Library of Heaven's Path – Chapter 339

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 339

Chapter 339: Dendam Dalam Lu Chong (1)

Mata Zhang Xuan berbinar. Dia segera mengambil pedang dan mencoba ayunan ringan juga.

Sama seperti pedang, pancaran putih yang terbentuk menerbangkan pedang, meninggalkan luka yang dalam di tanah.

"Seperti yang diharapkan dari teknik pertempuran yang disusun dari teknik pertempuran tingkat tinggi! Kedua teknik ini jauh lebih kuat dari Seni Tinju Jalan Surga dan Seni Tombak Jalan Surga! "

Zhang Xuan puas dengan kekuatan pedang qi dan saber qi.

Setelah memperkuat pemahamannya tentang teknik, Zhang Xuan akhirnya menghela nafas lega dan sedikit senyum merayap di wajahnya. "Setelah saya menyederhanakan teknik ini dan menyebarkannya ke Zhao Ya dan Mu Xueqing, mereka pasti bisa muncul sebagai pemenang terlepas dari siapa lawan mereka!"

Dia tidak tahu siapa lawan Zhao Ya, tetapi dia tahu alasan utama di balik kekalahan Zhao Ya adalah karena kerugiannya dalam hal teknik pertempuran. Begitu dia mempelajari seni pedang ini, tidak peduli seberapa kuat lawannya, mustahil bagi pihak lain untuk menahan serangannya.

Zhang Xuan yakin bahwa tidak ada teknik pertempuran di Kerajaan Tianwu yang bisa melampaui teknik yang dibuat melalui Library of Heaven’s Path.

Adapun Mu Xueqing, meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, tidak bisa lebih jelas bagi Zhang Xuan bahwa cederanya berasal dari perkelahian. Setelah memberikan seni pedang ini padanya, dia seharusnya bisa melindungi dirinya dari lawan manapun.

…

Mu Xueqing kembali ke kediamannya.

Mengingat apa yang telah terjadi hari ini, dia tidak bisa tidak meragukan bahwa semuanya hanyalah mimpi.

Meskipun dia telah menyaksikan kemampuan Liu laoshi dengan matanya sendiri, dia masih menganggapnya terlalu luar biasa.

Hanya dengan beberapa petunjuk biasa darinya, semua siswa di kelas mencapai terobosan dalam kultivasi mereka, dan masalah racun pil yang menumpuk di tubuhnya telah teratasi. Selain itu, dia bahkan menyatakan bahwa dia akan memberi Lu Chong kekuatan yang menyaingi kultivator alam Tongxuan dalam sepuluh hari … Bahkan seorang guru master tidak akan bisa menyaingi prestasi itu!

Berjalan ke ruang tamu, dia meregangkan punggungnya dan bersiap untuk kembali ke kamarnya untuk beristirahat. Tapi saat itu, ayahnya tiba-tiba bergegas ke ruang tamu dengan ekspresi gelisah di wajahnya.

"Qing-er, kamu kembali! Saya punya kabar baik untuk Anda! "

"Ada apa, Ayah?"

Ayahnya, Apoteker Mu, selalu mempertahankan ketenangannya terlepas dari situasinya. Apa yang bisa terjadi sehingga dia begitu gelisah?

"Ada obatnya untukmu!" Mata Apoteker Mu bersinar karena kegembiraan.

"Obat?" Mu Xueqing bingung.

Obat? Bukannya dia sakit parah! Apa yang dimaksud dengan ‘obat untuk Anda’?

"Anda telah mengkonsumsi pil sejak muda untuk menambah kecepatan kultivasi Anda. Meskipun Anda berhasil meningkatkan dengan cepat, karena kondisi fisik dan sifat teknik kultivasi Anda, sejumlah besar racun pil telah terkumpul di tubuh Anda, sehingga sangat sulit bagi Anda untuk maju ke alam yang lebih tinggi! Saya baru menyadari masalah ini tahun lalu… dan pada saat itu, semuanya sudah terlambat. "

Apoteker Mu memandang putrinya dengan meminta maaf. "Untuk mengatasi trauma Anda, saya telah mengunjungi Guild Dokter dan berkonsultasi dengan mereka tentang masalah Anda. Namun… tidak satupun dari mereka memiliki solusi yang layak untuk masalah Anda! Bahkan Ketua Persekutuan Mu Hong tidak berdaya sebelum masalah ini, dan dia bahkan menuliskan pertanyaan itu di Dinding Dilema … "

"Saya pikir hampir tidak mungkin menemukan obat untuk masalah Anda, tetapi… hari ini, seorang dokter yang luar biasa muncul, dan dia memecahkan semua pertanyaan di Dinding Dilema dengan metode pengobatan yang sempurna! Dengan kata lain… ada obat untuk racun pil Anda… "

Mata Apoteker Mu bersinar.

Dia selalu merasa bersalah kepada putrinya atas masalah racun pil, dan karena itu, dia berusaha keras untuk menemukan obat untuk penderitaan putrinya. Setelah menyadari bahwa pemimpin guild baru dari Physician Guild dapat menyelesaikan masalah dengan mudah, dia tidak dapat lagi menahan kegelisahannya.

"Racun pil?"

Mu Xueqing berkedip. Dia baru saja akan mengatakan bahwa dia telah disembuhkan dari racun pilnya ketika ayahnya terus berbicara.

"Kamu tidak tahu betapa berbakatnya pemimpin guild baru ini. Dia memecahkan sembilan belas pertanyaan di Dinding Dilema secara berturut-turut, mencapai nilai Sempurna untuk masing-masing pertanyaan. Pada akhirnya, dia bahkan memberikan jawaban yang bahkan dokter bintang 4 pun tidak mampu mengevaluasi … "

Apoteker Mu memuji dengan takjub.

Meskipun dia telah mendengar berita dari sumber yang dapat dipercaya, dia masih merasa sulit untuk percaya.

Jika bukan karena temannya di Guild Dokter yang bersumpah tentang masalah ini, dia pasti akan mengira pihak lain hanya menarik kakinya.

"Ah, benar! Saya mendengar bahwa … pemimpin serikat baru adalah seorang guru di akademi Anda. Bantu saya memeriksanya besok sehingga saya bisa membuat beberapa persiapan. Saya akan mengunjunginya dan memintanya untuk metode pengobatan untuk menyembuhkan Anda dari penderitaan Anda … "

Apoteker Mu menoleh ke putrinya dan berkata.

"Ada guru yang begitu tangguh di akademi kita? Siapa namanya?" Mu Xueqing bertanya dengan ragu.

Dia juga pernah mendengar tentang Wall of Dilema dari Guild Dokter. Mampu menyelesaikan sembilan belas pertanyaan dengan nilai Sempurna, orang itu memang jenius yang luar biasa!

Prestasinya sama sekali tidak kalah dengan Guru Guru Zhang Xuan.

Tetapi Mu Xueqing mengenal semua guru di akademi, dan dia yakin tidak ada dari mereka yang mampu melakukan hal seperti itu.

Lagipula, bagaimana mungkin seseorang yang memiliki kemampuan hebat seperti itu tetap tidak diketahui!

"Jika aku mengingatnya dengan benar …" Apoteker Mu merenung sejenak. "Nama belakangnya sepertinya Liu …"

Liu? Gedeng, jantung Mu Xueqing berdetak kencang. Sesosok tiba-tiba muncul di benaknya, dan wajahnya memerah karena gelisah. Menatap ayahnya dengan seksama, dia bertanya, "Tidak mungkin namanya … Liu Cheng?"

Ini adalah nama yang diperkenalkan Liu laoshi ketika dia memasuki kelas.

"Benar, namanya Liu Cheng. Dia tampaknya menjadi guru baru di Akademi Tianwu… "Mengingat isi percakapannya dengan temannya, Apoteker Mu mengangguk.

"Liu Cheng…"

Mu Xueqing melebar menjadi lingkaran besar, dan pada saat itu, dia tampak seolah-olah dia telah melihat hantu.

Apakah gurunya juga seorang dokter? Belum lagi, dia benar-benar menyelesaikan sembilan belas pertanyaan di Wall of Dilemma dan menjadi pemimpin guild baru dari Guild Dokter?

Meskipun dia sudah menebak jawabannya sebelum ayahnya mengatakan sesuatu, dia masih heran ketika mendengar konfirmasi itu.

"Kamu tahu guru ini? Bagus! Aku akan mengunjunginya besok dan memintanya untuk memecahkan racun pilmu… "Tidak menyadari keterkejutan putrinya, Apoteker Mu melanjutkan berbicara dengan penuh semangat.

"Tidak perlu mengunjunginya … Dia sudah menyembuhkan penyakit racun pil saya …"

Butuh beberapa saat sebelum Mu Xueqing berhasil mencerna berita ini. Sambil tersenyum pahit, katanya.

"Dia sudah menyembuhkanmu?" Terkejut, Apoteker Mu dengan cepat menoleh untuk melihat putrinya.

"Ya …" Mu Xueqing mengangguk.

"Kenapa… dia akan membantumu?" Situasinya terlalu mendadak untuk diterima oleh Apoteker Mu.

Mengingat kedudukan Liu laoshi, seharusnya tidak ada alasan baginya untuk menyelesaikan penderitaan putrinya secara gratis.

"Itu karena…"

Mendengar keraguan ayahnya, Mu Xueqing memiringkan wajahnya ke atas dan ekspresi bangga muncul di wajahnya.

"Dia adalah guru saya!"

"Gurumu?" Apoteker Mu tertegun.

Situasi yang sama juga terjadi dengan Meng Tao dan siswa Liu laoshi lainnya. Malam itu juga membuat orang yang tak terhitung banyaknya tercengang.

…

Bangun dari tidurnya, Zhang Xuan merasa direvitalisasi.

Dia telah menghabiskan sepanjang malam memodifikasi Seni Pedang Jalan Surga dan Seni Pedang Jalan Surga untuk penggunaan Zhao Ya dan Mu Xueqing.

Teknik pertempuran yang dibuat melalui Library of Heaven’s Path sangat tangguh, tetapi tanpa zhenqi Jalan Surga untuk menopangnya, tidak hanya seseorang tidak akan dapat mengeluarkan kekuatan penuh dari teknik tersebut, seseorang bahkan mungkin mengalami luka parah darinya.

Persis seperti bayi yang mengayunkan palu — Tanpa kekuatan yang cukup untuk memegangnya, alat yang tangguh hanya akan melukai diri sendiri.

Kedua wanita itu akan dapat mengeluarkan kekuatan teknik pertempuran dengan lebih baik setelah Zhang Xuan membuat beberapa modifikasi pada teknik masing-masing sesuai dengan kebutuhan mereka.

Setelah berjalan keluar dari kamar kecil, Zhang Xuan melihat Lu Chong terengah-engah di bangku. Yang terakhir berhasil selamat dari penyiksaan putaran pertama dalam mengolah Tubuh Racun.

"Guru!"

Saat melihat Liu laoshi, Lu Chong segera mengepalkan tinjunya.

"Un!"

Sejak awal, Zhang Xuan berharap Lu Chong bisa mengatasi rasa sakit. Jadi, dia tidak terlalu terkejut dengan masalah itu. Mengangguk, dia tersenyum, "Bagaimana perasaanmu?"

"SAYA…"

Lu Chong ragu sejenak sebelum menjawab, "Saya tidak merasakan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya. Saya masih di tahap utama alam Pixue. Mengapa kultivasi saya tidak meningkat… "

Begitu racun mulai memudar, dia segera melihat ke dalam pada kondisinya. Sama seperti bagaimana dia kemarin malam, dia masih di tahap utama alam Pixue. Tidak ada kemajuan dalam kultivasinya sama sekali. Jika bukan karena kepercayaan pada Liu laoshi, dia akan mengira bahwa rasa sakit yang dideritanya kemarin malam adalah sia-sia.

Setelah mengingat rasa sakit yang dia rasakan saat itu, dia tidak bisa menahan gemetar.

Seolah-olah dia jatuh ke jurang neraka yang paling dalam, mengalami siksaan terburuk yang bisa ada di dunia ini. Seringkali dia merasa bahwa akan lebih baik baginya untuk melepaskan segalanya dan menyerah. Jika bukan karena dendam di hatinya yang mendorong tekadnya, dia pasti akan menyerah.

"Ada Pilar Batu Pengukur Kekuatan di sana. Anda harus mencoba memukulnya! "

Zhang Xuan tersenyum ringan.

"Iya!"

Meskipun Lu Chong bingung dengan instruksinya, dia masih menganggukkan kepalanya dan berjalan ke pilar batu. Mengepalkan tinjunya, dia memukulnya dengan sekuat tenaga.

Weng!

Pilar batu bergetar, dan sederet angka perlahan-lahan muncul.

"44 ding? Puncak dunia Pixue… B-bagaimana ini mungkin? "

Setelah melihat angka-angka di pilar, tubuh Lu Chong gemetar dan matanya membelalak kaget.

Dia dapat dengan jelas merasakan bahwa kultivasinya tidak meningkat sama sekali. Bagaimana dia berhasil mencapai kekuatan 44 ding?

Ini terlalu menakutkan!

Kekuatan kultivator alam Pixue normal hanya akan meningkat satu ding untuk setiap titik akupuntur terbuka. Dengan perhitungan itu, 44 ding setara dengan membuka 40 titik akupuntur. Namun … Lu Chong hanya membersihkan satu titik akupuntur sampai saat ini. Jadi, bagaimana mungkin dia memiliki kekuatan yang luar biasa?

Kekuatan berasal dari tubuh fisik Anda!

Zhang Xuan menganggukkan kepalanya saat dia menjelaskan. Dia cukup puas dengan hasilnya.

Apa yang ditingkatkan oleh Tubuh Racun adalah kekuatan tubuh fisik seseorang, bukan kultivasi zhenqi seseorang.

Setelah mencapai tingkat kekuatan tertentu untuk tubuh fisik seseorang, seseorang bisa mendapatkan kekuatan untuk menyaingi para pembudidaya zhenqi. Faktanya, beberapa ahli racun yang tangguh bahkan mampu merobek pembudidaya alam Zongshi tanpa menggunakan zhenqi mereka sama sekali.

Dengan membasmi tubuh fisiknya dengan racun mematikan, dalam satu malam, kekuatan Lu Chong meningkat dari 5 ding menjadi 44 ding!

"SAYA…"

Melihat nomor di pilar batu, mata Lu Chong memerah.

Saat itu, ketika Liu laoshi mengatakan bahwa dia akan memberinya kekuatan untuk membalas dendam dalam sepuluh hari, dia masih meragukan kata-kata pihak lain. Tapi sekarang, bahkan tidak sedikit pun keraguan yang tertinggal di benaknya!

Hanya dalam satu hari, kecakapan bertarungnya naik dari tingkat pembudidaya tahap utama alam Dingli menjadi pembudidaya puncak alam Pixue. Tingkat pertumbuhan ini sama sekali tidak pernah terdengar! Meskipun Lu Chong mengalaminya secara langsung, dia tidak bisa tidak meragukan apakah itu semua hanya mimpi.

"Terima kasih Guru!"

Yang tersisa di benaknya saat ini adalah kekaguman dan rasa terima kasih kepada Liu laoshi muda.

"Jadi, bisakah kamu memberitahuku tentang masalahmu sekarang?"

Zhang Xuan bertanya.

"SAYA…"

Lu Chong mengepalkan tinjunya dengan erat.

"Ingat, kamu adalah murid Liu Cheng, muridku. Bahkan jika musuhmu adalah kaisar Kerajaan Tianwu, selama dia bersalah… "

Menempatkan tangannya di belakang punggungnya, Zhang Xuan memancarkan aura kepercayaan diri yang tak terbantahkan. "Aku akan meledakkannya untukmu!"

"Guru…"

Karena kehilangan keluarganya, Lu Chong harus belajar mandiri dengan cepat. Dalam dua tahun terakhir, dia tidak mempercayai siapa pun dan tidak bergantung pada siapa pun. Dia memilih untuk memikul semua bebannya sendirian. Namun terlepas dari ketabahan mentalnya yang luar biasa, pada akhirnya, dia hanyalah seorang anak kecil.

Dalam sekejap, semua emosi Lu Chong yang terpendam tiba-tiba meledak, dan air mata mulai mengalir di wajahnya.

Jika ada orang lain yang mengatakan kata-kata seperti itu kepadanya, dia pasti akan menertawakannya, berpikir bahwa pihak lain hanya membual.

Tetapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa membantu tetapi merasa cenderung mempercayai kata-kata Liu laoshi ini.

Dia telah kehilangan semua pilar dukungannya dengan kematian orang tuanya. Dia tidak berharap menemukan perasaan ingin mengandalkan seseorang pada Liu laoshi.

Meskipun guru di hadapannya masih muda, dia merasa seperti gunung yang tak tergoyahkan yang menarik hatinya yang mengambang kembali ke tanah, memungkinkannya menemukan ketenangan. Untuk sekali dalam waktu yang sangat lama, dia merasa bahwa dia tidak sendirian.

"Ayo, bicara!"

Zhang Xuan memandang Lu Chong.

"Iya…"

Maka, Lu Chong mulai membicarakan tentang sejarahnya.