Library of Heaven's Path – Chapter 48

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 48

Chapter 48: Apa-apaan Mainan Ini

"…" Huang Yu merasakan penglihatan itu sebelum putarannya dan dia hampir pingsan di tempat.

Bahkan tidak tahu Zhennan Wang? Bung, apakah Anda benar-benar dari Kerajaan Tianxuan? Apakah Anda yakin tidak muncul dari sudut yang jauh!

Saat ini, dia mulai menyesal membawa orang ini ke sini!

Mengingat betapa bodohnya dia, kemungkinan dia akan mengatakan sesuatu yang salah dan menariknya ke bawah bersamanya!

Sebenarnya, Zhang Xuan benar-benar tidak bertindak, dia benar-benar tidak peduli tentang masalah ini.

Diri sebelumnya adalah guru terburuk di akademi. Selama ini, dia disibukkan dengan bagaimana dia bisa menahan diri untuk tidak dikeluarkan dari sekolah. Karena itu, dia tidak pernah mencoba untuk menyelidiki urusan internal kerajaan dan hanya tahu sedikit tentangnya. Dia sebelumnya bahkan tidak tahu bagian, divisi, dan biro apa, jadi bagaimana mungkin dia tahu siapa Zhennan Wang itu.

Jiya!

Saat dia akan menjelaskan pencapaian perang yang mulia dari Zhennan Wang, pintu di depan mereka berderit dan terbuka. Seseorang seperti kepala pelayan muncul dalam pandangan mereka, menyambut mereka.

"Paman Cheng, saya sudah siap sekarang. Saya berharap untuk menerima bimbingan guru lagi! " Menuju kepala pelayan yang dia panggil Paman Cheng, Gongzi berpakaian putih Bai Xun berbicara dengan hormat, arogansi yang dia miliki beberapa saat yang lalu tidak ada dalam suaranya.

Gongzi -> Tuan-tuan

"Jadi ini adalah Bai gongzi dan Huang guniang! Silakan ikuti saya untuk menunggu di lounge! " Setelah melihat ketiganya berdiri di pintu masuk, kepala pelayan membungkuk dan mengantar mereka masuk.

Gongzi -> Pria | Guniang -> Nyonya / Nona

Ketiganya mengikuti di belakangnya ke kediaman.

Zhang Xuan menatap sekeliling.

Hunian ini mungkin tidak terlalu mewah dalam renovasi, bahkan lebih rendah jika dibandingkan dengan bagian tertentu dari akademi, tetapi itu membawa suasana yang sama sekali berbeda. Setiap momen keheningan dan setiap gerakan di halaman terasa seperti lukisan tinta tenang yang memancarkan keanggunan tak terlukiskan.

Lukisan tinta alami yang luar biasa!

Zhang Xuan tidak bisa tidak memuji.

"Oh? Gongzi… sepertinya memiliki bakat dalam melukis? " Mendengar pujiannya, kepala pelayan itu berbalik dan bertanya.

"Itu hanya komentar biasa!" Dia tidak menyangka bahwa komentar santai yang dia ucapkan akan menarik perhatian kepala pelayan. Zhang Xuan buru-buru menggelengkan kepalanya.

Dalam kehidupan sebelumnya, dia adalah seorang pustakawan, dan pekerjaannya sangat terkait dengan literasi. Meskipun dia telah melihat banyak lukisan berbeda saat itu, dia tidak pernah mengambil kuas, tentu saja, cat!

"Laoye kami menggunakan hatinya sebagai kuas dan halaman sebagai kertasnya untuk mengubah seluruh kediaman menjadi lukisan. Anda tidak salah dalam kata-kata Anda! " Kepala pelayan itu menganggukkan kepalanya dan terus bergerak maju.

Laoye -> Tuan tua

Segera, mereka tiba di ruang tunggu.

Lounge tidak terlalu besar tetapi kaya akan lukisan, memberikan ruangan semacam keanggunan klasik. Ini memiliki efek menenangkan bagi mereka yang melangkah ke dalamnya.

Tidak seperti tempat lain, di mana Pilar Batu Pengukur Kekuatan dapat ditemukan di mana-mana, yang membuat orang merasa seolah-olah akan terlempar jika kekuatannya tidak mencukupi.

"Saya akan melapor ke laoye!"

Setelah mengatur kursi untuk mereka bertiga, kepala pelayan berbalik untuk pergi.

"Anda tahu satu atau dua hal tentang lukisan?" Saat kepala pelayan pergi, Huang Yu melihat dengan rasa ingin tahu.

Dia sepertinya mendengar percakapan di belakang sana. Kalau dipikir-pikir, dia tidak tahu apa-apa tentang pemuda yang dia bawa ke sini.

"Saya hanya merasa bahwa penataan di halaman ini mengingatkan pada lukisan!" Zhang Xuan menjawab.

"Xiao Yu, jangan dengarkan omong kosongnya. Orang ini hanya membuat pertunjukan untuk menarik perhatianmu! " Tatapan mata Bai Xun begitu kuat sehingga api bisa muncul darinya.

"Apa yang Anda tahu? Teman saya di sini sangat berpengetahuan dan berbakat! Apakah menurut Anda semua orang suka bertingkah laku seperti Anda? " Mendengar pihak lain menghina teman yang dibawanya, Huang Yu tidak senang.

"Berpengetahuan luas? Dia? Xiao Yu, kamu harus berhati-hati. Saya pikir anak ini hanyalah seorang playboy yang tidak berguna. Meskipun masih muda, dia ahli dalam seni menipu untuk memenangkan hati para gadis. Dia benar-benar tidak punya rasa malu! "

Luoluo, mendengar wanita itu memuji Zhang Xuan, Bai Xun merasakan kemarahan dalam dirinya semakin mendidih dan dia menggertakkan giginya dengan marah.

"Teman saya di sini ahli dalam sitar, catur, sastra, dan melukis, tidak ada yang dia tidak mampu, tidak ada yang tidak dia kuasai. Tidak hanya dia luar biasa di generasi muda, tidak banyak dari generasi tua yang bisa menyamainya! Sebaliknya, lihat diri Anda sendiri! Anda tidak ahli dalam apa pun, dan pikiran Anda hanya dipenuhi dengan perkelahian dan pembunuhan sepanjang hari! Kaulah yang tidak berguna! "

Huang Yu tidak mundur.

"Terampil dalam sitar, catur, sastra, dan lukisan? Maksudmu dia? Dia tidak terlihat jauh lebih tua dariku. Bahkan jika dia mulai belajar di dalam kandungan, seberapa banyak yang bisa dia pelajari? Anda mungkin satu-satunya yang akan ditipu olehnya! " Bai Xun menatap tajam ke arah Zhang Xuan.

"Hanya karena dia masih muda berarti dia tidak ahli? Bagaimana jika dia berbakat? Jangan meragukan orang lain hanya karena Anda tidak berbakat! " Huang Yu membalas.

"…" Mendengar argumen mereka, Zhang Xuan yang tidak bersalah yang ditembaki panah ke arahnya mengerutkan kening.

Jika Anda ingin berdebat, berdebatlah di antara Anda sendiri! Mengapa Anda semua harus mengikat saya? Apakah saya menyinggung salah satu dari Anda?

Sitar, catur, sastra, dan lukisan, katamu? Saya tidak pernah menyentuh salah satu dari empat sepanjang hidup saya… Jika saya berbakat, bagaimana mungkin saya bisa menjadi guru pertama dalam sejarah yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru di Akademi Hongtian?

Sama seperti Bai Xun akan melakukan serangan balik dengan kata-katanya sendiri, suara langkah kaki dari luar dan sesosok tubuh masuk.

Itu adalah pria tua dengan rambut dan janggut seputih salju. Dia membawa serta aura unik yang memberinya watak yang agung.

Kepala pelayan dari sebelumnya mengikuti di belakangnya.

Mantan guru Kaisar Shen Zhui, Lu Chen!

"Menghormati tuan!"

Setelah melihatnya, Bai Xun dan Huang Yu tidak berani bertengkar lagi dan membungkuk secara bersamaan.

"Saya mendengar bahwa seseorang dapat mengetahui bahwa penataan halaman saya adalah lukisan tinta. Jarang melihat anak muda yang begitu baik saat ini. "

Mengabaikan dua orang yang memberi hormat padanya, saat pria tua itu masuk, matanya terpaku pada Zhang Xuan. Jelas bahwa kepala pelayan telah memberitahunya tentang kata-kata Zhang Xuan sebelumnya.

"Tuan, orang ini hanya mengatakan omong kosong, tidak perlu mengganggunya. Saya sudah merevisi sebelumnya, jadi tuan, Anda dapat merasa bebas untuk menguji saya… "Setelah melihat perhatian master terpaku pada pemuda itu, Bai Xun merasa tidak senang dan buru-buru berkata.

"Apakah saya mengizinkan Anda untuk berbicara?"

Tuan Lu Chen mengerutkan kening.

"SAYA…"

Wajah Bai Xun menjadi benar-benar merah, tapi dia tidak berani berbicara kembali padanya.

Dia mungkin memiliki kedudukan tinggi, dan ayahnya juga tangguh. Namun, di hadapan tutor kaisar, dia masih kalah jauh dibandingkan.

Setelah menegur Bai Xun, perhatian Tuan Lu Chen kembali ke Zhang Xuan. "Karena kamu belajar melukis, kebetulan aku punya pekerjaan di sini untuk kamu hargai menggantikanku!"

Setelah itu, dia memberi isyarat dengan tangannya.

Kepala pelayan bergegas maju dan membuka gulungan lukisan di atas meja.

Ini adalah lukisan tinta yang sederhana dan elegan. Saat itu dibentangkan, aura menyegarkan menyerang pemirsanya. Di desa yang damai, anak-anak bermain-main dan asap mengepul dari cerobong asap. Jika seseorang berkonsentrasi, sepertinya orang dapat mendengar panggilan jangkrik dan melihat tarian daun pohon. Itu adalah lukisan pemandangan.

"Ini …" Zhang Xuan menggaruk kepalanya.

Dia tidak tahu satu hal pun tentang melukis. Yang bisa dia katakan tentang lukisan ini adalah tidak buruk. Memintanya untuk menilai? Apa yang seharusnya dia hargai tentang itu?

"Anda harus berpikir dengan hati-hati sebelum berbicara. Ini adalah ujian oleh master, dia… suka menguji orang lain. Bagaimanapun, ketika saya pertama kali datang, saya juga diuji olehnya… Jika Anda berhasil berbicara dengan baik, Anda akan dapat meminjam buku sebanyak yang Anda suka. Tetapi jika Anda mengacaukannya, Anda akan langsung dikirim kembali… "

Saat dia ragu-ragu, suara gelisah Huang Yu terdengar di sampingnya.

"Uji?"

Zhang Xuan tersenyum pahit.

Andai saja dia tahu bahwa Tuan Lu Chen memiliki minat seperti itu, dia tidak akan mengatakan apa-apa ketika dia berjalan ke halaman.

Apakah ini dianggap sebagai masalah pacaran? Namun, berdasarkan kata-kata Huang Yu, kemungkinan pihak lain akan mengujinya bahkan jika dia tidak mengatakan apa-apa. Bagaimanapun, ini adalah kebiasaan yang telah dia tanamkan. Dia mungkin tidak bisa melepaskannya bahkan jika dia mau.

Adapun untuk menilai itu, apa sih yang dia harus menilai!

Dia bahkan tidak belajar dalam aspek itu, masalah apa yang bisa dia lihat darinya? Komentar macam apa yang harus dia buat?

Bagaimanapun, pihak lain adalah guru kaisar, ahli melukis. Jika dia mengatakan hal yang tidak masuk akal, dia mungkin akan diusir dengan tongkat bahkan sebelum dia selesai berbicara.

"Mengapa? Apakah ada masalah?"

Setelah melihat ekspresinya, Tuan Lu Chen bertanya.

"Ah, tidak ada!"

Zhang Xuan menggaruk kepalanya. Saat dia bingung bagaimana dia harus mengatur kalimatnya untuk menghasilkan kata-kata yang tidak dapat ditemukan kekurangan oleh pihak lain, sebuah pikiran tiba-tiba melintas di benaknya.

"Karena Library of Heaven’s Path mampu mengautentikasi item, maka… apakah mungkin untuk mengetahui kekurangan dalam lukisan?"

Pada titik ini, dia tidak bisa menahan diri untuk melangkah maju untuk menyentuh lukisan itu dengan ringan.

Weng!

Suara bergema di kepalanya dan sebuah buku muncul di benaknya.

Zhang Xuan sangat senang. Setelah membaca isinya, dia mengangkat kepalanya dan menatap Master Lu Chen dengan mata cerah. Sambil tersenyum tipis, dia bertanya, "Guru benar-benar ingin saya menilai ini?"

Tuan Lu Chen tidak menanggapi, menunjukkan persetujuan diamnya.

"Saya memiliki delapan kata evaluasi tentang itu!" Zhang Xuan berkata.

"Saya bersedia mendengarkannya!" Tuan Lu Chen menatap Zhang Xuan.

Zhang Xuan mengangguk. Matanya mengamati lukisan itu sekali lagi dan dia menggelengkan kepalanya, "Delapan kata itu … Benar-benar tidak masuk akal, mainan apa ini!"

"Gongzi, tolong perhatikan kata-katamu!" Awalnya, dia penasaran dengan evaluasi yang bisa diberikan Zhang Xuan. Mendengar kata-kata ini, kepala pelayan hampir pingsan di tempat. Dengan bingung, dia mencoba menghentikannya dengan tergesa-gesa, "Ini adalah lukisan yang baru saja digambar oleh master …"