Library of Heaven's Path – Chapter 5

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 5

Chapter 5: Nyonya Muda

"Anda telah mendengar? Cao Xiong laoshi baru saja berkompetisi dengan guru nomor satu akademi dari bawah, Guru Zhang Xuan! "

"Mereka berkompetisi? Lalu, bukankah Zhang Xuan laoshi pasti kalah? "

"Tanpa diduga, ternyata tidak begitu. Zhang Xuan laoshi menang! Dia dengan santai membimbing seorang siswa dan membuat kekuatannya meningkat satu kali lipat! "

"Tingkatkan satu kali lipat? Dalam panduan pertamanya? Bahkan Lu Xun laoshi tidak akan mampu melakukan itu! Apakah kamu nyata? "

"Banyak orang menyaksikannya sendiri, jadi bagaimana mungkin itu tidak nyata?"

……

Mereka yang menyaksikan kompetisi di kantin mendiskusikannya dengan penuh semangat.

"Agar kekuatan siswa meningkat satu kali lipat dalam panduan pertama?" Zhao Ya mencemooh. "Ini pasti hanya keberuntungan!"

Kota Baiyu adalah kota terbesar ketiga di Kerajaan Tianxuan dan Zhao Ya adalah putri dari Tuan Kota. Sejak muda, dia telah menjalani pendidikan kelas atas dan motifnya datang ke Akademi Hongtian adalah untuk diterima sebagai murid Lu Xun.

Namun, dia tidak berharap untuk mendengar bahwa Lu Xun akan lebih rendah dari Zhang Xuan bahkan sebelum dia menemukannya. Secara alami, dia tidak mempercayai rumor seperti itu.

"Keberuntungan? Saya tidak berpikir itu adalah keberuntungan. Bagaimanapun, itu adalah peningkatan satu kali lipat! Keberuntungan saja tidak akan menjelaskannya! " Seorang siswa yang duduk tidak terlalu jauh darinya tidak bisa membantu tetapi menanggapi kata-katanya.

"Menurutmu itu bukan keberuntungan? Jangan berpikir bahwa saya tidak mengenali Zhang Xuan laoshi itu. Dia adalah orang yang mendapat nilai nol dalam Ujian Kualifikasi Guru dan hampir dipecat! Menurutmu kemampuan apa yang akan dimiliki pria seperti itu? Jika Anda tidak percaya kata-kata saya, saya bisa membuka kedoknya di sini dan sekarang! "

Zhao Ya memiliki kepribadian yang tidak sabar sejak muda. Setelah mendengar seseorang memuji guru terburuk di akademi, dia langsung berteriak.

"Baik! Kami juga ingin tahu apakah guru itu hanya omong kosong! "

Seketika, dua siswa berdiri.

Mereka bertiga keluar dari kantin dan setelah bertanya-tanya, mereka menemukan ruang kelas Zhang Xuan. Mendorong pintu terbuka, mereka masuk.

"Anda adalah Zhang Xuan laoshi?"

Berjalan ke dalam kelas, mereka melihat pemuda yang duduk di kursi guru tersenyum bodoh pada dirinya sendiri. Tidak peduli bagaimana mereka terlihat, dia bukanlah guru yang mengesankan. Bahkan, mereka mulai merasa tidak nyaman.

Itu aku!

Setelah memperhatikan masuknya beberapa siswa, Zhang Xuan berhenti menganalisis Library of Heaven’s Path dan berbalik untuk melihat mereka.

"Kami telah mendengar bahwa kamu menang dalam kompetisi melawan Cao Xiong laoshi dan murid yang kamu bimbing memiliki peningkatan kekuatan sebanyak satu kali lipat." Zhao Ya menyatakan dengan nada tidak percaya yang jelas. "Baik. Maka saya ingin Anda membimbing saya juga, untuk melihat apakah Anda dapat meningkatkan kekuatan saya satu kali lipat juga! "

"Saya tidak bebas!"

Zhang Xuan mengusir mereka.

Guru juga memiliki kebanggaan tersendiri sebagai pendidik. Mereka bukanlah pemain yang akan tampil sesuai keinginan penonton. Bagaimana mereka bisa membimbing orang lain hanya karena mereka menginginkannya?

Selain itu, bagaimana dengan sikapmu? Bukannya aku berhutang sesuatu padamu.

"Tidak gratis? Bukankah kamu sangat menganggur sekarang? " Zhao Ya tahu bahwa pihak lain hanya mencoba melepaskannya. Dia menggertakkan giginya karena marah.

Dia memberi tahu teman-temannya bahwa dia akan datang dan mengekspos fasadnya, namun saat ini, dia diusir bahkan tanpa melihat kemampuannya. Dia merasa malu.

"Saya harus merekrut mahasiswa. Aku tidak punya usaha untuk bermain-main dengan gadis kecil yang sombong! " Zhang Xuan berkata dengan tenang.

"Kamu …" Zhao Ya sangat marah sehingga matanya yang indah berputar.

Dia adalah putri seorang penguasa kota, belum lagi dia diberkati dengan ketampanan. Ke mana pun dia pergi, orang-orang menatapnya dengan kagum. Namun, orang ini tidak hanya menolaknya, dia bahkan mengatakan bahwa dia sedang bermain-main. Betapa penuh kebencian!

Biarpun dia seorang guru, ini tidak bisa dimaafkan!

"Apa yang harus kami lakukan agar Anda membimbing kami?" Menggeretakkan giginya yang seperti giok, pertanyaan Zhao Ya.

Akui aku sebagai gurumu! Zhang Xuan menjawab dengan tenang, saat dia melihat Zhao Ya dengan ekspresi aneh.

Melihat bagaimana pihak lain memandangnya seolah-olah dia idiot, Zhao Ya terhuyung, "Baik, saya akan mengakui Anda sebagai guru saya. Namun… Jika kamu mengajariku secara keliru atau memberiku omong kosong, aku akan mengungkap kebohonganmu! "

"Zhao Ya!"

"Kamu tidak bisa! Jika kamu menganggapnya sebagai gurumu, kamu tidak akan bisa menjadi murid Lu Xun laoshi… "

Kedua teman yang datang bersamanya hampir pingsan saat mendengar permintaannya diterima. Mereka segera mencoba membujuknya.

Mendengar bujukan kedua temannya, Zhao Ya ragu-ragu.

Dia sadar akan peraturan sekolah. Setelah menjadi siswa guru, jika siswa tersebut ingin mengakui guru lain, mereka harus menarik diri dari pelajaran mereka saat ini. Namun, jika mereka melakukannya, guru lain akan cenderung menolak siswa tersebut. Belum lagi, seorang guru populer seperti Lu Xun.

"Kamu tidak punya nyali untuk? Jika Anda tidak berani, cepatlah pergi. Jangan menghambat bisnis saya… Merekrut siswa baru! " Zhang Xuan mengusirnya.

"Siapa bilang aku tidak punya nyali?"

Dia masih ragu-ragu tetapi setelah mendengar kata-kata Zhang Xuan, Zhao Ya segera meledak. Alisnya berkerut dan dia berkata, "Saya akan mengakui Anda sebagai guru saya sekarang! Mari kita verifikasi hubungan kita! "

"Sikapmu terlalu buruk. Bahkan Anda ingin saya sebagai tuan Anda, saya tidak ingin menerima Anda! " Zhang Xuan mengusirnya lagi.

Wajar jika ingin merekrut siswa yang patuh, seperti Wang Ying sebelumnya. Namun, yang sekarang sepertinya menggunakan bubuk mesiu. Bahkan jika dia kekurangan murid, dia tidak mau menerimanya.

"Kamu…"

Dia tidak menyangka bahwa ketika dia memilih untuk menerima dia sebagai gurunya, dia tetap menolak untuk menerimanya. Zhao Ya bisa merasakan api yang muncul darinya.

Dia datang ke sini khusus untuk mengungkap penipuannya. Jika dia menginjak-injak dengan marah sekarang, bukankah dia akan jatuh ke dalam perangkapnya?

Mungkin, orang ini dengan sengaja mencoba untuk mengejarnya agar penipuannya tidak bisa terbongkar.

Dia bersikeras untuk tidak membiarkan segala sesuatunya berjalan sesuai keinginannya!

"Hmph, aku akan mengakuinya sebagai salahku dulu. Setelah aku mengekspos wajah aslimu, lihat bagaimana aku akan menempatkanmu di tempat! "

Berpikir begitu, Zhao Ya menekan amarah di hatinya. Dia tersenyum tipis, memperlihatkan gigi putihnya, "Guru, jangan marah. Saya tidak sopan! Saya dengan tulus ingin menjadi murid Anda, semoga saya memohon agar Anda menerima saya! "

Ini lebih seperti itu! Melihat perubahan sikapnya, Zhang Xuan menganggukkan kepalanya. "Saya dapat menerima Anda sebagai murid saya. Sebelumnya, saya ingin Anda membersihkan ruangan ini. Saya tidak ingin melihat setitik pun debu di sini. Juga, bantu saya merapikan kamar kecil di luar. Gosok mangkuk toilet hingga bersih. Setelah itu, saya akan memeriksanya. Jika saya puas dengan pekerjaan Anda, saya akan menerima Anda di bawah pengawasan saya! "

"Jangan pergi terlalu jauh!"

Zhao Ya akan mengamuk.

Apa identitasnya? Dia adalah putri seorang penguasa kota, putri seorang bangsawan. Sejak muda, dia belum pernah melakukan pekerjaan rumah tangga sebelumnya, namun orang ini berniat agar dia menyapu ruangan? Bahkan… membersihkan toilet? Gosok mangkuk toilet?

Apa dia gila?

"Jika kamu bahkan tidak bisa melakukan tugas dangkal seperti itu, kamu bisa pergi sekarang. Saya tidak membutuhkan siswa yang malas dan tidak berguna! " Zhang Xuan berkata.

Hehe, gadis kecil. Anda ingin bermain dengan saya? Anda masih terlalu berpengalaman!

"Siapa bilang aku tidak berguna! Saya akan bersih-bersih sekarang, saya akan gosok sekarang! " Zhao Ya menggilingnya. Meraih sapu dan kain pel, dia mulai membereskan kamar.

"Zhao Ya, bagaimana kalau kita lupakan saja …"

"Saya tidak berpikir dia benar-benar mampu. Dia sengaja mempersulitmu… "

Kedua teman yang ikut bersamanya, setelah melihat nyonya muda seorang penguasa kota mulai membersihkan tempat itu, mereka semua ngeri dan dengan cepat berusaha meyakinkannya sebaliknya.

"Kalian berdua tunggu di luar dulu. Sejak muda, saya, Zhao Ya, tidak pernah benar-benar kalah sebelumnya. Hari ini, saya telah memutuskan untuk melawan dia! " Zhao Ya mengerutkan kening.

"Bahwa…"

Kedua temannya memahami temperamen Zhao Ya. Melihat bahwa dia tidak bisa dibujuk, mereka berdua saling memandang, kehilangan apa yang harus dilakukan.

"Beri tahu kepala pelayan Yao, bukankah dia juga datang? Jika kepala pelayan mengetahui bahwa orang yang mendapat nilai nol untuk Ujian Kualifikasi Guru memerintahkan nyonya muda untuk menyikat toilet, dia pasti akan menghentikannya! "

Setelah saling menatap sejenak, salah satu dari mereka menemukan solusi.

Untuk seseorang dengan identitas Zhao Ya, meskipun tidak ada ancaman dalam perjalanan ke akademi, masih ada seseorang yang mengantarnya. Orang yang mengantarnya adalah kepala pelayan Yao. Saat ini, dia seharusnya masih berada di sekitar akademi.

"Baiklah, ayo cari dia sekarang!"

Tanpa ragu-ragu, mereka berdua segera keluar dari akademi.

Bagi Zhao Ya yang memiliki temperamen keras kepala seperti putri keluarga kaya lainnya, meskipun dia belum pernah melakukan pekerjaan rumah tangga sebelumnya, tidak butuh waktu lama baginya untuk beradaptasi. Dengan cepat, interior ruangan menjadi bersih. Bahkan kamar mandi di luar pun berkilau.

"Tidak buruk!" Zhang Xuan mengangguk puas.

"Kamu harus puas sekarang. Anda dapat menerima saya sebagai murid Anda dan membimbing kultivasi saya sekarang, bukan? "

Setelah menyelesaikan pekerjaannya, Zhao Ya meremukkan giginya menjadi ‘luo luo!’. Wajahnya yang seperti giok berubah saat dia mencoba menahan diri untuk tidak meninju pria di depannya.

"Un, kartu identitasmu!"

Mengabaikan tatapan membunuh pihak lain, Zhang Xuan melempar token giok padanya dengan santai.

Menarik napas dalam-dalam, Zhao Ya meneteskan setetes darah ke atasnya, memverifikasi hubungan mereka.

"Zhang laoshi, sekarang aku bisa menjadi muridmu, bisakah kamu memberiku satu atau dua petunjuk?"

Sekarang dia di ambang mencapai tujuannya, mengungkapkan wajah sebenarnya dari pria tercela di hadapannya, Zhao Ya menekan kegembiraan di dalam hatinya dan bertanya.

"Tunjukkan teknik bertarung kepadaku terlebih dahulu, sehingga aku bisa mengukur fundamentalmu!" Zhang Xuan memberi isyarat.

"Iya!"

Tanpa omong kosong, Zhao Ya mengatupkan kedua tangannya dan membungkuk sebelum mengeksekusi keterampilannya.

Huhuhuhu!

Angin menderu. Pukulannya penuh kekuatan. Sebagai seorang wanita juga, pukulannya jauh lebih cepat dan lebih kuat dari Wang Ying. Dengan satu tatapan, terlihat jelas bahwa dia berusaha keras dalam pelatihannya.

Sambil melihat Zhao Ya mengeksekusi keahliannya, pikiran Zhang Xuan saat ini ada di perpustakaan. Seperti yang diharapkan, dengan getaran ringan, sebuah buku jatuh dari rak.

Dua kata ‘Zhao Ya’ tertulis di sampulnya.

"Zhao Ya, putri dari Penguasa Kota Kota Baiyu. Petarung 1-dan Juxi Realm Pinnacle! "

"Teknik Kultivasi: Keterampilan Gadis Murni Giok Putih!"

……

Kelemahan: 27 kekurangan. No.1, kepribadiannya gegabah dan dia mudah marah. Hal ini berlawanan dengan sifat ketenangan dan kehalusan Skill Giok Putih, jadi dia tidak dapat mengeluarkan kekuatan penuhnya. No.2… "

Buku itu seperti yang dia lihat sebelumnya. Ini mencatat semua kekurangan dan kekurangan dalam budidaya Zhao Ya.

Peng! Peng! Peng!

Setelah beberapa saat, Zhao Ya menyelesaikan seluruh rutinitas pukulan. Mengepalkan tangan feminimnya, dia berbalik dan mengirimkan pukulan ke arah pilar batu di kelas yang digunakan untuk mengukur kekuatan pukulan seseorang!

Suara yang tajam. Satu set angka muncul di atasnya.

110!

"Tidak buruk, tidak buruk!" Zhang Xuan tidak bisa membantu tetapi menganggukkan kepalanya.

Untuk bisa menggunakan kekuatan seperti itu di tinjunya sebelum datang ke akademi, Zhao Ya memang putri dari Tuan Kota, memiliki kekuatan luar biasa.

"Baiklah, beri aku beberapa petunjuk!"

Setelah mengeksekusi skillnya, wajahnya tidak memerah dan dia juga tidak terengah-engah. Zhao Ya menoleh untuk melihat Zhang Xuan.