Library of Heaven's Path – Chapter 389

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 389

Chapter 389: Surat Pribadi Kong shi

Sebuah formasi unik telah diletakkan di Dinding Komunikasi, memungkinkan seseorang untuk mengirimkan pesan satu sama lain secara instan dalam jarak yang jauh.

Rumus Dinding Pil dan Dinding Dilema dioperasikan dengan konsep yang sama juga.

Harga benda ini sangat tinggi. Meskipun itu hanya dinding, formasi puncak kelas-3 diletakkan di atasnya. Melalui formasi itulah seseorang dapat mengirimkan pesan dari satu dinding ke dinding lainnya.

Biaya satu tembok sangat besar sehingga bahkan keluarga kerajaan Tianwu pun tidak mampu membelinya.

Hanya beberapa dari guild yang lebih terhormat yang dilengkapi dengan itu.

Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa / itu akan ada orang di Lin Clan juga.

Untuk melindungi keluarganya, Permaisuri Putri Lin Long bahkan bersedia membayar harga yang sangat mahal.

Mengambil kuas, dia mengatupkan rahangnya dan menulis sederet kata di atasnya.

"Klan Lin telah dikepung oleh bajingan, Liu Cheng. Lin Lang dan ayahnya terluka parah. Membutuhkan bantuan segera! "

Hu!

Cahaya terang bersinar, dan kata-kata itu perlahan memudar.

Setelah itu, Lin Ruotian menghela nafas lega. Kilatan buas melintas di matanya.

"Liu Cheng dan keluarga kerajaan Tianwu … Aku ingin kalian semua membayar semua yang terjadi hari ini!"

…

Di samping istana kekaisaran Kerajaan Xuanyuan, ada istana besar lainnya.

Itu adalah Istana Timur, atau dikenal sebagai Istana Putra Mahkota!

Di sanalah putra mahkota Kerajaan Xuanyuan tinggal.

Di sebuah ruangan di sudut paling sudut istana berdiri sebuah tembok putih. Sudah lama sunyi, tetapi hari ini, cahaya terang bersinar, dan beberapa kata muncul di atasnya.

"Sesuatu yang buruk telah terjadi. Cepat dan beri tahu Yang Mulia… "

Wajah penjaga yang bertanggung jawab atas tembok melengkung karena panik, dan dia buru-buru menginstruksikan para pelayan.

Orang lain mungkin tidak mengetahui tujuan dari tembok tersebut, tetapi dia sangat sadar bahwa itu terkait dengan rumah tua permaisuri putri. Untuk mengaktifkannya secara tiba-tiba, belum lagi dengan pesan seperti itu, sudah jelas bahwa… sesuatu yang besar telah terjadi!

Segera, seorang wanita yang tampak anggun berjalan mendekat.

Permaisuri Kerajaan Xuanyuan, kakak perempuan Lin Lang, Lin Long!

"Ayah… saudara!"

Melihat kata-kata di atasnya, tubuh wanita itu bergidik, dan aura jahat mengalir keluar darinya.

Dia sangat prihatin tentang keluarganya; dia tidak berpikir bahwa situasi seperti itu akan terjadi karena belum lama sejak dia meninggalkan Kerajaan Tianwu!

"Liu Cheng? Siapa Liu Cheng ini? "

Berteriak dengan marah, kebencian mengalir melalui Lin Long. Cepat dan bawa Jenderal Liang ke sini!

"Iya!"

Para penjaga buru-buru berjalan.

Jenderal Liang, Liang Qingming, adalah jenderal di bawah komando putra mahkota. Sebagai ahli tingkat lanjut bidang Zhizun, dia bertanggung jawab atas keamanan Istana Timur.

Hanya putra mahkota dan permaisuri putri yang dapat memberikan perintah kepadanya.

Segera, seorang pria paruh baya berjalan.

Gaun hitam dan matanya yang tajam memberinya penampilan yang sangat dingin. Hanya dengan satu pandangan, rasa gemetar secara naluriah akan mengalir di tulang punggung seseorang.

"Yang Mulia sedang mencari saya?"

Sambil membungkuk dengan sopan, Lian Qingming mengepalkan tinjunya.

"Jenderal Liang, pilih dua ahli untuk menemaniku ke Kota Kerajaan Tianwu!" Kata Lin Long.

"Kota Kerajaan Tianwu?" Liang Qingming bertanya dengan ragu.

"Betul sekali. Klan Lin-ku telah diinjak-injak oleh orang lain, dan adik laki-laki serta ayahku terluka parah. Pastikan untuk melakukannya dengan cepat … "Lin Long menginstruksikan dengan cemas. "Tidak, dua ahli tidak cukup. Anda harus pergi dengan saya sekarang! Hanya dengan kekuatanmu aku akan merasa yakin! "

"Saya?"

Liang Qingming ragu-ragu. "Namun, putra mahkota belum kembali. Bukankah saya harus meminta izinnya sebelum pergi? "

"Izin apa? Jika Anda tidak terburu-buru, Lin Clan saya akan menjadi sejarah! " Lin Long mengibaskan lengan bajunya dengan marah.

"Iya!"

Mengetahui bahwa putra mahkota sangat menyayangi Yang Mulia, jika klannya akan dihancurkan, dia juga akan terlibat. Karena itu, tanpa ragu-ragu terlalu lama, Liang Qingming mengangguk, "Jika kamu sedang terburu-buru, kita harus menunggangi [Binatang Petir Berskala Emas] milik putra mahkota! Memiliki kekuatan tahap perantara ranah Zhizun, ia mampu melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi. Kota Kerajaan Tianwu mungkin agak jauh dari sini, tetapi di atasnya, kita bisa tiba hanya dalam dua hari! "

"Baik!" Lin Long mengangguk.

Sebagai binatang buas alam Zhizun, Binatang Petir berskala Emas milik putra mahkota mampu melakukan perjalanan beberapa ribu li dalam satu hari. [1]

Mereka mungkin berhasil tepat waktu jika mereka bepergian.

"Minta Grandmaster Beast Tamer Zhou mengikuti kita, dan minta dia mengendarainya secepat yang dia bisa!" Lin Long menginstruksikan sekali lagi.

"Iya!" Liang Qingming berbalik untuk membuat persiapan.

Dalam waktu kurang dari waktu kemenyan, seekor binatang buas besar muncul di halaman. Lin Long menyelam ke dalam ruangan dengan punggungnya, dan dengan kepakan sayapnya, binatang buas itu melayang ke langit.

…

Peng! Peng!

Perlahan maju ke depan, Zhang Xuan menerobos tujuh hingga delapan formasi sebelum mencapai ruangan tempat Lin Ruotian melarikan diri.

Mengikuti di belakang Zhang Xuan, Liao Xun melihat sekilas kekuatan pemuda ini.

Terlepas dari formasi mana itu, dengan satu tatapan, dia mampu menghentikannya dengan satu tendangan… Ini bukan lagi sesuatu yang bisa dijelaskan dengan kata ‘menakutkan’.

Beruntung dia bereaksi dengan tegas dan berbalik melawan Lin Clan di tempat. Kalau tidak, dia bahkan tidak akan tahu bagaimana dia mati.

"Kamu pasti menyusul dengan cepat!"

Mengetahui bahwa mereka akan muncul, tidak ada sedikit pun kepanikan di mata Lin Ruotian ketika pintu dibuka. Sebaliknya, dengan kebiadaban di wajahnya, dia mendesis, "Namun, bahkan jika kamu berhasil menyusul, apakah kamu berani membunuhku? Saya sudah memberi tahu permaisuri putri tentang masalah ini, dan anak buahnya akan segera tiba! Selama Anda berani menyentuh sehelai rambut saya, Anda tidak hanya akan mati, seluruh Kerajaan Tianwu akan dikuburkan juga! "

"Maksudmu jika kami tidak mendekatimu, permaisuri putri akan membiarkan kita pergi tanpa hukuman?"

Melihat kepercayaan di wajah pihak lain, Zhang Xuan menggelengkan kepalanya tanpa daya.

Dendam sudah diambil, dan bahkan jika Zhang Xuan membiarkan Lin Ruotian pergi, pihak lain tidak akan melepaskannya.

"Kamu …" Dia berpikir bahwa pihak lain akan ragu-ragu setelah mendengar kata-katanya, tetapi yang ditunjukkan pihak lain hanyalah ketidakpedulian. Lin Ruotian tercengang.

"Lu Chong, akan kuserahkan padamu untuk membalas dendam. Setelah Anda selesai, cari saya di akademi! Liao Xun, Anda tetap di sini untuk mendukungnya! " Zhang Xuan menginstruksikan, tidak mengganggu Lin Ruotian yang sombong.

"Iya!"

Lu Chong dan Liao Xun mengangguk.

Semua tetua yang kuat telah dikalahkan, dan sisanya melarikan diri atau tersebar. Tidak ada lagi tokoh kuat di Lin Clan yang cocok untuk Lu Chong dan Liao Xun.

Setelah menyelesaikan masalah di sini, Zhang Xuan perlahan berjalan keluar dari Kediaman Klan Lin.

Saat ini, kerumunan di luar belum bubar. Saat melihat Zhang Xuan, kekaguman terpancar di wajah mereka.

"Saya sangat berterima kasih atas semua dukungan Anda!"

Dia tahu bahwa orang-orang ini dikumpulkan di bawah upaya murid-muridnya. Meskipun mereka tidak melakukan apa-apa, fakta bahwa mereka bersedia menyinggung Lin Clan pada waktu yang penting ini untuk mendukungnya membuatnya berhutang budi secara emosional kepada mereka.

"Liu laoshi (Guild Master Liu) terlalu sopan, kami tidak melakukan apapun sama sekali…"

Kerumunan itu segera membungkuk; wajah mereka memerah karena malu.

Mereka bermaksud untuk membantu Liu Cheng, tetapi pada akhirnya, pihak lain berhasil memusnahkan Lin Clan sendirian.

"Aku, Liu Cheng, adalah orang yang membalas budi. Bagaimana dengan ini, saya akan memberikan ceramah di sini untuk semua orang sebagai terima kasih atas semua bantuan Anda! "

Mengingat sentimen yang mereka tunjukkan, Zhang Xuan tidak bisa tetap bergeming.

"Dosen?"

Senang, mata semua orang bersinar karena kegembiraan.

Meskipun Guild Master Liu ini bukanlah seorang guru master, dia adalah seorang ahli puncak alam Zongshi yang telah memahami Sword Heart.

Ceramahnya pasti akan berkontribusi besar pada kultivasi mereka!

"Inti dari kultivasi terletak di dalam hati …"

Tanpa membuang waktu, Zhang Xuan mulai berbicara. Suaranya menyentuh hati orang banyak, mengguncang jiwa mereka.

Untuk mencegah identitas aslinya terungkap, dia tidak memanfaatkan Impartation of Heaven’s Will kali ini. Meski begitu, banyak yang berhasil mencapai terobosan di tengah perkuliahannya.

Setidaknya ada seratus orang yang kembali ke Zhang Xuan, dan ada tujuh dari mereka yang berhasil mencapai terobosan!

"Untuk mendorong terobosan dalam kerumunan dalam satu pelajaran, seperti yang diharapkan dari guru master paling berbakat di Kerajaan Tianwu …"

Melihat pemandangan ini, Paviliun Master Jiang merasa terkesan.

Meskipun menjadi guru master puncak bintang 2, dia tidak mampu melakukan prestasi ini.

Penjelasan pihak lain itu rinci dan sederhana. Konsep-konsep yang seringkali sulit dipahami menjadi sangat sederhana di bawah penjelasannya. Rasanya seolah-olah budidaya orang lain adalah bola wol yang sangat besar sedangkan dia berhasil memilahnya dengan rapi menjadi untaian demi untai.

Di bawah penjelasannya, rasanya seolah-olah mereka diberi sekilas tentang esensi kultivasi. Dalam keadaan seperti itu, akan sulit bagi mereka untuk tidak berkembang.

"Luar biasa … Untuk berpikir bahwa ceramah Liu laoshi tidak kalah dengan Zhang shi sama sekali!"

"Memang! Saya menemukan diri saya idola baru hari ini! "

Mendengar ceramah Liu laoshi, Zheng Yang, Yuan Tao, dan Liu Yang mengalami kesurupan.

Di masa lalu, mereka selalu berpikir bahwa Zhang laoshi adalah guru terhebat di dunia, dan bahwa semua guru lainnya adalah sampah di hadapannya. Namun, pada saat ini, mereka menyadari bahwa ada dunia yang jauh lebih besar di luar yang mereka kenal.

Zhang laoshi memang tangguh, tetapi akan sulit baginya untuk menang atas Liu laoshi ini.

Sungguh menggelikan bahwa mereka selalu berpikir bahwa pihak lain tidak layak atas reputasinya.

"Apakah menurutmu pelajaran Zhang laoshi lebih baik, atau pelajaran Liu laoshi lebih baik?"

Melihat ekspresi kelompok itu, Zhao Ya menggelengkan kepalanya tanpa daya dan bertanya dengan tatapan aneh.

"Keduanya… bagus!"

Dengan wajah merah, jawab Zheng Yang.

Dia ingin mengatakan bahwa Zhang laoshi lebih baik, tetapi pelajaran Liu laoshi ini tidak kalah dengan guru mereka dalam hal apa pun.

"Lupakan, kalian semua cari tahu sendiri!"

Karena guru tidak mengatakan apa-apa, Zhao Ya juga tidak mau repot-repot menjelaskan. Berbalik, Zhao Ya dan Wang Ying pergi bersama, meninggalkan tiga orang yang tercengang.

…

Setelah menyelesaikan pelajaran, Zhang Xuan kembali ke Akademi Tianwu.

Tidak lama kemudian, Lu Chong berjalan ke arahnya, dan dengan mata sedikit memerah dan tubuh yang gemetar, dia berlutut di lantai.

Semua kata yang ingin dia ucapkan sepertinya menyatu menjadi satu, "Guru …"

Karena gurunya itulah dia memiliki kesempatan untuk membalas dendam dan menemukan tujuan keberadaannya.

Karena gurunya, orang tuanya dapat beristirahat dengan tenang di bumi, dan dia tidak akan malu bertemu mereka ketika akhirnya dia bersatu kembali dengan mereka.

Menemukan guru yang begitu baik adalah hal terbaik yang diberikan surga kepadanya.

"Berdiri!"

Di ruang kelas, Zhang Xuan menatapnya dengan lembut, "Kamu seharusnya bisa memberitahuku mengapa Klan Lin harus membasmi klanmu sekarang, kan?"

Meskipun kakak perempuan Lu Chong telah mengebiri Lin Lang, Klan Lin, dengan mempertimbangkan reputasi mereka, seharusnya tidak sampai menghancurkan seluruh klan yang terdiri dari lebih dari seratus anggota.

Kemungkinan besar… ada alasan lain yang lebih kuat!

Saat itu, di istana kerajaan, ada Mo Tianxue dan Mo Yu, jadi Lu Chong tidak menyebutkan masalah itu. Duo itu tidak menyadari apa-apa, tetapi Zhang Xuan masih memperhatikan bahwa ada sesuatu yang salah.

"Guru, memang benar Klan Lin tidak menghancurkan Klan Qu-ku karena hal itu … Itu karena pusaka di klanku!"

Tanpa ragu-ragu, Lu Chong segera mengungkapkan kebenarannya.

Mengingat betapa banyak yang telah dilakukan gurunya untuknya, dia memutuskan bahwa dia tidak akan menyembunyikan apa pun darinya.

"Pusaka?"

Zhang Xuan mengerutkan kening.

"Ya, itu adalah [Surat Tulisan Tangan Leluhur]!" Lu Chong menjawab.

"Surat Tulisan Tangan Leluhur?"

Zhang Xuan bingung. "Mengapa Klan Lin menginginkan surat tulisan tangan dari leluhurmu?"

Surat ini kemungkinan besar adalah surat yang ditinggalkan leluhur Lu Chong kepada keturunannya, tetapi mengapa Klan Lin berjuang untuk itu, bahkan sampai memusnahkan seluruh klan?

"Surat tulisan tangan nenek moyang kita memang tidak banyak artinya, tapi… di dalam surat itu ada balasan tulisan tangan dari Kong shi!" Lu Chong menjelaskan.

"Kata-kata tulisan tangan Kong shi?" Zhang Xuan tercengang, dan kepalanya menjadi kosong.