Library of Heaven's Path – Chapter 276

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 276

Chapter 276: Token Hati Racun Emas

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

"Suruh Wakil Ketua Aula dan sesepuh keluar untuk menemuiku!"

Meskipun dikelilingi oleh sekelompok besar ahli racun, Zhang Xuan sama sekali tidak bingung. Sebaliknya, seolah-olah dia tidak memperhatikan situasinya, dia mengangkat dagunya, meletakkan tangannya di belakang punggungnya, dan menatap kelompok itu dengan mata dingin.

"Kamu ingin bertemu dengan Wakil Ketua Aula dan sesepuh kita? Kamu pikir kamu siapa!"

Untuk berpikir bahwa orang itu akan tanpa rasa takut menuntut untuk bertemu dengan Wakil Kepala Balai dan sesepuh mereka setelah menyerang rekan mereka! Marah, Poison Master Zhou meraung dengan kejam, "Untuk berani membunuh di Poison Hall, kamu akan menjadi daging mati …"

Mendengus dengan dingin, dia telah memutuskan untuk bergerak untuk memberi pelajaran kepada orang yang sombong ini. Tetapi pada saat berikutnya, penglihatan di depannya menjadi kabur.

Hu!

Dalam kilatan bayangan, sebuah tangan sudah mencengkeram leher Poison Master Zhou dan dia ditahan tergantung di udara.

"Yo-kamu …" Poison Master Zhou gemetar ketakutan. Pria paruh baya yang berada sepuluh meter darinya tiba-tiba muncul tepat di hadapannya.

Wajahnya memucat setiap detik, dan dengan gigi terkatup, dia meludah, "Lepaskan aku! Jika tidak, Anda tidak harus bermimpi pergi dari sini hidup-hidup… "

Ini adalah Poison Hall, bukan tempat bagimu untuk berperilaku kejam!

Poison Liu dan yang lainnya tidak berharap orang yang datang dengan Great Herb King menjadi begitu sombong, menyerang mereka saat ada konflik verbal. Merasa marah, mereka meraung dengan marah.

Meskipun Poison Hall terletak di daerah terpencil, itu adalah entitas yang membuat ketakutan di hati kekuatan yang tak terhitung jumlahnya. Namun, bagi orang luar untuk bergegas masuk dan membunuh orang-orang mereka… Siapa yang memberinya keberanian untuk melakukannya?

Mengabaikan raungan marah mereka, Zhang Xuan tetap memegang leher Poison Master Zhou dengan ekspresi acuh tak acuh. Pada saat yang sama, dia mencambuknya dengan tangan satunya.

Pah pah pah pah!

Empat suara berturut-turut bergema di udara. Wajah Poison Master Zhou segera membengkak, dan darah segar tumpah dari sudut bibirnya. Beberapa giginya juga jatuh ke lantai.

Ini adalah hukumanmu karena tidak sopan kepadaku!

Setelah memukulnya, Zhang Xuan dengan santai melemparkan pihak lain ke lantai. Kemudian, menempatkan tangannya di belakang punggungnya sekali lagi, dia berdiri dengan bangga dengan aura seorang penakluk. "Ada batas kesabaran saya. Jangan membuatku marah, aku tidak keberatan membuang-buang waktuku untuk menghancurkan cabang tak berguna milikmu ini! "

"Hancurkan cabang yang tidak berguna ini…"

Raja Herbal Agung merasa penglihatannya menjadi gelap.

Menghancurkan cabang ini…

Tabib Bai, tahukah Anda berapa banyak ahli alam Zongshi yang ada di Poison Hall?

Hanya dengan kekuatan kami berdua… Kami mungkin bahkan tidak akan mencapai yang lebih tua sebelum kami dipukuli sampai mati. Lebih jauh, ini dengan asumsi jika pihak lain tidak menggunakan racun mereka pada kita …

Meskipun Raja Herbal Agung merasa tertahan, dia memahami niat Tabib Bai.

Karena pihak lain bermain sebagai utusan markas, dia harus memiliki disposisi juga.

Bagaimana seorang ahli dari kantor pusat membiarkan dirinya diganggu oleh ahli racun dari cabang? Jika dia tidak berani membalas, tidak peduli apa yang dia katakan nanti, tidak ada yang akan mempercayai kata-katanya.

Jadi… sangat penting baginya untuk menanamkan rasa takut di antara mereka!

Dia harus membuat semua orang di Poison Hall tahu bahwa … utusannya ada di sini!

Dengan cara ini, dia bisa membangun posisinya dengan cepat. Namun… jika dia menunjukkan celah dan menyerah, dia akan mati secara tragis.

The Great Herb King merasakan kakinya gemetar ketakutan.

Sebagai kekuatan dominan di Kota Teratai Merah, dia bukanlah seorang amatir dalam hal seperti itu. Meski begitu, ketika dia mengingat bagaimana Poison Hall menangani musuh-musuh mereka, hawa dingin yang dingin segera turun ke punggungnya, dan dia mendapati dirinya tidak dapat tetap tenang.

"Kamu…"

Setelah mendengar kata-kata itu, tidak peduli betapa bodohnya Tuan Racun Liu dan yang lainnya, jelas bahwa orang di depan mereka bukanlah sosok yang sederhana. Jika tidak, dia tidak akan berani bertindak begitu arogan di Poison Hall. Setelah beberapa saat ragu, dia bertanya, "Bolehkah saya bertanya … bagaimana saya harus memanggil Anda?"

Zhang Xuan berdiri diam di tempat, seolah-olah dia mengatakan bahwa kentang goreng kecil ini tidak layak untuk kata-katanya.

Melihat Tabib Bai bertindak sedemikian rupa, Raja Herbal Agung hanya bisa mengumpulkan keberaniannya, melangkah maju, menstabilkan pernapasannya sejauh yang dia bisa, dan berkata, "Ini … Ini … utusan yang dikirim oleh markas!"

"Utusan?"

Ekspresi wajah Tuan Racun Liu dan yang lainnya segera menjadi gelap.

Mereka tahu bahwa para tetua telah meminta utusan dari markas besar untuk memadamkan konflik batin, tetapi mereka tidak berpikir bahwa markas benar-benar akan mengirim seseorang!

Tidak heran mengapa pihak lain bertindak begitu arogan, menyerang mereka saat ada konflik tanpa memperhatikan konsekuensi yang mungkin terjadi.

Jika pihak lain benar-benar utusan dari markas, dia memang memiliki kualifikasi untuk melakukannya.

"Karena Anda adalah utusannya… apakah Anda memiliki Token Hati Racun Emas dari markas?"

Menstabilkan napasnya, Tuan Racun Liu melangkah maju.

Token Hati Racun Emas adalah tanda identitas yang dikeluarkan kantor pusat untuk utusan mereka, dan hanya dengan ini utusan itu akan dikenali. Dalam arti tertentu, itu mirip dengan Pedang negara, dan itu mewakili kantor pusat, serta otoritas penuhnya.

Setelah mendengar pertanyaan itu, Raja Herbal Agung mengepalkan tinjunya.

Tabib Bai ini palsu, bagaimana mungkin dia bisa memiliki Token Hati Racun Emas!

Namun, jika dia tidak memproduksinya, pihak lain pasti tidak akan mempercayainya …

The Great Herb King mencoba memikirkan beberapa alasan, seperti kehilangannya di sepanjang jalan atau lupa membawanya … Namun, semuanya tampaknya tidak memungkinkan.

Bagaimana seorang utusan Poison Hall bisa kehilangan Token Jantung Racun Emasnya? Itu sama dengan seorang duta besar yang kehilangan Pedang negara, dan ini sama dengan mendekati kematian!

Tidak peduli betapa bodohnya seseorang, hal seperti itu akan tampak tidak masuk akal!

Khawatir, dia menoleh ke Dokter Bai untuk melihat bagaimana dia akan menyelesaikan masalah tersebut. Namun, yang dia lihat adalah Tabib Bai yang memelototi kerumunan melalui mata yang menyipit, dan memancarkan aura yang mengintimidasi yang membuat mereka semua terengah-engah.

"Kamu pikir kamu siapa?"

Sambil menggertak dengan dingin, Zhang Xuan memerintahkan dengan penuh kewibawaan, "Suruh Wakil Ketua Aula dan sesepuh bertemu dengan saya!"

"SAYA…"

Wajah Poison Master Liu memerah karena marah.

Dia adalah sosok yang dihormati dan ditakuti kemanapun dia pergi sejak dia menjadi ahli racun. Ini adalah pertama kalinya seseorang mengkritiknya tepat di wajahnya!

Namun, dia juga tahu bahwa jika pihak lain benar-benar seorang utusan, dia kemungkinan besar setidaknya adalah master racun bintang 4. Sebelum sosok seperti itu, dia tidak berbeda dari siapa-siapa.

"Apa yang salah?"

Saat Tuan Racun Liu berkonflik tentang apakah dia harus melaporkan masalah ini kepada Wakil Ketua Aula dan yang lainnya, sebuah suara dingin terdengar. Kemudian, seorang tetua berjalan dengan langkah yang melebar.

"Elder Blackeye…"

Setelah melihat tetua itu, Tuan Racun Liu segera mengepalkan tinjunya.

Orang yang datang adalah Penatua Keempat dari Poison Hall, Blackeye.

Mata Tetua Keempat ini benar-benar hitam, tanpa pupil putih yang dimiliki manusia biasa. Dari jauh, dia tampak seperti iblis yang mengerikan. Rumor mengatakan bahwa dia secara tidak sengaja meracuni matanya di tengah-tengah meracik racun, mengakibatkan kondisinya saat ini. Sejak itu, dia terkenal setelah matanya yang hitam, dan nama aslinya secara bertahap dilupakan.

Itu adalah fakta yang diketahui di Poison Hall bahwa Elder Blackeye ini bertanggung jawab untuk melaksanakan hukuman, dan dia adalah master racun paling kejam dan tanpa ampun di sini.

Biasanya, ketika mereka melihat sesepuh ini, mereka akan mengalami ketakutan dan melarikan diri sejauh yang mereka bisa karena insting. Tetapi pada saat ini, mereka merasa seolah-olah telah menemukan dukungan mereka, dan mereka menghela napas lega.

"Melaporkan kepada Penatua Blackeye, … penatua ini dibawa ke sini oleh Raja Herbal Agung, dan dia mengatakan bahwa dia adalah utusan yang dikirim oleh markas …"

Melangkah maju, Tuan Racun Liu menjelaskan.

"Utusan?"

Sambil mengerutkan kening, Penatua Blackeye menatap pria paruh baya di hadapannya.

Meskipun mengetahui bahwa pihak lain sedang menatapnya, Zhang Xuan mengabaikannya dan terus menatap ke depan dengan mata acuh tak acuh.

"Utusan yang dikirim oleh markas dapat diklasifikasikan sebagai merah, putih, emas, dan hijau … Bolehkah saya bertanya yang mana dari empat Anda?"

Setelah ragu-ragu sejenak, Blackeye mengepalkan tinjunya.

Sebagai seorang tetua, dia tahu tentang otoritas yang dimiliki seorang utusan. Jadi, dia tidak bertindak gegabah seperti Poison Master Zhou dan yang lainnya.

Karena itu, dia menyesuaikan sikap awalnya.

"Merah, putih, emas, dan hijau? Apakah ada tipe utusan yang berbeda? "

Gedeng! Jantung Raja Herbal Agung melompat.

Dia tahu bahwa markas Poison Hall dapat mengirim utusan ke cabang, tetapi dia tidak tahu bahwa ada tingkatan yang berbeda untuk utusan itu. Secara alami, Tabib Bai juga mengabaikan masalah ini.

Pada saat yang sama, itu mungkin menjadi jebakan yang disiapkan oleh enam tetua. Jika Tabib Bai harus menjawab dengan salah satu dari empat opsi, pihak lain akan dapat memastikan bahwa dia palsu, dan dia akan terbunuh dalam sekejap.

Dengan gugup, Raja Herbal Agung mengalihkan pandangannya ke Tabib Bai sekali lagi.

Dia tahu bahwa lulus sebagai utusan khusus akan sulit, tetapi dia tidak berpikir itu akan sangat menegangkan!

Jika hatinya sedikit lebih lemah, dia mungkin benar-benar ketakutan sampai mati.

"Apakah Anda Wakil Kepala Balai dari cabang ini?"

Mengabaikan Great Herb King yang cemas dan pertanyaan pihak lain, Zhang Xuan bertanya.

"Saya tidak!" Penatua Blackeye tercengang. "Aku hanyalah Tetua Keempat…"

"Jika tidak, siapa yang memberimu hak untuk mengatakan hal yang tidak masuk akal di sini?" Kulit Zhang Xuan menjadi gelap.

"SAYA…"

Penatua Blackeye kehilangan kata-kata.

"Apakah karena utusan sebelumnya terlalu baik sehingga kalian semua menjadi manja? Apakah menurut Anda Anda memenuhi syarat untuk bertanya tentang masalah di kantor pusat? "

Sambil membuka lengan bajunya, ekspresi Zhang Xuan sangat dingin, "Berani-beraninya master racun dari cabang yang tidak penting menanyaiku! Siapa yang memberimu nyali untuk melakukannya! "

"SAYA…"

Napas Penatua Blackeye menjadi cepat. Sepertinya badai sedang terjadi di dalam matanya yang hitam pekat. Setelah beberapa saat, dia menahan diri dan menjawab, "Saya tidak berani. Saya akan memanggil Wakil Kepala Balai dan Penatua Agung sekarang untuk menyambut utusan! "

Setelah itu, dia berjalan kembali ke kota.

"Elder Blackeye…"

Melihat Tetua Keempat yang dingin dan tidak berperasaan diteriaki di depan umum dan pergi tanpa berani membantah sama sekali, Tuan Racun Zhou, Tuan Racun Liu, dan yang lainnya bergidik.

Mereka berbalik untuk melihat Zhang Xuan lagi, dan kekaguman terpancar di mata mereka.

"Un!"

Merasakan perubahan sikap mereka, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Dari pengalamannya lulus sebagai guru master, dia tahu bahwa kunci untuk meyakinkan orang lain adalah dengan mempertahankan front yang kuat!

Sesaat kemudian, ketika Tuan Racun Liu dan yang lainnya akan roboh karena tekanan, beberapa sosok berjalan mendekat.

Mereka adalah tiga Wakil Ketua Aula, Penatua Agung, dan beberapa personel top lainnya dari Aula Racun.

Master Aula lama telah menerima total tiga murid, dan mereka adalah tiga Wakil Kepala Aula ini.

Mereka semua adalah ahli racun bintang 2 dan ahli puncak alam Zongshi.

Masing-masing dari ketiganya telah mengelola sebagian Poison Hall selama bertahun-tahun sekarang, dan mereka telah membangun pengikut untuk diri mereka sendiri. Saat ini, mereka sejajar.

Ini juga alasan mengapa pertarungan memperebutkan kursi Kepala Aula sepertinya akan berlarut-larut untuk waktu yang lama.

"Saya minta maaf karena gagal menyambut utusan itu pada saat kedatangan!"

Seorang pria paruh baya berjubah hijau melangkah maju.

Dengan pandangan sekilas, Zhang Xuan segera tahu bahwa dia adalah Wakil Kepala Balai pertama, Liao Xun!

Sementara Great Herb King tidak tahu banyak tentang utusan dari markas, dia sangat sadar akan tiga Wakil Kepala Aula Poison Hall. Di jalan di sini, dia sudah menjelaskan karakteristik unik dari masing-masing ketiganya kepada Zhang Xuan secara rinci.

Liao Xun adalah ahli racun tertinggi bintang 2, dan kemungkinan besar dia akan menjadi ahli racun bintang 3 dalam waktu dekat. Meskipun dia memasang wajah lembut, dia adalah tipe yang memiliki pisau tersembunyi di balik senyumannya.

Sangat mungkin baginya untuk tersenyum pada Anda pada satu saat, hanya untuk menusuk Anda dari belakang begitu Anda berbalik.

Serigala khas berjubah kulit domba.

Dua pria paruh baya lainnya di samping Liao Xun juga melangkah maju dan membungkuk, "Wakil Kepala Balai Racun Cabang Teratai Merah Yao Qing (Ge Xiao) memberi hormat kepada utusan!"

Zhang Xuan dengan ringan mengangguk sebagai tanggapan atas salam mereka.

"Bagaimana saya harus memanggil Anda? Jika mau, dapatkah Anda menunjukkan [Token Hati Beracun Emas] Anda? Bukan karena saya meragukan identitas Anda, tetapi ini adalah aturan dari kantor pusat. Utusan itu harus mem-flash token yang mewakili identitasnya sebelum kami dapat menyambut Anda! "

Tiga Wakil Kepala Balai dan beberapa tetua berjalan menuju Zhang Xuan. Wakil Hall Master Liao Xun tersenyum sopan saat dia bertanya.

"Anda ingin melihat Golden Poison Heart Token saya? Saya tidak keberatan menunjukkannya kepada Anda! "

Zhang Xuan menatapnya tanpa ekspresi. Dengan suara yang sangat tenang dan dingin, dia berkata, "Tapi …"

Apakah Anda memenuhi syarat?

Pedang negara: Di Cina, itu dikenal sebagai Shangfang Baojian. Di zaman kuno, pembawa pedang mampu mewakili kaisar sendiri.