Library of Heaven's Path – Chapter 50

shadow

Library of Heaven's Path – Chapter 50

Chapter 50: Teman

"Itu sederhana!" Tidak menyadari keterkejutan dan pikiran yang melintas di benak orang lain, Zhang Xuan tersenyum. "Meskipun Chi Xiong dikenal karena pertahanannya yang tak terkalahkan, tubuhnya ramping seperti pedang tajam. Ia mengkhususkan diri dalam serangan cepat dan mengalahkan lawannya melalui kecepatan daripada kekuatan! Dari sini, dapat disimpulkan bahwa wataknya harus seperti pedang yang tajam daripada gunung yang berat. Mengingat bagaimana pelukis itu salah menangkap watak binatang buas, jelas terlihat bahwa itu adalah interpretasi. "

Tubuh Tuan Lu Chen bergoyang.

Bukannya pihak lain tidak akurat dalam penilaiannya, tapi dia terlalu akurat dalam penilaiannya!

Selama ini, dia berpikir bahwa karena Chi Xiong dikenal karena pertahanannya yang tak terkalahkan, wataknya harusnya berat seperti gunung. Pengingat dari anak muda itu membuatnya teringat akan perkenalan tentang binatang buas itu dari sebuah buku. Ia menyebutkan bahwa itu sangat cepat, membunuh lawannya bahkan tanpa mengungkapkan dirinya sendiri. Inilah alasan mengapa sangat sedikit orang yang telah melihat bentuk aslinya!

Salah satu tabu terbesar seorang pelukis adalah membuat kesalahan pada disposisi yang harus dibawa oleh lukisan mereka. Bahkan jika disposisi tidak sesuai untuk subjeknya, maka lukisan yang paling berharga pun akan direduksi menjadi sampah. Zhang Xuan sudah melepaskan harga dirinya dengan mengatakan bahwa lukisan itu tidak buruk, alih-alih mengatakan sesuatu yang lebih ekstrem.

"Luar biasa! Luar biasa!" Dengan wajah memerah karena kegembiraan, Tuan Lu Chen mengungkapkan penghargaannya yang tinggi terhadap Zhang Xuan.

Jika hanya lukisan tunggal, bisa jadi itu hanya keberuntungan atau kebetulan. Namun, untuk melihat inti di balik dua lukisan berbeda dalam sekejap, dia dengan yakin dapat mengatakan bahwa anak muda di depannya mungkin terlihat muda, tetapi dia adalah seorang ahli pelukis sejati!

Keterampilannya hanya bisa lebih unggul dari miliknya!

Mencari teman memang mudah, tetapi sulit untuk menemukan belahan jiwa. Sepanjang karirnya sebagai pelukis, dia tidak dapat menemukan yang setara di seluruh Kerajaan Tianxuan. Biasanya, ketika dia mengartikan sebuah lukisan kepada yang lain, mereka hanya akan menanggapinya dengan asal-asalan dan sebaliknya, memfokuskan upaya mereka untuk memujinya. Tidak ada yang bisa benar-benar memahami esensi lukisan-lukisan itu, tentu saja, untuk menunjukkan kekurangannya.

Jenis teman belahan jiwa

Justru inilah alasan kenapa ia merasa sepi, dan kerap membuka kediamannya untuk menyemangati junior rajinnya dengan harapan akan ada yang menggantikannya.

Saat ini, saat bertemu dengan seseorang yang mampu menunjukkan kekurangan dan kekurangan sebuah lukisan, ia merasa seolah-olah telah bertemu dengan belahan jiwa. Bagaimana mungkin dia tidak senang karenanya?

Jika bukan karena kemauan dan pengendalian dirinya yang kuat, dia mungkin melompat kegirangan saat itu juga.

Melihat tuannya begitu bersemangat, Huang Yu dan Bai Xun tidak lagi bertengkar dan saling menatap. Mata mereka melebar menjadi lingkaran penuh, hampir keluar dari kepala mereka.

Mereka sudah mengenal tuan ini sejak muda. Dia selalu tenang, dan apa pun yang menghalangi jalannya, dia tidak pernah membiarkan hal itu mengganggu pikirannya. Terakhir kali kaisar mengirim beberapa pelayan untuk mengirimkan (Mutiara Penerangan Malam Tanah Keras) kepadanya, hadiah yang bernilai tebusan raja, dia bahkan tidak melihatnya sebelum memerintahkan pelayan untuk menyimpannya di gudang .

Namun, jawaban santai dari pemuda itu membuat dia dalam keadaan seperti itu… Mungkinkah perkataannya itu benar?

Pada titik ini, mereka berdua menatap ke arah pemuda itu. Namun, tidak peduli bagaimana mereka menatapnya, dia terlihat biasa saja bagi mereka.

"Xiao Yu, apa kau tidak akan memperkenalkan gongzi ini padaku?"

Saat dia masih bingung, kata-kata Tuan Lu Chen bergema di ruangan itu.

"Memperkenalkan? Dia… "Setelah diinterogasi, Huang Yu dibawa kembali. Baru sekarang dia menyadari bahwa dia tidak menanyakan nama pihak lain. Wajahnya memerah dan dia menggaruk kepalanya dengan canggung saat dia berbalik ke arah Zhang Xuan dan bertanya, "Ah, benar, siapa namamu …"

Mendengar kata-kata ini, Bai Xun, yang duduk di sampingnya, terlihat sembelit.

Beberapa saat yang lalu, dia masih diliputi oleh kecemburuan, berpikir bahwa seseorang telah memukulinya hingga menjadi dewi, menyebabkan dorongan untuk memukuli anak muda ini meningkat dalam dirinya. Baru sekarang dia menyadari bahwa… Huang Yu bahkan tidak tahu namanya!

Kalau saja dia tahu sebelumnya, dia tidak akan menjadi begitu marah karena tidak ada.

Namun, dilemanya tidak berakhir di sini. Segera setelah itu, dia mendengar suara marah Guru Lu Chen, "Apa maksudmu dengan dia! Tidak ada kesopanan sama sekali! Adik laki-laki ini adalah rekan saya, Anda harus memanggilnya sebagai master di masa depan! "

Teman?

Kali ini, tidak hanya Huang Yu dan Bai Xun yang merasa pusing, bahkan kepala pelayan Paman Cheng membeku karena terkejut. Ketiganya menatap Zhang Xuan seolah-olah mereka sedang melihat monster.

Pendirian seperti apa yang dimiliki Tuan Lu Chen?

Guru Kaisar Shen Zhui, guru seorang kaisar sejati!

Tidak ada satu orang pun di seluruh kerajaan yang berani mengaku sebagai rekannya. Jika seseorang melakukannya, itu berarti dia mengklaim sebagai senior kaisar negara!

Untuk orang dengan kedudukan seperti itu untuk memandang seorang anak muda yang bahkan belum berusia dua puluh tahun sebagai sesama rekannya? Tentunya saya mendengar sesuatu?

"Apa kalian semua tidak mendengar kata-kataku?"

Melihat mereka berdua dalam keadaan linglung, Lu Chen menghukum mereka lagi.

"Iya!" Bai Xun dan Huang Yu buru-buru membungkuk. Menghormati tuan!

Tidak perlu terlalu formal! Zhang Xuan tidak menyangka Lu Chen begitu sopan. Dia menganggukkan kepalanya tanpa daya dan berkata, "Saya Zhang Xuan. Saya kebetulan memahami lukisan master secara kebetulan. Saya tidak cocok dengan gelar master! "

"Jadi adik laki-laki Zhang Xuan. Anda tidak bisa mengatakannya seperti itu, sopan santun adalah sopan santun! Anda dapat melihat kekurangan dalam karya saya hanya dengan sekilas, ini berarti Anda berpengalaman dalam melukis, dan Anda memiliki mata yang luar biasa untuk itu. Jika Anda tidak layak mendapatkan gelar master dengan standar Anda, bukankah itu berarti saya tidak dapat memenuhi gelar saya sebagai master juga? " Kata Lu Chen.

Zhang Xuan tertawa datar.

Memang benar ia mampu menunjukkan kekurangan pada lukisan tersebut, namun itu bukan karena kemampuannya dalam aspek tersebut. Dia hanya memanfaatkan cheat yang disebut Library of Heaven’s Path.

Tanpa ini, tak perlu dikatakan menilai itu, dia mungkin akan menggaruk kepalanya dengan ekspresi bingung, bahkan tidak dapat mengidentifikasi apa yang sedang digambar.

"Baiklah, berhentilah bersikap sopan. Jangan ragu untuk menegur junior ini saat kamu bertemu mereka di masa depan! "

Tidak yakin tentang apa yang dipikirkan Zhang Xuan, Lu Chen dengan santai berkata.

"Junior? Jangan ragu untuk menegur? "

Bai Xun dan Huang Yu hampir menangis.

Sialnya, kita seumuran, namun kamu menjadi senior dari generasi kakek kita dalam sekejap… Sobat, kamu terlalu tangguh!

Mengabaikan duo yang putus asa itu, Tuan Lu Chen melihat ke arah dengan bingung, "Adik, untuk mengikuti Xiao Yu ke sini, kamu mungkin tidak di sini untuk bersantai. Bolehkah saya bertanya untuk apa Anda membutuhkan bantuan saya? "

"Saya telah mendengar bahwa Guru memiliki banyak koleksi buku. Alasan mengapa saya ada di sini hari ini adalah untuk menemukan beberapa panduan teknik kultivasi Petarung 6 dan untuk dijelajahi … "

Mendengar Tuan Lu Chen mempertanyakan tujuannya, Zhang Xuan buru-buru menjawab.

Tujuan utama perjalanannya ke sini adalah ini, dia tidak boleh membiarkan kesempatan ini berlalu begitu saja.

"Koleksi buku saya cukup banyak, tapi kebanyakan tentang lukisan. Saya tidak memiliki banyak buku tentang teknik kultivasi di sini. Adapun yang ada di Fighter 6-dan, saya hanya punya beberapa. Mereka ada di ruang kerja saya. Ayo, saya akan membawa Anda untuk melihatnya! "

Mendengar tujuannya, Tuan Lu Chen mengelus janggutnya sambil tersenyum dan berdiri.

"Laoye, ruang belajarmu …" Kepala pelayan Paman Cheng dengan cepat berjalan ke depan dan bertanya dengan penuh tanya. Laoye -> Tuan Tua

Studi Laoye memiliki cukup banyak buku edisi terbatas yang unik, dan masing-masing sangat berharga. Dia tidak pernah mengizinkan orang luar untuk memasuki ruang kerjanya, dan bahkan Kaisar Shen Zhui diblokir di pintu ketika dia datang sebelumnya!

Ada seorang pelayan yang tidak mengetahui aturan dan berlari untuk membersihkan kamar. Akhirnya, dia dipukuli sampai mati!

Inilah alasan tepatnya mengapa studi tentang kediaman Lu adalah zona terlarang di dalam zona terlarang, dan tidak ada yang berani memasukinya …

Namun, laoye berniat untuk membawa masuk seorang pria muda yang baru saja dia temui, membuatnya bingung.

"Alasan mengapa saya tidak mengizinkan orang lain untuk memasuki studi saya adalah karena takut mereka akan menimpanya dengan vulgar mereka. Adik laki-laki Zhang Xuan adalah rekan sejawat saya dan seorang pelukis ulung. Merupakan suatu kehormatan bagi saya untuk memiliki dia masuk untuk menawarkan saya beberapa petunjuk. Tidak ada alasan bagiku untuk menghentikannya masuk sama sekali. "

Wajah Tuan Lu Chen menjadi gelap.

"Iya!" Paman Cheng mundur dengan bingung.

Dia mungkin tidak tahu apa-apa tentang melukis, tetapi bahkan dia dapat mengatakan pada titik ini bahwa tidak ada satu kesalahan pun dalam penilaian pemuda itu!

Jika tidak, tidak mungkin sikap laoye berubah 180 derajat dan bertindak begitu ramah.

"Ayo pergi!"

Tuan Lu Chen memimpin jalan sementara Zhang Xuan mengikuti di belakangnya. Setelah beberapa saat, mereka mencapai ruangan yang luas.

Seperti yang diharapkan dari seorang master yang dipuji Huang Yu, koleksi buku di studinya sangat besar. Semua jenis manual memenuhi rak, dan setidaknya ada ratusan ribu buku di sini. Zhang Xuan merasa seolah-olah dia telah masuk ke perpustakaan.

Berjalan di antara rak sambil terlihat santai, persis seperti yang dikatakan pihak lain. Buku-buku itu semuanya tentang lukisan, dan hampir tidak ada tentang teknik budidaya dan seni bela diri.

"Mereka yang menggunakan teknik kultivasi ada di sini. Hanya ada segelintir dari mereka. Mereka tertinggal dari belakang ketika saya masih berkultivasi! "

Master Lu Chen memperkenalkan dengan senyuman saat dia membawa Zhang Xuan ke sudut ruang kerja.