Library of Heaven's Path – Chapter 319

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 319

Chapter 319: Keengganan Menuju Belajar?

"Aku tahu kalian semua yang hadir di sini memiliki banyak pengalaman mengajar dan merupakan guru resmi yang memenuhi syarat oleh guild. Jika saya membuat keputusan berdasarkan resume Anda dengan mengajukan beberapa pertanyaan, tidak peduli siapa yang saya pilih, akan sulit bagi Anda semua untuk menerima hasilnya. "

Kepala Sekolah Xie Bi melihat sekeliling sebelum melanjutkan. "Karena itu masalahnya, aku akan memilih berdasarkan standar pengajaranmu."

"Pilih berdasarkan standar pengajaran kami?"

Semua orang memandang Kepala Sekolah Xie Bi dengan bingung.

"Betul sekali! Seorang guru bertanggung jawab untuk menyebarkan pengetahuan dan menjelaskan keraguan para siswa! Tanggung jawab dasar seorang guru adalah membimbing siswa ke jalan yang benar sehingga dia akan mampu mencapai tingkat yang lebih tinggi! Saya memiliki dua siswa di sini dan masing-masing dari mereka menghadapi beberapa masalah. Akademi akan merekrut siapa pun yang berhasil menyelesaikan masalah mereka. Jika dua orang menyelesaikan masalah mereka, orang yang melakukannya dengan lebih baik akan mendapat prioritas! "

Kata Kepala Sekolah Xie Bi.

Tanggung jawab dasar seorang guru adalah untuk mengajar. Jika seseorang tidak kompeten dalam mengajar, maka tidak ada gunanya bahkan jika dia mahir dalam segala hal! "

"Tidak peduli seberapa tinggi kultivasi seseorang, jika dia tidak dapat mengungkapkannya, dia akan tetap menjadi guru yang tidak kompeten!"

Mendengar kriteria seleksi, penonton menganggukkan kepala.

"Tes semacam ini memang cocok untuk wawancara guru!"

Ekspresi puas muncul di wajah Mo Hongyi.

Ada berbagai jenis keahlian yang dibutuhkan untuk berbagai pekerjaan. Tanpa pengalaman mengajar siswa dan pemahaman teori pengajaran, tidak peduli seberapa tinggi kultivasi seseorang, akan sulit bagi mereka untuk memberikan wawasan kepada siswa mereka.

Banyak sarjana yang berdiri di puncak bidangnya telah memberikan pelajaran. Meskipun mereka bisa terus dan terus, di akhir pelajaran… para siswa akhirnya tidak belajar sama sekali.

"Bawa mereka masuk!"

Kepala Sekolah Xie Bi berteriak dan dua siswa berusia lima belas hingga enam belas tahun dibawa masuk.

Seorang pria dan seorang wanita.

Betina memiliki ekspresi dingin dan angkuh sedangkan jantan memiliki mata tajam yang mengingatkan pada elang.

Meskipun berdiri di depan kerumunan besar, tidak ada tanda-tanda ketakutan di mata kedua siswa itu. Tampaknya mengetahui alasan mengapa mereka ada di sini, mereka tetap sangat diam.

"Ini adalah dua siswa. Siapa yang ingin melihat dulu? " Xie Bi mengamati kerumunan.

"Saya!"

Pria muda yang berdiri di depan Zhang Xuan dan Mo Hongyi berteriak dan melangkah maju dengan angkuh.

"Tidak buruk. Seorang guru harus memiliki sikap petualang seperti ini. Tidak mungkin mendidik siswa yang baik dengan meringkuk ketakutan! "

Xie Bi mengangguk puas.

Setelah mendengar kata-kata itu, gelombang penyesalan menghantam kerumunan.

Kalau saja mereka tahu itu masalahnya, mereka pasti akan bergegas. Orang itu telah berhasil memenangkan beberapa poin brownies dari Kepala Sekolah Xie. Jika semuanya berjalan lancar, dia mungkin akan lulus ujian.

Setelah dipuji, mata pemuda itu berbinar-binar. Dia berjalan ke arah kedua siswa itu dan mengelilingi mereka sebelum menginstruksikan, "Tunjukkan padaku teknik bertarungmu!"

"Iya!"

Dengan ekspresi santai, siswi itu memulai lebih dulu.

Gerakannya sangat tepat, kuat dan gesit, menunjukkan bakat yang luar biasa. Segera, dia selesai menampilkan teknik bertarungnya. Setelah itu, murid laki-laki itu menggantikan tempatnya untuk menunjukkan miliknya.

Gerakannya tidak gesit seperti sebelumnya tapi mereka lugas, cepat dan dieksekusi dengan kekuatan luar biasa. Faktanya, seseorang bisa merasakan sedikit niat membunuh di balik tindakannya.

Sementara keduanya melakukan teknik pertarungan mereka, kandidat lain melihat dengan seksama di samping dan merenungkan masalah tersebut dalam diam.

Tidak lama kemudian mereka berdua selesai mendemonstrasikan teknik bertarung mereka. Menggenggam tinju mereka, mereka membungkuk dan kembali berdiri tegak.

"Baiklah, kamu bisa memberikan evaluasi sekarang!"

Xie Bi memberi isyarat.

"Baik!" Pria muda itu menjawab. Menempatkan tangannya di belakang punggungnya, dia menjelaskan dengan angkuh, "Teknik pertempuran yang dilakukan wanita ini adalah [Tangan Awan Sekejap Air Jernih] yang membanggakan dirinya atas gerakan gesit dan halusnya. Meskipun peragaan gerakannya memancarkan keanggunan dan juga menunjukkan dasar yang kokoh dalam teknik itu… dia kurang dalam zhenqi. Saat dia bergerak, gerakannya tampak sedikit tegang. Jika saya tidak salah, belum lama ini dia mencapai alam Zhenqi. Karena itu, dia tidak terlalu mahir menggunakan zhenqi! "

Setelah itu, dia menoleh ke siswi itu dan bertanya, "Bolehkah saya tahu apakah saya benar?"

"Saya baru mencapai alam Zhenqi tiga bulan lalu!" Siswa perempuan itu mengangguk.

"Jelas bahwa dia telah berlatih keras untuk menyempurnakan teknik pertarungan. Gerakannya terampil, indah dan tepat, tetapi karena kurangnya zhenqi, itu hanyalah gerakan kosong. Jika dia adalah murid saya, saya akan memintanya untuk membenamkan dirinya dalam kultivasinya dan berusaha sebaik mungkin untuk mengumpulkan zhenqi terlebih dahulu. Hanya setelah zhenqi-nya terisi, dia akan bisa mengeksekusi kekuatan penuh dari teknik! "

Pemuda itu tersenyum, "Dia memiliki sosok yang elegan, halus dan aura murni jadi saya akan merekomendasikan dia untuk mengembangkan [Teknik Giok Lucid] akademi. Itu sejalan dengan wataknya, jadi seharusnya mudah baginya untuk mengembangkannya! "

"Teknik yang saya kembangkan adalah Teknik Giok Lucid!" Mendengar kata-katanya, siswi itu berkata dengan heran.

"Hehe!"

Dengan gembira, pemuda itu kemudian menoleh ke siswa laki-laki itu. "Anda memiliki kekuatan yang luar biasa. Dengan demikian, Anda memiliki kedekatan yang baik dengan teknik budidaya berbasis kekuatan dan teknik pertempuran. Menurutku [Searing Bamboo Art] yang paling cocok untukmu! "

"Guru, teknik kultivasi yang saat ini saya latih adalah Seni Bambu Membakar!"

Murid laki-laki itu menganggukkan kepalanya.

"Baiklah, evaluasi saya sudah selesai…"

Sambil mengayunkan lengan bajunya, pemuda itu berjalan kembali ke kerumunan dengan ekspresi gembira. Ketika dia kembali ke posisi semula dan melihat Zhang Xuan dan Mo Hongyi, dia dengan sengaja memiringkan kepalanya ke atas dengan angkuh.

"Saya juga telah melihat semua itu. Saya seharusnya mengajukan diri lebih awal! "

"Memang! Dia mendapat kesempatan untuk melangkah lebih dulu. Jika saya harus naik sekarang, itu hanya akan terlihat dipaksakan dan ini hanya akan terlihat buruk bagi saya! "

"Sial…"

…

…

Mendengar kata-kata pemuda itu, kerumunan itu merasa menyesal.

Sebagai guru resmi yang lulus ujian, mereka bisa melihat sebanyak ini. Namun, karena orang lain telah berbicara untuk mereka, yang lain hanya akan mencurigai seseorang meniru kata-katanya jika ada yang datang dengan analisis serupa, dan itu akan terlihat buruk pada satu orang.

"Un!"

Bertentangan dengan ekspresi yang lain, Kepala Sekolah Xue Bi tampaknya tidak peduli dengan situasi dan sedikit kekecewaan bahkan melintas di wajahnya. Menyurvei kerumunan, dia melanjutkan, "Adakah yang ingin menambahkan?"

"Izinkan saya!"

Setelah ragu-ragu sejenak, pria lain berjalan.

Itu adalah pria paruh baya berusia empat puluhan.

"Itu adalah Du Xun laoshi dari Akademi Tianquan!"

"Saya mendengar bahwa dia adalah guru bintang dan sudah diterima sebagai magang oleh guru master!"

"Memang! Saya telah menghadiri pelajarannya sebelumnya. Dia benar-benar luar biasa… "

"Sepertinya kita akan kehilangan slot lain!"

…

…

Keributan meledak begitu pria paruh baya itu keluar. Semua orang tidak bisa membantu tetapi merasa tegang.

Dia tidak terlalu menonjol dari kerumunan. Namun, saat dia keluar, beberapa orang segera mengenalinya.

Untuk bisa menjadi guru bintang dan guru magang, dia pasti memiliki kemampuan yang melampaui orang lain.

Apalagi yang menjawab rekrutmen publik kebanyakan adalah guru biasa, jadi ada gap yang sangat besar antara mereka dan dia.

"Aku telah melihat teknik pertarungan yang mereka lakukan dan aku juga bisa mengetahui bahwa gerakan siswi perempuan di sini sangat gesit. Guru sebelumnya benar mengatakan bahwa dia cocok untuk mengembangkan Teknik Giok Lucid… Namun, dia mengabaikan satu hal. Murid perempuan ini baru mencapai alam zhenqi selama tiga bulan, namun dia mampu menguasai teknik pertempuran yang begitu kuat. Mengingat bagaimana dia bisa melengkapi tubuh dan zhenqinya dengan sangat baik… ini menunjukkan bahwa dia berbakat dan dia memiliki bakat yang jauh melebihi yang lain! Dengan kata lain, dia adalah… jenius! "

Du Xun laoshi menghampiri duo itu, memeriksanya sejenak sebelum memberikan evaluasinya.

"Teknik Giok Lucid hanya dapat dianggap sebagai teknik kultivasi biasa untuk para wanita. Jika bakat seseorang biasa-biasa saja, tidak ada masalah untuk mengembangkannya. Namun, mengingat bakatnya yang tinggi, mengolah teknik seperti itu sia-sia. Saya pikir akan lebih baik jika dia mengolah [Metode Perawan] sebagai gantinya! "

"Sedangkan untuk murid laki-laki ini, gerakannya kuat. Memang, teknik berbasis kekuatan seperti [Searing Bamboo Art] lebih cocok untuknya. Namun, gerakannya langsung, tajam, dan mengarah langsung ke bagian vital seseorang. Ini menunjukkan bahwa dia memiliki pengalaman pertempuran yang luar biasa. Sementara Seni Membakar Bambu masih dapat diterima dalam hal meningkatkan kultivasi seseorang, hal itu menyebabkan zhenqi seseorang bergerak lambat. Untuk seseorang seperti dia yang ahli dalam pelanggaran, itu bukanlah keterampilan terbaik yang dia pelajari. Saya pikir akan lebih cocok baginya untuk mengolah [Domineering Heaven’s Might] sebagai gantinya. Teknik kultivasi ini memungkinkan zhenqi seseorang meledak dalam interval pendek dan ini menambah kekuatannya dengan lebih baik! "

Kemudian, Du Xun laoshi mengepalkan tinjunya dan berkata, "Aku sudah selesai!"

"Baik!"

Setelah mendengar kata-katanya, Xie Bi menganggukkan kepalanya dengan puas.

Ketika pemuda lain di depannya berbicara, dia menunjukkan ekspresi kecewa. Di sisi lain, dia benar-benar memuji Du Xun. Jelas bahwa dia menganggap Du Xun lebih tinggi dari pemuda sebelumnya.

"Sial!"

Melihat ekspresi pihak lain, wajah ceria pemuda itu menjadi gelap dan dia mengepalkan tinjunya dengan erat.

Seperti yang diharapkan dari seorang ahli. Tidak ada yang salah dengan analisis pemuda itu, tetapi dibandingkan dengan Du Xun, jelas bahwa dia kurang. Dia tahu bahwa solusi Du Xun berada pada level yang jauh lebih tinggi daripada miliknya.

"Baiklah, apakah ada orang yang ingin menambahkan?" Xie Bi melirik kerumunan sekali lagi.

Beberapa orang lagi berjalan, tetapi apa yang mereka bicarakan sebagian besar mirip dengan dua guru pertama, menunjukkan kurangnya kebaruan dalam kata-kata mereka.

"Jika tidak ada yang bisa ditambahkan, slot akan diberikan kepada dua guru pertama!"

Dengan ekspresi sedikit kecewa, Xie Bi berkata.

"Izinkan saya!"

Mo Hongyi berjalan.

Terkejut bahwa seseorang masih akan menjadi sukarelawan ketika sudah tidak ada yang bisa dikatakan, tatapan semua orang segera tertuju ke sumber suara. Namun, ketika mereka melihat ranah kultivasinya, mereka segera menggelengkan kepala karena kecewa.

Banyak guru tingkat lanjut dan puncak alam Tongxuan telah berbicara, tetapi mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang baru. Bagaimana bisa tahap utama alam Tongxuan lebih berwawasan dari mereka?

Bahkan Xie Bi dan tetua lainnya tidak memiliki banyak harapan padanya.

Meskipun kultivasi tidak selalu berhubungan dengan kemampuan mengajar seseorang, masih ada beberapa hubungan di antara mereka.

Semakin tinggi kultivasi seseorang, semakin dalam pemahaman kultivasi yang dimiliki, semakin banyak pengetahuan yang dapat diberikan kepada muridnya.

Mengabaikan tatapan semua orang, Mo Hongyi berjalan ke arah kedua siswa itu, memeriksanya dengan cermat sebelum beralih ke kepala sekolah, "Kepala Sekolah, jika saya tidak salah, masalah yang Anda bicarakan sebelumnya bukanlah mengacu pada kultivasi mereka, tetapi sesuatu yang lain! "

"Sesuatu yang lain?"

"Apa yang bisa diajarkan oleh seorang guru selain kultivasi?"

"Konyol! Jangan mengatakan omong kosong jika Anda tidak tahu apa-apa… "

…

…

Mendengar kata-katanya, wajah guru lainnya menjadi gelap. Pria muda yang berbicara lebih dulu sebelumnya menatapnya dengan jijik.

Apa lagi masalah siswa selain kultivasi mereka? Latar belakang mereka?

"Oh? Beritahu aku tentang itu!"

Kepala Sekolah Xie Bi yang kecewa tiba-tiba mengangkat kepalanya.

"Terlepas dari apakah siswi ini mengembangkan Teknik Giok Lucid atau Metode Gadis, tidak terlalu banyak perbedaan. Seperti yang dikatakan Du Xun laoshi, dia memiliki bakat yang luar biasa, jadi perbedaan dalam teknik kultivasi tidak akan terlalu mempengaruhinya. "

Mo Hongyi melirik murid perempuan itu, "Selain itu, bahkan jika Teknik Giok Lucid sedikit lebih lemah, dia sudah mengembangkannya selama bertahun-tahun dan sudah terbiasa dengannya. Mengubahnya secara tiba-tiba hanya akan menghambat kemajuannya. Selain itu, selama dia diberikan bimbingan yang tepat, tidak terlalu banyak perbedaan antara kedua teknik kultivasi! "

"Jadi… Menurut pendapat saya, masalah terbesarnya bukanlah teknik kultivasinya atau kebutuhan untuk memperkuat kultivasi alam Zhenqi-nya. Justru dia… keengganan untuk belajar! "

Keengganan untuk belajar?

Mata Kepala Sekolah Xie berbinar dan dia buru-buru menoleh untuk melihat Mo Hongyi, "Benar, lanjutkan!"

"Ini…"

Mendengar kepala sekolah mengakui masalah tersebut, semua orang membelalak.

Keengganan untuk belajar?

Apa apaan! Bagaimana orang bisa mengatakan hal seperti itu?