Library of Heaven's Path – Chapter 434

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 434

Chapter 434: Kerusakan Bai Chen

Sejak menyelesaikan ujian guru master bintang 3 tujuh tahun lalu dan menjadi penatua dari Paviliun Guru Guru Kerajaan Xuanyuan, Bai Chen telah dihormati ke mana pun dia pergi. Bahkan keluarga kerajaan Kerajaan Xuanyuan harus menyambutnya dengan formalitas termegah.

Jika guru master bintang 2 menunjukkan rasa tidak hormat sedikit pun padanya, dia akan segera berteriak ke pihak lain, dan pihak lain bahkan tidak akan bernapas keras karena ketakutan.

Namun, orang ini benar-benar menyuruhnya untuk… enyahlah!

Mata Bai Chen menyipit.

Apakah ada yang salah dengan kepalamu? Beraninya kau memintaku untuk enyahlah! Tak bisa dimaafkan!

Ledakan!

Auranya tiba-tiba meledak.

Guru master, karena Keadaan Wawasan dan pemahaman mendalam mereka tentang teknik budidaya dan teknik pertempuran, cenderung menjadi yang terkuat di antara semua pekerjaan lainnya.

Bahkan di antara pembudidaya puncak alam Zhizun, Bai Chen pasti peringkat di antara yang teratas. Meskipun namanya tidak terdaftar di Papan Daun Hijau, tanpa diragukan lagi, dia adalah salah satu tokoh teratas dalam kerajaan ini.

Namun, ahli seperti itu dihina oleh guru master bintang 2 belaka. Bagaimana dia bisa mentolerir penghinaan seperti itu? Dengan ekspresi marah, kekuatan puncak alam Zhizun keluar seolah-olah semburan besar.

Kacha! Kacha!

Tidak dapat menahan tekanan, retakan muncul di tangga di bawah kakinya.

"Kamu takut bersembunyi di Paviliun Guru karena orang ini?"

Melihat pemandangan ini, Luo Qianhong menggelengkan kepalanya.

Dia berpikir bahwa guru master yang membuat begitu banyak ketakutan pada putra mahkota, yang menduduki peringkat pertama di Dewan Daun Muda, bahwa dia dikirim ke persembunyian akan menjadi orang yang luar biasa, tetapi dari kelihatannya, pihak lain sepertinya jadilah bodoh.

Mengesampingkan bagaimana dia masuk begitu terbuka untuk mengacaukan urusan besar seperti itu, dia bahkan berani mengucapkan kata-kata kasar seperti itu kepada guru master bintang 3. Bahkan kata ‘bodoh’ tidak cukup untuk menggambarkannya.

Ini bukan Kerajaan Tianwu, tempat guru master bintang 2 bisa memerintah dengan perkasa. Di sini, bahkan guru utama bintang 3 pun harus bersembunyi!

Mengingat aturan yang tak terhitung banyaknya dari Master Teacher Pavilion, hanya dengan memilih beberapa, seseorang dapat mengutuk guru master berperingkat lebih rendah ke lubang neraka.

"Aku pasti buta juga …" Ding Mu berkata dengan canggung.

Saat itu, Zhang Xuan telah menggunakan harta mistik untuk menghancurkan Liang Qingming dan Lin Long, dan melihatnya sangat mengejutkannya. Itulah mengapa dia segera melarikan diri. Setelah itu, karena takut pihak lain akan memobilisasi bantuan gurunya, Yang shi yang tak terduga, dia dengan tegas memilih untuk bersembunyi. Namun, bertentangan dengan harapannya, pihak lain datang sendiri …

Jika Yang shi ada di sini, Ding Mu mungkin masih ketakutan. Tapi guru master bintang 2, sejujurnya, tidak berarti apa-apa baginya.

Itu bukan karena guru master tidak berarti apa-apa. Sebaliknya, meskipun guru master bintang 2 adalah aset besar bagi Kerajaan Tingkat 1, bagi Kerajaan Yang Diberikan… itu tidak terlalu penting.

"Mengisi di sini alih-alih menyelesaikan masalah di Paviliun Guru, itu adalah kurangnya rasionalitas. Selain itu, meski masih junior, dia berani berbicara dengan guru master bintang 3. Itu kurangnya rasa hormat. Selain itu, meskipun dia adalah warga sipil negara bawahan, dia berani mengabaikan kaisar. Itu kurangnya patriotisme. Kurangnya rasionalitas, rasa hormat, dan patriotisme; hanya dengan ketiganya, kita bisa mencabut lisensi guru masternya! "

Luo Qianhong menggelengkan kepalanya saat penghinaan di matanya semakin dalam.

"Meski begitu, mengingat bagaimana dia berani memprovokasi Bai shi, mungkin tidak perlu mencabut lisensinya lagi!"

Mengangguk, bibir Ding Mu perlahan melengkung.

"Tentu saja!"

Menaruh tangannya di belakang punggungnya, Luo Qianhong memancarkan watak berwibawa saat dia berkata, "Kita tidak hanya perlu memberinya pelajaran yang baik, ini juga tentang waktu untuk mengatur ulang Paviliun Guru Guru dari Kerajaan Tingkat 1 bawahan itu. Jika tidak, bahkan jika sampah seperti dia bisa menjadi guru master, bagaimana gengsi guru master bisa dijunjung? "

"Kamu benar. Sudah waktunya untuk reorganisasi! "

Mengangguk, Ding Mu baru saja akan berbicara ketika matanya berbinar. "Lihat, Bai shi sedang bergerak …"

Tidak terlalu jauh, Bai Chen membuka jari-jarinya, dan meninggalkan angin kencang di belakangnya, dia berlari ke depan untuk mencakar Zhang Xuan.

Seorang ahli menarik berat badannya segera setelah dia bergerak. Dengan kekuatan puncak alam Zhizun, tekanan yang menjulang tinggi menghantam Zhang Xuan. Bahkan sebelum pukulannya bisa mencapai, tangga di bawahnya sudah retak karena gelombang kejut yang sangat besar.

"[Tangan Pembalikan Besar] Bai Chen adalah teknik pertempuran Phantom, dan memiliki kekuatan luar biasa. Saat itu, ketika dia masih di tahap lanjutan alam Zhizun, dia berhasil menaklukkan puncak alam Zhizun Zhou Tian dengan satu telapak tangan. Orang ini mungkin sedang dalam kemalangan! " Luo Qianhong berkomentar.

Guru master yang mengganggu memiliki aura menakutkan yang menyelimuti di sekelilingnya, dan dia tampaknya memiliki kekuatan puncak alam Zhizun. Namun, melalui kemampuan tajamnya yang tajam sebagai guru master menengah bintang 3, Luo Qianhong dapat mengatakan bahwa pihak lain hanya berada di tahap utama ranah Zhizun.

Bahkan jika dia menggunakan beberapa teknik budidaya tubuh fisik untuk meningkatkan kekuatan fisiknya … bagaimana dengan itu?

Pada akhirnya, tubuh fisik yang kuat sama saja dengan kekuatan kasar. Seseorang tidak bisa mengeksekusi kekuatan penuh dari teknik pertempuran hanya dengan kekuatan kasar. Saat berhadapan dengan seorang ahli, pihak lain pasti akan hancur dengan cepat.

Saat keduanya memberikan komentar mereka tentang pertempuran, telapak tangan Bai Chen sudah tepat di depan Zhang Xuan.

Hmph!

Tidak menyangka bahwa seorang guru master akan menyerangnya secara langsung bahkan tanpa mencoba memahami situasinya, kulit Zhang Xuan menjadi gelap. Mendengus dengan dingin, garis wawasan muncul di matanya.

Saat itu, seolah-olah gerakan pihak lain telah melambat. Celah dan kekurangan dalam gerakannya tiba-tiba tampak membesar, terlihat jelas di mata Zhang Xuan.

Dengan demikian, Zhang Xuan sedikit memiringkan tubuhnya ke samping sebelum mengirim tendangan tepat ke pergelangan kaki pihak lain.

"Apa?"

Bai Chen ingin melumpuhkan guru master bintang-2 yang sombong ini untuk menjadi peringatan bagi yang lain agar tidak tidak menghormatinya, tetapi setelah melihat tendangan pihak lain, wajahnya memucat.

Tangan Pembalikan Besarnya sangat kuat, dan akan sulit bahkan bagi mereka yang berada di alam kultivasi yang sama untuk menahan pukulannya. Namun … tidak peduli seberapa kuatnya itu, masih ada kekurangannya. Tendangan Zhang Xuan diarahkan tepat ke tengah tempat zhenqi-nya dikumpulkan. Setelah dipukul, tidak peduli seberapa lemah tendangan lawannya, dia akan segera mengalami rebound dan mengalami luka dalam yang parah.

Memiliki kelemahan dari teknik pamungkasnya terlihat dalam sekejap, Bai Chen merasa begitu tertahan sehingga darah mengancam muncrat dari mulutnya.

Pada saat ini, dia tidak lagi diganggu dengan pelanggaran. Lagipula, setelah tendangan pihak lain mendarat, serangannya tidak hanya akan menjadi tidak efektif, dia juga akan menjadi lumpuh. Karena itu, dia buru-buru mengerahkan semua kekuatannya pada kakinya dan melompat mundur.

Meski begitu, mencabut kekuatannya dengan paksa di tengah serangan dan melompat ke belakang telah menyebabkan zhenqi yang mengalir ke seluruh tubuhnya menuju kekacauan. Sensasi manis mengalir di tenggorokannya dan seteguk darah muncrat dari mulutnya.

"Sial!"

Bahkan sebelum berselisih dengan pihak lain, Bai Chen sudah terluka. Dia tidak bisa membantu tetapi merasa hiruk pikuk.

Sebagai seorang guru besar, ketajaman dan pengetahuannya jauh melebihi kultivator biasa. Kapan dia mengalami penghinaan seperti itu?

"Sialan Anda!"

Teriak marah, Bai Chen menembakkan dua tinju secara bersamaan. Tinjunya terasa sekejap angin, tapi tak dapat disangkal, jika mendarat di salah satu tinjunya, seseorang akan lumpuh jika tidak mati.

Teknik pertarungan hantu, Tinju Angin Beruntun!

Dalam hal kekuatan ledakan, teknik ini tidak cocok untuk Tangan Pembalikan Besar. Namun, pelaksanaan teknik ini jauh lebih cepat, dan jangkauannya jauh lebih besar juga. Tidak banyak kekurangan yang jelas, jadi pihak lain seharusnya tidak dapat melakukan hal yang sama seperti sebelumnya.

Dengan ekspresi buas, Bai Chen melolong dengan marah.

Namun, seperti sebelumnya, sebelum tinjunya bisa mencapai pemuda di depannya, kaki pihak lain muncul di pandangannya sekali lagi.

Setelah melihat area yang menjadi sasaran tendangan, Bai Chen batuk lagi. Dia sudah hampir menangis sekarang. Tak berdaya, dia hanya bisa buru-buru menarik kembali pelanggarannya.

Tinju Angin Berurutan adalah teknik pertempuran terkenal di Paviliun Guru Guru, dan dikatakan sebagai ciptaan guru guru bintang 4. Gerakan cepatnya meninggalkan sangat sedikit kekurangan untuk dieksploitasi oleh lawan, dan bahkan Master Paviliun Luo Qianhong harus menggunakan teknik pertempuran ini dengan tepat. Namun, orang ini mengirim kaki lurus ke pembukaan teknik pertempuran tanpa ragu-ragu …

Jika tendangan itu benar-benar mendarat padanya, bahkan jika dia selamat dari pukulan ini, dia pasti akan terbaring di tempat tidur selama berbulan-bulan.

Untuk dua tendangan berturut-turut mendarat di kelemahan teknik bertarungnya … Apakah mata orang ini untuk ketajaman benar-benar luar biasa, atau apakah itu hanya kebetulan?

Aku tidak percaya itu!

Melolong dengan marah lagi, dia menjentikkan pergelangan tangannya dan pedang panjang muncul di tangannya. Dia menebas seni pedang itu dengan marah, dan dalam sekejap, bayangan muncul.

Teknik pertempuran hantu, Saber of Sorrowful Departure!

Sabre of Sorrowful Departure terdiri dari enam puluh empat gerakan, dan gerakan-gerakan yang terhubung satu sama lain, memungkinkan seseorang untuk melancarkan serangan lanjutan terhadap musuh untuk mendorong pihak lain ke sudut. Kecuali seseorang memiliki senjata dan teknik pertempuran yang lebih kuat, mustahil untuk menahan seni pedang yang cepat ini.

Hu hu hu!

Dengan pedang terbang di sekitar tempat itu, Bai Chen tidak berpikir bahwa pihak lain akan dapat menemukan kelemahan dalam langkah ini. Namun, saat pikiran ini muncul di benaknya, kaki pihak lain muncul di celah sesaat dalam gerakan seni pedang lagi, langsung menuju ke mingmennya.

"Aku… Pu!"

Bai Chen buru-buru mencabut pedangnya dan mundur. Sekali lagi, penarikan kekuatan yang tiba-tiba menyebabkan wajahnya memerah dan darah segar muncrat dari mulutnya.

Tiga teknik pertempuran Phantom berturut-turut yang terdiri dari telapak tangan, tinju, dan pedang, dan Bai Chen hanya berakhir melukai dirinya sendiri. Dia akan menjadi gila.

Bukankah orang ini hanya guru master bintang 2?

Untuk melihat melalui kelemahan dalam teknik pertempuran ahli puncak alam Zhizun dengan satu pandangan …

Kapan guru master bintang 2 menjadi begitu tangguh?

Jika bahkan guru master bintang 2 sekuat itu, lalu apa yang dia, guru master bintang 3, hitung?

Bai Chen merasa semakin tertahan saat dia bertarung, dan dia hampir menjadi gila. Kerumunan yang menyaksikan keributan di sisi saling menatap dengan hiruk pikuk.

Keduanya adalah ahli alam Zhizun, dan di atas itu, mereka berdua adalah guru utama. Karena itu, gerakan mereka sangat cepat. Di atas semua itu, dengan pandangan mereka yang tajam, lebih sering daripada tidak, mereka bisa mengetahui lintasan serangan pihak lain dan menyimpulkan hasil sebelum serangan bahkan mendarat, dan melalui itu, menentukan pergerakan mereka selanjutnya.

Dengan kata lain … Bai shi yang baru saja dengan marah menyatakan bahwa dia akan mengajari orang asingnya sebuah pelajaran, di mata orang banyak, melompat mundur segera setelah pihak lain mengangkat kakinya pada tiga kesempatan, dan di atas itu, dia bahkan menyemburkan seteguk darah setiap kali …

Sial! Apakah Anda pikir Anda adalah badut di sirkus?

Mengapa merasa bahwa Bai shi bahkan lebih tidak dapat diandalkan daripada orang yang datang untuk melantik upacara pelantikan Putra Mahkota Ding Mu?

"Apakah Bai shi… menari?"

"Memang… terlihat seperti itu!"

Beberapa penonton yang berada di tengah kerumunan berkomentar.

Begitu pemuda itu mengangkat kakinya, Bai shi akan melompat mundur. Seolah-olah seorang manusia sedang mempermainkan anjingnya sendiri, dan pada saat yang sama, ia juga menyerupai pasangan yang menari. Anda maju sementara saya mundur… dan sesekali muncrat darah untuk sentuhan keintiman…

Bukankah Anda dengan marah menyatakan bahwa Anda akan membunuh pihak lain?

Untuk melompat-lompat di sekitar area… Apakah Anda yakin tidak sedang menggoda pihak lain?

Tidak ada yang melakukannya seperti Anda…

Pu! Pu! Pu!

Bai Chen sudah terluka parah sebelumnya, tetapi setelah mendengar kata-kata itu dan melihat tatapan aneh di mata kerumunan, dia hampir gagal mengatur napas dan pingsan di tempat.

Menari… Menari kepalamu!

Kaulah yang menari, seluruh keluargamu menari!

Tampaknya seperti itu karena teknik bertempurku benar-benar ditekan oleh gerakan pihak lain …

Semakin dia memikirkannya, semakin marah Bai Chen. Sebagai guru master bintang 3, sosok bergengsi dan dihormati di Kerajaan Xuanyuan, bahkan jika dia menang melawan pihak lain sekarang, dia pasti akan menjadi bahan tertawaan.

"Hari ini, baik kamu mati atau aku mati…"

Sambil meraung marah, dia mengayunkan pedangnya sekali lagi. Pedangnya berkilau, seolah-olah menciptakan medan kekuatan cahaya berbentuk bola di sekelilingnya.

Dengan seni pedang secepat itu, bahkan jika seember air disiramkan ke salah satunya, seseorang akan mampu menangkisnya sepenuhnya.

Saat dia berpikir bahwa pihak lain akan benar-benar tidak berdaya sebelum teknik ini, dia menundukkan kepalanya, hanya untuk melihat satu kaki dengan santai direntangkan ke arahnya. Sama seperti beberapa kali sebelumnya, tembakannya menembus celah dalam seni pedang.

"Sialan!"

Apa-apaan ini?

Bagaimana mungkin Anda bisa mengetahui kelemahan dari setiap teknik pertempuran yang saya tampilkan …

Apakah Anda mempelajari semua teknik pertempuran saya sebelum datang?

Apakah ada gunanya?

Tidak bisakah kita melakukan pertarungan berdarah panas dan gagah berani?

Untuk menyerang tanpa ampun kekuranganku, apa kau tidak tahu apa itu cinta dan perhatian pada orang yang lebih tua?

Bai Chen menangis.