Library of Heaven's Path – Chapter 42

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 42

Chapter 42: Seseorang Bertingkah Keren (1)

"Pergi malam ini? Guru, mengapa Anda tidak tinggal beberapa hari lagi? "

"Kenapa kamu pergi begitu cepat?"

Mendengar bahwa tuannya akan berangkat dari kota, ekspresi kecemasan muncul di wajah kerumunan.

Jarang seorang penilai muncul di Kota Kerajaan Tianxuan, namun dia akan pergi setelah beberapa hari?

"Aku masih punya urusan yang harus diselesaikan!" Alis Tuan Mo Yang terangkat ke atas. Dia membawa serta sikap yang unik untuk para ahli, dan wataknya mengingatkan pada sungai yang mengalir, tidak dapat dipahami dengan pasti. "Bagaimana dengan ini, aku akan meningkatkan jumlah harta karun yang akan aku nilai hari ini dari lima menjadi sepuluh! Anda semua juga tahu bahwa menilai bukanlah tugas yang mudah, itu menguras kekuatan dan energi seseorang. Sepuluh sudah batas saya… "

"Tuan, yakinlah! Selama Anda membantu saya memilihkan artefak untuk saya, saya bersedia memberi kompensasi kepada Anda… "Seorang pria paruh baya berteriak dari kerumunan.

"Ya, kami bersedia memberi Anda kompensasi!"

"Selama tuan memilih sesuatu untukku, berapa pun harga barangnya, aku bersedia membayar tuan dengan jumlah uang yang sama!"

Ada cukup banyak orang yang mulai berteriak menanggapi perkataannya.

Berdasarkan ‘catatan pertempuran’ master, mereka yang telah menerima petunjuknya masing-masing mendapatkan beberapa kali lipat dari jumlah yang mereka investasikan pada awalnya. Selama mereka bisa mendapatkan harta karun sejati, membayar sedikit uang sebagai kompensasi tidak bisa dibandingkan.

"Hmph!"

Guru Mo Yang mengayunkan lengannya dan menyela diskusi orang banyak. Sambil mengerutkan kening, dia menyatakan dengan aura superioritas, "Aku, Mo Yang, tidak belajar penilaian demi uang. Alasan mengapa saya menilai Anda semua bukanlah untuk menghasilkan kekayaan! Jika saya benar-benar menginginkan uang, saya tidak perlu membantu Anda semua. Saya hanya perlu menilai artefak dan menjualnya sendiri, bukankah saya akan mendapatkan kekayaan yang lebih besar dengan cara itu? "

"Keng…"

Kerumunan itu bingung dengan kata-kata.

Kata-katanya tidak salah. Dengan pandangannya yang tajam, dia bisa saja membeli artefak yang dia nilai sebagai harta karun untuk dirinya sendiri, dan dia akan bisa dengan mudah mendapatkan uang dalam jumlah besar darinya.

"Alasan kenapa aku berjanji untuk menilai kalian semua adalah karena kehangatanmu telah menggerakkanku! Uang cepat berlalu bagiku, mirip dengan awan! Uang itu mudah didapat, tapi persahabatan itu tak ternilai harganya! "

Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, Tuan Mo Yang memancarkan aura orang suci yang tidak duniawi yang hanya bisa dilihat oleh manusia. Dia melanjutkan, "Alasan mengapa saya berjanji untuk menilai artefak untuk Anda semua adalah karena hubungan kita, bukan untuk uang. Jika ada yang terus berbicara tentang uang, jangan repot-repot meminta saya menilai untuk Anda! "

"Guru, kata-katamu bijak! Kami terlalu kurang ajar! "

"Kami tidak pernah bisa berharap untuk menyamai master dalam hal moral!"

"Saya tidak pernah menyerah kepada siapa pun sepanjang hidup saya. Hari ini, Anda adalah orang pertama yang akan saya akui, tuan! "

…

Mendengar kata-kata tuannya, mereka yang berteriak tentang membayarnya sebelumnya merasa malu pada diri mereka sendiri.

Lihatlah bagaimana dia membawa dirinya sendiri, lalu lihat diri kita sendiri …

Apakah ada dasar untuk perbandingan?

Tidak heran dia adalah master sementara kita hanya kentang goreng.

"Namun, sebelum aku mulai menilai kalian semua, aku ingin mengatakan sesuatu. Penilai hanya dapat meningkatkan kemungkinan mendapatkan harta karun. Saya tidak bisa menjanjikan kepada Anda semua bahwa Anda semua akan mendapatkan harta karun dengan kemungkinan 100%! "

Tuan Mo Yang melanjutkan.

"Guru, kami semua sadar bahwa spekulasi harta karun membawa risiko. Kemampuanmu untuk membedakan harta karun dari sampah jauh lebih unggul dari kami dan kami percaya padamu! "

"Kami percaya pada penilaian tuan!"

"Kami tahu aturannya, bagaimana mungkin seseorang bisa meletakkan tangan mereka pada harta sepanjang waktu? Namun, kami percaya bahwa master pasti dapat membantu kami untung! "

…

Semua orang mulai berteriak secara bersamaan.

"Karena semua orang percaya pada saya, maka saya akan terus maju dan mempermalukan diri sendiri. Bolehkah saya tahu teman mana di sini yang ingin saya memilihkan artefak untuknya? " Guru Mo Yang mengamati sekeliling.

"Saya!"

"Saya…"

Dalam sekejap, banyak sekali orang yang mengangkat tangan dan melompat kegirangan.

Daya tarik penilai jelas terlihat. Setiap tindakan mereka bisa membuat orang menjadi gila.

"Baiklah, kamu!"

Tuan Mo Yang menunjuk, dan seorang pria paruh baya berperut buncit berjalan keluar dari kerumunan, masih tidak dapat mempercayai fakta bahwa dia telah dipilih. "Aku… Apakah ini benar-benar aku?"

"Itu kamu!" Tuan Mo Yang menganggukkan kepalanya dengan senyuman di wajahnya, aura seorang tuan jelas terpancar melalui tindakannya.

"Terima kasih tuan!"

Pria paruh baya itu melompat kegirangan saat dia menatap orang yang lebih tua di hadapannya dengan tatapan penuh keinginan. "Guru, bolehkah saya bertanya yang mana yang harus saya beli?"

"Biar saya lihat!"

Sambil mengayunkan lengan bajunya, dia berjalan ke depan. Dia dengan tenang menatap banyak artefak yang ditempatkan di peron.

Penonton terdiam seiring dengan ulahnya, tidak berani bersuara lantang karena takut mengganggu dirinya.

Segera, dia berhenti dan meletakkan telapak tangannya di salah satu artefak. Setelah merasakan bagian luar artefak dengan lembut, dia tampaknya menggunakan semacam teknik khusus yang mengakibatkan seluruh tubuhnya gemetar. Sesaat kemudian, wajahnya sedikit memucat.

"Baiklah, kamu bisa membeli yang ini. Saya baru saja melihatnya dengan teknik khusus saya dan itu sangat berharga! "

Tuan Mo Yang berbalik dan memberi tahu pria paruh baya itu.

"Yang ini?"

Mata pria paruh baya itu menyala dan dia bergegas ke depan untuk melihatnya.

Itu adalah harta karun raksasa yang telah diselimuti oleh lapisan batu yang tebal, sampai-sampai seluruh artefak terlihat seperti batu besar.

Harta karun semacam ini paling sulit dibersihkan. Terlebih lagi, mengingat ukurannya yang sangat besar, sekitar setinggi manusia, dibutuhkan setidaknya satu atau dua hari untuk mengikis batunya dengan hati-hati.

"Un!" Tuan Mo Yang menganggukkan kepalanya.

"Karena itu adalah rekomendasi dari master, aku akan membelinya!" Pria paruh baya itu menganggukkan kepalanya dan melihat ke arah dealer. "Berapa biayanya?"

"50000 koin emas!" Dealer aula spekulasi harta karun melangkah maju.

"50000?" Pria paruh baya itu terkejut.

Ini bukanlah jumlah yang kecil. Meskipun kekayaan besar yang dia miliki, itu tentang batas dari apa yang bisa dia hasilkan.

Bahkan seorang guru tingkat tinggi yang populer seperti Shen Bi Ru hanya mendapatkan sekitar 1000 koin emas setiap bulan. Dia akan membutuhkan beberapa tahun hanya untuk mencapai 50000.

"Membelinya! Ini adalah rekomendasi dari master. Jika Anda tidak menginginkannya, saya akan mengambilnya… "Setelah melihat keraguannya, seseorang di antara kerumunan berteriak.

"Memang, rekomendasi master tidak mungkin salah. Mungkin harganya 50.000 sekarang, tetapi jika nilainya 1000000 setelah dibersihkan, maka Anda akan mendarat di tambang emas … "

"Beberapa kali sebelumnya, harta yang dinilai oleh master berskala lebih kecil. Kali ini, dia sepertinya telah memutuskan untuk keluar semua. Anda benar-benar berhasil kali ini… "

Beberapa orang berteriak.

"Baiklah, saya akan membelinya!"

Setelah ragu-ragu sejenak, pria paruh baya itu menganggukkan kepala dan membayar tagihannya.

"Baiklah, yang kedua!"

Setelah pria paruh baya membeli artefak tersebut, Master Mo Yang tampaknya juga telah pulih dari pengerahan tenaga dan mengamati sekitarnya sekali lagi.

"Saya!"

"Saya…"

Kerumunan lainnya buru-buru mengangkat tangan. Melirik ke atas, Zhang Xuan memperhatikan vendor yang sebelumnya telah dia bantu untuk menyelesaikan masalahnya di kerumunan. Tangannya terangkat tinggi dan dia melambaikannya dengan ekspresi antusias, keinginan kuatnya untuk dipilih oleh master jelas terlihat.

"Kamu!"

Tuan Mo Yang memilih orang lain. Kali ini, seorang lansia yang berpakaian mewah. Hanya dengan sekali pandang, terlihat jelas bahwa dia memiliki kekayaan yang besar.

Mirip dengan pertama kali, sang majikan berjalan melewati tumpukan harta karun dan segera melihat salah satunya.

"80000 koin emas!"

Harta ini bahkan lebih mahal dari yang sebelumnya. Namun, para lansia ini bahkan tidak segan-segan dan langsung membayar tagihannya.

"Ini… Bukankah ini Vas Hias yang dibuat oleh pengrajin 1 bulan dari Kiln Selatan? 80000 koin emas? "

Setelah memperhatikan harta karun yang dipilih Guru Mo Yang untuk yang lebih tua, Zhang Xuan mengedipkan matanya karena tidak percaya.

Dia mungkin tidak dapat memastikan nilai dari harta karun lainnya, mengingat dia belum melihatnya, tetapi dia sudah mengintip ke dalam yang baru saja dipilih oleh Tuan Mo Yang. Mungkin besar, tetapi hanya vas dekoratif yang terkandung di dalamnya. Ini bahkan tidak bernilai satu koin emas, namun… 80000 koin emas?

"Mungkinkah dia melenceng…"

Saat kebingungan memenuhi pikirannya, Zhang Xuan tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap wajah tuan yang tampak lurus ketika pikirannya tiba-tiba tersentak dan sebuah buku muncul di perpustakaan.

Kata ‘Mo Yang’ tertulis di atasnya.

"Mungkinkah dia menggunakan teknik pertempuran saat ini?"

Berdasarkan sifat unik dari Library of Heaven’s Path, sebuah buku hanya dapat disusun ketika seseorang memamerkan teknik bertarungnya. Mungkinkah orang itu sedang menggunakannya saat ini?

Dipenuhi dengan kebingungan, dia membuka bukunya.

"Ini… Ini…"

Melihatnya, bibir Zhang Xuan berkedut dan ekspresi aneh muncul di wajahnya.