Library of Heaven's Path – Chapter 369

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 369

Chapter 369: Kong shi Mengakui Murid, Murid Orang Bijak

Sebelum pingsan, hati Mo Hongyi dipenuhi dengan kebencian yang tak terbatas.

Saya datang untuk mencari Anda karena niat baik, namun pertama-tama, saya diracuni oleh siswa Anda, kemudian, saya akhirnya pingsan karena tamparan Anda …

Bagaimana mungkin aku menyinggung perasaanmu?

"Liu laoshi…"

Zhao Wuxing dan yang lainnya juga bingung.

Mengabaikan tatapan kaget mereka, Zhang Xuan mengeluarkan beberapa jarum perak, dan mengemudikan zhenqi-nya, dia menusuk jarum di beberapa titik akupuntur dari pihak lain.

Dia pernah membaca tentang ‘Bubuk Tanah Kering’ di beberapa buku sebelumnya, jadi dia tahu tentang gejala dan metode pengobatan. Dalam keadaan normal, seseorang harus membuat penawarnya, dan keseluruhan prosesnya panjang dan merepotkan.

Namun, jika dia menggunakan jarum perak dan zhenqi Jalan Surga, itu bisa diselesaikan dalam hitungan saat.

Namun, zhenqi-nya sangat murni, jadi dia tidak bisa membiarkan orang luar mempelajarinya. Mo Hongyi adalah seorang jenius, dan ranah budidayanya juga menyamai miliknya. Alih-alih bingung dengan pertanyaannya nanti, Zhang Xuan memutuskan untuk menjatuhkannya terlebih dahulu.

Tak lama kemudian, lebih dari selusin jarum perak ditusuk ke lokasi di mana sebagian besar aura racun terkumpul. Di bawah pembersihan dari Jalur Surga zhenqi, racun diserap oleh jarum perak, menyebabkan permukaannya menjadi hitam. Wajah pucat Mo Hongyi perlahan berkurang, dan bekas kemerahan kembali padanya.

"Luar biasa…"

Zhao Wuxing dan Liu Changyan saling menatap dengan kaget.

Mereka telah mendengar tentang prestasi luar biasa Liu laoshi dalam menyelesaikan sembilan belas pertanyaan di Wall of Dilemma secara berurutan, menjadikannya pemimpin guild baru dari Physician Guild. Meski begitu, mereka tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang kemampuannya. Setelah melihatnya secara langsung sekarang, mereka akhirnya menyadari betapa menakutkan kemampuan pihak lain itu.

Bahkan tanpa melakukan diagnosis, hanya dengan beberapa jarum, dia mampu menyembuhkan Sun laoshi yang lumpuh. Dibandingkan dia, para dokter di akademi tampak seperti amatir.

"Kalian berdua, kirim kembali Sun laoshi. Dia akan bangun sekitar dua jam lagi! "

Setelah menyelesaikan akupunktur dan memastikan bahwa racun di tubuh pihak lain telah dikeluarkan, Zhang Xuan menginstruksikan keduanya.

Racun tertinggi tingkat 2 adalah zat yang sangat menakutkan. Bahkan jika itu dibersihkan dari tubuh seseorang, itu akan memakan waktu lama sebelum seseorang dapat pulih dari kerusakannya.

Tentu saja, jika Zhang Xuan menanamkan sedikit zhenqi Jalan Surga ke dalam tubuh pihak lain, dia harus bisa bangun dengan cepat. Namun, dia tidak akan bisa menjelaskan zhenqi Jalan Langitnya seperti itu.

"Iya!" Zhao Wuxing dan Liu Changyan dengan cepat mengangkat Sun laoshi dan membawanya ke ruang kelas.

"Seseorang ingin meracuni saya. Mo Hongyi kebetulan berada di tempat itu pada waktu yang salah dan meminum teh yang dibius itu… Siapa yang mencoba membunuhku? "

Menggosok glabella-nya, Zhang Xuan bingung.

Dia saat ini adalah ‘Liu Cheng’ dan dia tidak ingat pernah menyinggung siapapun. Siapa di dunia ini yang akan mengalami begitu banyak kesulitan untuk mendapatkan racun yang begitu berharga untuk membunuhnya?

Mungkinkah orang-orang itu dari Guild Dokter?

Apakah mereka tidak senang dia menjadi pemimpin guild baru?

Zhang Xuan segera menggelengkan kepalanya.

Dokter bertanggung jawab untuk menyembuhkan yang terluka dan merawat yang sakit, dan mereka yang memilih pekerjaan ini membawa belas kasih di dalam hati mereka. Setidaknya, mereka tidak akan menggunakan metode rendahan seperti itu.

Mengesampingkan fakta bahwa Bubuk Tanah Kering ini tidak fatal, yang lebih penting, jika dia terbunuh dan kantor pusat akan menyelidiki masalah ini, dokter akan menanggung kerugian lebih dari yang dia dapatkan.

Setelah merenungkan lama, Zhang Xuan tidak dapat memahami siapa itu. Karena itu, dia mengusap glabella-nya dan memutuskan untuk tidak mempermasalahkannya lagi.

"Ayo pergi ke asrama Lu Chong!"

Dengan Meng Tao memimpin, keduanya segera tiba di asrama siswa.

Daripada tinggal bersama siswa lain, Lu Chong tinggal di ruang penyimpanan di samping asrama.

Kamar di asrama siswa Akademi Tianwu terdiri dari empat siswa. Alasan mengapa Lu Chong memutuskan untuk tinggal di sana adalah karena dia takut mengungkapkan rahasianya dalam obrolan tidurnya.

Ruang penyimpanan itu kecil dan kotor, tapi dia bisa menjaga rahasianya di sini.

"Lu Chong! Lu Chong! Mengapa Anda tidak datang ke kelas hari ini? Guru di sini untuk menemuimu! "

Berjalan ke pintu, Meng Tao mengangguk.

Tidak ada jawaban. Gedeng, jantung Zhang Xuan berdetak kencang.

Mungkinkah orang ini benar-benar pingsan karena racun?

Tanpa ragu-ragu, Zhang Xuan menendang pintu dan masuk.

Ruangan itu kecil, dan berbagai macam benda ditempatkan di sini. Namun, itu dikemas dengan benar, dan di paling sudut, ada tempat tidur kecil tempat orang bisa beristirahat.

Tidak ada orang di sini?

Tempat itu kecil, dan sekilas, Zhang Xuan dapat melihat bahwa tidak ada orang di sini.

"Guru…"

Meng Tao memperhatikan sesuatu, dan dia menyerahkannya kepada Zhang Xuan.

Itu adalah amplop, dan tertulis di atasnya adalah ‘Untuk Liu laoshi’.

Dari kelihatannya, dia tahu bahwa Zhang Xuan akan mencarinya, jadi dia membuat persiapan sebelumnya.

Zhang Xuan dengan cepat merobek amplop itu.

Hanya ada sebaris kata, dan makna di baliknya sederhana.

"Liu laoshi, maafkan muridmu yang tidak berbakti, tapi aku tidak bisa meninggalkan balas dendamku untuk orang tua dan kerabatku. Tolong jangan cari aku! "

"Dia … pergi untuk membalas dendam?"

Zhang Xuan mengerutkan kening.

Dia tahu bahwa Lu Chong membawa beban yang sangat berat di hatinya, dan tidak ada satu hari pun dia tidak berpikir untuk membalas dendam pada musuh-musuhnya. Meski begitu, untuk bergegas segera setelah Tubuh Racunnya berhasil dikultivasikan, bukankah dia sedikit terlalu cemas!

Meski begitu, Zhang Xuan bisa memahami dorongan hatinya.

Bagaimana seseorang bisa membiarkan pembunuh keluarga dan kerabatnya lolos tanpa hukuman? Dia telah bekerja keras dalam diam selama dua tahun hanya untuk ini, dan setelah melihat tujuannya tepat di hadapannya, bagaimana dia bisa tetap duduk?

"Hanya itu, aku ingin tahu siapa musuhnya…"

Takut melibatkan dirinya, Lu Chong tidak pernah mengungkapkan siapa musuhnya. Meskipun Zhang Xuan ingin mencari Lu Chong, dia tidak tahu harus mulai dari mana!

"Perhatikan baik-baik pergerakan di Kota Kerajaan Tianwu beberapa hari ini. Jika ada yang terbunuh atau ada keributan apa pun, segera beri tahu saya! "

Zhang Xuan menginstruksikan.

Murid-muridnya itu berasal dari keluarga terpandang. Sendirian, Zhang Xuan mungkin tidak dapat menemukan apa pun, tetapi melalui koneksi mereka, dia seharusnya bisa segera mendapatkan berita.

Karena Lu Chong akan berpura-pura diam, ada kemungkinan besar bahwa musuhnya ada di ibukota, dan dia memiliki kedudukan yang tinggi dalam hal itu!

Jadi, jika dia bergerak, itu pasti akan menyebabkan keributan besar. Saat itu, seharusnya tidak menjadi masalah untuk menemukannya.

"Sembrono!"

Zhang Xuan menggelengkan kepalanya.

Dia baru saja berpikir untuk memberi pihak lain teknik pertempuran setelah dia selesai mengolah tubuh racunnya untuk meningkatkan peluangnya untuk menang.

Siapa yang tahu bahwa pihak lain akan pergi begitu dia selesai, bahkan tidak menyapanya saat itu. Meskipun sifatnya tenang, dia benar-benar bertindak gegabah.

Sebenarnya, Zhang Xuan tahu bahwa Lu Chong melakukan ini karena dia tidak ingin melibatkannya.

Jika Zhang Xuan mengetahuinya, dia pasti akan ikut campur dalam urusannya. Terlebih lagi, jika dia bertemu dalam bahaya, ada kemungkinan besar bahwa Zhang Xuan akan membela dia. Jika demikian, Zhang Xuan akan terlibat dalam masalah ini juga.

Agar tidak merugikan gurunya yang dihormati, ia memilih pergi sendiri, meninggalkan hanya sepucuk surat.

Orang ini mungkin masih muda, tapi dia pasti punya banyak pemikiran.

"Ayo kembali ke kelas dulu!"

Menghela nafas, Zhang Xuan mulai berjalan kembali ke ruang kelas.

Meskipun dia merasa orang itu bertindak terlalu gegabah, Zhang Xuan merasa tersentuh oleh gerakannya.

"Guru dan murid. Apa yang membuat seorang guru? Apa yang membuat seorang siswa? "

Zhang Xuan merenung saat dia berjalan.

Sejak transcensionnya, dia telah menerima siswa dan mengajar mereka untuk motifnya sendiri.

Dia sungguh-sungguh dalam pekerjaannya sebagai seorang guru, dan pengetahuan yang dia berikan juga dipilih dengan hati-hati dengan mengutamakan kesejahteraan murid-muridnya … Tapi sebenarnya, dari awal sampai sekarang, dia belum bisa memahami arti sebenarnya. di belakang seorang guru.

Itu seperti sepasang orang tua muda. Mereka mungkin menghujani cinta dan perhatian tanpa syarat kepada anak mereka, tetapi gagasan tentang menjadi orang tua masih kabur dalam diri mereka.

Zhang Xuan hanya seorang pustakawan di sekolah menengah di kehidupan sebelumnya, jadi dia bukanlah seorang guru dalam arti yang sebenarnya.

Meskipun dia telah menerima cukup banyak siswa, waktunya bersama mereka tidak lama, dan dia juga terganggu dengan banyak urusan lainnya.

Entah bagaimana, tindakan Lu Chong tanpa disadari telah menyentuh hatinya.

"Apakah menyebarkan ilmu membuat seorang guru? Apakah menerima pengetahuan membuat seorang siswa?

"Bukan itu! Menjadi seorang guru tidaklah sesederhana itu, dan menjadi seorang murid tidaklah mudah! "

Interaksi yang dia lakukan dengan Zhao Ya, Mu Xueqing, Lu Chong, dan semua murid lainnya perlahan-lahan mengalir di benaknya, dan secara bertahap, kabut yang menyelimuti pikiran Zhang Xuan berangsur-angsur hilang.

"Ini persahabatan, itu tanggung jawab, itu saling ketergantungan, itu…"

Ledakan!

Setelah waktu yang tampaknya lama namun singkat, Zhang Xuan tiba-tiba merasakan segalanya sebelum dia menyelesaikannya. Sepertinya sesuatu yang menghalangi dia telah disingkirkan, dan dia merasa tercerahkan.

Kemudian, energi yang kuat berbentuk seolah-olah garis yang tak terhitung jumlahnya turun dari langit dan meresap ke kepala Zhang Xuan, menyebabkan pikirannya menjadi lebih jernih dan lebih kaya.

"Jangan biarkan siapa pun mengganggu saya, saya akan mengasingkan diri!"

Merasakan perubahan dalam Keadaan Pikirannya, Zhang Xuan tidak bisa lagi menahan diri. Setelah menginstruksikan Meng Tao, dia masuk ke ruang les mini dan duduk.

…

Paviliun Guru Besar.

"Ayah, saya mengatakan yang sebenarnya. Liu Cheng laoshi benar-benar membimbing Apoteker Mu untuk menempa pil kelas 4… "

Jiang Chen memandang ayah ini, yang duduk tidak jauh darinya.

Pemandangan kemarin terlalu mengejutkan sehingga dia belum pulih darinya bahkan sekarang.

Setelah melihat-lihat banyak buku, dia menyadari ketidakmungkinan membimbing apoteker bintang 2 untuk menempa pil kelas 4. Bagaimanapun, itu bukanlah sesuatu yang bisa dijelaskan dengan memiliki pengetahuan absolut dalam tumbuhan obat.

Dengan kata lain, Liu laoshi kemungkinan besar adalah seorang apoteker, yang sangat ahli dalam hal itu.

"OK, aku percaya padamu!" Paviliun Master Jiang mengangguk.

Dia sudah tahu bahwa senior dari keterampilan menempa pil yang dirasuki ini jauh melampaui yang lain. Meski begitu, prestasi ini masih di luar dugaannya.

"Ayah, katakan yang sebenarnya. Apakah Liu laoshi berhubungan dengan Paman Senior Zhang? "

Melihat ayahnya acuh tak acuh, Jiang Chen meragukannya.

Jiang Chen telah menyembunyikan keraguan ini sejak kemarin.

Zhang shi ahli dalam penempaan pil, begitu pula Liu laoshi! Pada hari Zhang shi menghilang untuk misi guru master bintang 2, Liu laoshi muncul… Kebetulan antara dua orang jenius ini tidak bisa membantu tetapi membuatnya mempertimbangkan kemungkinan ini.

Melihat putranya menjadi ragu-ragu, Master Paviliun Jiang membuka mulutnya untuk berbicara, tetapi dia tiba-tiba berhenti dan wajahnya berubah karena terkejut.

"Apa?"

Dia bukan satu-satunya. Jiang Chen tercengang juga.

Ini adalah Balai Pengakuan Guru!

Paviliun Master Jiang dengan cepat berlari keluar, dan Jiang Chen mengikuti dari belakang.

Setelah meninggalkan kediaman, dia menyadari bahwa semua guru master telah waspada, dan mereka semua dengan cemas menuju ke Aula Pengakuan Guru.

Aula Pengakuan Guru adalah tempat guru master berada di mana guru master diberi lambang dan secara resmi diakui.

Setelah lulus ujian, guru-guru utama yang baru harus mengajukan lambang mereka di sini, memberi hormat kepada Kong shi, dan meminta pengakuan dari Paviliun Guru Guru. Itu mirip dengan bagaimana klan normal menghormati leluhur mereka.

Adapun Simposium Pertanyaan, itu lebih seperti pernyataan publik tentang identitas seseorang setelah seseorang diakui di Aula Pengakuan Guru. Namun, Zhang Xuan telah melamar ujian guru master bintang 2 tepat setelah lulus ujian pertama, jadi dia belum memiliki kesempatan untuk datang ke sini.

Huhuhuhu!

Banyak guru master tiba di Aula Pengakuan Guru pada saat yang sama, dan mereka mengangkat kepala untuk melihatnya.

Tablet peringatan yang tak terhitung banyaknya dari para pendahulunya berguncang tanpa henti, seolah-olah sedang terjadi gempa bumi.

Putong! Putong! Putong!

Satu demi satu, tablet peringatan jatuh.

"Tablet Segudang Gemetar, ini adalah… [Guru Guru Surgawi]?" Bibir Paviliun Master Jiang bergetar.

"Bukan hanya itu masalahnya. Master paviliun, lihat … "

Seorang guru master menunjuk ke suatu arah.

Mendengar kata-kata itu, Paviliun Master Jiang dan yang lainnya segera menoleh.

Di tengah ruangan, patung Kong shi juga sedikit bergetar tanpa henti.

"Ini adalah… Kong shi Mengaku Murid, Murid dari Orang Bijak?" Paviliun Master Jiang berseru.