Library of Heaven's Path – Chapter 417

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 417

Chapter 417: Serigala Angin Puyuh Lucu

"Menipu!" Wei Youdao mendengus dingin dengan jijik.

Mereka adalah Serigala Angin Puyuh, salah satu hewan buas paling agresif di hutan. Meskipun mereka hanya memiliki kultivasi tingkat lanjut alam Zongshi, dalam pertempuran praktis, bahkan pembudidaya Setengah-Zhizun harus waspada.

Namun, si bodoh ini benar-benar masuk tanpa persiapan apa pun… Anda pasti bercanda!

"Serigala Angin Puyuh menyukai daging Flowing Wave Beast. Jika seseorang memanggang daging dan mempersembahkannya kepada mereka, dengan mudah seseorang dapat memperoleh niat baik mereka. Tapi tentu saja, itu tidak cukup untuk menjinakkan Whirlwind Wolf. Ini akan membutuhkan setidaknya dua hingga tiga tahun kerja keras tambahan untuk melakukannya … Untuk orang ini untuk mengisi tanpa persiapan apa pun, tidak mungkin dia berniat untuk menghadapinya secara langsung? "

Mulut Jiang Nanping melebar keheranan, "Bagaimana bisa ada orang yang begitu bodoh di dunia ini? Mungkinkah… dia bukan penjinak binatang? "

Tidak peduli berapa banyak kekuatan yang dimiliki seseorang, atau berapa banyak zhenqi yang dimanfaatkan dalam tubuh seseorang, tidak mungkin bagi seseorang untuk menerobos melalui percobaan yang terdiri dari sepuluh binatang buas yang kuat menggunakan kekerasan. Seseorang harus menggunakan semua jenis metode penjinakan binatang dan memenangkan niat baik pihak lain untuk mencegahnya menyerang.

Untuk mengisi daya langsung tanpa persiapan apa pun…

Pasti ada yang salah dengan kepalanya!

Tidak ada penjinak binatang yang waras yang akan melakukan ini!

"Jika dia benar-benar seorang penjinak binatang, maka dia memalukan bagi semua penjinak binatang di dunia!" Wei Youdao mendengus dengan dingin.

"Betul sekali!" Jiang Nanping mengangguk.

Tidak ada penjinak binatang rasional di dunia yang akan melakukan kebodohan seperti itu.

"Jangan bicarakan dia. Saudara Wei, bagaimana Anda bisa melewati tahap ini? " Mengabaikan orang gila itu, Jiang Nanping bertanya dengan rasa ingin tahu.

Sebagai jenius, keduanya adalah saingan. Namun, pada saat yang sama, mereka juga saling belajar dan berkembang bersama.

"Saya?"

Mulut Wei Youdao meringkuk, dan senyum mempesona muncul di wajahnya yang gagah. "Sederhana, saya akan menawarkan mereka daging panggang dari Flowing Wave Beast dan mata air dari Turquoise Clarity Mountain. Setelah itu, aku akan mengalahkan salah satu yang terkuat dalam waktu secepat mungkin! "

Mendengar solusi pihak lain, Jiang Nanping tidak bisa membantu tetapi bertepuk tangan untuk memuji. "Saudara Wei memang luar biasa! The Flowing Wave Beast dan air dari Turquoise Clarity Mountain adalah favorit dari Whirlwind Wolves. Menggunakan dua hal ini untuk memenangkan kesenangan mereka sebelum menyerang salah satunya dengan keras… Wortel paling menarik dan tongkat paling menyakitkan! Mereka pasti akan kalah dalam pertarungan mereka dengan cepat. Brilian, itu benar-benar brilian! "

"Hehe… Tidak peduli seberapa besar persatuan binatang buas, mereka hanyalah binatang. Seseorang hanya harus memecah belah mereka dan membuat mereka kehilangan keinginan bertempur. Tahap pertama sebenarnya tidak terlalu sulit! "

Setelah itu, Wei Youdai menoleh ke Jiang Nanping dan bertanya, "Bagaimana denganmu, Saudara Jiang? Bagaimana Anda akan menghadapi situasi ini? "

"Saya?" Jiang Nanping mengangkat tangan kanannya dan menunjuk ke kandang dengan gagah berani. "Metodeku berbeda dengan metode Brother Wei. Aku akan… aku… Persetan! Apa yang sedang terjadi? Bagaimana ini mungkin?"

Jiang Nanping hendak menjelaskan ide yang ada dalam pikirannya kepada pihak lain ketika matanya menyipit. Perlahan-lahan, wajahnya memucat, dan dia hampir kehilangan keseimbangan dan jatuh karena shock.

"Apa yang salah?"

Melihat teman baiknya kehilangan ketenangannya, bahkan melontarkan kata-kata vulgar, Wei Youdao mengerutkan kening. Dia juga mengalihkan pandangannya ke kandang di bawah.

Dengan satu pandangan, tubuhnya bergetar, dan dia hampir menyemburkan seteguk darah.

"I-ini… Apakah mataku mempermainkanku?"

Duo itu menatap satu sama lain dalam diam.

…

"Hall Master Feng dan Beast Tamer Wang, kalian berdua pasti sudah tua! Aku sudah memberitahumu semua bahwa Zhang Xuan tidak bisa menjadi luar biasa seperti yang kalian semua lakukan, tetapi kalian semua tidak mau mendengarkanku. Lihat apa yang terjadi sekarang? "

Setelah melihat Zhang Xuan menyelam ke dalam kelompok Serigala Angin Puyuh, Luo Tang melirik dua tetua di belakangnya dan menggelengkan kepalanya.

Apa yang sedang kalian pikirkan?

Apakah menurut Anda kesalahan ini dapat mewakili Aula Binatang Pegunungan Xuanluo dalam kompetisi ini?

Dan bahwa dia lebih unggul dariku?

Anda harus menarik kaki saya!

"Untung kalian berdua tidak membawanya ke sini. Kalau tidak, itu hanya akan memalukan! "

Luo Tang berbicara dengan nada prihatin, tetapi rasa sombong tergantung di sudut bibirnya.

Kedua orang tua itu benar-benar membandingkannya dengan si bodoh ini? Mereka pasti buta!

"Sebenarnya, aku tidak bermaksud menyalahkan kalian semua dengan mengucapkan kata-kata ini. Aku hanya berharap kalian semua tidak akan tertipu oleh kebohongan orang tercela… "

Di tengah kata-katanya, Luo Tang tiba-tiba merasakan seseorang menarik lengan bajunya.

"Apa?"

Luo Tang mengerutkan kening. Berbalik, dia melihat Fang Jin menatapnya dengan ekspresi bingung. Ketakutan dan keterkejutan tercermin di matanya.

"Saudara Fang…"

Luo Tang tercengang. Dia baru saja akan bertanya tentang itu ketika dia melihat pemandangan di bawah dengan penglihatan sekelilingnya. Seketika, rasanya kepalanya meledak, dan air mata mengancam akan mengalir dari matanya.

Apa… situasi ini?

Di kandang di bawah, Serigala Angin Puyuh yang ganas dan gagah berani berdiri di depan pemuda dengan tatapan menjilat. Mereka menggosok kepala mereka tanpa henti di celana pihak lain dan menjilatinya… Selain itu, mereka mengibas-ngibaskan ekor mereka begitu cepat sehingga hampir terlihat seperti baling-baling, dan itu tampak seolah-olah akan diguncang kapan saja sekarang.

Mereka tidak menyerangnya… tapi menjilatnya?

Kalian semua adalah Penakluk Hutan, Serigala Angin Puyuh yang menakutkan, bukan pesek…

Kenapa kalian semua bertingkah manis?

Apa yang kalian semua lakukan?

"Ini adalah… Penyerahan Lengkap? Itu menawarkan untuk membuat kontrak dengan dia? "

Menelan air liur, Luo Tang berbicara dengan suara serak.

Tidak bisa lebih jelas baginya bahwa Serigala Angin Puyuh, yang ditakuti sebagai Penakluk Hutan, menjilat Zhang Xuan, berharap pihak lain akan menerima mereka sebagai binatang jinaknya!

Bukankah Serigala Angin Puyuh adalah hewan sombong yang menolak untuk berhubungan dengan manusia? Bukankah menjinakkan mereka membutuhkan usaha tanpa henti selama beberapa tahun?

Kapan mereka menjadi seperti anjing, menjulurkan lidah dan menggoyangkan ekor… menunggu seseorang untuk menjinakkan mereka? Selain itu… Kiriman Lengkap?

Apa yang sebenarnya terjadi?

Tidak dapat memahami pemandangan di depannya, Luo Tang berbalik untuk melihat ke arah Fang Jin.

Dia terlalu sibuk memberi ceramah pada Hall Master Feng dan Beast Tamer Wang beberapa saat yang lalu, jadi dia tidak memperhatikan dengan seksama. Dia tidak berpikir bahwa perubahan besar seperti itu akan terjadi dalam sekejap mata. Situasi saat ini membuatnya benar-benar bingung.

"Itu … Beast Tamer Zhang bergegas ke serigala, dan setelah memukul mereka sejenak, hanya … hanya … ternyata seperti ini!"

Fang Jin juga hampir menangis. Dia mencoba menjelaskan situasinya, tetapi dia menyadari bahwa dia juga tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

Dia telah melihat keseluruhan prosesnya dengan jelas, namun… meskipun telah melihat semuanya, dia mendapati dirinya bahkan lebih bingung daripada Luo Tang.

Disposisi ganas dari Serigala Angin Puyuh beberapa saat yang lalu bukan hanya fasad. Mengingat pandangannya yang tajam, dia setidaknya bisa mengatakan sebanyak ini …

Namun, mengapa mereka tiba-tiba berubah sikap setelah dipukuli?

Dia pernah menemani sesepuh di Beast Hall untuk menangkap Whirlwind Wolf, dan dia telah melihat kepribadiannya yang tidak berperasaan. Kadang-kadang, bahkan akan melancarkan serangan mematikan pada seseorang tepat setelah diberi makan makanan lezat!

Jika tidak, itu tidak akan mendapatkan julukan ‘Ingrate Wolf’.

Itu adalah salah satu binatang buas yang paling sulit untuk dijinakkan. Namun, itu direduksi menjadi keadaan seperti itu tepat setelah satu putaran pemukulan …

Bisakah kalian semua lebih tidak tahu malu?

Bisakah kalian semua lebih memalukan dari ini?

"Mereka menjadi seperti itu tepat setelah pukulan?"

Luo Tang juga tercengang. Dia akan menanyakan lebih banyak tentang hal itu ketika Hall Master Feng dan Beast Tamer Wang berbicara dengan gelisah.

"Itu adalah teknik unik Beast Tamer Zhang, [Beast Pummeling Taming Method]!"

"Memang! Untuk berpikir bahwa dia akan menggunakannya di sini. Tidak peduli bagaimana saya melihatnya, saya tidak bisa tidak terkesan! "

"Metode penjinakan binatang buas?"

Luo Tang dan Fang Jin menatap keduanya dengan bingung.

"Un, metode penjinakan binatang buas adalah teknik unik yang dibuat oleh guru Beast Tamer Zhang. Selama binatang buas dipukuli dengan menggunakan teknik ini, dia akan segera tunduk. Saat itu, selama pemeriksaan penjinak binatang, dia menggunakan teknik ini untuk menjinakkan Elang Viridescent Setengah-Zongshi di tempat. "

Melihat ketidaktahuan di mata keduanya, Hall Master Feng menjelaskan.

Mendapatkan binatang buas untuk dikirim dengan mengalahkannya?

Apa apaan?

Bukankah seharusnya mengalahkan binatang buas memicu serangan pemberontakan di dalamnya?

Untuk mengirimkan setelah pukulan …

Bagaimana mungkin ada teknik penjinakan binatang yang begitu aneh di dunia? Mengapa mereka merasa seolah-olah sedang bermimpi?

Duo hanya merasakan guntur bergemuruh di telinga mereka, dan kepala mereka akan kejang karena shock.

…

"Penyerahan Lengkap… Dia benar-benar menjinakkan Serigala Angin Puyuh itu hanya dalam beberapa napas?"

Pada saat ini, Wei Youdao dan Jiang Nanping akhirnya pulih dari keterkejutan mereka yang luar biasa dari pemandangan itu, dan ekspresi bingung muncul di wajah mereka.

"Meskipun Serigala Angin Puyuh hanyalah makhluk buas tingkat lanjut di alam Zongshi, mereka memiliki kecepatan luar biasa dan kemampuan menyerang yang luar biasa. Mereka pasti akan meningkatkan kecakapan bertarung seseorang secara signifikan. Orang itu benar-benar beruntung… "

Jiang Nanping berkomentar dengan iri.

Dia berpikir bahwa mengingat betapa gegabahnya orang ini, dia pasti akan tercabik-cabik oleh taring Serigala Angin Puyuh. Namun, tidak hanya dia baik-baik saja, dia bahkan berhasil menjinakkan empat Serigala Angin Puyuh sekaligus …

"Memang. Aku tidak tahu teknik rahasia macam apa yang dia gunakan untuk menjinakkan Serigala Angin Puyuh itu, tapi ini adalah urusan yang sangat menguntungkan bagi seorang penjinak binatang untuk memiliki binatang buas yang dengan rela menjanjikan perbudakan padanya. Orang itu pasti meluap dengan kegembiraan saat ini … "kata Wei Youdao.

Ada beberapa tahapan berbeda dalam penjinakan binatang: Penjinakan Awal, Penjinakan Tingkat Lanjut, dan Penyerahan Lengkap.

Hanya setelah Penyerahan Lengkap barulah seekor binatang buas dengan rela menandatangani kontrak dan melayaninya. Ini bukan hanya menunjukkan pengakuan oleh binatang buas, ini juga menunjukkan kemampuan penjinak binatang.

Orang itu pasti merasa bangga pada bagaimana dia berhasil membuat Serigala Angin Puyuh yang bangga menundukkan kepala mereka dalam waktu yang singkat!

Bahkan jika dia gagal di tahap selanjutnya, dia pasti sudah berhasil membuat nama untuk dirinya sendiri …

"Memang!"

Terpesona, keduanya menoleh ke bawah untuk melihat kontrak terbentuk antara pemuda dan empat binatang buas, tetapi bertentangan dengan harapan mereka, pemuda itu menendang mereka dengan tidak sabar.

"Pergilah ke samping, jangan bikin aku repot di sini!"

Peng peng peng peng!

Empat tangisan sedih terdengar saat Serigala Angin Puyuh ditendang ke samping. Kemudian, pemuda itu mulai berjalan dengan langkah besar ke tahap berikutnya.

Wuu wuu wuu wuu!

Meskipun ditendang, Serigala Angin Puyuh tidak hanya menyerang ke depan untuk menyerang Zhang Xuan karena marah, mereka bahkan berbaring di tanah tanpa bergerak, tidak berani membuat satu gerakan pun saat mereka menyaksikan pihak lain pergi dengan tatapan bercampur dengan keinginan dan frustrasi. .

"Sialan!"

Saat melihat pemandangan ini, semua penonton tercengang.