Library of Heaven's Path – Chapter 47

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 47

Chapter 47: Huang Yu

"Gongzi, apakah kamu di sini untuk membeli buku atau melihat-lihat buku?"

Gongzi -> Tuan-tuan

Saat dia melangkah ke toko buku, seorang wanita muda melangkah maju untuk menyambutnya.

Berusia sekitar tujuh belas hingga delapan belas tahun, wajah dan penampilannya yang murni sangat memikat. Meskipun dia masih sedikit kurang dibandingkan dengan Shen Bi Ru laoshi, dia dianggap sebagai kecantikan yang luar biasa.

"Apakah ada… manual rahasia tentang teknik kultivasi Fighter 6 dan disini?"

Zhang Xuan mengungkapkan tujuannya di sini padanya.

"Teknik budidaya petarung 6-dan? Gongzi pasti bercanda. Panduan rahasia tentang teknik kultivasi semacam itu membutuhkan biaya yang besar, bisnis kecil seperti kami tidak memiliki kualifikasi untuk menjualnya … Jika Anda ingin beberapa panduan teknik kultivasi tingkat masuk, kami memiliki beberapa di sini … "Wanita itu bergetar kepalanya.

Buku-buku yang dijual di toko mereka sebagian besar terdiri dari geografi manusia, biografi tokoh-tokoh terkemuka dan semacamnya. Teknik budidaya adalah sesuatu yang sangat dirahasiakan oleh para pembudidaya, jadi bagaimana bisa dibiarkan untuk dilihat-lihat atau dijual bebas?

"Lalu… Apakah kamu tahu ada toko yang menjualnya?" Mengonfirmasi tersangka bahwa manual tidak dijual di sini, Zhang Xuan menghela nafas dan menatapnya dengan penuh harapan.

"Menjualnya?" Wanita itu menggelengkan kepalanya. "Tidak mungkin bagi siapa pun di Kota Kerajaan Tianxuan untuk menjual teknik budidaya tingkat ini. Namun… Beberapa ahli memang mengumpulkan cukup banyak dari mereka. Jika Anda memiliki hubungan yang bersahabat dengan mereka, mereka mungkin mengizinkan Anda untuk melihat melalui mereka! "

"Izinkan saya untuk memeriksanya? Melihat-lihat juga bagus! " Mata Zhang Xuan berbinar.

Dengan Library of Heaven’s Path, dia tidak perlu membeli buku. Selama dia bisa meletakkan tangannya di atas buku-buku itu, hanya dengan membaliknya, buku yang sesuai akan disusun secara otomatis.

"Apakah Anda tahu ada manula yang mengumpulkan manual semacam itu di kediaman mereka, dan mengizinkan orang lain untuk menjelajahinya?" Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

"Izinkan orang lain untuk menjelajahinya?" Wanita itu mengerutkan kening dan tepat ketika dia akan menggelengkan kepalanya, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan kelicikan melintas di matanya. Dia tersenyum dan berkata, "Saya tahu satu. Namun, dia dikenal eksentrik! Ketika dia bersemangat, dia tidak akan keberatan bahkan jika Anda mengambil semua buku di rumahnya. Tetapi jika suasana hatinya sedang buruk, mengabaikan fakta apakah dia akan mengizinkan Anda untuk melihat-lihat bukunya atau tidak, dia bahkan mungkin tidak mengizinkan Anda untuk berjalan melewati pintunya… "

"Orang seperti itu ada di dunia?" Zhang Xuan mengerutkan kening. Dia melanjutkan, "Kalau begitu, bolehkah saya menyusahkan Anda untuk membimbing saya mencari senior itu?"

"Kebetulan tidak banyak bisnis hari ini. Aku akan membawamu ke sana sekarang! " Wanita muda itu tersenyum.

Terima kasih atas masalahnya!

Dia tidak berharap wanita itu akan sangat membantu untuk membawanya ke sana secara pribadi, jadi dia menganggukkan kepalanya sebagai rasa terima kasih.

Dengan wanita itu memimpin di depan, mereka berdua berjalan keluar dari toko buku.

Melalui obrolan kosong mereka, Zhang Xuan mengetahui bahwa nama wanita itu adalah Huang Yu. Toko buku ini dibuka olehnya. Dilihat dari tampilan toko buku tersebut, sepertinya baru dibuka, maksimal sekitar sepuluh hari atau lebih.

"Maksudmu ada banyak buku di rumah senior itu?" Setelah berjalan jauh, Zhang Xuan tidak bisa menahan diri untuk tidak bertanya.

"Tentu saja. Senior itu adalah sarjana terkenal di seluruh kerajaan, dan dia pernah menjadi guru Kaisar Shen Zhui! Dia adalah orang yang bisa dengan bebas masuk dan keluar dari Gudang Koleksi Buku kerajaan. Menurutmu apakah mungkin buku di rumahnya tidak banyak? " Huang Yu berkata dengan hormat.

"Guru Kaisar Shen Zhui? Artinya, dia pernah menjadi guru kaisar? " Zhang Xuan tercengang.

Kaisar Kerajaan Tianxuan saat ini bernama Shen Zhui. Tidak ada yang menyadari tingkat spesifik dari kultivasinya, mereka hanya tahu bahwa dia adalah orang terkuat di seluruh kerajaan, tak tertandingi oleh siapa pun!

Tutor dari sosok seperti itu dipilih dengan cermat dan harus menjalani banyak proses seleksi sebelum posisi mereka dikonfirmasi. Bahkan kepala sekolah Akademi Hongtian tidak memiliki kualifikasi seperti itu!

"Dia adalah guru lukis dan kaligrafi, dan bukan guru seni bela dirinya. Meski begitu, dia tetap sosok luar biasa yang sangat dihormati oleh kaisar! " Pada titik ini, wajah Huang Yu berubah serius saat dia memperingatkan Zhang Xuan, "Tuan tua Lu Chen ini adalah orang yang elegan yang sangat memperhatikan kesopanan. Dia benci junior berbicara omong kosong di hadapannya. Saat kami tiba, sebaiknya Anda tidak berbicara terlalu mudah. Jika tidak, Anda tidak mungkin diberi izin untuk menelusuri buku-bukunya! "

"Un!" Zhang Xuan mengangguk.

"Juga, aku juga punya urusan sendiri yang harus diselesaikan. Ketika kami tiba, Anda harus berurusan dengan masalah meminjam buku sendiri, jangan mengacaukan masalah saya dengan milik Anda! " Huang Yu melirik dengan mata indahnya saat dia berbicara.

"Jangan khawatir, aku tidak akan menempatkanmu dalam posisi yang sulit!" Memahami arti di balik kata-katanya, Zhang Xuan tersenyum sebagai jawaban.

Dia sudah bersyukur atas kenyataan bahwa dia bersedia membawanya. Jika dia mampu, dia akan bisa meminjam buku. Namun, bahkan jika dia berakhir dengan kegagalan, tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengatasinya.

Tidak peduli apapun, dia tetaplah seorang guru. Bagaimana dia bisa menempatkan seorang wanita muda dalam posisi yang canggung?

"Pak tua lebih memilih junior yang lebih penurut. Tidak peduli apa yang dikatakan pak tua itu, Anda hanya perlu menganggukkan kepala. Anda juga harus tahu bahwa sarjana hebat seperti dia cenderung lebih konservatif sehingga pemikirannya mungkin berbeda dari kita, anak muda. Cobalah untuk tidak bertengkar dengannya tentang ini! " Huang Yu mengingatkannya sekali lagi.

Keduanya segera keluar dari pasar. Setelah melewati serangkaian gang yang akan membuat orang bingung, mereka tiba di sebuah tempat tinggal.

"Ini adalah kediaman tuan tua Lu Chen!" Huang Yu menunjuk ke arah kediaman.

Zhang Xuan mengangkat kepalanya untuk melihat seluruh kediaman. Itu tidak seluas dan semewah yang dia harapkan. Sepertinya kediaman rumah tangga biasa dan bahkan tidak ada plakat pintu di pintu masuk. Jika bukan karena Huang Yu yang menuntunnya ke sini, dia mungkin mengira ini adalah kediaman warga sipil biasa.

Ini adalah … tempat guru kaisar tinggal?

Zhang Xuan merasa sulit untuk percaya.

"Tuan tua Lu Chen menjalani kehidupan yang hemat. Ada banyak waktu ketika Kaisar Shen Zhui menawarkan untuk membangun kembali kediamannya, tetapi dia dengan tegas menolak tawaran itu! " Menyadari keraguannya, Huang Yu menjelaskan.

Zhang Xuan menganggukkan kepalanya saat rasa hormatnya terhadap guru kaisar tumbuh.

Meski memiliki status sosial seperti itu, ia mampu tetap tidak rusak dan hemat tanpa diubah oleh kekuasaan. Sepertinya pak tua ini adalah orang yang sentimental dan terus terang.

Da da da da!

Tepat ketika mereka akan mengetuk pintu, sebuah kereta bergegas mendekat. Suara derap kudanya yang khas menggema di sepanjang gang.

Jiyaaaa!

Kereta berhenti di samping keduanya. Seorang pria muda membelah tirai gerbong dan berjalan keluar.

Dia adalah seorang pemuda berusia tujuh belas sampai delapan belas tahun berpakaian putih. Tinggi dan ramping, wajahnya sangat indah, mirip dengan giok putih. Dengan sekali pandang, jelas terlihat bahwa dia adalah keturunan, dan dia memancarkan aura superioritas.

"Xiao Yu? Kamu di sini juga! "

Xiao Yu -> Little Yu (Nama hewan peliharaan untuk Huang Yu)

Melihat Huang Yu, mata gongzi berpakaian putih itu berbinar dan segera mencoba untuk menatapnya.

Gongzi -> Tuan-tuan

"Saya Huang Yu, jangan beri saya nama panggilan yang lembek. Kami belum begitu akrab satu sama lain! " Huang Yu mengerutkan bibirnya dengan jijik.

"Mengingat hubungan antara keluarga kita, tidak terlalu berlebihan jika memanggilmu Xiao Yu. Lagipula, bukankah itu cara aku memanggilmu saat kamu masih kecil juga? Apakah Anda di sini untuk mengunjungi tuan tua Lu Chen juga? " Gongzi berbaju putih itu tersenyum dan melemparkan jubahnya. Dia berpose, seolah menyatakan bahwa kemenangan ada di tangannya. "Hehe, jangan terlalu memikirkan benda itu. Itu pasti akan menjadi milikku! "

"Sulit untuk mengatakan siapa itu pada saat ini! Aku hanya takut kamu akan menangis kalau begitu! " Huang Yu tidak menyerah untuk mengejeknya.

Kita lihat nanti!

Gongzi berpakaian putih terkekeh. Pada titik ini, dia akhirnya memperhatikan Zhang Xuan dan mengerutkan kening, "Siapa ini? Xiao Yu, mengapa kamu membawa orang luar ke sini … "

"Tidak peduli siapa yang saya bawa, itu bukan urusan Anda!"

Huang Yu mengerutkan bibirnya, tidak menyayangkan wajah pihak lain.

"Hmph, Nak. Tidak peduli siapa Anda, saya menyarankan Anda untuk menjauh dari Xiao Yu. Dia bukanlah seseorang yang sosok kecil seperti kamu bisa taruh di atasnya! " Melihat Zhang Xuan, gongzi berpakaian putih menyipitkan matanya dan meludah dengan dingin.

"…"

Zhang Xuan tidak menyangka akan diancam ketika dia berada di sini hanya untuk meminjam buku. Perasaan tidak berdaya yang kuat melonjak melalui dirinya.

Menggunakan kata-kata dari dunia sebelumnya, dia beruntung seperti luwak mati.

Yang dilakukan Huang Yu hanyalah membawanya ke sini, mereka hanyalah kenalan. Apakah Anda benar-benar harus bertindak sejauh itu?

Diancam oleh seseorang, Zhang Xuan merasa tidak senang. Dia meregangkan punggungnya dan menghilangkan kekhawatirannya, "Kamu terlalu banyak campur tangan. Saya minta maaf, tetapi saya rasa Anda tidak perlu mengkhawatirkan diri sendiri tentang ini! "

"Baik, saya harap Anda tidak menyesali kata-kata Anda!"

Dia tidak menyangka bahwa seorang pemuda yang belum pernah dia temui sebelumnya berani berbicara kepadanya dengan cara seperti itu. Alis gongzi berpakaian putih terangkat dan matanya menyipit. Berbalik, dia mengabaikan dua lainnya dan berjalan ke depan halaman untuk mengetuk pintu.

"Kenapa kamu begitu gegabah…"

Saat pria berpakaian putih mengetuk pintu, suara cemas Huang Yu terdengar di telinga Zhang Xuan.

"Mengapa?" Zhang Xuan menatapnya dengan bingung.

"Apa kau tahu siapa dia, berani bicara padanya seperti itu?" Melihat ekspresi tidak sadar di wajah pihak lain, Huang Yu merasa sedikit tidak berdaya.

Sungguh sulit untuk mengatakan apakah orang ini memiliki hati yang kuat atau ada yang salah dengan kepalanya.

"Siapa yang peduli siapa dia …" Zhang Xuan mengangkat bahu.

Apa hubungannya identitasnya dengan saya?

"Kamu …" Melihat ekspresi wajah pemuda itu, Huang Yu mulai ragu apakah dia telah membuat orang bodoh. Melihat tatapan acuh tak acuh di matanya, dia bisa mengatakan bahwa dia benar-benar tidak peduli dengan identitas orang yang baru saja dia sakiti. Kehilangan kata-kata, dia hanya bisa memperkenalkan orang sebelumnya kepadanya, "Dia adalah putra tunggal Zhennan Wang, Bai Xun!"

Zhennan Wang dikenal sebagai subjek otoritatif nomor satu di Kerajaan Tianxuan, posisinya hanya di bawah Kaisar Shen Zhui. Menyinggung putra satu-satunya berarti akan sulit baginya untuk mencari nafkah di Kerajaan Tianxuan.

Awalnya, dia berpikir bahwa mengungkapkan identitas pihak lain akan menimbulkan ketakutan pada orang ini dan bahwa dia akan bertanya padanya bagaimana dia harus menyelesaikan masalahnya. Bertentangan dengan harapannya, Zhang Xuan melihat ke atas dengan ekspresi bingung, "Zhennan Wang … Siapa dia?"