Library of Heaven's Path – Chapter 498

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 498

Chapter 498: Keputusasaan Hall Master Han

Penjinak binatang bintang 2 telah menasihatinya untuk tidak memanggang Binatang Deerhorde, dan karena berpikir bahwa itu tidak mungkin, dia menolak untuk mendengarkan saran pihak lain. Dengan demikian, pihak lain pergi bersama kelompoknya karena takut terlibat dalam masalah tersebut. Awalnya, dia berpikir bahwa orang itu hanya ketakutan tetapi untuk berpikir bahwa masalah benar-benar terjadi darinya.

Mungkinkah dia benar-benar meramalkan kemunculan Semut Pemakan Jiwa, runtuhnya formasi, dan situasi saat ini yang membawa bencana?

"Itu tidak mungkin! Semut Pemakan Jiwa adalah makhluk roh yang sangat langka. Bahkan saya tidak dapat membuat tautan tiba-tiba. Bagaimana mungkin penjinak binatang bintang 2 muda itu bisa meramalkan hal ini? "

Meskipun dia tahu bahwa kemungkinan besar itu adalah kebenaran, dia masih menganggap seluruh masalah terlalu sulit untuk dipercaya.

Di zaman kuno, Semut Pemakan Jiwa adalah musuh para peramal jiwa. Tetapi sejak zaman itu berlalu, seluruh spesies telah menghilang dari pandangan untuk waktu yang sangat lama. Dengan demikian, sangat sedikit orang yang mengetahui tentang habitat alami, karakteristik, dan semacamnya.

Bagaimana mungkin seorang penjinak binatang muda bisa melihat begitu banyak dalam beberapa menit?

Bahkan penjinak binatang bintang 5 tidak memiliki sarana seperti itu!

Pikiran ini lenyap segera setelah muncul di benaknya. Bahkan jika dia ingin melanjutkan masalah ini, keadaan saat ini tidak memungkinkannya.

Mendarat di tanah, dia menekan sensasi tertahan di dadanya dan menegakkan punggungnya. Kemudian, menjentikkan tombak di tangannya, dia melihat ke arah binatang buas yang besar itu dan berkata, "Brother Demon Cinque, tidak peduli apapun yang terjadi, kita telah bersama selama tiga tahun. Anda harus memahami karakter saya dengan sangat baik. Saya tidak punya niat untuk menyakiti Anda sama sekali. Bagaimana dengan ini, kenapa tidak kita lupakan saja tentang hal ini… Mari kita terus bergaul sebagai teman yang setara… K-kamu… Berhenti! Mengapa Anda masih menagih di sini? "

Sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya, sosok besar itu muncul tepat di hadapannya sekali lagi. Mengangkat cakarnya, ia menghantamnya.

Peng!

Menghalangi dengan tombaknya, Hall Master Han terlempar ke belakang sekali lagi.

Meskipun mereka berdua berada di Transcendent Mortal 4-dan puncak, ada perbedaan yang tidak dapat disatukan dalam kekuatan mereka. Dia sama sekali tidak cocok untuk pihak lain.

"Jangan paksa aku! Apa menurutmu formasi itu adalah satu-satunya kartu trufku… Sial! " Setelah diserang tanpa henti oleh pihak lain, dada Hall Master Han terasa sakit karena pukulan berat yang diarahkan padanya. Marah, dia menyerang.

Namun, sebelum dia bisa menyelesaikan cambukannya, dia dipukul sekali lagi oleh sayap Demon Cinque Beast. Dia dikirim berputar beberapa putaran di udara sebelum jatuh dengan keras.

Pada saat ini, Aula Master Han merasa sangat sedih.

Kalau saja dia tahu bahwa memanggang Binatang Deerhorde akan menarik Semut Pemakan Jiwa dan menghancurkan formasi, dia tidak akan pernah melakukannya!

Pada akhirnya, Deerhorde Beast tidak hanya menjadi hadiah bagi Semut Pemakan Jiwa, target yang ingin dia jinakkan juga dalam keadaan mengamuk. Sepertinya pihak lain tidak akan pernah beristirahat selama dia masih bernapas.

Dia menyelinap sekilas ke penjinak binatang bintang 2, Hall Master Sai, dan yang lainnya, dan pandangan sekilas ini hampir menyebabkan seteguk darah lagi muncrat dari mulutnya.

Pada jarak beberapa ratus meter, pemuda dari sebelumnya menatapnya dengan santai saat dia mengajar murid-muridnya.

"Apakah kalian semua melihat itu? Ini adalah konsekuensi dari tidak mendengarkan nasehat orang lain. Di masa depan, ketika Anda semua menjelajahi dunia sendirian, pastikan untuk tetap rendah hati dan tetap berpikiran terbuka terhadap kata-kata orang lain… Bagaimanapun, jangan seperti dia!

"Juga, meskipun gerakan sebelumnya terlihat luar biasa, itu sebenarnya gagal total. Jika dia melancarkan serangan itu setengah nafas sebelumnya, gerakan Demon Cinque Beast pasti akan terhenti … Untuk bisa menggunakan gerakan yang sangat bagus sejauh itu, teknik bertarungnya benar-benar biasa-biasa saja!

"Jadi, kalian semua harus melatih teknik bertarung kalian dengan rajin. Jangan selalu berpikir untuk menaklukkan ini dan itu. Daripada membuang-buang waktu untuk pencapaian yang tidak penting seperti itu, Anda harus bekerja keras untuk meningkatkan kecakapan bertarung Anda… "

…

Pria muda itu berkomentar sambil menguliahi murid-muridnya.

Mendengar kata-kata itu, alis Hall Master Han melompat dengan marah. Jika dia bisa, dia akan menyerang ke depan untuk memukul pemuda itu.

Sial!

Saya adalah ahli puncak Transcendent Mortal 4-dan, kepala Beast Hall! Mengapa, dalam pandangan sosok yang tidak penting seperti Anda, saya tiba-tiba menjadi orang yang tidak mampu sama sekali?

Tapi … yang membuatnya lebih frustrasi adalah … menganalisis kata-kata pihak lain dengan hati-hati, dia menyadari bahwa kata-kata pihak lain sebenarnya tepat. Bahkan jika dia ingin membantah kata-kata itu, dia tidak tahu dari mana dia bisa memulainya.

"Ada yang aneh dengan orang itu. Saat aku selesai berurusan dengan Demon Cinque Beast, aku harus bertanya pada Hall Master Sai tentang itu! "

Tidak peduli betapa bodohnya dia, jelas bahwa pemuda itu luar biasa. Kemungkinan besar, dia pasti telah memperhatikan sesuatu sebelumnya, itulah mengapa dia mengucapkan kata-kata itu.

Namun, ini bukan waktunya untuk mempermasalahkan masalah ini. Memutar tubuhnya, dia menghindari pelanggaran Demon Cinque Beast dan mengangkat kepalanya.

"Saudara Iblis Cinque, karena kamu menolak untuk menyetujui tawaran rekonsiliasi saya, jangan salahkan saya karena menjadi jahat!"

Setelah itu, dia menarik napas dan menjentikkan tangannya.

Sementara dia terus menerus dipaksa kembali oleh Demon Cinque Beast, Elder Hu dan yang lainnya telah membuat persiapan.

Meskipun mereka telah dihempaskan oleh Demon Cinque Beast, itu sebagian besar luka dangkal. Sesaat meditasi sudah lebih dari cukup untuk membuat mereka kembali ke kekuatan penuh mereka. Setelah mendengar kata-kata itu, mereka segera mengambil posisi dan mengeluarkan senjata mereka.

Huala!

Aura mereka selaras menjadi satu, membentuk formasi serangan kolaboratif.

"Itu adalah formasi yang sama dengan yang digunakan para penjinak binatang muda sebelumnya. Namun, yang ini jauh lebih dalam dan lebih kuat! "

Dari jauh, Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi menganggukkan kepalanya.

Ini adalah kesempatan langka untuk melihat pertempuran di antara para ahli Transcendent Mortal 4-dan. Secara alami, dia harus menjelaskan seluruh pertempuran kepada Zhao Ya dan yang lainnya sehingga mereka dapat belajar darinya dan meningkat.

"Memang. Formasi ini semakin menambah kekuatan individu mereka, memungkinkan kecakapan pertempuran mereka melonjak beberapa kali lipat! " Jin Conghai mengangguk.

Bahkan ketika bersilangan tangan dengan Beast Tamers yang lebih muda di luar, jika bukan karena pengalaman dan kultivasinya yang unggul, pasti akan sulit baginya untuk menang atas mereka.

Karena bahkan juniornya sudah begitu kuat, tidak banyak yang bisa dikatakan tentang senior yang telah membenamkan diri ke dalam formasi untuk waktu yang lama. Belum lagi, alam kultivasi mereka juga jauh lebih unggul, menghasilkan perbedaan besar dalam kekuatan kedua formasi!

"Jika mereka adalah orang-orang yang kita hadapi sebelumnya, bahkan jika ada delapan dari kita yang menghadapi mereka, kita tetap tidak akan memiliki kekuatan untuk membalas sama sekali!" Melihat sekilas, Hall Master Sai tidak bisa membantu tetapi berkomentar.

Alasan mengapa mereka berdua bisa menekan formasi para penjinak binatang muda sebelumnya bukan karena formasi lemah tapi karena kultivasi mereka jauh melebihi pihak lain. Selain itu, para beast penjinak muda juga tidak terbiasa dengan formasi ofensif kolaboratif.

Tetapi Hall Master Han, Elder Hu, dan yang lainnya tidak memiliki kekurangan sama sekali. Jelas bahwa mereka telah berlatih formasi selama beberapa tahun, dan setiap gerakan mereka memiliki niat yang dalam di baliknya. Selain itu, kerja tim mereka sangat indah, jadi segera setelah formasi dieksekusi, kecakapan bertarung mereka segera melonjak ke ketinggian yang tangguh, sehingga memberikan tekanan besar pada Demon Cinque Beast.

Terpesona, Hall Master Sai berkomentar, "Jadi, ini adalah kartu trufnya yang sebenarnya! Agar formasi menjadi begitu kuat, sepertinya mereka mulai mempraktikkan formasi kolaboratif ini langsung setelah kegagalan tiga tahun lalu! "

Formasi Kurungan yang mereka gunakan sebelumnya sangat tangguh, tetapi bagaimana jika pihak lain bertekad untuk tidak menyerah? Akhirnya, itu hanya masalah waktu sebelum formasi kehabisan kekuatan dan Demon Cinque Beast dilepaskan.

Dengan demikian, Hall Master Sai bingung apakah Hall Master Han memiliki rencana cadangan untuk menangani situasi ini. Dari kelihatannya sekarang, sepertinya ini dia.

Formasi kolaboratif yang terdiri dari beberapa tetua memanfaatkan kekuatan luar biasa, membuat mereka cocok bahkan untuk ahli panggung utama Transcendent Mortal 5-dan. Berurusan dengan Demon Cinque Beast 4-dan puncak seharusnya tidak terlalu menjadi masalah.

"Apa menurutmu… mereka bisa menang?"

Melihat melalui pikiran Hall Master Sai, Zhang Xuan terkekeh.

"Kerja tim mereka sempurna, dan kekuatan formasi juga tangguh. Mereka seharusnya bisa menekan Demon Cinque Beast sepenuhnya! " Hall Master Sai berkata.

Sebagai seorang ahli Transcendent Mortal 4-dan, dia mampu mengukur kekuatan bertarung para tetua ini secara akurat.

Formasi ofensif kolaboratif sangat dalam dan menambah kekuatan setiap individu di dalamnya. Tidak peduli seberapa kuat Demon Cinque Beast, akan sulit untuk menahan kekuatan gabungan dari kelompok.

"Haruskah bisa?" Zhang Xuan menggelengkan kepalanya. "Karena mereka memiliki kartu truf mereka, apa yang membuatmu berpikir bahwa Demon Cinque Beast tidak memilikinya? Jika satu formasi ofensif kolaboratif bisa menjatuhkannya, itu akan dihilangkan oleh pasukan yang dikirim oleh Aliansi Kerajaan Segudang sejak lama! "

Saat itu, bahkan banyak ahli yang dikirim oleh Aliansi Kerajaan Segudang berakhir dengan kegagalan. Bahkan untuk menghibur pemikiran bahwa satu formasi bisa menundukkan Binatang Iblis Cinque ini adalah meremehkan kemampuannya.

"Selain itu, ini sebenarnya adalah Formasi Pembantaian. Namun, mengingat Hall Master Han enggan membunuh Demon Cinque Beast dengan harapan bisa menjinakkannya, gerakannya akan sangat terbatas. Ini akan mencegah mereka mengeluarkan kekuatan penuh dari formasi! "

Setelah mempelajari Seni Formasi Jalan Surga, pemahaman Zhang Xuan tentang formasi telah mencapai tingkat yang mencengangkan.

Meskipun dia tidak tahu nama formasi ofensif kolaboratif, dia bisa secara akurat membedakan sifat dan kekuatannya.

Hall Master Han terlalu fokus untuk menjinakkan Demon Cinque Beast, dan ini akan menyebabkan dia secara tidak sadar menahan serangannya. Dengan kata lain, dia memperlakukan Formasi Pembantaian ini sebagai Formasi Kurungan … Dengan kekuatan formasi yang sangat berkurang, itu hanya masalah waktu sebelum kelompok itu berantakan.

Dan seperti yang dikatakan Zhang Xuan, awalnya, Hall Master Han dan yang lainnya berada di atas angin. Namun, ketika Demon Cinque Beast menyerah pada pertahanannya sama sekali dan menyerang dengan sembrono, formasi itu dengan cepat terkoyak.

Pu pu pu pu!

Beberapa menit kemudian, para tetua tersapu oleh sayap Binatang Iblis Cinque dan mengalami luka berat. Mereka meludahkan darah.

Peng!

Akhirnya, di bawah salah satu serangan dari Demon Cinque Beast, tombak Hall Master Han terlempar dari tangannya, dan dia jatuh ke tanah.

Hu!

Setelah menghancurkan formasi, Demon Cinque Beast yang marah segera menginjak kakinya yang besar di Hall Master Han.

Jika Tuan Aula Han benar-benar diinjak oleh sosok yang sangat besar itu, tidak peduli seberapa kuat dia, akan sulit baginya untuk melarikan diri dari kematiannya.

"Kamu…"

Melihat bahwa nyawanya dalam bahaya, Master Aula Han menanggung rasa sakit yang hebat menusuk tubuhnya dan bangkit. Memanggil kekuatan yang dia miliki ke telapak tangannya, dia bersiap untuk menerima pukulan pihak lain.

Peng!

Kaki bersentuhan dengan telapak tangannya, dan untuk sesaat, terjadi jalan buntu.

Namun, tekanan di kaki hanya semakin kuat dan kuat. Saat Balai Guru Han hampir mencapai ketahanannya, dan dia berpikir bahwa dia akan direduksi menjadi pasta daging, sebuah suara cemas berteriak, "Zhang shi, saya mohon Anda untuk menyelamatkan Balai Guru Han!"

Orang yang berbicara adalah Hall Master Sai.

Setelah bertahun-tahun berteman, dia tidak tahan melihat teman lamanya sekarat di hadapannya. Namun, dia tahu sejauh mana kemampuannya dengan baik. Dia bahkan bukan tandingan teman lamanya, tak perlu dikatakan, monster yang bisa dengan mudah menaklukkannya ini.

Jadi, satu-satunya pilihan yang tersisa adalah meminta bantuan Zhang shi.

Kultivasi Zhang Xuan jauh di bawahnya, tetapi setelah interaksi beberapa hari terakhir, dia mendapati dirinya terus menerus dikejutkan oleh cara ajaib pihak lain. Mungkin, dia mungkin punya solusi untuk menyelamatkan teman lamanya.

"Aku juga bukan tandingan Demon Cinque Beast, bagaimana kamu berharap aku menyelamatkannya?"

Namun, bertentangan dengan ekspektasinya, pemuda itu memberikan jawaban negatif.

Mendengar kata-kata itu, Tuan Aula Han putus asa.

Dia berpikir bahwa tiga tahun persekutuan dan berbagai tangan yang telah dia persiapkan sebelumnya akan memungkinkan operasi ini berakhir dengan sukses. Tidak pernah dalam mimpinya dia mengharapkan kekuatan orang ini jauh melampaui dirinya, menghasilkan pertarungan yang sepenuhnya sepihak!

"Tolong, Anda harus punya solusinya … Jika tidak, jika Demon Cinque Beast akan membunuh Hall Master Han, itu pasti akan datang pada kita selanjutnya …" Hall Master Sai memohon dengan cemas.

"Oh, saya punya solusi!" Suara pria muda yang acuh tak acuh itu terdengar.

"Apa itu?" Hall Master Sai bertanya dengan gelisah.

Tubuh Hall Master Han juga menegang. Melihat secercah harapan, dia langsung menusuk telinganya untuk mendengarkan lebih dekat.

"Sederhana, kita hanya perlu meminta orang ini untuk membebaskannya!" kata pemuda itu.

Pu!

Setelah sinar harapannya tiba-tiba hancur, Tuan Aula Han menyemburkan seteguk darah dan jatuh ke dalam keputusasaan.