Library of Heaven's Path – Chapter 24

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 24

Chapter 24: Membuang Dia Keluar

"Mustahil…"

Wang Tao juga dalam keadaan tidak percaya.

Sebelum dia datang, dia memastikan untuk melihat kekuatan Zhang Xuan. Saat itu, informasi yang dia dapatkan adalah bahwa dia hanya ranah Petarung 3-dan Zhenqi, yang lemah!

Bagaimana mungkin dia bisa menghentikan serangannya hanya dengan dua jari?

Untuk mencapai prestasi seperti itu, tidak hanya seseorang harus memiliki kekuatan yang cukup, ia juga harus tepat waktu, mengontrol kekuatannya, posisinya, dan banyak faktor lainnya. Jika ada sedikit perbedaan dalam penilaiannya, mungkin jari-jarinya akan putus dan dia akan terluka parah!

Para guru lain, atau mungkin bahkan para tetua alam Pixue, tidak akan dapat mencapai prestasi seperti itu! Namun, seseorang yang terkenal sebagai sampah…

Mustahil!

"Kebetulan! Itu pasti kebetulan! "

Pikiran seperti itu muncul di benaknya. Ekspresi buas muncul di wajah Wang Tao sekali lagi dan mengerahkan kekuatan melalui kedua tangannya, dia melolong, "Lepaskan!"

Dia ingin mengambil pedangnya yang terjebak di antara dua jari Zhang Xuan.

Namun, meskipun mencoba dua kali berturut-turut, sampai-sampai pembuluh darahnya bermunculan di pelipisnya dan dia akan memuntahkan darah karena terlalu banyak tenaga, dia heran menyadari bahwa pedang yang dipegang di antara jari-jari Zhang Xuan tampaknya terkunci dengan kuat ke jari-jarinya. Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dia berikan, itu tidak akan bergerak dengan cara apa pun.

"Mungkinkah … kekuatan sejatinya bukan wilayah Zhenqi?" Pikiran aneh muncul di benaknya.

Tapi ini tidak mungkin!

Belum lama sejak Ujian Kualifikasi Guru yang terakhir. Semua orang di akademi menyadari fakta bahwa dia hanya memiliki kekuatan puncak alam Zhenqi … Selanjutnya, bahkan jika dia menerobos wilayahnya saat ini, dia hanya akan berada di alam Pigu, yang levelnya sama dengannya. Dia tidak akan terlalu tertekan hanya dengan dua jari dari pihak lain!

"Enyahlah!"

Saat Wang Tao sedang mempertimbangkan kekhasan situasinya, gelombang kekuatan tiba-tiba datang ke arahnya melalui pedang dan kata-kata tanpa ekspresi dari pihak lain bergema di telinganya.

Hu!

Bahkan sebelum dia sempat bereaksi, seluruh tubuhnya dilempar ke udara.

Ledakan!

Kepalanya menghantam pintu kelas.

"Baiklah, ayo lanjutkan pelajaran kita!"

Setelah dengan santai membuang Wang Tao, Zhang Xuan berbalik ke arah yang lain dan berkata dengan lembut.

"…"

Wang Ying, Zhao Ya, Liu Yang, Zheng Yang dan Yuan Tao saling menatap. Pergantian peristiwa membuat mereka tidak dapat bereaksi dan mereka hampir meledak karena kejutan yang luar biasa.

Itu dia ahli ranah Fighter 4-dan Pigu! Tidak menyebutkan bagaimana serangan dengan kekuatan penuhnya dengan mudah ditangani, untuk berpikir dia akan terlempar dengan mudah …

Bukankah guru mereka ini adalah guru terburuk dengan kemampuan tempur terendah di seluruh akademi?

Bagaimana dia melakukannya?

"Guru… telah menyembunyikan kekuatannya?"

Tiba-tiba, Zhao Ya tersadar saat wajahnya memerah karena kegembiraan.

Satu-satunya penjelasan yang layak adalah bahwa guru di hadapannya telah menyembunyikan kekuatan sejatinya!

Jika tidak, bagaimana mungkin dia bisa menunjukkan masalah yang tidak bisa dilihat orang lain dan meningkatkan kekuatan mereka hanya dengan petunjuk biasa?

Yang lainnya juga tidak bodoh. Mereka mengepalkan tangan dengan gelisah.

Datang ke akademi untuk di bawah pengawasan para guru, siapa yang tidak berharap berada di bawah bimbingan guru yang cakap?

Sebelumnya, semua orang mengira hidup mereka akan sengsara, menilai dari bagaimana mereka berada di bawah pengawasan guru terburuk di akademi. Hanya sekarang mereka tahu bahwa… mereka telah menang dalam persaingan memilih guru, yang luar biasa dalam hal itu!

Guru dengan reputasi terburuk di akademi sebenarnya adalah… ahli duniawi sejati!

"Un!"

Ketika jalan pikiran mereka mencapai titik ini, semua pikiran yang berlebihan menghilang dari pikiran mereka saat mereka menganggukkan kepala dengan penuh semangat. Bahkan Liu Yang, yang meragukan pelajaran Zhang Xuan, tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat dengan antusias, takut dia akan melewatkan satu kata pun dari gurunya.

Apa Lu Xun laoshi dan Wang Chao laoshi… Semua ini telah terlempar ke belakang pikiran mereka!

Bukan hanya mereka, bahkan para tetua pun harus berlutut jika dibandingkan dengan Zhang laoshi!

……………………

"Untuk terburu-buru seperti ini, saya harap tuan muda baik-baik saja!"

Di luar kelas, Liu Tua menatap Wang Tao dengan cemas, yang dengan marah menerobos masuk ke dalam kelas.

"Tenang saja, Wang Tao-shaoye telah mencapai ranah Petarung 4-dan Pigu sementara Zhang Xuan masih terjebak di ranah Zhenqi. Segera, dia akan bisa memberinya pelajaran dan mengeluarkan nyonya muda Wang Ying! "

Shaoye -> Tuan Muda.

Yao Han menganggukkan kepalanya dengan senyum cerah di wajahnya.

Saat dia membayangkan keadaan menyedihkan yang akan dialami guru yang tidak tahu malu dengan giginya yang berserakan di lantai, dia tiba-tiba mendengar teriakan marah Wang Tao dari ruangan.

"Telah dimulai!"

Mata Yao Han berbinar dan ujung mulutnya merayap ke atas.

Jika Zhang Xuan itu hanya yang terakhir di seluruh akademi, Yao Han tidak akan ikut campur dalam urusannya. Namun, untuk berpikir bahwa dia berani untuk tidak menghormati nyonya muda!

Jika Zhang Xuan tidak melakukan beberapa trik licik, bagaimana mungkin nyonya muda itu dengan rela mengakuinya sebagai gurunya?

Jika Yao Han bergerak secara pribadi, dia pasti akan membuat marah nyonya muda, belum lagi menyinggung Akademi Hongtian saat itu. Akan lebih dari ideal bagi Wang Tao untuk bergerak sebagai penggantinya!

Akademi Hongtian terletak di Tianxuan Royal Capital, kampung halaman keluarga Wang. Bahkan jika Wang Tao memukuli seorang guru, mereka pasti memiliki sarana untuk menghadapinya! Selain itu, Wang Tao adalah murid dari seorang penatua dan memegang posisi terhormat di akademi. Jauh lebih tepat baginya untuk bergerak.

"Hehe, aku ingin melihat bagaimana sampah guru itu mempermalukan dirinya sendiri …"

Semakin dia memikirkannya, semakin dia senang. Yao Han merayap ke depan pintu, berniat untuk membuka celah di antara pintu dan mengintipnya saat dia mendengar ledakan dan pintu yang tertutup rapat terbuka.

Peng!

Yao Han bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi dari serangan tiba-tiba oleh pintu besi itu. Itu membanting tepat ke wajahnya, menggetarkan kesadarannya. Di tengah kebingungannya, sebuah kepala menabraknya!

Kacha!

Pertemuan intim antara wajah dan kepalanya menciptakan melodi tajam dari retakan tulang dan dua gigi yang tersisa yang selamat dari serangan kemarin setelah banyak kesulitan mencabut dengan gagah berani.

Pu!

Rasa sakit yang hebat menyebabkan Yao Han kejang dan seteguk darah segar menyembur keluar.

Tubuhnya tidak rapuh, tapi… dia belum pulih dari luka-lukanya dari hari sebelumnya. Kemarin, dia telah dihantam di wajahnya dan sekarang, dia dibanting oleh pintu besi sebelum sebuah kepala menabraknya tepat setelah itu… Sudah cukup berkah baginya untuk masih hidup pada saat ini.

"Tuan muda…"

Liu Tua menyadari bahwa orang yang dikirim terbang adalah tuan mudanya dan dia berlari, ketakutan.

"Sialan, sialan!"

Wang Tao mungkin telah mengetuk pintu besi, tapi dengan Yao Han yang menahan kejatuhannya, dia tidak terluka parah oleh pertemuan itu. Berdiri dan mengingat bagaimana ‘sampah’ menangkap pukulannya dan melemparkannya ke luar, dia merasakan ketakutan yang luar biasa. Meski dia berteriak keras, dia tidak berani mendekati ruang kelas lagi.

"Tuan Muda Wang Tao, Anda … Anda …"

Dengan kepala pingsan, Yao Han baru menyadari saat ini bahwa orang yang menabraknya adalah Wang Tao. Dengan ekspresi penasaran, dia berjuang untuk berdiri.

Apakah Anda tidak terburu-buru untuk memukulinya? Kenapa kamu orang yang dikirim terbang?

"Aku… aku berlatih sebagai tipe baru dari teknik bertarung!" Wang Tao tidak berani mengatakan bahwa dia telah dibuang oleh ‘sampah’, jadi dia hanya bisa menemukan sesuatu yang lain.

"Teknik pertempuran?" Penglihatan Yao Han masih kabur dari dampak sebelumnya. Dia buru-buru bertanya, "Apakah kamu memperlihatkan wajah asli orang itu? Bagaimana nyonya muda kita bereaksi… "

"Uhuk uhuk. Saya… Saya tidak punya waktu untuk bergerak ketika adik perempuan saya mendorong saya keluar. Saya pikir… mengapa kita tidak mencoba menunggu di sini! " Wang Tao berkata dengan ekspresi malu.

Beberapa saat yang lalu, dia masih menyatakan bagaimana dia akan membuat pihak lain menderita. Namun, saat berikutnya, dia dikirim terbang. Dia tidak akan mengakui perselingkuhan yang memalukan bahkan jika dia dipukuli sampai di ambang kematian!

"Tunggu?"

Yao Han menggaruk kepalanya saat keraguan muncul di benaknya. Namun, dia tidak berpikir bahwa dia harus menunjukkannya, jadi dia memilih untuk mengubah topik sebagai gantinya, "Wang Tao shaoye, saya punya pertanyaan untuk ditanyakan kepada Anda, melihat bagaimana Anda juga seorang siswa Akademi Hongtian!"

Shaoye -> Tuan Muda

"Lanjutkan!"

Melihat bagaimana Yao Han tidak terus mengejar peristiwa yang terjadi di kelas, Wang Tao menghela nafas lega dan menjawab.

"Apakah ada guru perempuan di akademi yang memiliki ‘Bi’ dalam nama mereka?" Mengingat orang yang memukulinya di hari sebelumnya, amarah Yao Han meluap.

"Dua? Yang paling terkenal dari semuanya adalah dewi perempuan di akademi, Shen Bi Ru! Saya mendengar bahwa Zhang Xuan laoshi ingin merayu dia juga. Dia benar-benar seekor kodok yang bernafsu… daging angsa… "

Di tengah kata-katanya, Wang Tao tiba-tiba berhenti.

Sebelum ini, semua orang tahu bahwa kemampuan Zhang Xuan di bawah standar dan kemampuannya sebagai guru juga menghebohkan. Dengan standar seperti itu, dia berani mengejar dewi perempuan di akademi Shen Bi Ru… Itulah mengapa semua orang menyebutnya seperti itu. Sekarang Wang Tao telah merasakan kekuatan pihak lain secara langsung dan memahami bahwa dia berada pada level yang berbeda darinya, dia merasa tidak wajar untuk terus mengatakan bahwa dia adalah seekor katak yang bernafsu pada daging angsa!

"Shen Bi Ru? Zhang Xuan ingin mengadili dia? " Mata Yao Han berbinar saat dia menyadari. Orang yang dibicarakan orang kemarin pasti dia. Dia terus bertanya, "Selain Zhang laoshi, apakah ada orang lain yang merayunya?"

"Shen laoshi sangat indah, guru yang ingin mengajaknya terlalu banyak untuk saya hitung. Namun, yang paling terkenal dari semuanya adalah cucu dari Penatua Shang Chen, Shang Bin laoshi! " Setelah merenung sejenak, Wang Tao memandang dengan curiga, "Mengapa kepala pelayan Yao menanyakan pertanyaan seperti itu?"

"Oh, saya hanya bertanya dengan santai!"

Yao Han tidak menyentuh topik itu lebih jauh, tapi kilatan cahaya melintas di matanya.

"Aku akan bisa memastikannya setelah melihat apakah Shang Bin ini terlibat konflik dengan Zhang Xuan kemarin. Jika itu benar-benar dia, terlepas dari apakah dia putra seorang tetua, aku pasti akan membuatnya menderita… "

Kapan kepala pelayan dari Penguasa Kota Baiyu, sosok yang naik di atas yang lain, berdiri di bawah hanya seorang individu, menderita ketidakadilan yang begitu besar!

Jika dia tidak membalas dendam padanya, akan sulit untuk memadamkan kebencian yang terkumpul di hatinya. Untuk itu, dia rela berubah menjadi iblis!

……………………………………

Sementara Yao Han masih mempertimbangkan siapa yang harus dia temukan untuk mengumpulkan intelijen, orang yang dimaksud, Shang Bin, baru saja selesai melakukan pelajaran dan telah meninggalkan kelasnya ketika dia bertemu dengan seorang pemuda.

Cao Xiong laoshi!