Library of Heaven's Path – Chapter 408

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 408

Chapter 408: Murid Langsung

Bukankah orang-orang ini orang yang sombong dari sebelumnya?

Komandan yang mendominasi yang berdiri dengan gagah di atas binatang buas itu sebelumnya… Mengapa setengah dari tubuhnya ditikam ke tanah seolah-olah sebuah bibit?

Dan penyebab utama dari seluruh kejadian itu, permaisuri putri, memiliki wajahnya yang bengkak mirip dengan babi. Jika bukan karena pakaiannya yang elegan, tidak akan ada yang mengira bahwa dia tidak pada tempatnya di tengah-tengah sekelompok pengemis.

Bahkan binatang buas yang ganas itu tampaknya telah terlempar tanpa sadar dari benturannya.

Ini, ini…

Mata Mo Hongyi membelalak seolah-olah lonceng besar.

Apa yang sebenarnya terjadi? Dalam sekejap mata, orang-orang yang sombong itu menjadi seperti itu?

Merasa ragu, Mo Hongyi mendengar suara dua orang lagi yang jatuh ke tanah.

Buru-buru mengalihkan pandangannya, dia melihat dua ‘pasien’ yang terlempar keluar dari binatang buas itu menabrak ke kejauhan.

Mereka adalah Lin Ruotian dan Lin Lang.

Mereka sudah terluka parah sebelumnya, dan setelah terlempar beberapa ratus meter dari ketinggian beberapa puluh meter, semua tulang mereka hancur. Jiwa mereka meninggalkan tubuh mereka, langsung menuju ke dunia bawah untuk melaporkan kehadiran mereka.

"Ayah, saudara …"

Setelah melihat pemandangan ini, darah Lin Long mengalir ke kepalanya dengan gelisah, dan dia pingsan.

Bahkan sampai saat kematiannya, Lin Ruotian sangat marah.

Dia berpikir bahwa dia akan bisa kembali ke Zhang Xuan dan membantai mereka yang berani mempermalukannya. Namun, tidak pernah dalam mimpinya dia bisa berharap bahwa binatang buas itu akan dihancurkan.

Meski begitu, dia tetap berharap. Tidak peduli apa, Komandan Liang masih ahli tingkat lanjut alam Zhizun. Namun, dia akhirnya terlempar ke udara, dan setelah itu… tidak ada lagi setelah itu.

Dia datang ke sini untuk membalas dendam, namun dia sudah tamat bahkan sebelum dia bisa bertemu musuh bebuyutannya …

Bagaimana hidupnya bisa berakhir begitu tragis?

Jika dia tahu ini akan terjadi, dia tidak akan menunggu putrinya. Jika dia mengalah lebih awal, dia tidak akan menderita selama berhari-hari dihina dengan sia-sia…

"Klan Lin benar-benar bertemu dengan pertandingan mereka kali ini!"

"Memang! Zhang shi tidak hanya berbakat, dia juga memiliki guru yang baik. Berkelahi dengannya, bukankah itu tidak ada bedanya dengan bunuh diri? "

"Untuk bergegas tanpa mencoba menyelidiki masalah ini dengan jelas, mereka pantas mendapatkannya …"

Melihat keadaan menyedihkan kelompok dari Kerajaan Xuanyuan, tidak hanya tidak ada yang mengasihani mereka, semua orang bahkan merasa gembira.

Hampir semua orang telah mengetahui tentang Lu Chong dan masalah Qu Clan sekarang. Klan Lin telah menindas banyak klan kecil di ibu kota selama bertahun-tahun, dan reputasi mereka tidak terlalu bagus. Sekarang mereka telah jatuh, semua orang dengan cepat berbalik melawan mereka.

"Ini perbuatan guru Zhang shi?"

"Memang. Seseorang di menara penjaga melihat seluruh situasi sebelumnya. Dia memerintahkan seorang guru utama bernama… Su kecil atau semacamnya, aku tidak terlalu yakin! "

"Terlepas dari siapa itu, untuk bisa melempar ahli ranah Zhizun begitu saja, orang itu memiliki kekuatan yang menakutkan …"

"Memang. Mulai sekarang, kediaman Zhang shi adalah zona terlarang! Siapapun yang berani menerobos akan dikeluarkan dari klan! "

…

Keributan terjadi di ibu kota.

"Su Kecil? Maksudmu… Su shi adalah orang yang melakukannya? "

Wajah Mo Hongyi memerah, dan dia mengepalkan tinjunya dengan benar.

Seperti yang diharapkan dari guru master bintang 4! Itu adalah keputusan yang tepat untuk mengakui salah satu dari keduanya. Kultivasinya pasti akan melonjak dengan cepat di masa depan.

Jiya!

Tepat ketika dia berjalan di sekitar daerah itu dengan cemas agar Su shi dan Ling shi keluar, dia mendengar gerbang dibuka, dan dua sosok berjalan keluar.

"Butler Sun, kita akan pergi sekarang. Jika Anda bertemu Zhang shi, beri tahu dia bahwa kami akan menunggunya di Aliansi Kerajaan Segudang! "

Su shi mengepalkan tinjunya.

"Jangan khawatir, ini masalah kecil!" Sun Qiang melambai.

"Ini …" Tubuh Mo Hongyi bergoyang dari sisi ke sisi.

Itu adalah Su shi dan Ling shi, guru master bintang 4 dari Myriad Kingdom Alliance! Itu adalah satu hal bagi Yang shi untuk tidak mengantar mereka ke pintu, tetapi mengapa Zhang shi tidak mengirim mereka juga?

Agar seorang kepala pelayan melakukan tugasnya… Dan yang lebih penting, bukankah kepala pelayan ini terlalu tidak sopan?

Lihatlah ekspresinya, dia jelas terlihat asal-asalan dan… tidak sabar!

Sabarlah kepalamu! Adalah satu hal jika Anda tidak mengetahui identitas Su shi dan Ling shi, tetapi mereka baru saja menunjukkan kekuatan luar biasa mereka. Bagaimana Anda masih bisa memperlakukan mereka dengan mengabaikan secara terang-terangan…

Apakah kamu tidak waras, atau kamu sakit?

"Mungkin tidak… Yang shi itu mungkin memiliki cara yang tak terduga. Inilah kenapa kepala pelayan juga berani bersikap arogan… "

Mo Hongyi juga tidak bodoh. Dia segera memahami situasinya. Tapi kemudian, dia terdiam sekali lagi.

Untuk dapat menimbulkan rasa takut terhadap guru master bintang 4… Seberapa kuat Yang shi ini?

…

Kembali ke Paviliun Guru.

"Kamu mengatakan bahwa… guru memanggil Su shi sebagai… Su Kecil?"

Menatap laporan itu dengan kaget, ketidakpercayaan melintas di mata Paviliun Master Jiang.

"Iya! Tidak hanya itu, Su shi tampaknya sangat patuh pada kata-kata Yang shi… "Jawab Penatua Zhu.

"Su shi adalah guru master bintang 4 dari Myriad Kingdom Alliance, namun dia memperlakukan guru dengan rasa hormat, bahkan tidak mengeluh ketika dia dipanggil Su Kecil… Mungkinkah kemampuan guru melebihi guru master bintang 4?"

Paviliun Master Jiang tahu bahwa Yang shi bukanlah orang biasa, tetapi dia tidak dapat menduga bahwa dia akan menjadi sosok yang begitu tangguh.

Untuk diperlakukan dengan sangat hormat bahkan oleh guru master bintang 4, seberapa kuatkah dia?

Setelah pulih dari keterkejutannya, Master Paviliun Jiang berkomentar sambil menghela nafas, "Mungkin hanya seorang guru master sekaliber dia yang bisa mendidik bakat seperti Zhang Xuan!"

Meski usianya masih muda, Zhang shi telah menunjukkan bakat luar biasa. Bahkan jika dia berbakat, dia masih membutuhkan guru yang cakap untuk menunjukkan jalannya. Paling tidak, Jiang Shu merasa bahwa dia tidak memiliki kemampuan untuk merawat seorang siswa seperti Zhang Xuan.

"Benar, master paviliun. Su shi dan Ling shi telah meninggalkan kediaman Zhang shi, dan mereka telah kembali ke Aliansi Kerajaan Segudang dengan binatang buas udara! " Penatua Zhu melaporkan.

"Un, Su shi dan Ling shi adalah tetua dari Paviliun Guru Utama Aliansi Kerajaan Segudang. Mereka pasti punya banyak urusan yang harus ditangani, jadi mereka tidak mungkin tinggal terlalu lama! "

Paviliun Master Jiang mengangguk. Kemudian, dengan ragu sejenak, dia berkata, "Buatlah beberapa persiapan, mari kita temui Zhang shi dan gurunya. Kemungkinan besar, mereka akan segera meninggalkan Kota Kerajaan Tianwu! "

Dia tahu tentang motif Su shi dan Ling shi di sini, dan mengingat bahwa mereka telah pergi, itu hanya berarti bahwa mereka telah mencapai tujuan mereka.

Karena Turnamen Guru Guru dalam tiga bulan, Zhang shi mungkin akan segera pergi.

"Betul sekali!"

Penatua Zhu mengangguk.

Zhang shi adalah seorang jenius, dan tempat kecil seperti Kerajaan Tianwu tidak cukup baginya untuk melebarkan sayapnya. Dia harus pergi ke tempat yang lebih besar agar dia bisa melayang ke langit!

…

Paviliun Master Jiang dan Elder Zhu benar. Pada saat ini, Zhang Xuan sedang mempertimbangkan masalah kepergian.

Kultivasinya telah mencapai puncak alam Zongshi, dan tanpa teknik budidaya alam Zhizun yang memadai, ia tidak dapat mencapai terobosan.

Dan tidak mungkin menemukan teknik kultivasi tingkat itu di Kerajaan Tianwu.

Dengan demikian, Zhang Xuan tidak punya pilihan selain menuju ke kerajaan tingkat yang lebih tinggi.

Kembali ke penampilan aslinya, Zhang Xuan berjalan ke aula utama.

Pada saat ini, Zheng Yang dan yang lainnya masih berlutut. Sudah dua hari sejak itu, dan meskipun tubuh mereka gemetar dan mengancam akan pingsan kapan saja, tatapan mereka semakin lama semakin bertekad. Kesembronoan di mata mereka telah menghilang.

Dua hari itu telah mempertajam kemauan dan tekad mereka.

Mengetahui bahwa tujuannya telah terpenuhi, Zhang Xuan mengangguk.

"Bangun!"

Zhang Xuan memberi isyarat sebelum menuju ke kursi teratas.

Lu Chong, Zhao Ya, dan yang lainnya juga berjalan, dan pada saat ini, keenam siswa Zhang Xuan berkumpul di daerah ini.

"Saya bermaksud meninggalkan Kerajaan Tianwu menuju Aliansi Kerajaan Segudang. Jika ada di antara Anda yang tidak mau mengikuti saya, saya tidak akan memaksa Anda! "

Zhang Xuan berbicara dengan tenang saat dia melirik kerumunan.

Sudah waktunya bagi mereka untuk membuat pilihan lagi.

Siswa bukanlah budak. Jika mereka tidak mau mengikutinya, itu hanya bisa berarti bahwa nasib mereka sebagai guru dan murid telah berakhir.

"Saya bersedia mengikuti guru!" Zhao Ya melangkah maju.

"Aku juga sama!" Zheng Yang dan yang lainnya buru-buru angkat bicara.

Tanpa guru mereka, mereka tidak akan memiliki kekuatan yang mereka lakukan sekarang. Mereka ingin mengikuti di belakang guru mereka dan naik ke tingkat yang lebih tinggi.

"Lu Chong, bagaimana denganmu?"

Segera, lima muridnya dari Tianxuan menyatakan kesediaan mereka untuk mengejar Zhang Xuan. Hanya Lu Chong yang tetap diam selama ini.

"Saya sudah mengatakan bahwa hidup saya adalah milik guru. Secara alami, saya akan mengikuti guru ke mana pun Anda pergi! Namun, sebelum itu, ada beberapa hal yang harus saya tangani! " Ragu-ragu sejenak, jawab Lu Chong.

"Hm?" Zhang Xuan berbalik untuk melihatnya.

"Aliansi Kerajaan Segudang berjarak beberapa ratus ribu kilometer. Begitu kita meninggalkan Kerajaan Tianwu, akan sulit untuk mengetahui kapan saya bisa kembali. Saya harap… sebelum berangkat, saya bisa memberi hormat kepada orang tua dan kerabat saya dulu! " Kata Lu Chong.

"Ya, Anda berhak memberi hormat kepada orang tua dan kerabat Anda!" Zhang Xuan menjawab.

Karena ada perjalanan panjang di depan mereka, dapat dimengerti jika Lu Chong ingin memberikan penghormatan terakhir kepada keluarganya sebelum pergi.

"Juga… Saya ingin meminta guru untuk membantu saya mengklaim benda yang ditinggalkan leluhur saya. Kekuatanku saat ini… masih belum cukup! " Kata Lu Chong.

Zhang Xuan mengangguk.

Objek yang dimaksud Lu Chong mungkin mengacu pada surat dengan tulisan tangan pribadi Kong shi di atasnya.

Barang ini tidak berguna bagi Zhang Xuan, tapi ini adalah pusaka dari leluhur Lu Chong. Tidak mengherankan jika Lu Chong ingin mengambilnya kembali sebelum pergi.

"Terima kasih Guru!"

Rasa syukur memenuhi mata Lu Chong.

"Karena kalian semua setuju untuk mengikutiku, maka izinkan aku untuk mengemukakan beberapa aturan!"

Karena semua orang setuju untuk itu, Zhang Xuan mengamati sekeliling, dan ekspresi tegas muncul di wajahnya.

"Hubungan guru dan murid tergantung pada nasib. Di akademi, Anda bebas meninggalkan kelas dan berganti guru sesuka Anda. Namun, karena kalian semua setuju untuk mengikutiku, aku tidak akan menerimanya. "

Dalam hubungan guru dan siswa yang normal, meskipun siswa tetap diharapkan untuk menghormati gurunya, hubungan tersebut tidak mengikat.

Mengambil kelas Lu Chong misalnya, meskipun Bai laoshi, guru mereka sebelumnya, telah mengajar mereka untuk waktu yang cukup lama, para siswa tidak merasa bersalah mengakui Liu laoshi sebagai guru baru mereka.

Itu juga sama di Akademi Hongtian. Jika guru merasa kemampuan pendidikan seorang guru di bawah standar, mereka dapat menarik diri dan mengganti guru sesuka mereka.

"Guru … apakah Anda menerima kami sebagai murid langsung Anda?"

Tiba-tiba, kesadaran melanda, dan Zheng Yang bertanya dengan gelisah.

Zhao Ya dan yang lainnya juga mengepalkan tangan mereka dengan erat.

Ada juga hierarki untuk siswa; murid langsung, siswa normal, dan mendengarkan. Ada perbedaan besar dalam berdiri di antara mereka.

Seorang siswa normal dapat mengubah gurunya sesuka mereka. Namun, jika seorang murid langsung melakukan ini, itu sama saja dengan mengkhianati gurunya dan warisannya. Dia tidak akan bisa mengeluh bahkan jika orang dari garis yang sama membunuhnya.

Murid langsung berhak atas seni rahasia gurunya, serta bimbingan paling detail. Di saat yang sama, kedudukan mereka juga lebih tinggi dari siswa lainnya.

Namun sebagai gantinya, mereka harus tetap setia kepada gurunya.

Pada saat yang sama, menjadi murid langsung merupakan pengakuan dari seorang guru kepada seorang murid. Bagaimanapun, tidak ada yang akan memberikan teknik pamungkas mereka kepada seseorang yang tidak mereka akui.

Meskipun Zhao Ya dan yang lainnya menganggap diri mereka sebagai murid langsung Zhang laoshi, yang terakhir tidak pernah mengangkat topik tersebut, dan mereka merasa sedikit kecewa atas masalah tersebut. Jadi, setelah mendengar masalah ini, mereka tidak bisa menahan kegembiraan mereka.

Menjadi murid langsung berarti meresmikan identitas mereka!

Di masa depan, mereka akan bisa berdiri tegak saat berbicara untuk gurunya.

"Betul sekali. Namun, jika Anda menjadi murid langsung saya, Anda harus mengikuti beberapa aturan saya: Anda harus menghormati saya dan mengikuti instruksi saya; Anda tidak boleh menantang.

"Tanpa izin saya, Anda tidak boleh menurunkan keterampilan yang saya berikan kepada Anda semua.

"Anda harus memperlakukan orang lain dengan murah hati, dan Anda tidak boleh menindas yang lemah.

"Kejujuran adalah dasar dari kepercayaan. Anda tidak harus menyembunyikan apa pun dari saya.

"Persatuan adalah kuncinya…

"Jika Anda merasa dapat mengikuti semua aturan ini, saya akan menerima Anda sebagai murid langsung saya. Jika Anda melanggar salah satu dari ini, saya, Zhang Xuan, akan membunuh Anda secara pribadi! "

Menempatkan tangannya di belakang punggung, Zhang Xuan berdiri dan berbicara dengan tegas. Pada akhirnya, terasa seolah-olah udara di ruangan itu membeku.

Meskipun murid-muridnya mungkin tampak sembrono, mereka sangat menghormati dia di dalam hati mereka. Zhang Xuan merasa bahwa inilah yang dia cari dalam diri seorang murid langsung.

Tapi meski begitu, dia harus menjelaskan beberapa hal sebelumnya.

"Kami bersedia berada di bawah garis keturunan Zhang laoshi untuk menjadi murid langsung Zhang laoshi. Kami akan mengikuti perintah guru dengan patuh dan tetap setia padamu sampai kematian kami! "

Tanpa ragu-ragu, Zhao Ya dan yang lainnya berlutut di lantai.

"Baik!"

Zhang Xuan mengangguk. "Mulai sekarang, Zhao Ya akan menjadi senior Anda sementara Wang Ying di peringkat kedua, diikuti oleh Liu Yang, Zheng Yang, Yuan Tao, lalu Lu Chong. Kalian berenam harus rukun secara harmonis, dan saya melarang konflik internal di antara kalian semua! "

Meskipun Wang Ying adalah siswa pertama yang diterima Zhang Xuan, dia memiliki karakter yang lemah. Dari kelompok tersebut, hanya Zhao Ya yang memiliki wawasan dan kultivasi untuk mengambil peran sebagai pemimpin. Jika Zheng Yang dan yang lainnya memimpin kelompok, siapa yang tahu masalah seperti apa yang akan mereka timbulkan.

"Iya!"

Kelompok itu mengangguk.

Dengan ini, upacara berakhir.

…

Musim Gugur Tahun 1736, di Kota Kerajaan Tianwu, Zhao Ya, Zheng Yang, Liu Yang, Wang Ying, Yuan Tao, dan Lu Chong menjadi murid langsung Zhang shi.