Library of Heaven's Path – Chapter 277

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 277

Chapter 277: Yang Lain Muncul

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Saat Raja Herbal Agung bertanya-tanya bagaimana Tabib Bai akan berurusan dengan tiga Wakil Kepala Balai dan banyak tetua, dia mendengar jawaban pihak lain. Saat ini, dia hampir bisa melihat masa depan suram yang menunggunya.

Token Hati Racun Emas memberikan kesaksian tentang identitas utusan tersebut, dan wajar jika pihak lain akan meminta untuk melihatnya. Tidak ada masalah dengan kata-kata mereka sama sekali.

Namun, untuk menanyakan apakah mereka memenuhi syarat…

Master Aula tua telah meninggal, dan tiga Wakil Kepala Aula dan banyak tetua sudah menjadi pemimpin teratas Aula Racun. Jika mereka tidak memenuhi syarat, siapa yang bisa?

Tidak peduli seberapa mulia posisi seorang utusan, harus ada batasan untuk kesombongan Anda. Bertingkah sombong… Kamu pasti akan dipukuli sampai mati!

"Utusan pasti menarik kaki kita!"

Seperti yang diharapkan Great Herb King, wajah tersenyum Wakil Hall Master hancur saat mendengar kata-kata Zhang Xuan. "Saya Wakil Kepala Balai pertama dari Cabang Teratai Merah. Sekarang Hall Master tidak ada lagi, saya telah menjadi orang dengan peringkat tertinggi di sini, jadi tentu saja, saya memenuhi syarat! "

"Saya sudah tahu bahwa Guru Aula Anda sudah meninggal, dan alasan mengapa saya di sini adalah untuk memutuskan Tuan Aula berikutnya. Kalau tidak, mengapa saya harus datang ke tempat kumuh seperti itu? "

"Sebelum memutuskan Master Hall baru, Anda semua memiliki kedudukan yang sama. Jika Anda berpikir bahwa Anda memenuhi syarat, jangan katakan kepada saya dengan mulut Anda… buktikan kepada saya melalui penguasaan dan pemahaman Anda tentang racun. "

Zhang Xuan mengibaskan lengan bajunya, dan dia menatap kelompok itu secara otoritatif. "Yang dibutuhkan Poison Hall kita adalah ahli racun yang cakap, bukan sekelompok orang bodoh yang tidak berguna!"

Penguasaan racun? Liao Xun tercengang. "Utusan ingin menguji kita?"

"Betul sekali. Saya tidak punya waktu untuk menyia-nyiakan Anda, dan saya tidak ingin membuang-buang napas. Nilai seorang ahli racun harus ditentukan oleh racun yang bisa mereka buat. Anda semua akan meramu racun sementara saya mengamati di samping, dan siapa pun yang mampu meramu racun yang belum pernah saya lihat sebelumnya atau berbicara tentang teori yang belum pernah saya dengar sebelumnya, akan memenuhi syarat untuk melihat Token Hati Racun Emas dan menjadi Master Hall berikutnya! "

Zhang Xuan melirik kerumunan dengan tatapan acuh tak acuh. "Kalau tidak, daripada menyerahkan cabang ini kepada orang bodoh yang tidak berguna, aku mungkin juga menghancurkannya sendiri!"

"Iya…"

Setelah mendengar kata-kata lugas dari utusan tersebut, kelompok itu saling memandang dengan ekspresi muram.

Di masa lalu, selama mereka melayani utusan dengan baik, utusan akan memenuhi tuntutan mereka.

Tapi dari kelihatannya, metode ini tidak akan berhasil pada utusan ini.

Segera setelah dia mencapai, utusan ini menetapkan dominasinya, dan menyatakan bahwa kursi teratas akan diberikan berdasarkan kemampuan!

Dan mereka yang tidak memiliki kemampuan harus berhenti mengatakan hal yang tidak masuk akal.

…

"Seperti yang diharapkan dari pria yang berhasil menghilangkan Poison Gu dariku, luar biasa!"

Melihat bagaimana ‘Tabib Bai’ menyelesaikan krisis dengan beberapa kata, Raja Herbal Agung menghela nafas lega. Pada saat yang sama, dia merasa sangat terkesan dengan kemampuan pihak lain.

Tabib Bai ini tidak hanya mampu dalam Jalan Pengobatan, ia juga memiliki pemahaman yang tepat tentang hati manusia.

Sadar bahwa tiga Wakil Kepala Balai bersaing untuk mendapatkan kursi dari Kepala Balai, dia menggunakannya sebagai umpan dengan sangat nyaman.

Mereka telah memperebutkan kursi untuk waktu yang lama sekarang, dan tidak ada dari mereka yang mau tunduk kepada orang lain. Sekarang setelah ada piagam untuk menyelesaikan konflik, mereka bertekad untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk mengungguli kandidat lainnya.

Bahkan jika mereka meragukan identitasnya, mereka tidak dalam posisi apapun untuk melakukan verifikasi. Jika ada dari mereka yang bersikeras, itu berarti… dia tidak mampu, dan tidak mampu membangun dominasi!

Dengan satu kata, dia membalikkan panah ke tiga Wakil Hall Master dan memaksa mereka untuk bertarung.

Dia memang luar biasa!

Namun…

Untuk menguji ketiganya, Anda sendiri harus mahir dalam racun juga. Mengingat bagaimana Anda bahkan tidak tahu apa itu master racun hanya setengah bulan yang lalu, bagaimana Anda bermaksud untuk mengujinya?

Jika Anda tidak dapat mengenali salah satu racun yang dibuat oleh ketiga Wakil Hall Master, akan jelas bahwa Anda palsu bahkan tanpa harus memeriksa Token Hati Racun Emas Anda!

Setelah memikirkan ini, wajah Raja Herbal Agung berubah pahit.

Dia merasa bahwa hidupnya benar-benar tergantung pada seutas benang, dan satu kesalahan akan membuatnya jatuh langsung.

…

Setelah menyelesaikan masalah ini, ketiga Wakil Ketua Aula memimpin keduanya ke gedung termegah di kota.

"Utusan, tolong beri tahu kami bagaimana Anda berniat melakukan pemeriksaan!"

Begitu semua orang sudah duduk, Wakil Hall Master Liao bertanya.

"Sederhana, tes saya terdiri dari dua tahap. Dalam tes pertama, Anda masing-masing akan menunjukkan kemampuan Anda dan meramu racun yang Anda kuasai. Di tahap ini, siapa pun yang meramu racun kelas tertinggi menang! Sedangkan untuk tahap kedua, kalian masing-masing akan meramu racun yang telah kalian buat melalui penelitian kalian sendiri. Siapapun yang dapat menciptakan racun yang paling mematikan dan kompleks, bahkan aku tidak dapat membedakannya, akan dinyatakan sebagai pemenang! "

Zhang Xuan berkata dengan tenang.

Mendengar isinya, ketiga Wakil Ketua Aula mengangguk secara bersamaan.

Sama seperti apoteker, tingkat racun yang bisa dibuat oleh ahli racun berbanding lurus dengan tingkatannya. Pada saat yang sama, semakin luar biasa racun yang bisa diciptakan, semakin besar kemungkinan seseorang bisa mencapai ketinggian yang lebih tinggi sebagai ahli racun.

Dengan demikian, tes pertama menilai kemampuan mereka sementara tes kedua menilai bakat mereka. Jika salah satu dari mereka bisa menonjol dalam kedua tes, tidak ada yang bisa menolak dia menjadi Master Hall yang baru.

"Baiklah, aku akan memberimu empat jam untuk bersiap!"

Dengan santai melambai pergi, Zhang Xuan berdiri. "Benar, di mana lemari besi koleksi bukumu? Saya telah menerima perintah dari kantor pusat untuk mencari buku tertentu. "

"Cari buku tertentu?"

Semua orang bingung, tetapi setelah mendengar bahwa itu adalah perintah dari kantor pusat, mereka ragu sejenak dan memutuskan untuk tidak bertanya.

"Utusan, lemari besi koleksi buku ada di sana. Aku akan mengirim orangku untuk membawamu ke sana sekarang! " Liao Xun buru-buru berkata.

"Tidak perlu, saya bisa berjalan sendiri. Kalian semua harus mulai mempersiapkan ujian. Posisi Kepala Aula dipertaruhkan, dan saya harap Anda dapat memberi saya kinerja yang memuaskan sehingga saya dapat bertanggung jawab ke kantor pusat! "

Menempatkan tangannya di belakang punggung, kata Zhang Xuan.

"Iya!"

Liao Xun dan yang lainnya mengangguk.

Mengabaikan yang lain, Zhang Xuan mulai berjalan menuju lemari besi koleksi buku.

Aula Racun Teratai Merah telah didirikan selama beberapa milenium, dan mereka memiliki banyak koleksi buku. Jumlah buku di sini tidak kalah dengan yang ada di Beast Hall.

Saat memasuki lemari besi, sejumlah besar buku yang ditempatkan dengan rapi di rak buku muncul di depan Zhang Xuan. Ujung ruangan yang lain tidak bisa dilihat hanya dengan sekali pandang.

Ada gulungan bambu, kertas yang diikat dengan tali, dan bahkan ukiran pada porselen dan tulang binatang.

Karena lokasi Poison Hall yang aman, belum pernah terjadi perang apa pun dan buku-buku tersebut dapat dipertahankan dalam kondisi baik.

"Tidak kusangka aku bisa masuk dengan begitu mudah…"

Setelah memeriksa bahwa tidak ada orang di belakangnya, Zhang Xuan menghela nafas lega.

Tujuannya di Poison Hall adalah untuk menelusuri buku-buku ini, dan dia pikir dia akan menemui banyak masalah di sepanjang jalan. Dia tidak berharap untuk berhasil dengan mudah.

Tapi memikirkan masalah ini, itu juga tidak mengejutkan. Sementara yang lain meragukan identitasnya sebagai utusan, mereka tidak berani menantangnya secara terbuka.

Bagaimanapun, jika Zhang Xuan ternyata adalah utusan yang sebenarnya, itu berarti dia sendiri yang mewakili kantor pusat. Sangat mungkin bagi seluruh cabang untuk dihancurkan jika mereka berada di sisi buruknya.

Di sisi lain, jika dia palsu, menyerahkan dirinya adalah masalah waktu dan mereka akan bisa membalasnya saat itu.

"Aku seharusnya tidak terlalu peduli untuk saat ini, membaca buku dan menyelesaikan aura racun di tubuhku adalah prioritas saat ini!"

Meskipun aura racun di tubuhnya telah ditekan oleh zhenqi Jalan Surga, Zhang Xuan tahu bahwa itu adalah masalah waktu sebelum pulih kembali. Begitu itu terjadi, hidupnya akan berada dalam bahaya besar. Jika bukan karena ancaman nyata yang dia rasakan, dia tidak akan mempertaruhkan nyawanya untuk menerobos masuk ke Poison Hall.

Karena dia telah berhasil memasuki lemari besi koleksi buku Poison Hall, dia harus memanfaatkan waktunya.

Beberapa Wakil Kepala Balai mungkin merasa gentar olehnya saat ini, tetapi tidak ada yang bisa memastikan bahwa mereka tidak akan memperhatikan penyamarannya dan menyalakannya di saat berikutnya.

Ada banyak koleksi buku di sini, tetapi dengan ‘Teknik Penjelajahan Buku Sprinting’ Zhang Xuan yang baru, dia seharusnya dapat menyelesaikan penggandaannya di Library of Heaven’s Path dalam dua jam.

"Waktunya mulai bekerja!"

Menghembuskan napas dalam-dalam, Zhang Xuan memusatkan perhatiannya. Menempatkan tangannya di baris pertama rak buku pertama, dia mulai berlari.

…

"Wakil Kepala Balai, apakah menurutmu utusan itu … asli?"

Di belakang ruangan, Liao Xun duduk di singgasana yang mewah, dan berdiri di hadapannya adalah Penatua Blackeye yang cemas.

Semua orang tahu bahwa Penatua Blackeye adalah orang yang tidak memihak, tetapi mereka tidak sadar bahwa dia sebenarnya adalah bawahan dari Wakil Kepala Balai Liao Xun.

"Tanpa melihat Token Hati Racun Emas, bahkan saya tidak dapat memastikannya!" Liao Xun ragu sejenak sebelum berbicara. "Namun, meskipun Poison Hall telah dirahasiakan selama bertahun-tahun yang tak terhitung banyaknya, namanya masih menimbulkan ketakutan di hati. Saya ragu ada orang yang begitu berani datang dan mengadili kematian! "

"Itu benar …" Penatua Blackeye mengangguk.

Sementara Poison Hall hidup dalam pengasingan, itu tidak berarti bahwa ada orang yang bisa memanjat kepala mereka. Meniru identitas utusan… tidak berbeda dengan mendekati kematian!

"Selain itu harus ada motif dibalik setiap tindakan yang dilakukan seseorang. Jika dia palsu, pasti ada sesuatu di sini yang membuatnya layak mempertaruhkan nyawanya untuk… "Liao Xun melanjutkan. "Selain racun, Poison Hall kami tidak memiliki sesuatu yang berharga. Aku ragu akan ada orang yang mau mempertaruhkan nyawanya untuk menyelinap ke sini! "

Tidak peduli apa yang dilakukan seseorang, pasti ada tujuan dibaliknya.

Yang dimiliki Poison Hall hanyalah racun, dan komoditas paling berharga yang mereka miliki adalah tanaman obat. Begitu pihak lain terungkap sebagai palsu, dia pasti akan terbunuh dalam sekejap mata. Tidak terpikirkan bagi pihak lain untuk mengambil risiko sebesar itu hanya untuk itu!

Dia tidak berpikir ada orang yang akan melakukan ini untuk ramuan obat apa pun, yang bisa dibeli dengan uang.

Tentu saja, jika dia mengetahui bahwa pihak lain ada di sini hanya untuk buku-buku … Dia mungkin akan muntah darah dan menjadi gila.

Setidaknya racun mereka memiliki nilai pasar… Apa gunanya membaca buku-buku itu?

Lebih penting lagi, dia berlari bukannya membolak-baliknya…

"Wakil Kepala Balai, apakah Anda lupa … tentang itu?" Penatua Blackeye ragu-ragu sejenak sebelum berbicara.

Maksudmu benda di bawah gunung berapi itu?

Kulit Liao Xun berubah suram.

"Memang!" Penatua Blackeye mengangguk. "Alasan utama mengapa cabang Teratai Merah kami terletak di daerah terpencil dan tandus ini adalah keberadaan benda itu. Mungkinkah berita tentang kedewasaan benda itu telah bocor dan Tuan Balai yang lama meninggal karena ini? "

"Itu tidak mustahil!"

Setelah mendengar kata-kata itu, Liao Xun tidak bisa lagi tenang. "Panggil Great Herb King, aku ingin menginterogasinya!"

"Iya!" Penatua Blackeye menonjol, dan dalam sekejap, Raja Herbal Agung dibawa ke aula.

"The Great Herb King menghormati Wakil Hall Master Liao Xun dan Elder Blackeye!" The Great Herb King menggenggam tinjunya.

"Bicaralah, bagaimana Anda bertemu dengan utusan itu? Juga, jika saya tidak salah, Anda seharusnya sudah mati sekarang. Mengapa Anda masih hidup dan menendang? "

Mata Liao Xun menyipit.

"Di bawah pengaruh Poison Gu, saya benar-benar di ambang kematian. Utusan itulah yang menyelamatkan saya, dan setelah itu, dia menyuruh saya membawanya ke Poison Hall. Selain itu… Saya tidak tahu apa-apa lagi! "

The Great Herb King mencurahkan kata-kata, yang telah dia sepakati dengan Tabib Bai sebelumnya, dengan tergesa-gesa.

"Apakah kamu benar-benar tidak tahu apa-apa lagi?" Wakil Kepala Balai Liao Xun mendengus. "Kamu tahu konsekuensi berbohong padaku, kan?"

"Aku tahu!"

Ketakutan, Raja Herbal Agung berlutut ke lantai.

"Tidak ada satupun kebohongan dalam kata-kataku. Vice Hall Master juga sadar bahwa saya hanyalah boneka dan juru bicara Poison Hall. Karena tetua berkata bahwa dia adalah utusan, saya tidak berani menghentikannya. Jadi, saya hanya bisa membawanya ke sini. Saya benar-benar tidak yakin tentang hal lain! "

"Un, kamu bisa pergi sekarang!"

Setelah menanyakan beberapa pertanyaan lagi, Liao Xun menyadari bahwa dia tidak bisa mendapatkan lebih banyak informasi dari mulut Raja Herbal Agung.

"Iya!"

Seolah dia diampuni oleh kaisar, Raja Herbal Agung bergegas keluar dari aula tanpa berpikir dua kali.

"Bahkan guruku tidak dapat melepaskan Kontrak Gu setelah itu melebur ke dalam aliran darah seseorang. Untuk bisa menyembuhkannya tanpa meninggalkan trauma, orang itu setidaknya harus menjadi ahli racun bintang 4! "

Setelah Raja Herbal Agung meninggalkan ruangan, Liao Xun mengetukkan jari di atas meja saat dia menganalisis masalah tersebut. "Hanya markas yang memiliki master racun bintang 4!"

Bahkan ahli racun terbesar di Red Lotus Range Poison Hall hanya bintang 3.

Hanya markas yang mampu mengirim master racun bintang 4.

Dengan penetapan itu, utusan itu kemungkinan besar asli.

"Namun, yang terbaik adalah berhati-hati. Penatua Blackeye, saya akan merepotkan Anda untuk menuju ke lemari besi koleksi buku untuk melihat jenis buku apa yang dicari utusan tersebut dan melihat apa yang dia lakukan! "

Setelah ragu-ragu sejenak, Liao Xun memberi petunjuk.

"Iya!"

Penatua Blackeye menjawab dan melangkah keluar ruangan.

Sekitar dua jam kemudian, dia kembali ke ruangan yang sama. Dia memiliki ekspresi di wajahnya yang berbicara tentang kebingungan dan kebingungan.

"Apa yang salah? Apakah ada yang salah? Apakah dia menemukan buku yang dia cari? "

Melihat ekspresinya, Liao Xun tidak bisa menahan rasa ingin tahunya dan bertanya.

"Tidak ada yang salah… dan sepertinya dia juga tidak mencari buku tertentu!"

Mengingat pemandangan saat itu, Blackeye menggelengkan kepalanya dengan kuat.

Dia melihat utusan yang sangat tidak berperasaan itu berlarian di sekitar lemari penyimpanan buku seperti orang gila. Meskipun pihak lain mengklaim bahwa dia sedang mencari sebuah buku, dia tidak mengeluarkan satu buku pun.

Dia telah mengalami dan menyaksikan banyak hal yang berbeda dalam hidupnya, tetapi meskipun demikian, dia tidak dapat memahami apa yang baru saja dia lihat.

Jika dia tidak yakin bahwa pihak lain adalah utusannya, dia akan mengira pihak lain itu orang gila.

"Untung tidak ada yang salah!"

Liao Xun menghela nafas lega. "Sepertinya utusan itu asli, tidak perlu meragukan identitasnya lagi! Kita harus berusaha lebih keras memikirkan racun apa yang akan dibuat nanti untuk memenangkan kekagumannya! "

Penatua Blackeye mengangguk. Tepat ketika dia akan berbicara, Tuan Racun Liu yang bingung dari sebelumnya menerobos masuk ke ruangan tiba-tiba.

"Wakil Kepala Balai …"

"Apa yang salah?" Liao Xun mengerutkan kening.

"Ada seseorang di luar. Dia meminta Anda dan dua Wakil Kepala Balai lainnya untuk menemuinya… dia menyatakan bahwa dia adalah… utusan! "

Dengan cemas, Master Racun Liu tergagap.

"Utusan?"

Liao Xun dan Penatua Blackeye saling pandang dan mata mereka membelalak ragu.

Bukankah utusannya sudah ada di sini?

Mengapa… satu lagi muncul?