Library of Heaven's Path – Chapter 325

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 325

Chapter 325: Para Tetua yang Terkejut

Elder Hall.

Semua guru yang datang untuk perekrutan umum telah pergi dan Kepala Sekolah Xie juga pergi. Yang tersisa hanyalah para tetua.

"Kelas yang ditinggalkan Bai Fan laoshi adalah salah satu kelas terbaik di seluruh akademi, dan juga yang paling sulit untuk diambil. Aku ingin tahu apakah Liu laoshi dapat menaklukkan mereka dan membuat mereka mendengarkannya dengan patuh! "

Setelah mengingat pengaturan yang dibuat sebelumnya, seorang tetua menggelengkan kepalanya.

Para siswa di kelas memiliki bakat unggul, dan di atas kultivasi mereka yang tinggi, kebanyakan dari mereka juga memiliki latar belakang yang kuat.

Mengesampingkan semuanya, pemimpin mereka Mu Xueqing adalah satu-satunya putri dari Apoteker Mu Dan bintang 2 dari Persekutuan Apoteker, dan dia sangat disayangi olehnya. Mengesampingkan kultivasinya yang tinggi, dia juga memiliki banyak trik di lengan bajunya. Tidak ada guru biasa yang berani menyinggung perasaannya.

"Saya khawatir itu akan sulit. Murid-murid itu merepotkan. Apakah Anda lupa guru yang kami kirimkan kepada mereka sebelumnya? Mereka bahkan tidak bertahan selama sehari! "

Tetua lainnya menunjukkan senyum pahit. "Jika bukan itu masalahnya, kami tidak perlu melakukan perekrutan publik untuk mereka!"

Alasan utama rekrutmen publik dilakukan selama masa jabatan bukan hanya karena kepergian para guru tersebut.

Lagipula, jika seorang guru dapat menerima sepuluh siswa, mengambil dua puluh juga tidak terlalu menjadi masalah. Mereka dapat dengan mudah membubarkan kelas dan menyebarkannya ke kelas lain, dan menugaskan beberapa guru untuk mengambilnya.

Namun, masalah utamanya adalah… para siswa ini menolak untuk bekerja sama!

Terutama kelas ini.

Mereka telah mengirim beberapa guru, tetapi tidak satupun dari mereka bertahan lebih dari beberapa hari sebelum diusir.

Selain itu, karena latar belakang sebagian besar dari mereka, akademi juga tidak dalam posisi untuk menghukum mereka dengan terlalu keras. Setelah beberapa putaran, tidak ada guru yang mau menerimanya lagi.

Tanpa pilihan, mereka hanya bisa mempekerjakan guru dari luar.

"Saya pikir masih ada peluang. Kedua siswa sebelumnya, salah satunya memiliki keengganan untuk belajar sedangkan yang lainnya rentan terhadap kekerasan; ini adalah masalah tersulit yang bisa dihadapi seorang guru. Namun, Liu laoshi ini dengan mudah menyelesaikannya dan bahkan menegur kepala sekolahnya. Dia juga bukan sosok yang sederhana. Dia mungkin benar-benar bisa menaklukkan semua siswa ini! "

"Liu laoshi ini memang pemberani, tapi masing-masing siswa itu yang berduri. Aku ingin tahu konflik seperti apa yang akan muncul saat mereka berdua bertemu satu sama lain! "

"Katakan, apakah kalian semua berpikir bahwa mereka akan bertarung?"

Seorang tetua tiba-tiba bertanya dengan cemas.

"Ini…"

Semua orang tiba-tiba membeku.

Jika itu adalah guru lain, karena takut pada Persekutuan Guru dan dengan mempertimbangkan identitas mereka, tidak mungkin bagi mereka untuk meletakkan tangan mereka pada siswa. Namun, mereka tidak bisa mengatakan hal yang sama tentang Liu laoshi itu.

Ia bahkan berani menghina kepala sekolah, guru master bintang 1, hingga buta. Belum lagi, dia telah mengalahkan siswa laki-laki itu di depan mata mereka…

Jika Mu Xueqing dan yang lainnya berlebihan, sepertinya sangat mungkin dia akan berhubungan fisik dengan mereka!

Jika murid-murid ini adalah bahan kimia yang mudah menguap, maka Liu laoshi ini pasti peledak … apa kau tidak melihat ekspresi merenung kepala sekolah? Dia pergi begitu perekrutan publik berakhir.

"Ini buruk! Jika mereka bertarung, mengingat latar belakang para siswa itu, itu mungkin menyebabkan keributan besar! "

"Benar, kita harus menghentikan mereka!"

Mendengar ini, wajah para tetua langsung berubah ketakutan. Tidak bisa tetap diam, mereka buru-buru berdiri dan bergegas.

Jika insiden seorang guru yang memukuli seorang siswa terjadi di sini, maka Kerajaan Tianwu pasti akan menjadi bahan tertawaan semua kerajaan di sekitarnya!

Paviliun Guru Guru bahkan mungkin didorong untuk beraksi!

Menyadari beratnya masalah ini, para tetua buru-buru bergegas ke ruang kelas Zhang Xuan.

"Sudah berakhir, lihat!"

Bahkan sebelum mencapai ruang kelas, seorang tetua meratap kesakitan.

Mendengar teriakan itu, semua orang buru-buru mengalihkan pandangan mereka dan melihat seorang siswi berlutut tanpa bergerak di luar kelas.

Setelah melihat penampilannya, semua orang terhuyung dan mereka hampir jatuh pingsan.

Ini adalah siswa yang paling merepotkan di kelas, Mu Xueqing!

Gadis ini memiliki bakat yang bagus, dan budidayanya juga tinggi. Biasanya dia sudah menghadapi beberapa masalah, tapi menyuruhnya berlutut di depan pintu… Liu laoshi, kamu akan menabrak surga!

Mereka bergegas.

"Xueqing, kenapa kamu berlutut di luar? Cepat bangun! "

Seorang penatua berjalan dan mencoba membantunya berdiri.

Karena tetua ini bahkan bukan guru magang, dia harus memanggil ayah Mu Xueqing sebagai Apoteker Mu dengan hormat setiap kali dia melihat pihak lain. Setelah melihat pemandangan yang mengejutkan ini, bagaimana dia bisa tetap tidak bergerak.

"Saya tidak bisa!"

Mu Xueqing menggelengkan kepalanya. "Saya telah melakukan kesalahan jadi saya pantas dihukum. Jika saya harus berdiri sekarang, Liu laoshi pasti akan mengeluarkan saya. Jika demikian, bagaimana saya bisa menghadapi ayah saya? "

"Kami akan menangani Liu laoshi itu untukmu, jadi jangan khawatir…"

Mereka mengira dia akan memohon kepada mereka untuk berurusan dengan Liu laoshi, tetapi tidak pernah dalam imajinasi terliar mereka berharap dia mengatakan kata-kata seperti itu. Tertegun, Penatua Bai menemukan kata-kata yang akan dia katakan tersangkut di mulutnya. Dengan mata terbelalak, dia bertanya, "Ah, apa katamu?"

"Ini… pantas bagimu untuk dihukum? Anda telah melakukan kesalahan? "

Para tetua lainnya juga tercengang.

Mu Xueqing dijuluki ‘Penyihir Kecil’ di akademi karena ketidaktahuannya. Namun, berlutut di depan pintu dan mengakui kesalahannya…

Mengapa itu tampak begitu tidak terbayangkan?

"Memang! Setelah bimbingan Liu laoshi, saya menyadari kekurangan saya sendiri, dan saya bersedia belajar di bawah bimbingannya sebagai muridnya. Sesepuh, tidak perlu lagi membujukku. " Ada ekspresi tekad di mata Mu Xueqing.

Bahwa Liu laoshi mampu menunjukkan masalah fisiknya, serta masalah siswa lainnya, dengan sekali pandang. Tanpa ragu, dia adalah orang yang memiliki kemampuan hebat.

Dia telah mendengar ayahnya menyebutkan masalah racun pil juga. Itu adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari ketika seseorang mengkonsumsi pil.

Mengingat bagaimana Liu laoshi bisa menunjukkan masalahnya dengan mudah, dia mungkin punya solusi untuk itu. Tidak mudah baginya untuk mendapatkan kesempatan dan guru yang begitu tangguh. Jika dia membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja, dia pasti akan menyesalinya seumur hidup.

Dia mungkin memberontak, tapi dia bukan orang bodoh.

"Bimbingan? Menyadari kekurangan Anda sendiri? "

Penatua Bai dan yang lainnya bingung.

Kapan Mu Xueqing ini menjadi sangat patuh?

Jika dia seperti sejak awal, dia tidak akan membuat takut beberapa guru.

"Elder Bai, mungkinkah Liu laoshi sudah… mulai?"

Seorang penatua tiba-tiba memikirkan sesuatu dan dia memucat.

Sebuah getaran tiba-tiba menjalar ke seluruh tubuh semua orang.

Mengingat bahwa Liu laoshi yang mereka bicarakan, itu mungkin!

Murid laki-laki sebelumnya juga berubah sikap setelah dipukuli. Mungkinkah Mu Xueqing ini juga sama?

Saat pikiran seperti itu melintas di benak mereka, mereka tanpa sadar menoleh untuk melihatnya. Namun, mereka tidak dapat menemukan satu luka pun padanya.

Jiya!

Tepat ketika mereka bingung dengan masalah itu, pintu tiba-tiba terbuka.

Seorang siswa keluar. Itu adalah Meng Tao.

"Senior, guru telah meminta kamu untuk masuk!"

"Iya!"

Mendengar bahwa dia telah mendapatkan izin gurunya, kelopak mata Mu Xueqing melompat dan dia segera menyerang dengan penuh semangat bahkan tanpa mengucapkan selamat tinggal pada para tetua.

"Ini… sepertinya dia tidak dipukuli…"

Bingung dengan seluruh situasi, seorang penatua berkomentar.

Jika dia dipukuli hingga menyerah, setidaknya harus ada beberapa luka padanya! Bahkan jika dia tidak terluka, dia seharusnya menyimpan kebencian terhadap pihak lain. Berlari dengan semangat saat guru memanggilnya untuk masuk, sampai wajahnya merah karena gelisah …

Siapa di dunia ini yang terlihat begitu bahagia dan bersemangat setelah dipukuli?

Tapi… jika dia tidak dipukuli, mengapa di dunia ini gadis yang disengaja ini akan berlutut dengan patuh di pintu?

"Kamu dipanggil Meng Tao, kan?"

Seorang tetua buru-buru menghentikan Meng Tao sebelum dia bisa kembali ke ruang kelas. "Kakekmu, Meng Fan, adalah teman baikku. Kita juga pernah bertemu di lain waktu! "

"Tetua Jin!"

Hanya setelah mendengar seseorang memanggilnya, Meng Tao menyadari bahwa ada begitu banyak orang di depan pintu. Terkejut, tubuh Meng Tao menegang dan dia buru-buru menggenggam tinjunya.

Penatua Jin ini adalah teman baik kakeknya dan mereka sudah sering bertemu.

"Apakah Liu laoshi… memberikan hukuman fisik pada kalian semua?"

Elder Jin bertanya.

Para tetua lainnya juga menajamkan telinga mereka.

Menimbulkan hukuman fisik? Meng Tao tercengang. "Liu laoshi adalah orang yang sangat ramah, mengapa dia memberikan hukuman fisik pada kita?"

"Lalu … Mu Xueqing …" Tetua Jin menunjuk.

"Oh, Senior Mu melakukannya atas kemauannya sendiri. Guru menyuruhnya berkemas dan meninggalkan kelas ini untuk bergabung dengan kelas lain, tetapi senior tidak mau. Karena itu, dia berlutut di luar dengan harapan guru akan berubah pikiran! " Kata Meng Tao.

"Atas kemauannya sendiri?"

Para tetua saling memandang.

Berdasarkan pengalaman mereka sebelumnya, jika seorang guru berani berbicara dengannya seperti itu, nona muda ini pasti sudah bergegas ke Aula Penatua untuk membuat keributan.

Mengapa dia diam kali ini, bahkan dengan rela berlutut di pintu?

"Sesepuh, Liu laoshi masih di tengah-tengah pelajaran dan saya harus kembali sekarang. Pamitan!"

Setelah mengatakan itu, Meng Tao buru-buru kembali ke ruang kelas.

"Ini…"

Melihat bahwa orang itu juga sama, para tetua tidak bisa membantu tetapi membuka celah di pintu kelas dan mengintip.

Melalui celah tersebut, mereka dapat melihat para siswa berdiri dengan hormat di depan Liu laoshi. Tidak peduli apa yang diminta Liu laoshi untuk mereka lakukan, mereka akan segera melakukannya tanpa protes atau ragu sama sekali.

Apakah ini benar-benar kelas yang paling sulit diatur dan merepotkan di akademi?

Bagaimana bisa tiba-tiba berubah begitu tiba-tiba?

Bahkan jika Liu laoshi mampu, sudah berapa lama sejak dia meninggalkan Aula Penatua?

Menambahkannya, itu hanya paling lama satu jam. Saat ini, dia berhasil membuat murid paling pemberontak di akademi itu patuh …

Adakah yang bisa memberi tahu saya apa yang sedang terjadi?

Semua tetua merasa pusing.