Library of Heaven's Path – Chapter 3

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 3

Chapter 3: Ketidaksempurnaan di Jalan Surga

"Pertarungan langsung antara guru dalam menawarkan petunjuk?"

Wajah Zhang Xuan menjadi gelap.

Meskipun dia telah mewarisi ingatan Zhang Xuan sebelumnya, dia belum mengatur informasi di kepalanya. Paling-paling, dia hanya bisa memahami berbagai alam dalam kultivasi. Jika itu karena kesalahan kultivasi, bahkan Zhang Xuan sebelumnya hanya bisa merokok melaluinya, tidak perlu dikatakan, Zhang Xuan saat ini!

Membimbing orang lain… Dia pasti lebih rendah dari Guru Cao ini!

Jika mereka benar-benar bertanding, dia pasti akan kalah!

"Mengapa? Apakah Anda takut menerima tantangan? Jelas tertulis dalam peraturan bahwa guru dapat bersaing satu sama lain sehingga memungkinkan siswa untuk membuat pilihan yang lebih baik. Ini tidak dianggap sebagai perburuan! " Cao Xiong terkekeh. Dia mengepakkan lengan bajunya dan ekspresi tenang dan ilmiah muncul padanya.

"Apa yang kami tawarkan untuk penunjuk siswa?"

Dia tahu bahwa jika dia tidak menyelesaikan masalah dengan benar hari ini, satu-satunya siswa yang dia rekrut akan melarikan diri. Zhang Xuan menggertakkan giginya.

Ada banyak aspek bagi seorang guru untuk membimbing siswanya, seperti kultivasi, seni bela diri dan kesalahan dalam pelatihan… Karena para guru berbeda satu sama lain, spesialisasi mereka juga berbeda.

"Bagaimana ini, karena mereka semua adalah mahasiswa baru yang tidak kita kenal, bagaimana kalau kita menyuruh mereka melakukan rutinitas meninju, kemudian membimbing mereka berdasarkan kekurangan dalam pelaksanaannya. Setelah itu, kita akan melakukan tes di tempat dan siswa yang siswanya meningkat lebih tinggi menang. Bagaimana dengan itu? "

Terhadap guru lain, Cao Xiong tidak akan memiliki kepercayaan diri untuk menantang mereka. Namun, melawan seseorang yang kinerjanya pertama dari bawah, yang mendapat nilai nol pada Ujian Kualifikasi Guru, dia masih yakin dengan kemampuannya.

Zhang Xuan ragu-ragu.

"Tidak mungkin kamu tidak berani menerimanya? Anda masih membual dengan bangga di sana sehingga Anda menolak begitu banyak siswa yang menginginkan Anda sebagai guru mereka. Jika Anda memiliki kemampuan sejati, mari kita bersaing. Jangan menghalangi masa depan wanita muda itu! " Cao Xiong memaksanya.

"Itu… Baiklah!"

Zhang Xuan mengangguk.

Hal terburuk yang bisa terjadi pada seseorang adalah kematian! Hal terburuk yang bisa terjadi sekarang adalah kekalahannya. Jika dia tidak menerima duel sekarang, siswa yang baru saja dia terima pasti akan mundur! Pada saat ini, tidak ada lagi tempat baginya untuk mundur.

Jika dia mendapati dirinya tidak dapat hadir saat itu nanti, dia bisa membuat sesuatu secara acak di tempat. Bagaimanapun, dia memiliki kulit yang tebal, jadi bagaimana jika itu memalukan…

"Guru Cao dan Guru Zhang bersaing!"

"Manakah dari dua guru di bawah ini yang akan menang?"

"Itu dia!"

"Guru yang mendapat nilai nol pada Ujian Kualifikasi Guru masih ingin bersaing dengan yang lain? Apakah kamu nyata? Bukankah dia hanya mencari rasa malu? "

……

Setelah menerima tantangan, banyak siswa yang sedang makan datang berkerumun.

Hari ini adalah hari pendaftaran mahasiswa baru. Cukup banyak orang yang datang pernah mendengar guru yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru ini, padahal mereka belum bertemu langsung dengannya. Kebanyakan dari mereka cukup penasaran bagaimana hasilnya.

"Mengikuti aturan, Anda akan membimbing murid saya sementara saya akan membimbing Anda!"

Melihat orang-orang berkumpul, Cao Xiong merasa lebih termotivasi untuk tampil. Dia tersenyum dengan tangan terbuka lebar.

Untuk memastikan keadilan, persaingan antar guru melarang mereka untuk menawarkan petunjuk kepada siswanya sendiri untuk menghindari kecurigaan melakukan kecurangan. Biasanya, mereka akan menukar siswa untuk membimbing.

"Nona muda, datang dan tunjukkan rutinitas memukulmu. Gunakan kekuatan penuhmu untuk menyerang pilar batu! "

Setelah memastikan isi dan metode kompetisi, Cao Xiong mengambil tampang orang suci yang tidak duniawi dan melihat ke arah wanita muda yang kebingungan.

"SAYA…"

Wang Ying tersipu marah saat dia mengintip Zhang Xuan. Setelah memastikan bahwa dia tidak marah, dia berjalan ke depan. Dengan tangan terbuka, aura waktu luang menyelimuti seluruh tubuhnya.

Hu hu hu!

Gelombang kejut dari pukulan tersebut menyebabkan angin bersiul. Pukulannya penuh kekuatan.

Jika seseorang tidak melihatnya secara pribadi, mereka pasti akan sulit percaya bahwa ini adalah rutinitas meninju dari wanita muda yang kebingungan.

Sikapnya stabil dan kuat. Hanya dari penampilannya, dia telah membangun fondasi yang bagus.

Dengan sangat cepat, rutinitas meninju berakhir.

Setelah melihat rutinitas meninju, Zhang Xuan putus asa.

Dengan pengalamannya, bahkan dengan kenangan dari kehidupan sebelumnya, dia tidak bisa melihat kekurangan sama sekali.

Tidak heran dia mendapat nilai nol untuk Ujian Kualifikasi Guru, matanya untuk memahami hal-hal seperti itu terlalu lemah.

"Un, ya kekuatan penuhmu dan serang pilar batu!"

Melihat bahwa dia memang teman yang baik, Cao Xiong menganggukkan kepalanya dengan puas dan berkata.

Sebuah pilar batu berdiri tidak terlalu jauh dari mereka. Ini dapat digunakan untuk mengukur kekuatan siswa sehingga siswa memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kekuatan mereka sendiri.

Wang Ying berjalan dengan malu-malu.

Dia mengubah kekuatan yang dia kumpulkan dari rutinitas meninju sebelumnya menjadi bintang jatuh dan mengirimkan pukulan yang kuat!

Peng!

Pilar batu terhuyung-huyung dan angka-angka muncul di atasnya.

53!

"53kg, kekuatan pukulanmu lumayan!" Cao Xiong mengangguk setuju.

Untuk seorang mahasiswa baru yang belum masuk akademi untuk dibimbing oleh para guru, belum lagi dia seorang wanita, sudah sangat luar biasa baginya untuk memiliki beban seperti itu di balik pukulannya.

"Sebelumnya, saya memperhatikan bahwa rutinitas meninju Anda sangat kuat dan kuat. Namun, satu kelemahan dengan pukulan Anda adalah bahwa jalur pukulan Anda terlalu pendek. Jika Anda dapat meningkatkan kecepatan putaran tungkai bawah Anda, kekuatannya akan meningkat secara signifikan! Jika saya tidak salah, kaki Anda harus terluka! "

Kata Cao Xiong.

Seperti yang diharapkan dari seorang guru, matanya untuk melihat memang jauh lebih baik daripada mata Zhang Xian. Hanya dengan satu tatapan, dia bisa mengetahui bahwa inti dari rutinitas meninju Wang Ying adalah tungkai bawah dan dari sana, dia menyimpulkan bahwa dia mungkin terluka.

"Iya!" Wang Ying menganggukkan kepalanya.

"Karena cedera Anda, Anda sedikit ragu-ragu untuk menekan tungkai bawah Anda. Izinkan saya memberi Anda sebuah metode. Jangan khawatir, ini tidak akan memperburuk cedera di kaki Anda! "

Setelah itu, Cao Xiong berbicara tentang metode baru lainnya dan menjelaskannya secara menyeluruh.

"Biar saya mencobanya!"

Agar Wang Ying memiliki kekuatan seperti itu di usianya, kemampuan pemahamannya tidak lemah. Tidak butuh waktu lama baginya untuk memahami konsep sepenuhnya. Kemudian, dia melangkah ke depan pilar batu lagi dan mengepalkan tinjunya. Gelombang kekuatan memenuhi seluruh tubuhnya dan dia merasa seperti naga yang kuat.

Peng!

63!

Setelah beberapa petunjuk sederhana, berat pukulannya bertambah 10kg!

"Untuk kekuatannya meningkat 10kg, itu berarti peningkatan 20%! Saya selesai dengan bimbingan saya. Itu waktu mu!"

Melihat hasilnya, Cao Xiong tersenyum tipis, dan kegembiraan dibaliknya terlihat jelas.

Untuk kekuatan siswa meningkat 20% hanya dengan satu sesi bimbingan, ini bukanlah hasil yang buruk sama sekali.

"Guru Zhang!"

Setelah itu, seorang siswa berjalan keluar dari punggung Cao Xiong dan bersiap untuk melakukan rutinitas meninju.

"Tahan di sana!"

Zhang Xuan mengangkat tangannya.

"Mengapa? Guru Zhang ingin melawan kata-katanya? " Cao Xiong terkekeh.

"Melawan kata-kataku? Lelucon apa. Apakah Anda pikir saya akan menyesali sesuatu yang telah saya sepakati? " Zhang Xuan berbicara dengan nada yang kuat, tetapi pada saat itu, hatinya panik.

Sebagai seorang transcender, bagaimana mungkin dia tahu bagaimana membimbing seorang siswa? Namun, jika mereka ingin dibimbing di bidang mengunduh dan menonton film roman, dia ahlinya.

"Saya hanya berpikir bahwa …" Dengan kerumunan melihat setiap tindakannya, Zhang Xuan hanya bisa menahan rasa malu sambil mencari-cari alasan acak untuk melarikan diri dari situasi tersebut. "Dia adalah muridmu dan dia mendengarkan perintahmu. Bagaimana jika dia dengan sengaja menolak untuk mengerahkan kekuatan penuhnya setelah bimbingan saya, bukankah saya akan langsung kalah? "

"Aku pasti akan menggunakan kekuatan penuhku! Setidaknya, saya masih memiliki sedikit kredibilitas! " Melihat bagaimana Zhang Xuan meragukannya, dia menggertakkan giginya.

"Baiklah, saya percaya dengan kredibilitas siswa ini. Namun, duel kita tidak adil! " Sekarang siswa itu telah mengucapkan kata-kata itu, Zhang Xuan tahu bahwa dia hanya akan diejek jika dia dengan paksa memaksakannya. Dengan demikian, dia hanya bisa mempertebal kulitnya lebih jauh dan menemukan terobosan lain.

"Tidak adil? Apa yang tidak adil? " Kata Cao Xiong.

"Wang Ying adalah murid saya. Jika saya menang, dia masih murid saya. Apa yang akan saya dapatkan? Di sisi lain, jika saya kalah, dia akan menjadi murid Anda. Bagaimana ini bisa dianggap adil? Ini seperti dalam pertaruhan hidup, jika saya menang, Anda akan mengampuni saya dan jika saya kalah, saya akan memberikan hidup saya kepada Anda… Apakah menurut Anda ini adil? " Zhang Xuan berkata.

"Keng…" Cao Xiong bingung.

Sekarang dia mengatakannya seperti itu, itu adalah tantangan yang tidak adil.

Taruhan ini seperti penipuan. Meskipun Cao Xiong tidak rentan terhadap kerugian apa pun, ketika pihak lain kalah, dia harus menyerahkan muridnya kepadanya.

"Bagaimana dengan ini, jika saya kalah, Liu Yang di sini akan menjadi murid Anda!"

Setelah mempertimbangkan sejenak, Cao Xiong menyatakan dengan gerakan tangannya.

Liu Yang adalah mahasiswa baru yang keluar untuk dibimbing oleh Zhang Xuan.

"Guru …" Dia tidak menyangka Guru Cao akan membuat keputusan seperti itu. Liu Yang terperangah dan ekspresi kecemasan muncul di wajahnya.

Untuk membuatnya mengakui seorang guru yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru, dia lebih baik mati…

"Jangan khawatir, guru tidak akan kalah!" Cao Xiong menatapnya dengan percaya diri.

"Iya!"

Tampak percaya diri pada Guru Cao, Liu Yang berjalan mendekat dan huhuhuhu, terlepas dari apakah Zhang Xuan melihat atau tidak, dia memulai rutinitas meninju.

"Ini…"

Awalnya, dia ingin mengucapkan beberapa patah kata lagi untuk membuat pemuda ini menyerah. Namun, melihat bagaimana dia segera memulai rutinitas meninju, bahkan tidak memberinya kesempatan untuk berbicara, Zhang Xuan merasa sedikit sedih.

Sejujurnya, dia bahkan tidak mengenali rutinitas meninju siswa tersebut, jadi bagaimana dia bisa menemukan kekurangan di dalamnya? Tak perlu dikatakan, untuk membimbingnya.

"Cacat, kekurangan apa yang ada dalam rutinitas meninju ini…"

Butir-butir keringat mengalir di kepalanya dan kecemasan meliputi dirinya.

Jika dia tidak dapat menemukan kekurangan untuk membimbingnya, mempermalukan dirinya sendiri adalah masalah kecil. Namun, siswa yang dia rekrut dengan susah payah akan pergi dan dia akan dikeluarkan dari akademi!

Ledakan!

Saat dia diliputi kecemasan, Library of Heaven’s Path di benaknya bergetar dan gemuruh petir yang dalam bergema.

Empat kata muncul di atas rak buku.

Jalan Surga tidak sempurna!

Keempat kata ini telah menimbulkan sensasi yang mengesankan, seolah-olah pegunungan. Itu membawa serta prestise dan kekuatan yang tak terbatas.

Saat keempat kata itu terbentuk, sebuah buku muncul di rak buku dan buku-buku yang tidak berwujud dan jatuh di hadapannya.

"Apa ini?"

Jantung Zhang Xuan berhenti sejenak. Dia menunduk untuk melihat buku di tangannya.

Dia hanya bisa melihat dua kata di sampulnya – Liu Yang!

Dengan santai membalik ke halaman pertama, dia bisa melihat konsentrasi kata-kata yang padat tertulis itu.

"Liu Yang, berasal dari Keluarga Liu dari Kota Xiayun. Seorang siswa Akademi Hongtian. Fighter 1-dan Juxi Realm! "

"Teknik Budidaya: Terobosan Titik Akupuntur Teratai!"

"Teknik Pertarungan: Tangan Bunga Melonjak (Rookie), Tinju Inci Naga (Ahli)!"

Cacat: 12 aspek. No.1, dia menggunakan terlalu banyak kekuatan untuk tipuannya… No. 2… No.3… No.4… No. 12, meskipun lengan kirinya jauh lebih kuat, rutinitas meninju lebih cocok untuk tangan kanan. Jadi, dia tidak dapat mengerahkan kekuatan penuhnya … "

"Ini… Ini…"

Melihat kata-kata padat di atasnya, Zhang Xuan merasa seolah-olah dia akan gila.

Apakah ini nyata?

Saat dia memikirkan kekurangan Liu Yang, Library of Heaven’s Path menyusun buku tentang kelemahannya.

Jika apa yang tertulis di dalamnya nyata, maka paket hadiah yang dia terima sebagai transcender terlalu dikuasai!

Anda harus tahu bahwa setiap orang memiliki kekurangannya masing-masing. Setiap seni bela diri dan jurus memiliki kekurangannya masing-masing. Sempurna tidak ada di dunia ini. Untuk dapat melihat kekurangan seseorang dan menyusunnya menjadi sebuah buku, perpustakaan ini hampir menembus surga!

Peng!

Sama seperti Zhang Xuan yang terkejut dengan perubahan di perpustakaan dalam pikirannya, Liu Yang telah menyelesaikan rutinitas pukulannya. Setelah getaran yang menggema, angka-angka muncul di pilar batu.

62!

Bobot di belakangnya adalah punch 62kg!

"Guru Zhang, Liu Yang telah menyelesaikan peragaannya. Bagaimana kalau Anda menawarkan dia bimbingan? "

Cao Xiong tersenyum.

Mendengar kata-kata itu, mereka yang menyaksikan keributan di samping menatap ke arah Zhang Xuan. Mereka ingin melihat bagaimana satu-satunya guru yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru akan membimbing siswanya.