Library of Heaven's Path – Chapter 457

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 457

Chapter 457: Mengapa Kita Tidak Bertaruh?

Melihat pihak lain bersikeras, Sai Xiaoyu mengalah, "Jika Anda benar-benar ingin mencobanya, saya dapat membawa Anda ke sini!"

Meskipun pemuda di hadapannya dapat melihat melalui masalah yang tidak dapat dia pahami, jauh di dalam hatinya, dia masih berpikir bahwa tidak mungkin pihak lain melewati persidangan. Jadi, dia tidak terlalu memperhatikan pernyataan Zhang Xuan yang membayarnya kembali berkali-kali lipat. Sejujurnya, dia sudah menganggap seratus batu roh sebagai hadiah.

Setelah menyimpan barang-barang yang telah dia beli, kelompok itu berjalan keluar dari Paviliun Kelas Satu dan menaiki tangga.

Dua lantai terbawah dari Aula Penilai adalah pasar sementara lantai di belakangnya merupakan guild resmi mereka. Berjalan ke ruang tunggu, mereka melihat lusinan orang berbaris dalam dua kolom rapi dengan segala macam harta di tangan mereka.

Artefak ini tidak terlalu berharga; mereka kemungkinan besar adalah barang biasa yang bisa dibeli hanya dengan beberapa batu roh di lantai pertama.

Ada dua pria muda di antrian paling depan yang memeriksa setiap artefak pelanggan dengan cermat. Setelah menilai dengan cermat, mereka akan meninggalkan bekas di atasnya dan menulis dokumen penilaian.

Beberapa dari mereka yang artefaknya dinilai pergi dengan gembira sedangkan beberapa yang lain merasa tertekan.

Baik barang palsu maupun asli bercampur satu sama lain di pasar di lantai pertama; jika seseorang memilih dengan benar, seseorang dapat memperoleh keuntungan besar. Jika tidak, seseorang hanya bisa mengakui kemalangan mereka. Melihat ekspresi kerumunan, jelas terlihat bahwa sebagian besar orang termasuk dalam kelompok terakhir.

"Ada beberapa yang merasa khawatir bahkan setelah membeli barangnya sehingga mereka akan datang ke sini dan menilai barangnya. Yang melakukan penilaian di lantai ini adalah penilai bintang 1 yang baru saja lulus ujiannya! " Kata Sai Xiaoyu.

"Un!" Zhang Xuan mengangguk.

Dia juga telah melihat satu bintang emas yang bersinar di lambang yang disematkan di depan dada dua pemuda itu.

Penilai bintang-1 sudah mampu mengidentifikasi beberapa harta yang lebih umum dan sederhana, dan artefak yang dikirim ke sini sebagian besar juga dari tingkat ini.

"Arus Harmonis Piala Mengalir ada di depan, ayo lanjutkan!"

Kelompok itu tidak berlama-lama di ruang utama. Di bawah kepemimpinan Sai Xiaoyu, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk tiba di sebuah ruangan.

Hall Master Sai!

"Guru!"

Setelah berjalan ke sebuah ruangan, beberapa tetua segera maju dan menyapa Sai Xiaoyu dengan hormat.

Sebagai kepala aula, Sai Xiaoyu memegang prestise yang sangat besar di Aula Penilai. Ada banyak penilai bintang 3 yang merupakan muridnya, dan mereka berhutang budi kepadanya atas bimbingannya.

Melihat sekilas ke dalam ruangan, hanya ada sekitar enam hingga tujuh orang di sini. Bingung, Zhao Feiwu bertanya, "Berapa total penilai yang ada di Aula Penilai?"

Setelah mendengar pertanyaan itu, senyum pahit muncul di wajah Sai Xiaoyu saat dia menggelengkan kepalanya, "Meskipun Appraiser Hall terdengar mengesankan, termasuk saya, hanya ada total tiga penilai bintang 4 dan delapan bintang 3. Yang lainnya semuanya adalah penilai bintang 2 dan bintang 1! "

"Begitu sedikit orang?" Kerumunan itu tercengang.

Melihat kemegahan Aula Penilai, mereka mengira setidaknya akan ada selusin penilai bintang 4 di sini. Namun, bertentangan dengan harapan mereka, mereka hanya bertiga.

Tidak heran mengapa orang mengatakan bahwa sulit untuk memenuhi syarat sebagai penilai. Dari kelihatannya sekarang, itu bukan hanya rumor belaka.

"Memang!" Sai Xiaoyu menggelengkan kepalanya. Mengubah topik, dia berpaling ke dua penilai bintang 3 dan berkata, "Panggil Penatua Chen dan Penatua Lu. Beri tahu mereka bahwa seseorang tertarik untuk menantang Arus Harmonis Piala Mengalir! "

"Menantang Arus Harmonis Piala Mengalir?"

Duo itu terkejut. Mereka buru-buru berbalik dan pergi.

Sebagai penilai bintang 3, mereka sangat menyadari kesulitan Arus Harmonis Piala Mengalir. Sudah bertahun-tahun, tapi tetap saja, tidak ada satu orang pun yang berhasil. Untuk berpikir bahwa seseorang masih akan tertarik untuk mencobanya bahkan sekarang, dia harus dibutakan oleh hadiah yang sangat besar.

Tidak lama kemudian, dua orang tua berjanggut putih berjalan mendekat. Bahkan sebelum mereka mencapai ruangan, suara kasar sudah terdengar, "Hall Master Sai, seseorang berniat untuk menantang Arus Harmonis Piala Mengalir? Apakah Old Hu atau Old Du? Kedua orang itu belum menyerah? "

Old Hu dan Old Du yang dia bicarakan adalah penilai bintang 4 dari cabang lain.

Mereka telah mengunjungi Kota Honghai beberapa kali dengan harapan bisa membersihkan Arus Harmonis Piala Mengalir, tetapi sampai saat ini, mereka belum berhasil.

Hanya dua orang itu yang mencoba melakukan persidangan dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian besar penilai tidak repot-repot mencoba, mengetahui kesulitan dari persidangan. Jadi, begitu kedua tetua mendengar bahwa seseorang bermaksud untuk menantang Arus Harmonis Piala Mengalir, mereka segera memikirkannya.

"Hmm? Dimana mereka?"

Melihat sekeliling ruangan tetapi tidak melihat sosok yang dia harapkan untuk dilihat, tetua yang bersuara kasar itu bertanya dengan bingung.

"Penatua Chen, penantang kali ini bukanlah salah satu dari mereka. Adik laki-laki ini di sini, Zhang Xuan! "

Melihat Penatua Chen melihat sekeliling dengan bingung, Sai Xiaoyu menggelengkan kepalanya dan menghentikan yang terakhir.

"Dia?"

Tidak hanya kedua tetua itu tercengang, penilai lain di ruangan itu juga memiliki ekspresi bingung di wajah mereka.

Mereka mengira bahwa orang yang menantang Arus Harmonis Piala Mengalir akan menjadi penilai yang luar biasa, tetapi untuk berpikir bahwa itu masih akan menjadi orang yang belum dewasa yang bahkan belum berusia dua puluh.

Mengabaikan reaksi orang banyak, Sai Xiaoyu memperkenalkan, "Saudara Zhang, ini Penatua Chen Yu. Yang di sebelahnya adalah Penatua Lu Xi. Mereka adalah dua penilai bintang 4 lainnya dari guild! "

Zhang Xuan mengangguk.

Bahkan jika Sai Xiaoyu tidak memperkenalkan mereka, Zhang Xuan juga sudah menebaknya. Meskipun kedua tetua tidak mengenakan jubah penilai, aura mereka sangat dalam dan berat. Hanya dengan melihat, jelas bahwa mereka memiliki kultivasi luar biasa yang setara dengan Jin Conghai.

Dilihat dari kekuatan dan sikap santai mereka di hadapan Sai Xiaoyu, jelas bahwa mereka adalah dua penilai bintang 4 yang tersisa.

"Tuan Balai, kamu memanggilnya apa? Saudara?"

Penatua Chen adalah orang pertama yang menyadari cara aneh Sai Xiaoyu dalam menyapa Zhang Xuan, dan dia bingung karenanya.

Sebagai kepala Aula Penilai, posisinya sangat tinggi sehingga semua orang, kecuali mereka berdua, harus memanggilnya sebagai ‘guru’. Namun, dia benar-benar memanggil seorang pemuda sebagai ‘saudara’ … Apa latar belakang anak muda itu?

"Un, meskipun Saudara Zhang masih muda, keahliannya dalam menilai sama sekali tidak kalah dengan saya!" Sai Xiaoyu terkekeh.

"Sama sekali tidak kalah dengan Anda … Apakah Anda tidak melebih-lebihkan terlalu banyak?" Penatua Chen menggelengkan kepalanya karena tidak percaya. Penilai lain di ruangan itu juga membagikan pemikirannya.

Daripada bakat, menilai lebih banyak tentang pengalaman dan pengetahuan.

Pengetahuan membentuk dasar dari evaluasi penilai, dan hanya dengan pengetahuan yang tak terbatas seseorang dapat mencapai ketinggian yang tinggi di jalur penilai.

Menilai dari penampilan orang ini, dia sepertinya baru berusia delapan belas atau sembilan belas tahun ini. Bahkan jika dia mulai belajar dari rahim ibunya, paling banyak, dia hanya punya dua puluh tahun untuk menambah pengetahuan. Bagaimana mungkin dia bisa bersaing dengan Hall Master Sai, penilai bintang 4 yang telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk menilai?

"Itu benar. Sebuah masalah telah terjadi dengan Bambu Hijau yang dinilai guru sebelumnya… "Melihat keraguan di mata kerumunan, Liu Chang dengan cepat menjelaskan kejadian dari sebelumnya.

"Maksudmu… hanya dengan melihat, dia melihat racun mematikan yang terkandung dalam Bambu Hijau dan memutuskan bahwa itu tidak cocok untuk penempaan pil?"

"Ini sepertinya bukan alat penilai, bukan?"

Setelah mendengar cerita Liu Chang, bukan hanya kerumunan yang tidak terkesan, kebingungan mereka semakin dalam.

Penilai harus memeriksa bambu dengan hati-hati, mungkin mengambil beberapa sampel dan bereksperimen dengan mereka bahkan sebelum sampai pada kesimpulan seperti itu. Namun, untuk bisa menentukan begitu banyak hanya dengan sekali pandang… Kenapa dia malah merasa seperti seorang peramal?

"Baiklah, Saudara Zhang, kami akan membuka ruangan untuk Arus Harmonis Piala Mengalir untukmu sekarang. Anda harus masuk sendiri, dan akan ada total sepuluh harta karun di dalamnya. Selama Anda menilai salah satu dari mereka secara akurat, Anda akan dianggap telah lulus uji coba! "

Mengabaikan tatapan ragu dari kerumunan, Sai Xiaoyu melambaikan tangannya.

"Un!" Zhang Xuan menjawab.

Tampaknya tidak sulit karena dia hanya perlu mengidentifikasi salah satu artefak dengan benar.

"Mari kita mulai!"

Sai Xiaoyu memberi isyarat agar Penatua Chen dan Penatua Lu ke dinding, dan masing-masing dari mereka mengambil kunci dan meletakkannya di celah di dinding.

Jiya!

Dindingnya terbuka, menampakkan sebuah pintu di dalamnya,

Artefak dalam Harmonious Stream of Flowing Goblets adalah harta karun yang luar biasa. Jadi, untuk tujuan keamanan, hanya ketika tiga kunci dikumpulkan barulah bisa dibuka.

Tanpa tiga kunci itu, bahkan seorang ahli Transcendent Mortal 4-dan tidak akan bisa masuk.

Dengan jentikan pergelangan tangannya, Sai Xiaoyu mengeluarkan setumpuk batu roh dan meletakkannya di dalam lubang abu-abu di dinding. Dalam sekejap, seolah-olah sebuah formasi telah diaktifkan, dan cahaya cemerlang bersinar darinya.

"Kamu bisa masuk sekarang!"

Sai Xiaoyu memberi isyarat.

Jadi, Zhang Xuan mulai berjalan. Namun, sebelum dia bisa berjalan melewati pintu, Penatua Chen melangkah di depannya.

"Apakah Anda memahami kesulitan Arus Harmonis Piala Mengalir?"

Meskipun Hall Master Sai baru saja memuji pihak lain, dia masih tidak terlalu memikirkan pemuda ini.

Jika Aliran Harmonis Piala Mengalir sesederhana itu, orang lain akan berhasil sejak lama.

"Saya tidak punya ide!" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Aku baru saja mendengarnya, dan dikatakan bahwa selama seseorang menyelesaikan persidangannya, seseorang akan berhak mendapatkan hadiah lima ribu batu roh. Jadi, saya memutuskan untuk mencobanya! "

"Kamu berani menantangnya… setelah mendengarnya?"

Penatua Chen merasakan penglihatannya menjadi gelap.

Dia berpikir bahwa pihak lain mungkin jenius yang telah mempersiapkan waktu lama untuk ini sejak Hall Master Sai membawanya. Namun, untuk berpikir bahwa dia datang tepat setelah mendengarnya …

Juga, apa yang dia maksud dengan lima ribu batu roh? Tidak mungkin dia ada di sini untuk mendapatkan hadiahnya, bukan?

Penatua Chen sangat marah.

Aliran Harmonis Piala Mengalir bukanlah tantangan belaka. Itu adalah uji coba untuk penilai bintang 5 juga, dan karena itu, hanya penilai bintang 4 yang memenuhi syarat untuk mencobanya. Namun, ingin menantangnya hanya untuk hadiah uang, bukankah pihak lain mengambil cara ini terlalu enteng?

"Hall Master Sai, untuk mengizinkan seseorang menantang Arus Harmonis Piala Mengalir hanya untuk hadiah uang, bukankah ini melanggar prestise Aula Penilai?"

Tidak dapat menahan amarahnya, Penatua Chen berpaling ke Sai Xiaoyu untuk memprotes.

Untuk ingin mencoba tes ujian penilai bintang 5 hanya untuk hadiah uangnya, pihak lain terlalu meremehkan pekerjaan itu.

"Penatua Chen, Anda membesar-besarkan masalah ini. Saudara Zhang… ada… di sini untuk batu roh, tapi dia memiliki kemampuan untuk mendukungnya! "

Sai Xiaoyu bermaksud untuk berbicara untuk Zhang Xuan, tetapi setelah beberapa saat ragu-ragu, dia menyadari bahwa orang ini … memang di sini untuk batu roh!

"Kemampuan untuk mendukung kata-katanya? Arus Harmonis Piala Mengalir juga dikenal sebagai Aliran Harmonis Daun Mengalir. Artinya sederhana; penantang harus mengidentifikasi jenis, nama, asal, nilai, dan berbagai properti artefak lainnya pada saat artefak itu mengalir… Untuk menantangnya hanya untuk batu roh, ini… "Penatua Chen memprotes dengan marah.

Menyela pihak lain, Sai Xiaoyu berkata, "Cukup, karena persidangan sudah diaktifkan, biarkan saja dia mencobanya. Siapa tahu, mungkin Saudara Zhang bisa menghasilkan keajaiban? "

Dia tidak menanggung banyak harapan untuk Zhang Xuan, tetapi karena dia setuju untuk mencobanya, dia memutuskan untuk melewatinya.

Lagipula, pihak lain telah membantunya begitu besar. Bagaimana dia bisa menghadapi orang lain jika dia bahkan tidak bisa memenuhi apa yang dia janjikan?

"Un!"

Melihat bahwa Sai Xiaoyu telah berhasil mengendalikan Penatua Chen, Zhang Xuan tidak bisa repot-repot untuk mengatakan apa pun. Karena itu, dia melangkah maju dan memasuki ruangan.

Weng!

Begitu dia masuk, pintu di belakangnya tertutup.

"Omong kosong! Ini benar-benar tidak masuk akal! "

Penatua Chen melemparkan lengan bajunya karena tidak senang.

"Tetua di sini, apakah maksudmu tuan muda kita akan gagal dalam Arus Harmonis Piala Mengalir?"

Tepat saat Penatua Chen tidak senang dengan tindakan Hall Master Sai dan akan memprotes, sebuah suara acuh tak acuh terdengar dari belakang. Berbalik, Penatua Chen melihat seorang pria gemuk yang gemuk gemetar berdiri tidak terlalu jauh.

"Memang, Arus Harmonis Piala Mengalir membutuhkan seseorang untuk memiliki pemahaman yang mendalam tentang seni menilai. Mengingat bagaimana Hu Tua dan Old Du tidak dapat menyelesaikannya, bagaimana bisa orang berusia delapan belas atau sembilan belas tahun seperti dia menyelesaikan persidangan? "

Penatua Chen mendengus karena tidak senang.

"Karena kamu begitu yakin akan hal itu, lalu… mengapa kita tidak bertaruh?" kata pria montok itu.

"Bertaruh?" Penatua Chen tercengang.

"Memang. Saya berani bertaruh bahwa tuan muda kita pasti bisa menyelesaikan persidangan sementara Anda akan bertaruh sebaliknya. Adapun taruhannya… jangan membuatnya terlalu besar. Apa pendapatmu tentang tiga ribu batu roh? "

Pria gemuk itu menatap Penatua Chen dengan senyum cerah.