Library of Heaven's Path – Chapter 285

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 285

Chapter 285: Paviliun Guru, Aku Datang!

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Mengaum!

Dalam momen perpecahan ketika perhatian Gu Mu dialihkan oleh Zhang Xuan, Binatang Lava menyerang ke depan sekali lagi, menghasilkan arus udara panas yang menakutkan yang mengancam akan mencabik-cabiknya.

Menarik napas dalam-dalam, Gu Mu bersiap menghadapinya sekali lagi dengan pedang di tangannya. Namun, pada saat ini, suara kakek seniornya terdengar sekali lagi.

"Jangan menangkis serangannya, simpan pedangmu kembali ke ring penyimpananmu!"

"Jangan menangkis serangannya?"

Setelah mendengar kata-kata itu, Gu Mu melirik Binatang Lava yang gelisah yang menyerbu ke arahnya dan dia hampir jatuh.

Jika dia tidak menangkis serangan yang begitu kejam, bukankah dia akan langsung terbunuh?

"Percepat!" Di tengah keraguannya, suara itu mendesaknya.

"Baik!"

Meskipun dia ragu, dia tidak berpikir bahwa kakek seniornya akan bersusah payah untuk membunuhnya. Jadi, dia menyimpan pedangnya kembali ke cincin penyimpanannya, dan pada saat ini, menjadi benar-benar tidak berdaya.

"Regangkan kepalamu ke arahnya!"

Tepat setelah dia menyimpan pedangnya, instruksi selanjutnya mencapai telinganya.

Gu Mu terhuyung, dan dia hampir jatuh dari ubin granit ke lahar.

Aku masih bisa menerimanya, meskipun dengan enggan, ketika kamu menyuruhku untuk menyimpan pedangku dan tidak menangkis serangannya, tetapi mengapa di dunia ini aku harus menjulurkan kepalaku ke depan?

Kakek senior, apakah Anda terburu-buru melihat saya mati?

Melihat betapa marahnya Lava Beast terhadapku, bukankah ia akan langsung menggigit kepalaku jika aku harus meregangkannya?

Ini sama sekali bukan penjinakan binatang, ini adalah penghargaan …

"Jangan buang waktu, cepat!"

Suara di telinganya mendesaknya.

Duo itu berbicara melalui telepati zhenqi. Meskipun mereka telah bertukar beberapa kata, hanya dua nafas yang telah berlalu. Pada saat ini, Binatang Lava yang ganas itu hanya berjarak tiga meter dari Gu Mu, dan itu bisa menggigitnya kapan saja sekarang. Sudah terlambat untuk mencoba yang lain.

"Lupakan saja, aku akan mencobanya!"

Mengingatkan dirinya akan fakta bahwa kakek seniornya bisa dengan mudah membunuhnya ketika dia tidak sadarkan diri, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia tidak perlu menggunakan orang raksasa ini untuk membunuhnya. Sambil mengertakkan gigi, dia menjulurkan kepalanya, mengarahkannya tepat ke mulut menganga pihak lain.

"Ini…"

Saat keduanya berbicara menggunakan telepati, Liao Xun sama sekali tidak menyadari percakapan mereka. Setelah melihat utusan itu mencoba memasukkan kepalanya ke mulut Binatang Lava, dia merasa ngeri. Seluruh tubuhnya bergetar hebat, dan dia hampir pingsan.

Yang lain akan menyiapkan makanan lezat dan harta untuk menarik perhatian binatang buas untuk menjinakkannya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seseorang menawarkan kepalanya sendiri …

Bahkan mereka yang melampaui ranah Zhizun akan memiliki materi otak mereka yang dimuntahkan pada gigitan Binatang Lava!

Jika utusan itu dibunuh di sini, dia tidak akan bermimpi untuk mempertahankan posisinya sebagai Kepala Balai yang baru. Dia akan dipanggil oleh markas segera dan diinterogasi selama satu atau dua bulan sebelum dijatuhi hukuman mati dengan racun.

Dia dengan cepat menoleh untuk melihat ‘kakek senior’, tetapi pihak lain memperhatikan situasinya dengan tanpa ekspresi. Tidak ada sedikitpun kecemasan di matanya.

"Kakek senior…"

Liao Xun tidak bisa membantu tetapi berteriak agar pihak lain melakukan sesuatu. Namun, sebelum dia bisa mengatakan apapun, dia melihat pihak lain itu menunjuk ke depan dengan jarinya.

Buru-buru menoleh, dia menyaksikan pemandangan yang membuat matanya melebar.

Kepala Gu Mu sudah berada di dalam mulut Binatang Lava dan jika yang terakhir menutup mulutnya, dia akan dibunuh di tempat. Namun, pada saat genting ini … Tidak hanya Lava Beast tidak menggigit, bahkan berbalik untuk melarikan diri.

Bukankah itu bermaksud untuk mencabik-cabik Gu Mu beberapa saat yang lalu? Mengapa itu mundur ketika pihak lain telah menyerahkan kepalanya?

Apa… situasi ini?

Dia bukan satu-satunya yang bingung dengan apa yang terjadi. Gu Mu juga bingung.

Dia sudah mempersiapkan dirinya untuk kematiannya dan dia tidak menyangka situasi seperti itu akan terjadi.

"Jangan kosongkan. Cepat, cepat maju dan pegang ekornya! "

Gu Mu masih mencoba memahami situasi ketika suara kakek seniornya bergema sekali lagi.

Pada titik ini, dia sudah memegang kepercayaan penuh pada kata-kata pihak lain. Karena itu, dia segera melangkah ke ubin granit dan terbang ke depan seolah-olah dia burung layang-layang. Dalam sekejap mata, dia telah menyusul pihak lain.

Menutup lengannya, dia memeluk ekor besar makhluk itu dengan erat.

Mengaum!

Setelah ekornya dicengkeram, Binatang Lava panik. Itu mulai meronta-ronta segera dengan sekuat tenaga, dan lava memercik ke sekitarnya, membakar lubang demi lubang di pakaian Gu Mu.

"Apa yang harus saya lakukan selanjutnya?"

Merasa bahwa zhenqi-nya mencapai batasnya dari melawan panas lahar, Gu Mu bertanya dengan cemas.

Pegang ekornya erat-erat, tidak peduli apa yang dilakukannya!

Zhang Xuan menjawab.

"Baik!"

Dengan keuletan yang kejam, Gu Mu memegang ekor Lava Beast dengan empat anggota tubuhnya. Tidak peduli bagaimana pihak lain berjuang, dia menolak untuk melepaskannya. Pada saat ini, dia tidak punya pilihan selain dengan marah memompa lebih banyak zhenqi untuk menangkis panas yang hebat di sekitarnya.

Mengaum! Mengaum!

Dengan ekornya yang dicengkeram, Lava Beast marah dan melolong tanpa henti dalam kemarahan, mencoba yang terbaik untuk melepaskan Gu Mu. Namun, gerakannya secara bertahap melambat, dan dalam waktu kurang dari satu menit, ia lemas, kondisinya menyerupai ular mati.

"Ini…"

Melihat Lava Beast runtuh, Gu Mu menghela nafas lega. Dia berpikir bahwa dia akan mati, dan situasi saat ini tidak dapat dipercaya baginya.

Dia telah merasakan keganasan dari Lava Beast ketika dia menghadapinya beberapa saat yang lalu, bahwa jika bisa, itu pasti akan mencabik-cabiknya. Tapi… ketika dia menjulurkan kepalanya ke arah pihak lain, mengapa dia menolak untuk menggigit dan, sebaliknya, mundur? Juga, mengapa menarik ekornya mengakibatkan situasi ini?

"Baiklah, bawa ke pantai!"

Gu Mu masih bertanya-tanya ketika dia mendengar instruksi kakek seniornya di telinganya.

"Iya!"

Meraih ujung ekor Lava Beast yang lumpuh, dia melatih zhenqi-nya dan menyeretnya ke pantai.

Dalam waktu singkat, manusia dan binatang itu berada di atas tanah granit beton.

Zhang Xuan berjalan ke Lava Beast saat dia berada di pantai. Dengan jentikan pergelangan tangannya, beberapa jarum perak muncul di tangannya dan dia melemparkannya langsung ke Lava Beast.

"Katakan untuk tunduk padamu. Jika setuju, saya akan membantunya mencapai terobosan dalam budidayanya. Jika tidak, mati! "

Setelah itu, Zhang Xuan duduk diam di samping.

"Baik!"

Gu Mu berjalan ke Lava Beast dan menyampaikan kata-kata Zhang Xuan. Sesaat kemudian, kepalanya yang besar menyentuh dirinya, menunjukkan ketundukannya.

Kontrak dibuat dengan cepat dan Gu Mu berhasil menjinakkan Lava Beast.

Liao Xun benar-benar tercengang, mengamati segala sesuatu dari samping

Dia telah melihat orang-orang menjinakkan binatang buas, tetapi dia belum pernah melihat orang melakukannya dengan begitu cepat!

Itu adalah binatang buas puncak alam Zhizun! Untuk tunduk pada manusia dengan mudah, bukankah ini … terlalu sederhana?

Jika menjinakkan binatang itu mudah, bukankah itu berarti aku juga bisa menjadi penjinak binatang?

Dia bukan satu-satunya yang berpikir demikian. Gu Mu juga merasa seolah-olah sedang dalam mimpi.

Jika bukan karena Lava Beast besar terus menerus menggerogoti dia, dia akan benar-benar meragukan jika semuanya hanyalah ilusi.

"Kakek senior…"

Mengetahui bahwa orang yang melakukan keajaiban ini adalah kakek senior, keduanya menoleh untuk segera melihatnya.

"Binatang Lava ini hidup di lava, dan tidak memiliki teman atau pendamping. Ia tidak pernah bersentuhan dengan bentuk kehidupan lain, dan karena itu, ia memiliki kepribadian yang skeptis, takut bersentuhan dengan hal-hal yang tidak dikenal! "

Mengetahui pertanyaan yang masih ada di benak mereka, Zhang Xuan menjelaskan.

Bahkan seseorang akan menjadi autis setelah hidup dalam pengasingan terlalu lama, tidak perlu dikatakan lagi, binatang buas.

Binatang buas puncak alam Zhizun memiliki kecerdasan yang sama sekali tidak kalah dengan manusia. Hidup di kedalaman gunung berapi, belum pernah bertemu makhluk hidup lain. Karena itu, itu dipenuhi dengan rasa ingin tahu dan ketakutan pada Gu Mu.

"Saat kau menggunakan kekerasan dan mencoba membunuhnya, dia secara naluriah membalas. Meskipun Lava Beast ini tidak memiliki pengalaman bertempur, ia memiliki keuntungan karena berada di tempat asalnya, dan mustahil bagimu untuk muncul dengan penuh kemenangan! " Zhang Xuan melanjutkan.

Gu Mu mengangguk.

Dalam pertempuran barusan, dia hampir tidak bisa menangkis serangan pihak lain. Dia jelas tidak cocok untuk yang terakhir.

Jika terus seperti itu, dia pasti sudah mati.

"Meskipun menyimpan pedangmu dan mengarahkan kepalamu ke sana jelas merupakan tindakan bunuh diri, Lava Beast yang skeptis meragukan tindakanmu, dan dia merasa takut! Itu karena… langkah itu tidak rasional! "

Zhang Xuan tersenyum, "Selain itu, Lava Beast memiliki kelemahan besar di mulutnya. Setelah melihat gerakan irasional Anda, ia mulai curiga jika Anda telah memperhatikan kelemahan itu dan Anda sedang memancingnya. Karena itu, ia memilih untuk melarikan diri. "

Jadi itu masalahnya!

Setelah mendengar penjelasannya, Gu Mu dan Liao Xun menjadi sadar.

Gu Mu merasa lega bahwa dia telah mendengarkan kakek seniornya sebelumnya. Jika tidak, jika dia terus bertarung melawan Lava Beast, dia akan menjadi lumpuh sekarang.

"Lalu… Mengapa meraih ekornya menyebabkannya jatuh lemas dan kehilangan kemampuannya untuk bertarung?"

"Apakah binatang buas perlu bernapas?" Zhang Xuan menatapnya.

"Tentu saja mereka perlu bernafas …" Terkejut dengan pertanyaan itu, Gu Mu tertegun sejenak sebelum dia buru-buru menganggukkan kepalanya.

Sama seperti manusia, binatang buas membutuhkan udara untuk bertahan hidup.

"Binatang Lava telah hidup di lahar, tapi ketika kami pertama kali tiba, kami tidak melihatnya. Tidakkah menurutmu itu aneh? "

Gu Mu terkejut dengan kata-kata Zhang Xuan.

Alasan ikan dapat bernapas di air adalah karena memiliki insang yang dapat menyaring air dan menyerap oksigen yang terkandung di dalamnya. Lava sebenarnya hanyalah granit cair dan tidak mungkin ada oksigen di dalam lahar tebal tersebut. Ketika mereka bertiga pertama kali tiba, mereka tidak mengamati kepala Binatang Lava itu. Hanya setelah Liao Xun melemparkan batu ke lotus barulah ia melompat keluar.

Mungkinkah… orang ini tidak perlu bernapas?

Tapi itu tidak mungkin!

Tidak pernah terdengar bahwa binatang buas dapat bertahan hidup tanpa bernapas!

"Organ pernapasan untuk Lava Beast, yang berarti hidung yang kita bicarakan, tidak ada di kepalanya. Sebaliknya, itu ada di… ekornya! " Zhang Xuan menjelaskan.

Di ekornya?

Duo itu buru-buru berbalik ke Lava Beast, dan mereka melihat dua baris bukaan halus di ekornya.

"Biasanya, orang ini akan bersembunyi di lahar, memperlihatkan hanya ekornya untuk bernapas. Selain itu, ekornya memiliki warna yang sama dengan lava, dan itulah alasan mengapa kami gagal menyadarinya saat pertama kali tiba! "

Zhang Xuan tersenyum, "Alasan mengapa saya membuat Anda memeluk ekor pihak lain adalah untuk menghalangi pernapasannya. Sementara seorang pembudidaya masih dapat mempertahankan dirinya melalui zhenqi-nya, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang binatang buas! Belum lagi, itu menghantam lava yang membakar, menyebabkan staminanya turun dengan cepat! Secara alami, itu akan kehilangan kemampuannya untuk bertarung! Aku juga tidak menyadari karakteristik khusus ini sejak awal dan aku hanya berhasil menyimpulkannya selama pertempuranmu. "

"Saya melihat!"

Gu Mu akhirnya memahami situasi alasan mengapa kakek seniornya tidak mengatakan apa-apa di awal. Pihak lain tidak mempermainkannya, dia mengamati karakteristik Binatang Lava untuk merumuskan rencana untuk menaklukkan dan menjinakkannya.

Sungguh menggelikan bahwa dia salah mengira niatnya… Itu benar-benar memalukan!

Setelah mengetahui semua fakta ini, rasa hormat Gu Mu untuk paman seniornya mencapai puncak baru.

Dia mampu menyimpulkan karakteristik dan kepribadian Binatang Lava ini dalam waktu singkat sambil mengamati pertempuran mereka dan merumuskan metode untuk menjinakkannya. Bahkan penjinak binatang bintang 4 tidak akan mampu mencapai prestasi yang sama!

Selain itu, jarum yang dia tembakkan ke Lava Beast mungkin menahan gerakan pihak lain. Jika tidak, tidak mungkin proses penjinakan berjalan dengan lancar.

"Sekarang Binatang Lava telah dijinakkan, sekarang kamu bisa memanen benih teratai!" Selesai dengan penjelasannya, Zhang Xuan melambai dengan santai.

"Baik!"

Gu Mu mengangguk, dan tanpa basa-basi, dia melompat ke lahar sekali lagi, terbang dengan cepat ke arah Teratai Api Merah.

Sebenarnya, setelah melihat Gu Mu berhasil menjinakkan Binatang Lava, Zhang Xuan menghela nafas lega juga.

Sama seperti manusia, Library of Heaven’s Path akan menyusun buku tentang binatang buas saat terlibat dalam perkelahian. Alasan mengapa dia membuat Gu Mu berhadapan dengannya adalah untuk menyusun buku untuk melihat kekurangannya.

Begitu dia tahu kekurangannya, sisanya menjadi sederhana.

Tanpa halangan dari Binatang Lava, Gu Mu membawa kembali kantung teratai dalam waktu singkat. Ada sembilan biji teratai emas di dalamnya dan itu memancarkan aroma yang meremajakan jiwa seseorang.

"Kakek senior, ini adalah Benih Teratai Api Merah …"

Menempatkan biji teratai dengan hati-hati di kotak giok, Gu Mu meneruskannya ke depan.

"Un!" Meraih kotak itu, Zhang Xuan mengeluarkan dua benih dan menyerahkannya kepada Gu Mu. "Satu untukmu, sementara yang lainnya untuk Binatang Lava ini!"

Mereka telah sepakat sebelumnya bahwa Gu Mu akan mengambil satu Biji Teratai Api Merah, sedangkan sisanya akan menjadi milik Zhang Xuan.

Karena kehadiran Binatang Lava yang sudah berada di puncak Zhizun ini, Zhang Xuan memutuskan untuk memberinya benih lagi.

Lagi pula, jika bukan karena utusan ini memberitahunya tentang hal itu, Zhang Xuan tidak akan tahu bahwa ada harta karun yang tersembunyi di cabang Poison Hall ini dan dia akan melewatkannya.

Terima kasih, kakek senior!

Gu Mu tersentuh dengan sangat gelisah.

"Di sini, saya akan meninggalkan yang ini di cabang ini. Siapapun yang mencapai puncak alam Zhizun lebih dulu akan mendapatkan hak untuk mengkonsumsinya! "

Zhang Xuan mengambil benih lain dan memberikannya kepada Liao Xun.

Yang terakhir ini juga sangat berterima kasih kepada Zhang Xuan.

Meskipun Crimson Flame Lotus Seed adalah komoditas berharga, itu tidak banyak berguna bagi Zhang Xuan.

Selama dia bisa menemukan manual rahasia yang cukup, menerobos puncak alam Zhizun bukanlah masalah sama sekali. Dengan demikian, hambatan dalam kultivasi yang dihadapi orang lain tidak ada baginya.

Karena itu tidak banyak berguna baginya, dan bahwa dia telah mendapatkannya dari cabang Balai Racun Jarak Teratai Merah, dia tidak berpikir bahwa itu tepat baginya untuk mencabut semua benih cabang.

Setelah memberikan tiga biji teratai, Zhang Xuan menyimpan enam sisanya di ring penyimpanannya.

"Karena aku sudah selesai dengan masalah ini, inilah waktunya bagiku untuk pergi!"

Zhang Xuan telah mencapai tujuan utamanya untuk menjelajahi buku-buku di Poison Hall, dan dia juga mendapatkan Crimson Flame Lotus Seeds. Setelah melakukan perawatan terakhir untuk Gu Mu, dia mengucapkan selamat tinggal kepada yang lain.

"Kakek senior … Di mana saya bisa menemukan Anda jika saya ingin menyapa Anda di masa depan?"

Meskipun dia tahu bahwa pihak lain akan pergi setelah memanen Biji Teratai Api Merah, Gu Mu tetap merasa enggan untuk berpisah dengannya.

Meskipun dia hanya mengenal pihak lain selama beberapa hari, yang terakhir telah mengobati trauma dan membantunya menjinakkan binatang buas puncak alam Zhizun. Bantuan yang telah dia berikan kepadanya begitu besar sehingga akan sulit baginya untuk membalasnya.

Meskipun dia secara kasar menebak bahwa pihak lain mungkin bukan kakek seniornya seperti yang dia klaim, itu tidak menghalangi rasa hormatnya padanya dengan cara apa pun.

"Dunia adalah rumahku. Jika kita ditakdirkan, kita akhirnya akan bertemu! " Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dia mengambil identitas palsu, dan yang terbaik bagi mereka untuk tidak bertemu lagi.

"Kakek senior, ini adalah tanda identitas saya. Saya tahu itu tidak berguna bagi kakek senior, tetapi jika Anda memiliki kerabat atau siswa yang dalam masalah, Anda dapat meminta mereka untuk membawa ini ke Balai Racun Kerajaan Xuanyuan untuk mencari saya. Selama itu dalam kemampuan saya, saya akan melakukan yang terbaik untuk membantu! "

Dengan jentikan pergelangan tangannya, dia mengambil token giok dan kemudian memberikannya kepada Zhang Xuan.

"Baiklah, terima kasih!"

Mengetahui bahwa pihak lain melakukan ini untuk membalas rasa terima kasih, Zhang Xuan tidak menolaknya. Dia mengambil token itu dan menyimpannya di ring penyimpanannya.

"Pamitan!"

Setelah mengatakan semua yang harus dikatakan, Zhang Xuan berjalan keluar dari Poison Hall dengan langkah besar.

Dia ingat jalan yang dia ambil dalam perjalanan ke sini bersama Great Herb King, jadi bahkan tanpa ada yang menuntunnya, dia bisa pergi dengan mudah.

Lima hari kemudian, dia akhirnya melangkah keluar dari perimeter Pegunungan Teratai Merah.

Dia berteriak dengan nada yang dalam, dan setelah beberapa saat, Steelfang Howling Firmament Beast muncul di udara di atasnya.

Melompat ke belakang Howling Firmament Beast, yang terakhir membentangkan sayapnya, dan keduanya langsung menuju ke Tianwu Royal City.

Paviliun Guru, saya datang!