Library of Heaven's Path – Chapter 357

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 357

Chapter 357: Duel Janji Kedua (1)

Dia keras kepala dan susah diatur. Namun, Liu laoshi memaafkannya dan memecahkan racun pil yang mengganggunya, membimbingnya dalam kultivasinya, dan bahkan memberinya seni pedang yang hebat. Dia adalah dermawannya!

Dia ingin membalas gurunya dengan memberinya kehormatan. Namun … dia malah menodai reputasinya …

Meski begitu, dia tidak menyerah padanya. Khawatir dia akan terluka, dia bahkan berlari ke atas panggung untuk menyelamatkannya!

Guru, terima kasih!

Guru, maafkan Qing-er karena telah merepotkanmu!

Guru, saya tidak akan pernah melakukannya lagi…

Mu Xueqing mengepalkan tinjunya dengan erat.

Guru di hadapannya mungkin masih muda, tetapi keberadaannya terasa seperti gunung yang sangat besar, sosok yang dapat diandalkan di mana dia bisa mundur, memberinya tujuan dalam hidup dan memungkinkannya untuk maju tanpa rasa takut.

Karena dialah dia termotivasi untuk berlatih keras dan tumbuh lebih kuat!

…

Sama seperti Zhao Ya berkonflik tentang apakah dia harus mengiris sepenuhnya, sesosok muncul tepat di antara pedangnya dan Mu Xueqing.

Itu adalah seorang pria muda berumur dua puluh empat sampai dua puluh lima tahun dengan kulit yang agak kekuningan.

Huala!

Di bawah keterkejutan sesaat dari kemunculan tiba-tiba pihak lain, dia gagal menghentikan pedangnya di saat yang genting itu, dan pedang itu terus jatuh lurus ke bawah.

Pria muda itu mengerutkan kening. Mengulurkan tangannya, dia menekuk jari tengahnya dan menjentikkannya dengan ringan.

Weng!

Saat ujung jarinya bersentuhan dengan pedang, Zhao Ya tiba-tiba merasakan lonjakan rasa sakit di area antara ibu jari dan telunjuknya, menyebabkan cengkeramannya kendor. Pedang itu segera pecah menjadi dua sebelum terbang langsung dari tangannya.

Deng deng deng deng deng!

Mundur dua langkah, Zhao Ya segera menyesuaikan napasnya yang kacau. Takut pihak lain akan menyerangnya sekali lagi, dia tetap waspada. Untungnya, sepertinya pihak lain hanya bermaksud untuk mengibaskan pedangnya — itu hanya karena kekuatan tebasannya yang sangat besar yang mengakibatkan pedang tersebut tiba-tiba patah saat bersentuhan dengan jari pihak lain.

"Luar biasa!"

Matanya menyipit.

Itu adalah serangan dengan kekuatan penuh dari konstitusi fisiknya di belakangnya, dan kekuatan dibalik tebasannya begitu besar bahkan dia kehilangan kendali atas gerakannya. Namun, pihak lain, hanya dengan satu jari, menetralkan serangannya tanpa menyakitinya sedikitpun. Mata ketajaman dan gerakan tepat yang dibutuhkan untuk prestasi ini benar-benar tak terbayangkan. Faktanya, dia tidak akan pernah percaya itu mungkin jika bukan karena dia baru saja menyaksikannya.

"Bolehkah aku tahu mengapa sesepuh ikut campur dalam pertarungan kita?"

Meskipun Zhao Ya tercengang dengan kejadian yang tiba-tiba, dia tidak panik. Mengepalkan tinjunya dengan sopan, dia berbicara tanpa ekspresi. Sikapnya tidak patuh atau sombong.

"Kalian berdua benar-benar… tidak masuk akal!"

Sambil melepaskan lengan bajunya, Zhang Xuan berteriak dengan marah. Dia benar-benar sedih dengan tindakan kedua muridnya.

Dari banyak orang di Kota Kerajaan Tianwu, kalian berdua harus bertarung satu sama lain. Meskipun berada di bawah persona yang berbeda, Anda berdua adalah murid saya. Apakah kalian berdua benar-benar perlu bersaing satu sama lain seperti itu?

Aku memberikan salah satu dari kalian seni pedang dan yang lainnya seni pedang, tetapi kalian berdua akhirnya menggunakannya untuk saling meretas.

Sial!

Anda menyebut ini berlomba-lomba untuk menghormati saya?

Jelas, Anda mencoba menghancurkan reputasi saya!

Itu menjelaskan ekspresi aneh di wajah Mo Yu ketika dia berkata bahwa dia akan membawaku ke pertunjukan yang bagus. Sial… ini benar-benar pertunjukan yang luar biasa!

"Kamu pasti Liu laoshi!"

Setelah menebak identitas pemuda di depannya, Zhao Ya berjalan maju dengan ekspresi tekad di wajahnya yang cantik. "Murid-murid Anda telah menghina guru saya, dan untuk membela kehormatan guru saya, saya menantangnya untuk duel yang adil. Mengapa Anda menyebut tindakan kami tidak masuk akal? "

"Hm?"

Zhang Xuan tercengang.

Tidak salah bagi Zhang Xuan untuk menegur murid-muridnya sendiri karena bertindak tidak masuk akal, tetapi dalam kepribadiannya sebagai Liu laoshi, itu akan setara dengan meremehkan tindakan pihak lain.

Itu adalah satu hal baginya, sebagai seorang guru, untuk menghalangi pertengkaran di antara siswa. Namun, di atas semua itu, dia bahkan mengatakan bahwa pihak lain bertindak tidak masuk akal. Jika ini bukan tidak masuk akal, apa lagi ini?

Jadi benar bagi siswa Anda untuk memukul saya, tetapi jika saya melakukan hal yang sama, saya bertindak tidak masuk akal?

"Cukup, mari kita hentikan masalah ini di sini. Kamu harus kembali! "

Tidak menyangka akan ditanyai oleh muridnya sendiri dalam persona ini, Zhang Xuan tiba-tiba merasa kepalanya sakit.

Dia benar-benar tidak bisa membayangkan bahwa lelucon seperti itu akan terjadi.

Kalau saja dia memberi perhatian lebih pada kedua wanita ini, dia bisa menghindari kesalahpahaman yang memalukan ini!

"Kembali? Mengapa kita harus kembali? Mu Xueqing jelas-jelas kalah dalam duel, jadi dia harus memenuhi akhir taruhannya dan meminta maaf saat ini juga dan mengakui bahwa Anda lebih rendah dari Zhang shi kami. Jika tidak, bahkan jika kita harus membuat keributan di Persekutuan Guru atau bahkan Paviliun Guru, kita tidak akan mundur! "

Berteriak dengan marah, Zheng Yang melompat ke atas panggung dan menatap tajam ke arah Zhang Xuan.

Kali ini, dia benar-benar marah.

Bagaimana seorang guru terhormat seperti Anda secara terang-terangan memihak murid Anda sendiri di depan umum?

Adalah satu hal bagimu untuk menghentikan duel segera setelah kamu melihat muridmu kalah dalam kekalahan, tetapi mengatakan bahwa kita bertindak tidak masuk akal dan menyatakan bahwa masalah ini akan berhenti di sini seperti itu … Aku telah melihat orang yang tidak tahu malu, tetapi kamu benar-benar satu-satunya!

Sebagai seorang guru, apakah Anda akan tanpa malu-malu menolak untuk mengaku kalah?

"Memang! Kami sudah sepakat sebelum duel. Mungkinkah Anda menentang kata-kata Anda? "

"Rugi berarti rugi. Sebagai seorang guru, Anda setidaknya harus memiliki harga diri! "

"Tidak tahu malu!"

Yuan Tao, Liu Yang, dan yang lainnya menyerbu dan membentak Zhang Xuan dengan marah.

"Alasan mengapa saya kalah adalah karena ketidakmampuan saya sendiri. Ini tidak ada hubungannya dengan guru! "

Setelah melihat gurunya diragukan oleh orang lain, Mu Xueqing melangkah maju.

Dia bermaksud untuk memperebutkan kehormatan untuk gurunya sendiri; tidak pernah dalam mimpinya dia mengharapkan tindakannya menempatkannya dalam posisi yang canggung. Sambil mengatupkan rahangnya erat-erat, dia berkata, "Aku akan minta maaf, tapi itu hanya dalam kapasitasku sebagai individu. Itu tidak berarti bahwa guruku lebih rendah dari Zhang shi-mu! "

"Apa yang kamu maksud dengan itu… Setelah semua yang telah dikatakan, kamu hanya menolak untuk mengaku kalah? Tentunya Anda harus mengingat kata-kata yang Anda ucapkan dengan angkuh tiga hari yang lalu! Apakah Anda mencoba menghindari memenuhi akhir perjanjian sekarang setelah Anda kalah? "

Zheng Yang memelototi Mu Xueqing dengan dingin.

Tiga hari yang lalu, Anda dengan sombong menyatakan bahwa Zhang shi lebih rendah dari Liu laoshi, dan mengusulkan agar pecundang duel mengakui bahwa guru mereka sendiri lebih rendah dari yang lain. Bagaimana Anda bisa mengabaikan kata-kata Anda sekarang? Menurut Anda, apakah kita sasaran empuk untuk ditindas?

"Segera minta maaf dan akui bahwa Liu laoshi lebih rendah dari Zhang shi, dan kami akan mengakhiri semuanya di sini. Jika tidak, jangan salahkan saya karena berbuat jahat! " Liu Yang melangkah maju.

"SAYA…"

Wajah Mu Xueqing menegang.

Jika dia mengakui masalah ini di sini, bagaimana seharusnya Liu laoshi menghadapi orang lain dan membangun prestise di akademi?

"Cukup!"

Melihat bagaimana beberapa bajingan mencoba untuk memaksa guru mereka sendiri tersudut, Zhang Xuan merasa lebih sedih. "Kami hanya akan mengambil duel hari ini sebagai hasil imbang. Kamu bisa kembali sekarang! "

Dia belum pernah melihat mereka begitu termotivasi dalam hal lain.

Untuk murid-muridnya sendiri untuk menekan murid-muridnya yang lain untuk mengakui bahwa dia lebih rendah dari dirinya sendiri…

Apa-apaan ini!

"Seri?"

"Mengapa kami harus menerimanya sebagai hasil imbang?"

…

Setelah mendengar kata-kata itu, Zheng Yang dan yang lainnya segera meledak. Bahkan Zhao Ya, yang biasanya paling rasional dalam kelompok itu, tidak bisa membantu tetapi menggelapkan wajahnya pada kata-kata itu.

Bagaimana seseorang bisa mengucapkan kata-kata itu tanpa malu-malu?

Jelas bahwa pihak lain telah kalah! Adalah satu hal bagi pihak lain untuk tidak memenuhi janji mereka, tetapi beraninya mereka dengan berani mengklaim bahwa itu adalah hasil imbang?

Awalnya, mereka masih terkesan dengan kemampuan Liu laoshi dalam mendorong pertumbuhan besar-besaran pada muridnya dan berpikir bahwa dia adalah seorang jenius sejati yang patut dihormati. Tapi dari kelihatannya sekarang, kata ‘jenius’ sepertinya telah disia-siakan padanya!

Bagaimana seseorang yang bahkan tidak berani mengakui kekalahannya bisa dianggap jenius?

Bagaimana mungkin orang yang menarik senioritasnya untuk memutarbalikkan kebenaran dianggap jenius?

Apakah Anda berpikir bahwa Anda benar-benar orang yang hebat? Untuk bertindak di hadapan kami, mengapa Anda tidak mencoba keberuntungan Anda di tempat lain!

Anda setidaknya harus mencoba untuk mempertahankan potongan terakhir dari martabat Anda!

"Zhao Ya tidak menang, dan Mu Xueqing juga tidak kalah. Apa lagi ini jika bukan hasil imbang? Berhenti membuat keributan di sini dan kembali! Jika tidak, saya akan memberitahu guru Anda untuk mengajari Anda pelajaran! " Zhang Xuan menjabat tangannya.

Dia tidak punya pilihan lain selain mengumumkannya sebagai hasil imbang.

Jika dia mengatakan bahwa Zhao Ya menang, bukankah itu berarti dia, dalam persona sebagai Liu Cheng, lebih rendah dari Zhang Xuan? Ketika identitasnya akhirnya terungkap, dia akan benar-benar mati karena malu!

Di sisi lain, jika dia mengklaim bahwa Mu Xueqing telah menang, bukankah itu berarti Zhang Xuan lebih rendah dari Liu laoshi …

Konsekuensinya sama!

Apa-apaan ini?

Tidak peduli apa yang dia katakan, dia akan menjadi orang yang mengambil peluru.

Alih-alih melalui begitu banyak masalah, dia mungkin juga membuang bajingan ini dulu.

"Kamu…"

Tidak mengharapkan Liu laoshi ini untuk bertindak tanpa malu-malu, tidak mengakui kekalahan muridnya meskipun jelas-jelas kalah, bahkan bertindak terlalu berani tentang hal itu, Zhao Ya dan yang lainnya hampir meledak.

……

"Ini benar-benar bukan langkah bijak dari pihak Liu laoshi!"

Kepala Sekolah Xie dan yang lainnya menggelengkan kepala.

"Dia seharusnya tidak ikut campur. Untuk apa guru seperti dia ikut campur dalam pertarungan antar murid? " Sesepuh lainnya menderu.

"Meski begitu, jika dia tidak menghentikan duel tadi, Mu Xueqing pasti akan terluka parah. Sebagai seorang guru, dia tidak bisa begitu saja menonton dari samping saat murid-muridnya terluka! " Kepala Sekolah Xie menjawab.

"Itu benar…"

Kerumunan itu mengangguk.

Selain membimbing mereka, guru juga memiliki tanggung jawab untuk melindungi siswanya dari bahaya sebelum mereka dewasa. Jika mereka berada di tempat Liu laoshi, mereka pasti tidak akan bisa tetap diam juga jika murid-murid mereka terluka tepat di depan mereka.

"Akademi berada dalam posisi yang sulit sekarang. Jika itu untuk membantu Liu laoshi, Zhang shi akan merasa tidak puas. Namun, jika kami membantu Zhang shi, Liu laoshi akan marah. Yang membuat segalanya menjadi lebih sulit adalah bahwa Liu laoshi bukanlah guru biasa. Belum lagi, dia juga pemimpin guild dari Physician Guild. Membantu satu pihak hanya akan membuat akademi marah di pihak lain. Tetapi jika kita harus mencuci tangan dengan bersih dan menghindari masalah tersebut, kita berisiko membuat keduanya marah secara bersamaan. Lagipula, kami hanya menonton dengan iseng saat duel ini berlanjut… "

Kepala Sekolah Xie menggosok glabella-nya dengan kesusahan. Masalah ini benar-benar membuatnya sakit kepala.

Beberapa saat yang lalu, dia hanya dengan bersemangat berpikir bahwa terlepas dari yang mana dari dua wanita yang menang, Akademi Tianwu akan tetap menang.

Dia tidak bisa membayangkan bahwa semuanya akan sampai ke titik ini.

Dengan pergantian peristiwa ini, seluruh akademi berada dalam posisi yang sulit.

"Jika memang benar… Kepala Sekolah, mengapa Anda tidak keluar dan mengundang Zhang shi dan Liu laoshi untuk duduk bersama dan saling mengenal. Lagi pula, mengingat mereka berdua jenius, ada kemungkinan besar bahwa mereka mungkin menemukan persekutuan satu sama lain melalui ini. "

Seorang penatua melamar.

Kepala Sekolah Xie merenungkan masalah ini.

"Ini bukan ide yang buruk, tapi Zhang shi saat ini sedang mengikuti ujian guru master bintang 2 dan tidak berada di ibukota sekarang. Jika dia mengetahui konflik tersebut dan menolak pertemuan, apa yang harus kita lakukan? " Tetua lainnya bertanya.

Itu adalah metode yang baik untuk menyelesaikan konflik dengan meminta mereka berdua duduk dan membicarakan berbagai hal. Namun, masalahnya terletak pada bagaimana mereka melakukannya.

Liu laoshi adalah guru akademi mereka, jadi paling tidak, dia tidak akan secara terang-terangan menolak instruksi kepala sekolah. Namun, Zhang shi adalah guru master bintang 2, dan posisinya bahkan lebih tinggi dari kepala sekolah. Jika dia menolak untuk bertemu Liu laoshi, maka semua rencana yang telah mereka persiapkan sebelumnya akan sia-sia.

"Lupakan. Saya hanya akan memohon kepada Zhang shi tentang masalah ini. Setidaknya, saya masih guru master bintang 1 dan kepala sekolah Akademi Tianwu. Zhang shi mungkin harus menjual bantuan ini padaku! "

Setelah ragu-ragu sejenak, Kepala Sekolah Xie menggelengkan kepalanya.

"Juga, siapkan beberapa [Token Tamu Terhormat] akademi. Saya ingin memberikannya kepada siswa Zhang shi sehingga mereka dapat dengan bebas memasuki akademi dan melihat-lihat buku kami atau sumber lainnya! "

"Iya!"

Para tetua mengangguk setuju.

……

Di bawah, Mo Yu, yang awalnya bermaksud untuk menyaksikan keributan dari bawah, benar-benar tercengang.

Dia berpikir akan menarik melihat siswa Zhang Xuan dengan dua identitas berbeda dari pertarungannya satu sama lain. Namun, dia tidak mengharapkan hal-hal berkembang sampai saat ini.

Zhang Xuan ditempatkan dalam posisi yang sangat canggung dengan ini.

Terlepas dari pihak mana yang menang, reputasinya akan ternoda.

"Saya harus menghentikan mereka…"

Mendengar ini, dia menyingkirkan kerumunan dan berjalan.

"Zhao Ya, Zheng Yang…"

"Mo shi!"

Saat Zhao Ya dan yang lainnya terbakar amarah, mereka mendengar seseorang memanggil mereka, dan berbalik, mereka melihat Putri Mo Yu. Guru pernah mengajarinya, jadi dalam arti tertentu, mereka bisa dianggap sebagai teman sebaya.

Mereka bertemu dengannya kembali ketika guru mereka mengikuti ujian guru magister.

"Kenapa tidak… kalian semua kembali sekarang? Jika Zhang shi mengetahui bahwa kalian semua menyebabkan keributan di Akademi Tianwu, dia pasti tidak akan senang! "

Mengangguk, Mo Yu mencoba membujuk mereka.

Jika bukan karena motif egoisnya, Zhang Xuan mungkin telah mempelajari masalah ini sebelumnya, dan segalanya tidak akan menjadi begitu merepotkan.