar sepuluh menit kemudian, dia kembali dengan senyum pahit di wajahnya. "Kami datang terlambat lagi…"

Gunung es semakin dingin semakin dalam, sehingga sulit bagi Zhang Xuan untuk menahan dinginnya. Namun, dia tidak dapat menemukan Meteorit Dunia Lain yang disebutkan Ao Feng. Berdasarkan tanda di sekitarnya, sepertinya orang lain telah mengalahkan mereka.

Mereka telah pergi ke tiga tempat sejauh ini, tapi barang sudah diambil oleh orang lain. Hanya beberapa jam sejak Banjir Energi Spiritual dimulai, tetapi rasanya seluruh area telah disapu bersih.

Siapa di dunia ini yang begitu mampu mendapatkan segalanya dengan begitu cepat?

Bingung, Zhang Xuan menoleh ke Ao Feng dan bertanya, "Apakah Anda tahu jika ada Raja Dewa yang sangat tangguh yang telah muncul di Cakrawala dalam dekade terakhir?"