Library of Heaven's Path – Chapter 401

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 401

Chapter 401: Membayar Hormat kepada Yang shi

Seseorang telah menolak pengakuan leluhur setelah lulus ujian guru besar?

Anda harus menarik kaki saya!

Apakah ada… sosok yang begitu gila di dunia?

"Memenangkan pengakuan sebagai senior adalah berkah yang sangat besar! Menolak? Siapa di dunia ini? "

Setelah beberapa saat linglung, Paviliun Master Jiang hampir menjadi gila.

Prestasi Mo Hongyi untuk memenangkan pengakuan dari satu leluhur telah memecahkan rekor Kerajaan Tianwu selama tiga ratus tahun terakhir, dan itu telah memicu gelombang kegembiraan di dalam Paviliun Guru Guru.

Paviliun Master Jiang juga merasa terhormat; dia akan mampu menjaga kepalanya di Paviliun Guru Guru lainnya dari kerajaan lain di masa depan.

Namun, bagi seseorang yang menolak pengakuan leluhur …

Beruntung Mo Hongyi tidak ada. Jika dia mengetahui berita ini, bukankah dia akan memuntahkan darah dan pingsan di tempat?

"Ini… Itu tidak mungkin!"

Su shi dan Ling shi juga bingung.

Pengakuan dari leluhur akan memberi seseorang aura unik yang akan meningkatkan Kedalaman Jiwa seseorang dengan cepat. Tidak ada seorang guru pun yang bisa menolak manfaat seperti itu. Ini…

"Tunggu … Kantor pusatnya mengatakan bahwa jika ada Aula Pengakuan Guru dari cabang mana pun telah runtuh, laporkan dengan cepat … Aula Pengakuan Guru di sini telah runtuh!"

Ling shi adalah orang pertama yang menyadari masalah ini, dan wajahnya menegang.

Mereka tidak tahu apa artinya ‘Penolakan Leluhur, Lonceng Lonceng yang Menyedihkan’, tetapi karena kantor pusat bertanya tentang runtuhnya Aula Pengakuan Guru, tidak sulit bagi mereka untuk menyimpulkan masalah tersebut.

Kantor pusatnya tidak begitu diam untuk melakukan hal-hal yang tidak perlu. Karena mereka bertanya tentang runtuhnya Aula Pengakuan Guru, itu pasti ada hubungannya dengan sembilan kata ini.

"Maksudmu … orang yang menolak pengakuan nenek moyang mungkin ada di guild ini?" Mata Su shi melebar, dan suaranya terdengar agak serak.

Dalam beberapa hari terakhir, hanya Mo shi dan Zhang shi yang lulus ujian. Yang pertama berhasil mendapatkan pengakuan dari seorang penatua sementara yang terakhir menyebabkan patung Kong shi jatuh dan seluruh Aula Pengakuan Guru runtuh … Meskipun seluruh kejadian itu membingungkan, mereka tidak melihatnya menolak leluhur.

"Mari kita tanyakan tentang itu!"

Bingung, Ling shi menyeka kuas dengan tinta dan menulis, "Apa artinya ‘Penolakan Leluhur, Lonceng Lonceng yang Berduka’?"

Weng!

Kata-kata itu menghilang, dan tidak lama kemudian, sebuah cahaya muncul, dan baris kata lain muncul di Dinding Komunikasi.

"Tidak menyerap aura unik yang diberikan oleh leluhur, menolak niat baik mereka …"

Setelah menyadari, kelompok itu bergidik sekali lagi.

Untuk menolak leluhur dan menimbulkan tangisan sedih mereka…

Betapa hebatnya sosok untuk melakukan hal-hal seperti itu?

Mereka saling memandang dengan kaget, bingung siapa yang punya nyali seperti itu. Pada saat itu, dinding di depan mereka bersinar sekali lagi, dan beberapa baris kata lagi muncul.

"Dua hari yang lalu, pada shu hour [1], dia menolak pengakuan dari semua leluhur dan Kong shi, yang mengakibatkan patung itu bergetar… Dalam keadaan seperti itu, sangat mungkin Balai Pengakuan Guru runtuh! Jika ada gemetar patung Kong shi atau runtuhnya Aula Pengakuan Guru di cabang mana pun, segera laporkan! "

"Dua hari yang lalu, pada jam shu … Sepertinya itu sekitar waktu ketika Zhang shi mencari pengakuan dari para tetua …" Su shi gemetar.

"Memang! Patung yang gemetar dan Balai Pengakuan Guru yang runtuh… Mungkinkah orang yang memicu tangisan sedih para leluhur adalah… Zhang shi? "

Tubuh Ling shi bergoyang dengan kuat.

Dia hanya berpikir sosok luar biasa yang mana, ketika ternyata orang itu ada di sekitar mereka!

Apakah kamu nyata?

"Ini seharusnya benar…"

Setelah memikirkan sesuatu, Master Paviliun Jiang tersenyum pahit.

Oh?

Mendengar Paviliun Master Jiang menegaskan masalah tersebut, dua guru master bintang 4 itu menoleh untuk melihatnya.

"Situasi serupa terjadi dua hari lalu. Lempeng leluhur di Aula Pengakuan Guru bergetar… dan patung Kong shi juga bergerak… "

Setelah merenung sejenak, Master Paviliun Jiang menjelaskan situasi yang terjadi dua hari lalu.

"Token Segudang Gemetar… Guru Guru Surgawi? Kong shi gemetar, ini… Kong shi Mengakui Murid, Murid dari Orang Bijak? "

"Tapi yang lebih penting… dia ditolak?"

Su shi dan Ling shi hampir gila.

Menolak pengakuan leluhur adalah satu hal, tetapi menolak tawaran untuk menjadi murid Kong shi…

Karena itu terjadi di sini, jelas bahwa itu perbuatan seorang jenius di guild.

Dalam sekejap, sosok muncul di benak mereka …

Zhang Xuan!

"Itu pasti dia!"

Dengan bibir bergetar, Su shi melompat dengan gelisah.

Guru Guru Surgawi, eksistensi yang bahkan diinginkan Kong shi sebagai muridnya … Awalnya, mereka berpikir bahwa yang akan mereka temukan hanyalah seorang jenius yang sedikit lebih cakap. Tidak pernah dalam mimpi mereka berharap bahwa mereka akan menemukan sosok yang begitu tangguh yang prestasinya melebihi imajinasi mereka.

"Cepat dan beri tahu kantor pusat! Suruh master paviliun menyambutnya secara pribadi… "

Ling shi dengan bersemangat mengambil kuas itu dan bersiap untuk menulis di atasnya.

Mengesampingkan niat Kong shi untuk membawanya masuk, hanya fakta bahwa Zhang Xuan adalah Guru Guru Surgawi sudah membuatnya menjadi keberadaan yang layak untuk diundang oleh master paviliun secara pribadi.

Dari seluruh benua, hanya Kong shi yang berhasil menjadi Guru Guru Surgawi. Selain dia, tidak ada yang pernah mencapai prestasi itu.

"Ling shi, tunggu sebentar…" Jiang Shu segera menghentikannya.

"Apa yang salah?"

Sambil mengerutkan kening, Ling shi berbalik untuk melihat Jiang Shu.

"Masalah Guru Guru Surgawi terlalu besar … Saya khawatir hal itu akan membawa malapetaka bagi Zhang shi jika masalah itu bocor. Lagipula… Kong shi ditolak bukanlah urusan yang mulia. Saya sudah memerintahkan yang lain untuk tetap diam tentang masalah ini, tetapi jika berita itu bocor di markas … "Master Paviliun Jiang menjelaskan.

Meskipun Paviliun Guru Besar memiliki otoritas luar biasa di benua itu, mereka masih memiliki banyak musuh tersembunyi.

Selain itu, mengingat Turnamen Guru Besar akan diadakan, jika kekuatan lain mengetahui keberadaan jenius yang begitu hebat, mereka mungkin tergoda untuk membunuhnya atau bahkan memotongnya sebelum dia tumbuh.

Lebih baik melanjutkan dengan hati-hati.

"Paviliun Master Jiang benar. Kita harus melaporkan masalah ini langsung ke master paviliun saja. Semakin sedikit orang yang mengetahuinya, semakin baik! " Su shi mengangguk setuju dengan kata-kata Jiang Shu.

"Un!" Pada saat ini, Ling shi juga pulih dari kegelisahannya dan mengangguk. Dia kemudian menulis di dinding, "Tidak ada!"

Karena mereka memutuskan untuk tidak membicarakan masalah ini di Dinding Komunikasi, mereka hanya dapat menjawab seperti ini untuk saat ini.

"Guru Guru Surgawi, dan di atas itu semua, seseorang yang hampir menjadi murid Kong shi … Ini adalah satu hal jika kita tidak tahu, tapi begitu kita tahu, kita harus mengunjunginya terlepas dari biayanya!"

Setelah membalas ke markas, Su shi dan Ling shi tidak bisa lagi menekan kegelisahan di dalam hati mereka

Mereka mungkin guru master bintang 4, tapi dibandingkan dengan Guru Guru Surgawi, mereka terlalu kurang.

Mereka hanya mendapatkan pengakuan dari leluhur, tetapi pihak lain mendapatkan pengakuan dari surga…

Kesenjangan di antara mereka tidak bisa diringkas hanya dengan satu kata ‘besar’.

Selama dia selamat, dia kemungkinan besar akan mencapai puncak dunia ini.

"Kita harus mengunjungi Zhang shi pada akhirnya, tapi orang pertama yang harus kita temui adalah … Yang shi!" Su shi menjawab dengan muram.

"Untuk dapat mendandani seorang Guru Guru Surgawi, dan yang lebih penting, muridnya sendiri menolak bahkan Kong shi, betapa menakutkannya Yang shi ini? Jika kita mendengarkan bahkan sepatah kata pun dari bimbingannya, kita mungkin dapat mengambil langkah besar ke depan dalam kultivasi kita! "

Pada saat ini, Ling shi juga sampai pada kesimpulan yang sama, dan dia mengangguk setuju.

Seseorang bisa saja memiliki banyak guru dalam hidup mereka.

Tetapi ada beberapa yang memutuskan untuk hanya mengakui satu guru seumur hidup mereka.

Itu seperti murid Kong shi. Bahkan jika mereka ingin mengakui orang lain sebagai guru mereka, tidak ada yang berani menerima mereka!

Untuk Yang shi, Zhang shi bahkan rela menolak Kong shi. Betapa menakutkannya Yang Xuan ini?

"Ayo pergi!"

Tanpa ragu-ragu, dua guru master bintang 4 itu dengan cepat menuju ke kediaman Zhang Xuan.

…

Dalam beberapa hari terakhir, Mo Hongyi sedang dalam suasana hati yang baik.

Sejak kemunculan rekan Zhang Xuan itu, rekornya telah dipukuli satu demi satu, dan gelarnya sebagai jenius nomor satu telah dirampas.

Karena dia tidak mampu seperti pihak lain, dia hanya bisa bekerja dengan tekun dengan harapan bisa menyusulnya di masa depan.

Dan usahanya membuahkan hasil. Dua hari lalu, dia diakui oleh leluhur, dan dia berhasil mengalahkan Zhang Xuan untuk sekali.

Dengan ini, dia telah memecahkan rekor Paviliun Guru Guru selama tiga ratus tahun terakhir.

Bukankah Zhang Xuan itu jenius? Bukankah dia hebat?

Tapi, memangnya kenapa? Zhang Xuan masih belum diakui oleh leluhur sama sekali.

Pada akhirnya, dia masih menjadi pemenang terakhir.

Senyuman tipis terlihat di bibir Mo Hongyi.

Penolakan para leluhur untuk mengakuinya berarti bahwa dia telah mencapai batas potensinya, dan pencapaiannya di masa depan terbatas!

Dia telah mendengar tentang banyak jenius yang bersinar terang ketika mereka masih muda, hanya untuk berakhir seperti orang lain di masa depan.

Zhang Xuan ini mungkin masih sama juga.

Jadi bagaimana jika dia jenius? Potensi adalah kuncinya!

"Saya harus mencari Su shi dan Ling shi, dan melihat apakah mereka bersedia menerima saya sebagai murid mereka. Jika mereka benar-benar menerima saya, saya pasti bisa segera melampaui Zhang Xuan! "

Merapikan pakaiannya, seberkas kegembiraan melintas di matanya.

Sejak Paviliun Master Jiang memperkenalkan Su shi dan Ling shi kepadanya, niat untuk mengambil salah satu dari mereka karena gurunya telah tumbuh di benaknya.

Jika dia berhasil, dunia baru akan terbuka di hadapannya.

"Mo shi, maafkan aku, tapi Su shi dan Ling shi sudah pergi pagi ini!"

Mo Hongyi melihat ke sekeliling Paviliun Guru, tetapi dia tidak dapat menemukan keduanya. Pada akhirnya, setelah menanyakan tentang masalah ini, dia bertemu dengan Master Paviliun Jiang.

"Kiri? Kemana mereka pergi? " Mo Hongyi bertanya.

"Oh, mereka pergi ke kediaman Zhang shi!" Paviliun Master Jiang menjawab.

"Terima kasih…"

Setelah mengetahui keberadaan mereka, Mo Hongyi mengangguk dan pergi.

"Saya harus cepat…"

Sangat mungkin Zhang Xuan memiliki pemikiran yang sama dengannya.

Bagaimana dia bisa memberikan kesempatan bagus ini kepada orang itu?

Dia telah melampaui pihak lain dalam pengakuan leluhur, dan ini pertanda baik. Selama dia bekerja keras, dia pasti bisa melampaui rekor pihak lain.

Kediaman Zhang Xuan tidak terlalu jauh dari Paviliun Guru Guru. Tidak butuh waktu lama bagi Mo Hongyi untuk sampai di tempat tujuannya.

Berbalik jalan, dia tiba-tiba melihat dua sosok dan buru-buru berhenti.

"Itu adalah… Su shi dan Ling shi?"

Kedua guru master berdiri diam di depan kediaman Zhang Xuan dengan tatapan hormat.

Bukankah mereka pergi ke sini pagi-pagi sekali? Mengapa mereka masih berdiri di depan pintu?

Lebih penting lagi … sikap hormat itu … apa sebenarnya itu?

Mereka adalah guru utama bintang 4, para tetua yang dihormati dari Paviliun Guru Utama Aliansi Kerajaan Segudang. Bahkan jika kaisar Kerajaan Xuanyuan akan datang, dia harus menyambut mereka dengan patuh.

Namun, pada saat ini, mereka tampak tidak berbeda dari siswa yang gelisah…

Mo Hongyi mengedipkan matanya karena tidak percaya.

Jiya!

Saat dia masih di tengah keterkejutannya, gerbang ke halaman terbuka, dan seorang pria gemuk berjalan keluar. Dia berbicara dengan santai, "Tuan tua baru saja kembali, dan dia meminta kalian berdua untuk masuk! Aku hanya akan mengatakan ini sebelumnya, tuan tua tidak suka keributan, jadi cobalah untuk tetap diam setelah kamu masuk! "

"Iya!"

"Jangan khawatir, kami pasti akan diam!" Su shi dan Ling shi buru-buru mengangguk.

"Baiklah, ayo pergi!"

Melambai dengan santai, pria gemuk itu memimpin jalan.

Kedua guru master buru-buru mengikuti dari belakang.

"Heck…"

Mata Mo Hongyi hampir jatuh ke lantai.

Apa… di dunia yang sedang terjadi?

Untuk berpikir bahwa guru master bintang 4 masih harus meminta pertemuan!

Selain itu, menunggu sepanjang pagi untuk itu?

Dan sikap kepala pelayan itu, hampir sampai menjadi kasar … Bukankah dia takut dipukul sampai mati?

Mulut Mo Hongyi bergetar hebat, dan dia merasa seolah seluruh dunia salah.

[1] shu hour adalah dari 19:00 sampai 21:00