Library of Heaven's Path – Chapter 299

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 299

Chapter 299: Pemukulan

Penerjemah: Editor StarveCleric: GaiaNove

Setelah setengah bulan bergaul satu sama lain, bagaimana mungkin Zhang Xuan tidak mengenali suara Zhao Ya? Siapa lagi pemilik suara marah itu, jika bukan dia?

Setelah beberapa saat menyesuaikan pakaiannya, dia membuka pintunya dan keluar, segera memperhatikan dua sisi yang bermusuhan dan berlawanan di ruang tunggu.

Ini benar-benar dia!

Setelah melihat begitu banyak sosok yang dikenalnya, mata Zhang Xuan berbinar.

Dia tidak menyangka bahwa mereka akan tiba di Kerajaan Tianwu tepat setelahnya. Selain itu, mereka kebetulan memasang penginapan di penginapan yang sama, yang sangat beruntung.

"Apakah orang itu… Bai Chan?"

Melirik orang yang berdiri di seberang Zhao Ya dan Bai Chan, Zhang Xuan menyadari bahwa itu adalah orang yang dia pingsan di gang saat itu!

"Sepertinya orang ini mencoba menindas murid saya…"

Situasinya tidak rumit dan tidak butuh waktu lama bagi Zhang Xuan untuk memahami situasinya hanya dengan pengamatannya sendiri.

Zhang Xuan tahu betul orang macam apa Zhao Ya itu. Pencurian? Lelucon apa!

Di sisi lain, Tabib Bai Chan ini tamak dan penuh nafsu. Dia bukanlah sesuatu yang baik.

Karena Zhang Xuan kebetulan bertemu dengannya di sini, dia bisa menggunakan kesempatan itu untuk memberinya pelajaran.

Sambil tertawa kecil, dia mengangkat kakinya dan mulai berjalan.

…

"Zhao Ya, kamu tidak bisa pergi…"

"Kamu tidak akan tahu apa yang akan terjadi jika kamu mengikuti mereka…"

Mendengar keputusan Zhao Ya, Zheng Yang dan yang lainnya panik.

Jelas bahwa dokter dan regu patroli bersekongkol. Jika dia mengikuti mereka, siapa yang tahu jenis kejahatan apa yang akan disematkan padanya?

"Tidak bisakah kamu memberitahu? Dia melakukan ini dengan sengaja! Tidak peduli berapa banyak uang yang Anda berikan kepadanya, dia akan terus menaikkan harganya! " Zhao Ya berkata.

Semua orang terdiam.

Dia benar.

Pihak lain jelas memanfaatkan mereka hanya karena mereka orang luar. Bahkan jika mereka setuju untuk memberinya uang, dia hanya akan mengatakan bahwa itu tidak cukup. Mungkin, dia bahkan mungkin mengklaim bahwa dia telah kehilangan sesuatu yang lain. Daripada menghadapi penghinaan di sini, dia mungkin juga mengikuti regu patroli dan memperjuangkan ketidakbersalahannya.

Kerumunan berpikir bahwa ibu kota Kerajaan Tingkat 1 akan dipenuhi dengan harapan dan mereka dapat mewujudkan impian mereka di sini. Namun, tepat setelah tiba, mereka mengalami kejadian seperti itu dan perasaan tidak berdaya menyelimuti hati mereka.

"Jika kamu pergi, itu akan jatuh ke perangkap pihak lain!"

"Saya tidak punya pilihan. Pasukan patroli ada di sini dan melihat betapa gigihnya dia bersikeras bahwa saya mencuri ramuannya, saya akan dibawa masuk! "

Dengan tangan mereka terkepal erat, semua orang marah, tetapi mereka mendapati diri mereka sendiri tanpa solusi.

"Lima puluh juta… Jadilah itu! Saya masih bersedia… menyelesaikannya secara pribadi! "

Liu shi menggelengkan kepalanya, dengan penuh kemarahan.

Seperti kata pepatah, ‘Seekor naga di pantai yang dangkal akan diejek oleh udang, dan harimau yang meninggalkan gunung akan diganggu oleh seekor anjing.’

Jika hal seperti itu terjadi di Kerajaan Beiwu, orang di depannya ini akan dipukuli sampai mati di tempat.

Tapi di sini, meski berstatus sebagai guru besar yang bermartabat, dia benar-benar tak berdaya.

"Liu shi…"

Kerumunan itu marah. Mereka mengepalkan tangan mereka erat-erat, dan wajah mereka menjadi kaku.

"Cukup, ini hanya masalah kecil. Tidak perlu ada orang yang pergi! "

Sama seperti semua orang berpikir bahwa masalah ini adalah penyebab tanpa harapan, suara yang sedikit malas bergema, dan dengan tangan di dalam sakunya, Zhang Xuan berjalan mendekat.

"Ah… Guru?"

"Zhang laoshi, kenapa… kamu di sini?"

"Zhang laoshi, kamu juga menginap di sini?"

Melihat dia muncul dari dalam penginapan, semua orang tercengang sejenak.

Kemudian, kegembiraan yang luar biasa membanjiri mereka.

Mereka telah mencarinya sepanjang malam, tetapi untuk berpikir bahwa dia akan berada tepat di bawah hidung mereka.

Mengabaikan kerumunan yang dipenuhi dengan kegembiraan, Zhang Xuan berjalan ke Tabib Bai Chan dan tersenyum, "Apakah kamu orang yang menindas murid saya?"

Berpikir bahwa kemenangan ada dalam genggamannya, Bai Chan menyesap tehnya, bahkan tidak mengangkat kepalanya untuk melihat Zhang Xuan. Karena itu, dia tidak mengenalinya. Sambil menunjuk dengan anggun, dia menderu, "Muridmu yang mencuri milikku. Saya hanya mendapatkan kembali apa yang hilang… "

"Curi kepalamu!"

Sebelum Bai Chan bisa menyelesaikan kata-katanya, dia mendengar sebuah suara, dan bayangan melintas di penglihatannya. Poci teh menabrak tengkoraknya.

Peng!

Poci teh pecah, dan air panas mengepul membasahi seluruh tubuhnya. Tersiram air panas, Bai Chan tiba-tiba melompat dan mengipasi dirinya sendiri dengan keras.

"Kamu sedang mendekati kematian!"

Hari-hari ini, apakah itu pemimpin guild, bangsawan, atau klan bergengsi, siapa yang tidak memperlakukannya dengan hormat? Namun, orang ini membanting teko ke kepalanya! Beraninya dia!

Rambut rontok dari seluruh wajahnya di bawah air panas.

Kepalanya, yang semerah kepala babi yang dikeringkan, mengepul, dan aroma daging yang dimasak tercium.

"Guru…"

"Ini… terlalu intens!"

Zhao Ya dan yang lainnya melebarkan mulut mereka karena terkejut, dan rahang bawah mereka hampir jatuh ke tanah.

Mereka tahu bahwa Zhang laoshi pasti akan membela mereka, tapi mereka tidak menyangka… dia akan melakukannya seperti itu!

Memukul sepoci teh panas ke kepala pihak lain…

Sial!

Zhang laoshi bahkan tidak memperlakukan pihak lain sebagai manusia.

Di sisi lain, bibir Liu Ling dan Lu Xun berkedut, dan mereka hampir pingsan di tempat.

Jika ini adalah masalah yang bisa diselesaikan dengan kekerasan, mengapa dia, sebagai guru master alam Zongshi, berperilaku begitu patuh?

Hanya dari betapa sombongnya tindakan pihak lain, jelas bahwa dia memiliki status yang luar biasa. Selanjutnya, dia memiliki pasukan patroli yang berjaga tepat di sampingnya.

Namun, Zhang Xuan masih memilih untuk menampar wajahnya dengan keras. Sepertinya… Masalah ini tidak akan berakhir dengan damai.

"Ini terlalu gegabah… ‘

Liu Ling menggelengkan kepalanya sambil tersenyum pahit.

Senior saya ini selalu tenang, selalu merencanakan tindakannya dengan hati-hati. Mengapa dia bertindak begitu gegabah hari ini?

Ini adalah Kerajaan Tianwu, bukan Kerajaan Tianxuan. Untuk menghajar seseorang tepat setelah tiba, belum lagi, seseorang yang memiliki kedudukan yang luar biasa… Duri di jalan di depan sudah dapat terlihat dengan jelas.

"Apakah orang ini sudah gila?"

"Itu Tabib Bai Chan…"

Pemimpin Skuadron Yao dan anggota regu lainnya tidak mengharapkan perubahan seperti itu dan tercengang.

"Apakah kalian semua di sini untuk menonton pertunjukan? Orang ini bergerak pada saya, untuk apa Anda membuang-buang waktu? Bunuh dia…"

Butuh beberapa saat sebelum dia bisa pulih. Melihat regu patroli berdiri diam di samping, Tabib Bai Chan berteriak dengan marah.

"Iya!"

Baru setelah itu mereka pulih dari linglung. Pemimpin Skuadron Yao menghunus pedangnya dan menyerbu ke depan, "Nak, beraninya kau menyentuh Tabib Bai? Apa kamu tidak tahu siapa dia? Berani-beraninya kamu menyerang seseorang di ibu kota, menurutmu siapa kamu… Aiya, sial! "

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, teriakan kesakitan keluar dari mulutnya, dan wajahnya langsung berubah seperti adonan goreng. Kemudian, dia terbang mundur, membalik beberapa putaran sebelum mendarat di tanah yang jauhnya lebih dari selusin meter.

"Pemimpin skuadron…"

Seluruh regu patroli menjadi hiruk pikuk.

Sial!

Mereka adalah regu patroli kerajaan! Mereka mewakili martabat kerajaan, dan kemanapun mereka pergi, orang-orang akan gemetar, berhati-hati untuk tidak menginjak kaki mereka. Namun, orang itu memberikan tamparan keras kepada pemimpin mereka …

"Nak, kamu menjadikan dirimu musuh kerajaan…"

Dengan raungan, mereka maju untuk membalaskan dendam pemimpin skuadron mereka. Namun, sebelum mereka bisa menyelesaikan kata-kata mereka, serangkaian suara tajam bergema di udara.

Pah! Pah! Pah! Pah!

Wajah mereka melengkung, dan mereka juga diterbangkan. Dalam sekejap, ratapan penderitaan bergema di udara.

"Kita dikutuk, dikutuk…"

Penginapan dan petugas di penginapan hampir mencabut semua rambut mereka saat menyaksikan pemandangan ini. Mereka mengira kejadian ini bisa cepat diselesaikan karena regu patroli sudah hadir.

Sudah bertahun-tahun sejak seseorang berani meletakkan tangan mereka pada regu patroli.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa sepuluh tahun yang lalu adalah kultivator pengembara tahap utama alam Zongshi. Dia mengalami konflik dengan anggota regu patroli dan berakhir dengan kekerasan. Akhirnya, dia menjadi buronan di seluruh kota, dan dalam waktu kurang dari satu hari, dia ditangkap dan dieksekusi!

Namun, orang ini tidak hanya memukuli seluruh regu patroli, dia bahkan melepuh kepala Tabib Bai Chan menjadi berantakan seperti kepala babi …

Mereka mengira itu hanya urusan sederhana yang bisa diselesaikan dengan cepat. Untuk berpikir bahwa itu akan meningkat secara dramatis! Jika mereka tahu ini akan terjadi, mereka tidak akan pernah pergi mencari regu patroli … Jika pihak berwenang menyalahkan mereka karena menampung karakter yang begitu kejam, penginapan mereka akan segera ditutup …

"Kamu sedang mendekati kematian…"

Tabib Bai Chan akhirnya pulih dari rasa sakit yang membakar. Melalui matanya yang bengkak, dia melihat anggota regu patroli tergeletak di tanah. Marah, dia menoleh ke Zhang Xuan dan menyatakan, "Kamu sudah selesai, kamu benar-benar selesai untuk kali ini. Untuk berani meletakkan tanganmu bahkan pada regu patroli, tidak ada yang bisa menyelamatkanmu sekarang … "

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, dia merasakan tenggorokannya menegang, dan rasa sakit yang menyiksa bisa dirasakan di lehernya. Zhang Xuan telah mengangkatnya.

Pah! Pah! Pah!

Dia merasakan sakit yang menyengat di kedua sisi pipinya. Sama seperti itu, dia telah ditampar lebih dari selusin kali berturut-turut.

"Tidak ada orang yang bisa menyelamatkanku? Apakah kamu yakin? " Zhang Xuan tersenyum cerah.

"Wuu…"

Tabib Bai Chan hampir menangis.

Itu terlalu menyakitkan untuk ditanggung.

Dia tidak pernah menderita pemukulan seperti itu sejak lahir.

Tidak berani mengatakan omong kosong lebih lanjut, dia perlahan membuka matanya yang bengkak untuk melihat orang yang memukulinya. Dia berniat untuk menanamkan fitur orang lain ke dalam pikirannya sehingga dia bisa membalasnya di masa depan. Namun, dengan pandangan sekilas ini, wajahnya menjadi pucat pasi.

Terlalu familiar.

Dia adalah orang yang bersama Putri Mo Yu di Red Lotus Range, serta orang yang membuatnya pingsan.

Status yang dia miliki hari ini semua karena dia …

"Benar, ini aku!"

Melempar Bai Chan ke lantai, Zhang Xuan berkata tanpa ekspresi.

"SAYA…"

Ekspresi Bai Chan menjadi berubah.

Jika ada orang yang paling ingin ditemui Bai Chan, itu pasti orang yang berdiri di hadapannya. Karena peniruannya itulah dia memiliki kedudukan yang begitu penting hari ini. Namun, jika ada orang yang tidak ingin ditemui Bai Chan, orang itu juga. Dia bisa mengungkap fakta bahwa dia bukanlah orang yang merawat Raja Herbal Agung dan menariknya turun dari kudanya.

Setelah kebenaran terungkap, siapa di Guild Dokter yang akan menghormatinya? Siapa yang mau repot-repot melihatnya?

Dia berpikir bahwa dia hanya harus waspada terhadap Putri Mo Yu. Jadi, kemanapun dia pergi, dia akan menghindar. Dengan cara ini, dia akan dapat terus hidup dari prestise memperlakukan Raja Herbal Agung. Namun, tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia berharap bertemu Zhang Xuan dalam situasi seperti itu.

Dan belum lagi, dia bahkan mencoba memanfaatkan murid pihak lain …

Apakah saya mendekati kematian?

Bahkan jika Zhang Xuan tidak menyentuhnya, hanya dengan mengungkapkan fakta bahwa Tabib Bai Chan bukanlah orang yang benar-benar merawat Raja Jamu Agung, dia akan dipukul sampai mati oleh dokter yang tak terhitung jumlahnya bahkan sebelum dia bisa mengambil langkah keluar dari pintunya sendiri.

…

"Sunbae, kita dalam masalah sekarang…"

Melihat Tabib Bai Chan yang tidak terawat dan bengkak itu, Liu Ling berjalan maju dan tidak bisa tidak menggelengkan kepalanya.

"Masalah? Tidak ada masalah sama sekali! "

Zhang Xuan menjawab dengan santai.

Karena dia telah mengambil langkah, itu secara alami berarti dia telah lama memikirkan solusi untuk menyelesaikan situasi ini. Jika semuanya gagal, dia hanya harus memberi mereka masing-masing racun mematikan.

Dia tidak percaya bahwa mereka berani menghancurkan kekacauan di bawah ancaman kematian.

"Ini regu patroli. Untuk memberi mereka pukulan … "

Tidak tahu apa yang dipikirkan Zhang Xuan, Liu Ling mengucapkan beberapa patah kata sebelum berhenti. Kemudian setelah ragu-ragu sejenak, dia melanjutkan lagi, "Mengapa saya tidak pergi ke Paviliun Guru untuk mencari perlindungan? Mengingat identitas saya sebagai guru utama, Kerajaan Tianwu seharusnya tidak berani melakukan apa pun kepada saya untuk saat ini. Hanya saja saya mungkin harus menjalani penilaian di Paviliun Guru Guru … "

Paviliun Guru Utama memikul tanggung jawab untuk melindungi guru guru, tetapi jika guru guru berbuat salah, mereka juga memiliki kewenangan untuk menilai mereka.

Awalnya, karena pihak lain mencoba mengeksploitasinya, mereka memiliki alasan yang sah untuk membela diri. Namun, sekarang Zhang Xuan telah memukuli mereka seperti itu, tidak peduli bagaimana mereka menjelaskannya, mereka adalah yang pertama terkena fisik dan karenanya, dalam kesalahan,

Tidak perlu! Zhang Xuan memberi isyarat. Sambil menunjuk ke Bai Chan, yang kepalanya membengkak menyerupai kepala babi, dia berkata, "Dia akan menyelesaikan masalah ini untuk kita."

"Dia?"

Liu Ling bingung.

Bahkan Zhao Ya dan yang lainnya memandang Zhang Xuan dengan bingung.

Alasan utama mengapa orang ini ada di sini adalah untuk menimbulkan masalah, dan belum lagi, sekarang kamu telah menghancurkan teko teh di kepalanya dan bahkan memukulinya sampai dalam keadaan seperti itu …

Jika dia bisa, dia mungkin akan langsung membunuhmu, namun kamu berharap dia akan menyelesaikan situasi ini untukmu?

Anda pasti menarik kaki kami!

Bahkan Lu Xun, yang berdiri di samping, menggelengkan kepalanya juga.

Paman Senior Zhang ini sangat berbakat dalam berbagai pekerjaan, tetapi dia memiliki satu kesalahan fatal; dia terlalu gegabah.

Dengan kepribadian seperti itu, tinggal menunggu waktu sebelum sesuatu yang serius terjadi.

"Tabib Bai Chan, menurut Anda … apa yang harus kita lakukan?"

Mengabaikan pandangan ragu-ragu yang dilontarkan orang banyak padanya, Zhang Xuan berbalik dan tersenyum pada dokter yang baru saja dia pukuli.

"Batuk batuk, ini…"

Terlepas dari senyum pihak lain, dia bisa melihat kilatan mengancam di matanya dan segera meringkuk ke belakang. "Saya salah. Saya dibutakan oleh nafsu dan datang untuk menimbulkan masalah bagi murid Anda. Jangan khawatir, saya akan menyelesaikan masalah ini dengan cepat… "

Setelah itu, Tabib Bai Chan berdiri, dan dengan ekspresi penuh kebenaran, berjalan ke pesta Pemimpin Skuadron Yao, dan mengeluarkan sebotol obat. "Ini adalah obat untuk mengobati luka yang dangkal. Juga, ini adalah uang emas senilai seratus ribu, Pemimpin Skuadron Yao, kamu harus membawa orang-orang untuk makan sesuatu yang enak … "

Dokter Bai?

Melihat bagaimana orang itu membayar dan berbicara untuk orang yang memukulinya, Pemimpin Skuadron Yao dan anggota regu patroli lainnya berada di ambang kegilaan. Namun, pada saat ini, suara hening Dokter Bai terdengar di telinga mereka.

"Ssst, orang yang ada di sini punya hubungan dengan Putri Mo Yu, dan aku melihatnya bepergian bersamanya … Kamu harus tahu bagaimana menangani sisanya …"

"Hubungan dengan Putri Mo Yu?"

Pemimpin Skuadron Yao dan yang lainnya membeku, dan mata mereka menyipit.