Library of Heaven's Path – Chapter 338

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 338

Chapter 338: Seni Ilahi Jalan Surga Alam Zongshi

Saat racun mematikan merembes ke aliran darahnya, Lu Chong mendapati dirinya mencapai batas kewarasannya.

Rasa sakit luar biasa yang menyerang pikirannya terlalu sulit untuk dia tanggung.

"Ayah, ibu, saudara perempuan, saudara laki-laki…"

Banyak sosok melintas di kepalanya, seolah berusaha memanggilnya ke sisi lain. Sebuah kekuatan yang kuat mengancam untuk menarik jiwanya ke dalam kegelapan abadi, tempat di mana dia tidak akan pernah bisa kembali.

"Tidak, saya tidak bisa pingsan sekarang. Saat aku menyerah, kerja keras guru akan sia-sia… Bagaimana aku bisa menghadapi ayah, ibu, dan yang lainnya seperti itu? "

Mengepalkan tinjunya dengan erat, dia berteriak dengan gigih di dalam.

Selama dua tahun, dia memainkan peran bisu. Itu bukan karena dia tidak ingin membicarakan masalah ini, tapi… musuhnya terlalu kuat dan berpengaruh! Dia tidak ingin dibunuh sebelum dia menjadi cukup kuat untuk membalas dendam.

Dia berada pada usia di mana kesibukan merupakan daya tarik yang tak tertahankan baginya. Namun, dia dengan paksa menahan diri dan menjauh dari interaksi sosial, seolah-olah orang tua yang pendiam. Hal ini menyebabkan tekanan yang sangat besar membebani hatinya.

Namun, mengapa dia masih terus memaksa?

Itu karena kebencian di hatinya tidak memungkinkan dia untuk beristirahat!

Ayah, ibu, saudara perempuan, saudara laki-laki… Seluruh keluarganya yang terdiri dari 137 orang meninggal dalam kesakitan… Jika bukan karena ketidakhadirannya yang tidak disengaja selama tragedi itu, dia mungkin telah direduksi menjadi mayat juga.

Dia berpikir bahwa pembalasannya akan menjadi penyebab tanpa harapan, terutama karena bakatnya yang di bawah standar… Tapi Liu laoshi telah memberikan kesempatan kepadanya. Dia tidak harus melepaskannya!

"Bertekun! Saya harus bertahan! "

Melolong dengan marah di benaknya, keinginan yang telah dia tempuh selama dua tahun terakhir semakin kuat. Rasa kantuk dan kelemahannya tiba-tiba menghilang, digantikan oleh keuletan.

"Tidak buruk!"

Melihat bagaimana pihak lain masih bisa bertahan meski mengalami rasa sakit yang hebat, Zhang Xuan mengangguk puas.

Evaluasinya terhadap Lu Chong ternyata tepat. Ketabahan mental yang terakhir memang mengesankan. Jika dia bisa bertahan dengan keuletan yang sama, kemungkinan besar dia akan berhasil mengolah Tubuh Racun. Jika demikian, kekuatannya akan meningkat pesat.

"Efek dari racun mematikan akan terus berlanjut sepanjang malam. Malam ini akan menyakitkan, jadi carilah cara untuk bertahan. Jangan khawatir, Anda akan segera menyadari bahwa penderitaan Anda tidak sia-sia! "

Setelah menginstruksikan demikian, Zhang Xuan meletakkan selimut di atas Lu Chong dan berjalan keluar kelas.

Budidaya untuk Tubuh Racun sudah dimulai, dan tidak ada henti sekarang. Apakah Lu Chong bisa bertahan atau tidak akan bergantung sepenuhnya pada ketabahan mentalnya. Tidak ada yang bisa membantunya melalui ini. Karena Zhang Xuan tidak berguna di sini, dia dengan tegas meninggalkan ruangan.

Setelah meninggalkan ruangan, dia menyadari bahwa matahari telah terbenam.

Jadi, dia menemukan sebuah restoran dan makan beberapa makanan.

"Saya harus memberikan seni pedang dan seni pedang kepada Zhao Ya dan Mu Xueqing besok. Saya harus mencobanya dulu… "

Dia telah berjanji pada kedua wanita itu bahwa dia akan memberi mereka teknik bertarung, tapi saat ini dia tidak mampu menggunakan kedua senjata itu. Karena itu, dia harus dengan cepat mengolah dan menguasai kedua teknik pertempuran ini sehingga dia bisa menyebarkannya dengan baik.

"Saya harus mulai dengan ilmu pedang!"

Kesadaran Zhang Xuan mempelajari Library of Heaven’s Path dan dia mulai menjelajahi teknik pertempuran yang berhubungan dengan pedang yang dia lihat di Master Teacher Pavilion.

"Benar!"

Segera, manual rahasia seni pedang lengkap terbentuk.

"Pedang, penguasa seratus senjata. Lincah dan fleksibel, seperti ular atau hantu… "

Metode kultivasi lengkap dari seni pedang dirinci di dalam buku.

Dengan santai mengambil cabang pohon dari tanah, Zhang Xuan mengendarai zhenqi-nya sesuai dengan rumus yang tertulis di buku.

Namun, sesaat kemudian, dia berhenti dan mengerutkan kening.

"Itu tidak benar… Masih ada beberapa kekurangan dalam seni pedang. Ini belum lengkap… "

Teknik pertempuran di Paviliun Guru berada pada tingkat yang lebih tinggi daripada di Kerajaan Tianxuan. Bahkan yang paling lemah dari mereka setidaknya adalah puncak Mortal, dan banyak dari mereka berada di tingkat rendah Phantom.

Teknik pertempuran yang lebih dalam, semakin langka dan lebih berharga itu. Hanya ada beberapa lusin manual seni pedang di seluruh perpustakaan. Dengan jumlah ini, tidak mungkin untuk bahkan membentuk satu gerakan sempurna setelah mengumpulkan semua bagian yang benar bersama-sama, kalau tidak, teknik pertempuran Jalan Surga.

"Secara paksa mengolah seni pedang tidak lengkap semacam ini dapat menyebabkan kultivasi seseorang mengamuk…"

Melihat manual seni pedang yang tidak lengkap, Zhang Xuan merasa cemas.

Dia berpikir bahwa dia akan mampu membentuk Seni Pedang Jalan Surga hanya dengan manual seni pedang di Paviliun Guru. Dari kelihatannya, dia meremehkan masalah itu.

Beruntung dia tidak memberikan seni pedang ini kepada Zhao Ya. Jika dia melakukannya, yang terakhir mungkin sudah mati karena mengolah teknik ini sebelum dia bisa berduel dengan lawannya.

"Lupakan saja, aku harus melihat manual seni pedang dulu…"

Menahan kekecewaannya, dia mengalihkan perhatiannya ke manual seni pedang.

Segera, rasa frustrasi di wajahnya semakin dalam.

Sama seperti seni pedang, terlalu sedikit manual seni pedang di sini. Mustahil untuk sebuah gerakan lengkap terbentuk dengan jumlah yang sedikit ini.

Orang lain membutuhkan manual rahasia yang mendalam untuk teknik pertempuran mereka, tetapi Zhang Xuan berbeda. Yang dia butuhkan hanyalah kuantitas. Adapun kualitas… perbedaannya dapat diabaikan.

Sebagai pekerjaan terbesar di dunia, guru master tidak terlalu memikirkan teknik pertempuran biasa. Karena itu, mereka tidak repot-repot mengumpulkannya.

Meskipun ini tidak berarti apa-apa bagi guru master lainnya, bagi Zhang Xuan, ini adalah berita yang sangat buruk.

"Di mana di dunia ini saya dapat menemukan manual dasar tentang seni pedang dan seni pedang?"

Setelah mengatur pikirannya, Zhang Xuan menggaruk kepalanya karena frustrasi.

"Baik! Bagaimana saya bisa lupa bahwa saya ada di Akademi Tianwu! Pasti ada beberapa manual seni pedang dan seni pedang mendasar di sini! "

Mata Zhang Xuan tiba-tiba berbinar.

Mungkin sulit untuk menemukan manual rahasia teknik pertempuran di tempat lain, tapi ini bukan masalah Akademi Tianwu. Sebagai sekolah bagi para pembudidaya, pasti banyak barang seperti itu di kampus.

Karena itu, Zhang Xuan menarik seorang siswa di dekatnya, menanyakan lokasi perpustakaan guru, dan mulai berjalan dengan langkah lebar.

Segera, dia tiba di lemari besi besar yang penuh dengan buku.

Setelah mem-flash token identitasnya, dia masuk ke kamar.

Seperti yang diharapkan dari lokasi dimana manual rahasia akademi disimpan! Meskipun tidak sebesar perpustakaan Paviliun Guru, itu masih dalam skala yang luar biasa. Panduan teknik kultivasi dan teknik pertarungan dari semua jenis memenuhi rak, dan hanya dalam sekejap, jelas bahwa jumlah buku pasti melebihi satu juta.

Ada banyak buku tentang pekerjaan lain di Paviliun Guru, tetapi di sini, kebanyakan buku-buku itu adalah teknik kultivasi dan manual teknik pertempuran; buku tentang pekerjaan lain berjumlah minoritas.

Teknik budidaya di bawah alam Zongshi tidak berguna bagi Zhang Xuan. Karena itu, dia langsung mencari manual seni pedang.

Segera, dia menemukan rak tempat buku panduan seni pedang disimpan. Ada lebih dari beberapa ribu buku di rak-rak itu.

Dia dengan cepat mengumpulkannya ke Library of Heaven’s Path.

"Menyusun!"

Kali ini, seni pedang yang telah disusun dalam kondisi sempurna, sehingga aman untuk kultivasi.

Alih-alih langsung mengujinya, Zhang Xuan pergi ke bagian seni pedang dan mengumpulkan masing-masing buku ke Perpustakaan Jalan Surga juga.

"Hm? Teknik budidaya alam Zongshi? "

Berjalan di sepanjang rak, Zhang Xuan mengumpulkan beberapa manual teknik pertempuran lainnya ketika dia tiba-tiba melihat buku-buku di deretan rak dan matanya bersinar.

Untuk berpikir bahwa akan ada … manual teknik budidaya alam Zongshi di sini!

Di Akademi Hongtian, manual rahasia alam Zongshi sangat berharga. Dengan demikian, mereka ditempatkan di lemari besi yang terisolasi dan hanya penatua yang memenuhi syarat untuk menjelajahinya. Zhang Xuan tidak berharap manual teknik budidaya alam Zongshi dapat diakses oleh semua guru di Akademi Tianwu.

Dengan santai mengambil sebuah buku, Zhang Xuan melihat-lihatnya. Segera, senyum pahit menyebar di wajahnya.

Dia berpikir bahwa Akademi Tianwu benar-benar mempraktikkan kesetaraan dalam pendidikan, memberikan akses kepada penatua dan guru biasa ke sumber daya yang sama. Tapi setelah membolak-balik buku, dia menyadari bahwa … itu hanya angan-angan di pihaknya …

Meskipun itu memang panduan teknik budidaya alam Zongshi, tidak diragukan lagi, itu adalah teknik budidaya yang paling biasa dan paling sederhana. Dari segi kualitas, mereka berada di sekitar Mortal tingkat rendah.

Menggunakan teknik kultivasi ini, bahkan jika seseorang sangat berbakat, dibutuhkan setidaknya satu dekade atau lebih sebelum seseorang dapat memajukan satu ranah.

Sepertinya teknik kultivasi yang benar-benar luar biasa masih disimpan dalam lemari besi yang terisolasi. Yang tersedia di sini adalah yang tidak berguna.

Sia-sia membuangnya, tetapi tidak ada yang membudidayakannya.

Meski begitu, ini adalah harta karun yang sangat besar bagi Zhang Xuan.

Menggeser jarinya ke manual itu, dia dengan cepat mengumpulkan semuanya dalam pikirannya.

"Benar!"

Dia telah mengumpulkan beberapa manual teknik budidaya alam Zongshi ketika dia berada di Kota Teratai Merah. Menambahkan semua ini ke dalam campuran juga, Jalan Perpustakaan Surga segera membentuk Seni Ilahi Jalan Surga alam Zongshi.

"Saya harus keluar dulu sebelum mulai berkultivasi!"

Menahan keinginannya untuk berkultivasi di tempat, dia berjalan-jalan di sekitar perpustakaan dan mengumpulkan beberapa buku berguna lainnya sebelum pergi.

Kembali ke ruang kelas, Zhang Xuan pergi untuk memeriksa kondisi Lu Chong, dan setelah melihat bahwa Lu Chong masih mencoba yang terbaik untuk menahan racun, dia menganggukkan kepalanya setuju. Setelah itu, dia masuk ke ruang kelas kecil dan duduk bersila.

Membuka Seni Ilahi Jalan Surga alam Zongshi, dia menutup matanya dan mulai berkultivasi.

Tzzzzzzzz!

Seiring dengan aliran zhenqi-nya, energi spiritual di udara mulai mengalir ke tubuhnya, mengalir melalui titik akupuntur dan meridiannya.

"Un?"

Setelah berkultivasi sejenak, Zhang Xuan tiba-tiba membuka matanya.

Kultivasinya tidak terasa semulus sebelumnya. Di masa lalu, mencapai terobosan terasa semudah minum secangkir air. Tapi sekarang, dia malah merasa kelaparan. Seolah-olah dia mencoba yang terbaik untuk melahap apa pun yang ada di hadapannya, tetapi apa pun yang ada di hadapannya tidak cukup untuk memuaskan nafsu makannya.

"Ini energi spiritual…"

Setelah merenung sejenak, Zhang Xuan sampai pada kesimpulan.

Tujuh alam pertama dari Petarung, Juxi, Dantian, Zhenqi, Pigu, Dingli, Pixue, Tongxuan… Budidaya alam ini tidak membutuhkan banyak energi spiritual. Misalnya, di alam Pixue, seseorang hanya perlu membuka titik akupunturnya untuk meningkatkan kekuatannya. Di ranah Tongxuan, seseorang hanya perlu menghubungkan semua meridian bersama. Di alam Dingli, seseorang hanya perlu meredam tubuh fisiknya …

Namun, itu berbeda setelah seseorang mencapai alam Zongshi. Akumulasi energi spiritual dan penyimpanan zhenqi menjadi prioritas.

Setiap peningkatan sekecil apa pun di ranah kultivasi seseorang membutuhkan pasokan energi spiritual yang besar.

Menggunakan analogi, Dantian seorang kultivator alam Zongshi seperti kolam sedangkan energi spiritual di udara seperti aliran yang mengalir ke kolam. Jika seseorang ingin mengisi kolam, tentu saja, semakin besar alirannya, semakin baik.

Mengolah teknik budidaya tingkat tinggi akan menyebabkan aliran ini meluas. Dengan Seni Dewa Jalan Surga, ‘aliran’ Zhang Xuan tidak berbeda dengan sungai yang sangat lebar. Secara alami, volume air yang dapat mengalir melaluinya pada saat tertentu jauh lebih besar daripada aliran kecil… Tapi tentu saja, itu hanya jika pada awalnya ada cukup air yang disuplai ke sungai.

Tanpa air yang cukup, tidak peduli seberapa luas sungai itu, kecepatannya memenuhi kolam tidak akan lebih cepat dari aliran sungai.

Dengan kata lain… sementara tidak ada masalah dengan Seni Ilahi Jalan Surga, karena kurangnya energi spiritual di lingkungan, Zhang Xuan tidak akan dapat memanfaatkan keuntungan dari teknik kultivasinya secara maksimal.

Dengan kata lain, Zhang Xuan tidak lagi dapat meningkatkan kultivasinya di seluruh dunia hanya dalam dua jam seperti yang dia lakukan di masa lalu!

"Mengingat betapa tipisnya energi spiritual di udara, dibutuhkan setidaknya tiga hingga lima bulan sebelum saya mencapai puncak alam Zongshi!"

Zhang Xuan berpikir dengan cemas.

Kehebatan Seni Dewa Jalan Surga luar biasa, tetapi tidak ada cara untuk mengganti energi spiritual yang kurang di udara. Mengingat tingkat penyerapan saat ini, dibutuhkan setidaknya tiga hingga lima bulan sebelum dia mencapai puncak alam Zongshi.

Tentu saja, jika orang lain mengetahui pikirannya, mereka pasti akan mengangkat garpu rumput mereka dan menyalakan obor mereka.

Mencapai puncak dunia Zongshi dalam waktu tiga hingga lima bulan sudah merupakan prestasi yang luar biasa, Anda tahu? Tidak puas dengan kecepatan seperti itu…

"Lupakan. Saya harus pergi ke Apothecary Guild besok untuk melihat apakah saya dapat menemukan pil yang memanfaatkan energi spiritual. Dengan bantuan pil semacam itu, saya seharusnya dapat memajukan alam kultivasi saya lebih cepat … "

Mengetahui bahwa akan sangat tidak efisien untuk berkultivasi secara normal, Zhang Xuan memilih untuk mengesampingkan masalah tersebut untuk saat ini.

Kurangnya energi spiritual di lingkungan adalah masalah besar bagi Zhang Xuan, tetapi masalah ini dapat diatasi dengan mengonsumsi pil. Guild Apothecary memiliki banyak pil yang memanfaatkan energi spiritual terkonsentrasi di dalamnya.

Dengan demikian, Zhang Xuan mengalihkan perhatiannya dari teknik budidaya alam Zongshi ke manual seni pedang dan manual seni pedang di Library of Heaven’s Path.

Empat jam kemudian.

Hu!

Dengan santai mengambil pedang dari rak senjata di ruang kelas, Zhang Xuan mengarahkan zhenqi-nya sesuai dengan rumus di kepalanya dan menjentikkan pedang di tangannya dengan ringan.

Sss-la!

Zhenqi Zhang Xuan yang ditanamkan ke dalam pedang membentuk sinar yang menyilaukan di ujung pedang.

Dan dengan tebasan ringan…!

Sebuah pedang qi terbang lebih dari selusin meter sebelum berhenti. Luka sempit namun dalam muncul di tanah yang keras.

Dantian mengacu pada tempat di perut. Biasanya, dari sinilah inti energi seorang kultivator berasal, agak mirip dengan bagaimana darah kita harus dipompa dari hati kita. Di ranah Fighter 2-dan Dantian, yang dilakukan seseorang adalah membuka Dantian ini sehingga mereka bisa mengumpulkan zhenqi.

Pedang qi mengacu pada pancaran yang terlihat dari tebasan dari ujung pedang.

Senjata, Teknik Pertempuran dan Teknik Budidaya mengikuti sistem kekuatan yang sama.

Fana, Hantu, Roh, Saint, Tuhan. Setiap level dapat dibagi menjadi tingkat rendah, tingkat menengah, tingkat tinggi, dan puncak. Ada pengecualian, terutama jika menyangkut tingkatan yang lebih tinggi karena perbedaan besar dalam kecakapan antar tingkatan. Misalnya, ada tingkatan tambahan di antara peringkat.

Untuk Teknik Pertempuran, ada konsep penguasaan juga (yaitu seberapa mahir Anda dalam menggunakan teknik). Semakin tinggi pangkat dari teknik pertempuran, semakin sulit untuk mendapatkan penguasaannya. Penguasaan dibagi menjadi Novice, Initiate, Minor Accomplishment, Major Accomplishment, dan Consummation.