Library of Heaven's Path – Chapter 2259

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 2259

Chapter 2259 Satu Jari Sudah Cukup

Ao Feng sudah tahu dari melihat tanggapan Zhang Xuan sebelumnya bahwa dia memiliki hubungan dekat dengan Zheng Yang dan yang lainnya.

Karena itu, dia merasa pertarungan ini tidak ada harapan. Veteran Raja Dewa yang Diunggulkan akan menderita kekalahan tragis sehingga mereka bahkan tidak akan tahu apa yang telah menimpa mereka.

Mengesampingkan fakta bahwa Zhang Xuan memiliki kekuatan untuk membanjiri Pil Raja Epitome, bahkan Zheng Yang dan yang lainnya sudah lebih dari apa yang bisa ditangani oleh veteran Raja Dewa yang Diunggulkan.

Dia pernah melawan salah satu dari mereka, dan dia tahu bahwa mereka bahkan tidak berada pada level yang sama.

Untuk merencanakan melawan mereka tepat di depan Dewa Raja Sembilan Langit …

Apakah mereka berani, atau mereka hanya lelah hidup?

"Apa, kamu tidak berani melawan mereka?" Dewa Raja Liu Yan mengejek setelah melihat keraguan Ao Feng. "Ini hanya pertarungan sederhana memperebutkan teratai. Bahkan jika Raja Dewa yang lebih muda marah karena kehilangan mereka, apa yang dapat mereka lakukan? Sebagai Naga Darah Murni dari Langit Awan Naga, tentunya kamu tidak akan takut sebanyak ini. "

"Aku tidak takut, tapi …" kata Ao Feng ragu-ragu.

"Tidak apa-apa selama kamu tidak takut. Masalah ini diselesaikan kemudian! " Dewa Raja Liu Yan tidak berniat membiarkan Ao Feng mundur. Dia kemudian mengalihkan pandangannya ke Zhang Xuan dan Luo Qiqi dan bertanya, "Bagaimana dengan kalian berdua?"

"Kami akan lulus," jawab Zhang Xuan.

"Yah, yang dia punya hanyalah artefaknya, jadi kurasa dia tidak akan banyak membantu dalam pertarungan sungguhan. Adapun Luo Qiqi, saya belum pernah mendengar tentang dia sebelumnya, dan dia belum dianugerahkan. Bahkan jika mereka bergabung dengan kita, saya rasa mereka tidak akan dapat berkontribusi banyak. "

"Apa yang bisa dilakukan dua anak muda dalam pertarungan di antara Raja Dewa yang Diunggulkan?"

…

Raja Dewa yang Diunggulkan lainnya tidak terlalu memperhatikan penolakan Zhang Xuan.

Saat mereka berbicara, Dewa Yang Mulia Raja Liu Yan tiba-tiba berseru, "Ini mereka datang!"

Ada sedikit gangguan di ruang di kejauhan, tetapi melihat lebih dekat, seseorang bisa melihat sosok bergegas dengan kecepatan yang luar biasa cepat.

Itu adalah seorang wanita muda yang tinggi dan ramping dengan pedang di tangannya, memiliki postur yang gagah.

"Yang Diunggulkan Raja Zhao Ya…"

Setelah melihat wajah orang yang sedang menuju ke sana, mata Dewa Raja Luo Ying langsung memerah karena marah.

Wanita inilah yang telah memukulinya hingga mendapatkan harta karun yang telah dia lihat sebelumnya.

Huala!

Jadi, Dewa Raja Luo Ying mengangkat pedangnya dan mengarahkannya ke wanita muda di langit. "Zhao Ya, saya tahu bahwa Anda memiliki kekuatan superior, tetapi veteran Raja Dewa yang Diunggulkan telah membentuk aliansi satu sama lain. Mundur sekarang, atau Anda akan menderita. "Baca lebih lanjut bab di vipnovel.com

Zhao Ya melirik Dewa Yang Diunggulkan Raja Luo Ying sebelum membuang muka, sama sekali tidak memperhatikan kata-kata yang terakhir. Dia terus terbang menuju lotus dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya.

Huala!

Melihat bahwa Zhao Ya bersikukuh untuk mengklaim teratai, Raja Dewa lainnya segera mengeluarkan senjata mereka sebelum melompat keluar untuk menghalangi jalannya.

Selama beberapa hari terakhir, Zhao Ya telah menjadikan namanya sebagai salah satu Raja Dewa terkuat di Cakrawala. Mereka yakin bahwa mereka akan dapat mengalahkannya jika mereka mengeroyoknya, tetapi mereka juga tahu bahwa mereka tidak akan bisa keluar tanpa cedera jika pertempuran benar-benar terjadi.

Selain itu, yang disebut aliansi ini sebenarnya tidak dapat diandalkan. Itu informal, dan kepentingan mereka tidak sepenuhnya selaras satu sama lain. Tidak ada yang mengatakan kapan mereka akan dikhianati oleh satu sama lain.

Jadi, mereka berharap untuk menakut-nakuti dia agar dia mundur.

"Kamu ingin menghalangi jalanku?" Zhao Ya menurunkan pandangannya dan menatap mereka dengan anggun.

Rambut hitamnya kontras dengan baju besi perak yang dia kenakan, membuatnya tampak seperti Dewi Perang yang gagah berani.

Raja Dewa Luo Ying mendengus. "Ini semua persaingan yang adil, Yang Mulia Raja Zhao Ya!"

"Aku tidak punya waktu untuk disia-siakan untukmu!" Zhao Ya melambaikan tangannya dengan acuh saat dia terus maju ke depan.

"Berani!"

Beraninya kamu!

"Sepertinya kamu benar-benar tidak menghargai kami sama sekali!"

Mereka telah memperjelas niat mereka, tetapi wanita muda itu masih mencoba melewati mereka. Liu Yan dan Raja Dewa yang Diberikan lainnya segera menjadi marah saat mereka membuat gerakan.

Menyalurkan energi mereka bersama, mereka dengan cepat membentuk penghalang besar zhenqi di udara untuk memblokir jalan Zhao Ya.

Energi destruktif yang mengalir melalui penghalang terasa begitu luar biasa sehingga tidak ada pembudidaya yang tidak akan merasa tidak berdaya di wajahnya. Siapapun yang dengan paksa menerobos penghalang akan menderita luka parah atau bahkan kematian!

Zhao Ya sedikit mengernyit saat melihat gerakan mereka. Dia mengangkat pedangnya dan menebaskannya ke penghalang.

Ledakan!

Penghalang itu dengan tegas terputus sebelum menghilang, dan Raja Dewa yang Diakui terpaksa mundur lusinan langkah dari pantulan. Wajah mereka memucat ketakutan saat mereka menatap wanita muda di udara dengan tak percaya.

Mereka tahu bahwa dia akan menjadi lawan yang sulit untuk dihadapi, tetapi mereka tidak berharap dia menjadi begitu kuat!

Dia sudah tumbuh ke level di mana dia bisa memutuskan penghalang yang mereka buat dengan mudah.

"Ao Feng, tunggu apa lagi? Lakukan gerakanmu… "Dewa Yang Mulia Raja Liu Yan berseru dengan cemas.

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, Zhao Ya sudah turun ke tempat Ao Feng dan yang lainnya berdiri, dan dengan mata memerah, lututnya jatuh ke tanah.

"Murid tidak berbakti Zhao Ya memberi hormat kepada guru!"

"Murid?"

"Guru?"

Diam.

Semua orang terperangah.

Ini karena orang yang berlutut di depan Zhao Ya tidak lain adalah Dewa Raja Zhang Xuan, yang telah mereka hina beberapa saat yang lalu. Tidak hanya itu, dia tampak begitu gelisah hingga tubuhnya bergetar hebat, dan matanya menjadi sedikit lembab.

Tidak ada yang menyangka bahwa akan ada sisi lemah dari wanita muda yang gagah berani.

Apa yang sedang terjadi?

Apakah ini berarti Dewa Raja Zhao Ya yang ganas yang sangat kuat adalah murid Dewa Raja Zhang Xuan?

Tapi apakah dia bukan hanya seorang apoteker?

Kapan di dunia dia menjadi guru Zhao Ya?

Hula!

Sama seperti semua orang terkejut tanpa kata-kata, ledakan sonik yang memekakkan telinga bergema di udara saat sepuluh pemuda lainnya terbang ke tempat mereka berada.

"Sial, ini sangat buruk. Itu Zheng Yang dan yang lainnya! "

"Apakah mereka benar-benar bergandengan tangan satu sama lain? Ini adalah kegilaan…"

Melihat sosok-sosok yang sedang menuju ke sana, banyak dari para veteran Raja Dewa yang Diunggulkan tidak bisa membantu tetapi mundur sedikit karena gugup. Berpikir bahwa sepuluh pemuda ini mengejar mereka setelah mendengar aliansi mereka, mereka segera mengangkat senjata untuk melindungi diri mereka sendiri.

Tapi apa yang mereka bayangkan tidak terjadi.

Sebaliknya, sepuluh pemuda itu turun ke sisi Zhao Ya, dan dengan mata memerah yang sama, mereka berlutut di tanah. Dengan sikap tulus dan sangat hormat, mereka menundukkan kepala dan berkata …

"Murid tidak berbakti, Zheng Yang, menghormati guru …"

"Murid tidak berbakti, Liu Yang, menghormati guru …"

…

Suara mereka bergema keras di udara, menyentak hati para veteran Raja Dewa yang Diunggulkan.

"Semuanya … adalah murid Dewa Raja Zhang Xuan?"

"Tapi mereka adalah Dewa Raja Terkuat dari Cakrawala, para pembudidaya yang dipelihara secara pribadi oleh enam Dewa Raja! Bagaimana mereka semua bisa menjadi murid Dewa Raja Zhang Xuan? "

"Ya ampun, bisakah kau mencubitku dengan kuat agar aku bisa memeriksa apakah… Yowch! Apa yang kamu lakukan, dasar bodoh? "

Dewa Raja Liu Yan dan yang lainnya menjadi gila.

Tidak pernah dalam umur panjang mereka melihat sesuatu yang begitu konyol.

Zhao Ya, Zheng Yang, dan yang lainnya sudah sangat kuat sendiri, tetapi mereka sebenarnya semua dari garis keturunan yang sama. Lebih buruk lagi, guru mereka ternyata adalah Raja Dewa yang rendah hati yang mereka anggap remeh beberapa saat yang lalu!

Segalanya benar-benar mulai lepas kendali …

"Apakah kita … merendahkan dia sebelumnya?"

"Apakah sudah terlambat untuk mulai menjilatnya sekarang? Adakah … yang bisa kami katakan untuk membalikkan situasi? "

Semua orang sudah bisa merasakan air mata mengalir di mata mereka.

Sebelumnya, ketika Dewa Raja Ao Feng memperkenalkannya, mereka tidak berpikir bahwa dia adalah apa-apa. Faktanya, kebanyakan dari mereka bahkan merasa bahwa dia adalah seorang pemuda yang sombong.

Tapi melihat ke belakang, mereka adalah orang-orang yang sombong.

Mengesampingkan betapa kuatnya dia, hanya fakta bahwa dia memiliki begitu banyak murid yang sangat kuat berarti itu tidak akan berlebihan bahkan jika mereka menyambutnya dengan formalitas tingkat tertinggi!

Jika mereka memperlakukan pemuda itu dengan lebih baik, mungkin masih ada ruang untuk rekonsiliasi.

Tapi sayang sekali mereka membiarkan kesempatan lolos begitu saja. Tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Sementara itu, melihat seberapa banyak murid langsungnya tumbuh selama sebulan terakhir, Zhang Xuan mengangguk setuju dan berkata, "Bangkit!"

Mereka tidak mengecewakannya. Tahun-tahun yang dia habiskan untuk mengajar mereka tidak sia-sia.

"Guru, kudengar ada ahli yang sangat kuat yang dikenal sebagai Dewa Raja Sembilan Langit di Laut yang Banjir. Apakah kamu sudah bertemu dia? " Zheng Yang bertanya sambil mengacungkan tombaknya ke samping.

"Apa yang salah?" Zhang Xuan bertanya dengan cemberut.

"Aku telah mendengar betapa kuatnya dia dari Dewa Raja selama beberapa hari terakhir, jadi aku ingin menantangnya dalam pertempuran untuk membuktikan nama guru kita!" Zheng Yang menyatakan dengan angkuh.

Mendengar kata-kata itu, Zhang Xuan hampir tersedak air liurnya sendiri. Dia menatap Zheng Yang sejenak sebelum bertanya, "Kamu yakin tentang itu?"

"Ya, benar!" Zheng Yang menjawab dengan tegas.

Yang lainnya juga mengangguk dengan keras, menyatakan persetujuan mereka terhadap kata-kata Zheng Yang. Hanya Zhao Ya yang menutupi wajahnya tanpa berkata-kata, seolah mencoba bertindak seolah-olah dia tidak tahu orang-orang bodoh yang berdiri di sampingnya.

"Sangat baik. Kalian semua harus datang kepadaku bersama-sama, "Zhang Xuan berkata sambil meletakkan tangan di belakang punggungnya. "Satu jari saja sudah cukup."